Tuesday, 20 December 2011

Jalan yang Panjang

Post ini agak panjang. Sumpah anda akan rasa nak muntah jika anda anti dengan perkataan berikut -usrah, dakwah, akhawat, ikhwah. Sila baca blog lain.


Allah...

Dah sangat rindu pada akhawat. Padahal baru semalam berpisah isk hisk.

Ada beberapa tingkatan dalam setiap sesuatu.

Dalam taqwa misalnya, ada yang biasa-biasa sahaja. Malah, tidak meyakini Allah Maha Berkuasa ke atas setiap sesuatu. Nampak benda jatuh tak bersebab je, kata hantu. Tapi bagi orang yang memiliki taqwa yang sangat tinggi kepada Allah, ia begitu yakin bahawa rambut di kepalanya tidak semestinya masih ada apabila ia bangun dari tidur pada keesokan harinya. Anda bayangkan diri anda botak tiba-tiba esok hari.....

Begitu juga dalam merasai cinta. Cinta tidak akan jatuh selonggok di depan mata anda. Cinta juga tidak datang mendadak di dalam dada. Ia mengalir perlahan bagai salju di dalam jiwa dan bergerak semakin laju dan deras. Pada masa dahulu mungkin sahaja kita pergi ke usrah dengan rasa berat. Hanya kerana rasa bersalah kepada kawan-kawan dan akak itu maka kita pergi. Kemudian, kita jatuh cinta dengan usrah itu, cuma kadang-kadang terasa berat sekali nak pergi apabila ada halangan seperti exam atau function. Jenuh anda mengulang ayat 'infiru khifafaw wa thiqalan' untuk bermujahadah.

Tidak lama kemudian, rasa cinta yang bertambah membuatkan kita menjadi komited dengan usrah. Walau apa pun perkara yang berlaku kita akan tetap datang setiap minggu. Kadang-kadang kita sanggup turun dari kampung menaiki bas semasa waktu cuti semata-mata nak menghadiri usrah. Kita sedia mengorbankan wang dan harta demi usrah.

Namun selepas itu kita menghadapi tanggungjawab yang sangat berat tatkala mengetahui matlamat hidup kita yang sebenar. Kita terpaksa bermujahadah melawan sikap dan kesukaan kita, semata-mata nak mengajak manusia kepada Allah.

Kemudian, kita tidak perlu bersusah dengan perasaan berat itu kerana kita sudah jatuh cinta dengan dakwah. Kita menginfaqkan jiwa dan harta pada hujung-hujung minggu walaupun hanya sebagai tukang potong bawang atau driver. Kita berebut segala-galanya dengan rasa suka dan cinta...

Cinta... bertambah dan bertambah.

Itulah sebabnya orang-orang di jalan ini mempunyai tahap dan latar belakang yang pelbagai. Namun, betapa idealnya tarbiyah Allah terhadap kita sehingga kita mampu bersatu walaupun 'level' kita berbeza-beza. Cinta manusia mungkin ada tahapannya tetapi cinta Allah itu infiniti.

Aku tidak dapat membayangkan bagaimana manusia lain boleh hidup dengan aman tanpa mendekatkan diri kepada Allah. Terkadang ingat, terkadang lupa. Kalau teringat, ia lantas bersyukur atau beristighfar. Kalau terlupa, entah bagaimana ia menguruskan hidupnya dengan kelupaan itu?

Aku tidak dapat membayangkan bagaimana manusia boleh hidup melebihi 20 tahun tanpa mengetahui matlamat hidup dengan pasti. Malah ia tidak tahu mengapa Allah menciptakan manusia. Lalu, apalah yang ia lakukan selama 20 tahun ini?

Sungguh aku mensyukuri bahawa Allah memilih aku untuk berada di jalan ini. Walaupun orang memandang kita dengan pandangan orang baik, alim, kerana dia dari sekolah agama, ia tidaklah sesempit itu. Kalaulah manusia tahu bahawa islam itu tidak tersempit pada solat, hukum-hakam sahaja.... Rasa keislaman dan kekhusyukan itu masih di sini (pegang dada) walaupun sedang bekerja dalam pejabat, walaupun sedang bermain di tengah padang, walaupun sedang berjalan sendirian.

Pulangnya kami dari pertemuan besar di Morib itu, kami berbual-bual seperti biasa sehinggalah terdengar perkataan-perkataan yang aneh dan tidak familiar seperti 'zauj' dan 'ikhwah'. Ketika itu baru aku tersedar, kedua-dua mereka telah pun mendirikan rumahtangga sedangkan aku betul-betul terlupa mengenainya! 


Ini kerana semasa zaman kami dahulu, kami tidak pernah menemui makhluk bernama 'ikhwah' kecuali para ustaz sehinggalah pada hujung tahun 2010 ketika aku menyertai kibar. Itu pun tidaklah nampak kelibat makhluk itu setiap masa melainkan cuma dengar suara sahaja. Ketika itu barulah aku kata "Waah..inikah... ikhwah...?" seperti orang kali pertama nampak KLCC, padahal orang-orang oznz dah 'bosan' dengan perkataan itu.


Berkibar-kibar



Aku teringat perbualan seorang ukhti kepada ukhti yang lain tentang kepentingan Baitul Muslim semasa kibar dulu. Mendengarnya, jadi lucu, tahan ketawa tapi dalam hati berharapan juga agar Allah menemukan aku dengan satu. Adeh.


Namun, tatkala dibasahi dengan cerita baitul muslim dua orang itu sepanjang Morib ke PJ, entah kenapa aku merasa perasaan aku kini begitu berlainan dengan apa yang aku harapkan dahulu. Aku terasa bahagia untuk mereka. Titik. Hanya setakat itu.


Mungkin kerana dahulu aku mendambakan pernikahan dengan makhluk bernama ikhwah kerana aku ingin rasa hebat kerana dapat kahwin dengan ikhwah? Astaghfirullah, tak matang langsung.


Mujurlah peningkatan usia di jalan ini mengajar aku walaupun di luar kesedaran sendiri, aku meyakini janji Allah. Rasa bahagia dengan kehidupan ini dan tidak rasa cemburu atau sedih. Malah, aku mengalu-alukan adikku untuk bernikah sebelum aku (which is dia tipu sebenarnya. kurang asam punya adik).


Wow! Indahnya perasaan ini. Inikah rasanya memandang sesuatu sebagai tak ada tapi ada, ada tapi tak ada? Loving this stage :)

Betapa banyak perubahan yang berlaku sepanjang kita berada di jalan ini sehinggakan kita tidak menyedari masa berlalu dengan pantas. Apabila aku mengenang kembali saat pertama kali aku jatuh cinta dengan jalan ini, aku jadi ketawa sendiri dengan semangat dan kenaifan saat itu.

Ya Allah, semoga aku masih kekal di jalan ini dalam keadaan berlari berpimpinan tangan dengan mereka. 

Monday, 12 December 2011

Ohhoiii!



Bismillahirrahmanirrahim.

Nota: Entri ni tak mengandungi benefit melainkan untuk diri sendiri dan pembacaan anak cucu saya nanti. Jangan buang masa di sini. Sila baca website Muharikah.com yang lebih bermanfaat ehe he. Promote promote.

Ohhoiii! Intro yang tak bagus tapi inilah apa yang ingin saya lakukan sekarang, melepaskan perasaan kelucuan pada semua perkara yang sedang berlaku. Jika anda telah membaca potpet di sini (promote lagi) maka ketahuilah bahawa saya sedang berada dalam bayangan Mr. Hyde. Sungguh psycho saya sekarang ini sehingga mahu menggigit teddy froggy entah milik siapa di sebelah ini.

Cikgu

Kelucuan bak menggeletek Nobita tatkala orang memanggilku cikgu.

Cikgu, yang tu la, yang cikgu tunjuk tadi tu.
Yang ni?
Ya, yang tu lah cikgu.

Auwww. Ini sangatlah tidak dijangka. Seumur hidup saya sebelum ni, saya paling benci digelar dengan perkataan 'cikgu'. Saya pun tak tahu kenapa. Mungkin kerana emak saya yang cikgu (saya bukan benci mak saya!), dan kalau kamu tak perasan (meh nak kabo), kebanyakan cikgu mudah dikenali apabila anda melihat mereka di jalanan kerana penampilan mereka. Mereka ada 'fashion seorang guru'. Ke.. mata saya je yang tajam untuk perasan semua itu? He he.

Emak selalu 'menyalutkan' saya dengan pakaiannya, maka saya kelihatan seperti cecikgu walaupun pada ketika itu umur saya baru 17 tahun!

Pergi jejalan je pakcik teksi tegur,

"Cekgu, nak pergi mana? Silala naik teksi saya yang cantek ini."

Apa cikgu-cikgu, ni bakal engineer lah. Haish. Stress betul.

Sekarang, padan muka dah jadi cikgu. Terkena dengan kata-kata sendiri aha ha.

Kesimpulannya, kalau benci sesuatu tu jangan benci sangat manalah tahu nanti yang dibenci tu lah yang kita sayang, dok hadap tetiap hari. Dan samalah juga, kalau cinta tu jangan cinta sangat, kerana Allah Maha berkuasa menukarkan manis jadi pahit sekelip mata sahaja.

Dan janganlah kita buat kesimpulan terlebih dahulu kerana Allah yang lebih Mengetahui dan Maha Berkuasa. Kalau Allah kata hamster bertanduk, maka bertanduklah ia dan menyondol teddy-froggy-entah-milik-siapa dan segala isi rumah ini. Dan jika Allah kata adik anda bakal mendirikan rumahtangga terlebih dahulu sebelum anda, maka anda tiadalah kuasa ke atasnya ehe he hem.

Anyway, sekarang ni rasa gumbira, terawang-awang bila dipanggil cikgu. Kembang kuncup hidung tahan gelak bila terasa poyo. Cikgu. Uhuk uhuk. Lucu...Lucu.

Dan mengapa Engineer Chabuk ini membuang tebiat ingin menjadi cekgu pula?

Cekgu (ehem) Engineer ini sedang ingin belajar mengendalikan kanak-kanak untuk praktis masa depan. Oh ini bukan yang utama.

Emak tanya, tak letihkah buat banyak-banyak kerja...

Hmm.. jalan buat kebaikan ni, mana ada yang senang. Dah digambarkan Allah, ia seperti jalan mendaki yang curam. Kalau mudah, dah ramai yang berbondong-bondong mengikut.


Apabila kamu merasa letih kerana berbuat kebaikan, maka sesungguhnya keletihan itu akan hilang dan kebaikan yang dilakukan akan terus kekal. Dan sekiranya kamu berseronok dengan dosa, maka sesungguhnya keseronokan itu akan hilang dan dosa yang dilakukan akan terus kekal. (Saidina Ali bin Abi Talib ra.)

Nasihat untuk Engineer Chabuk ini.

Ia sedang belajar untuk bertemu, bergaul dan mengislah masyarakat. Juga belajar untuk lebih yakin untuk potpet (habislah adik-adik ni nanti ehe he). Juga saja nak mengoptimakan masa yang ada sementara tak sibuk. Juga nak biasakan membuat sesuatu yang mencabar dan bukannya benda rutin yang membosankan. Ingat mengajar ni senang ke? Ni nak tarbiyyah anak orang tahu? Tak tahu buat-buat tahu.

Sila like page Muharikah.com supaya saya like anda aha ha. Kalau anda memang tidak suka website itu maka tiadalah termampu untuk saya berkata apa-apa. isk hisk. Rasa nak tabuh je. Aha ha takdelah. Tak paksa.

Kalau anak-anak anda perlukan kelas dari pusat tuisyen sekitar BBB yang dikendalikan oleh cikgu-cikgu yang mantap dan yang dibonusi dengan pentarbiyyahan, silalah hubungi kami. Bulan pertama dapat diskaun ehe he. Promote lagi. Manalah ada emak orang yang baca blog ini.


:)

p.s. Macam ni lah tiap kali balik dari berjumpa akhawat. Mereka sangat pyare kerana transfer semangat tanpa diminta sampai hyper eden dibuatnya.

Sunday, 11 December 2011

Maka Laksanakanlah

(Updated on 12th Dec)




Akhi,
Lihatlah ke sini
Belum tibakah masanya untuk kita menjadi pelaksana
Setelah kita saling mengetahui
Bahawa tiada istilah layak atau sabar
Dalam melaksanakan kebaikan.


Akhi,
Dunia ini sedang bergerak pantas bersama isi-isinya.
Andai kita menangguh untuk berlari
Niscaya kita akan ketinggalan bersama yang duduk
Walaupun kita menjangka
Kita lebih baik dan lebih faham,
Tapi sayangnya hanya baik dan terbeza
Dalam hati, fikrah dan kata-kata.


Akhi,
Aku bersyukur saat ini
Umat tidak nampak getusan hati dan perancanganmu
Kalau mereka melihat
Mereka pasti menjadi mangsa janji politikus seorang da’i
Yang beria-ia berlipur lara
Sedang mereka melihat dalam ketenatan
Dan menanti bangkit perjuanganmu.


Akhi,
Perubahan tidak akan berlaku
Hanya dengan perancangan dan strategi
Atas lembaran-lembaran kertas
Yang belum terlaksana.


Akhi,
Semalam kita sedih dengan lembabnya pergerakan kita
Penyesalan ditulis dalam buku-buku
Setelah selesai ia tinggal hanya sebagai kelegaan
Lega menyesali lambatnya bergerak
Lega setelah menyesali diri tak sebaik fulan dan fulan
Lega dan lega yang berulang-ulang
Akhirnya,
Menjadi biasa dengan penyesalan yang rutin
Seolah-olahnya berkata;
Tidak mengapa aku tidak bagus lagi
Kerana aku sadar dan rasa bersalah dengannya
Esok baru aku bertindak
Selepas aku punya kuasa dan kematangan.


Esok..
Masihkah ada esok
Jika hari ini tidak wujud dalam kamus perjuanganmu.
Khabarkanlah kisah Ka’ab ra. yang dipulau
Dengan pulauan yang sungguh sesungguhnya
Bukannya kerana dia ingkar
Tapi hanya terlambat
Dan menangguh-nangguh,
Betapa beratnya kesalahan menangguh-nangguh!
Dan begitulah dirimu
Jika perbuatanmu tak sesohih perancangan,
Jika strategimu ditangguh dengan alasan,
Maka siapakah lagi yang dapat menghukummu
Selain masa depan yang pudar?


Akhi,
Ayuhlah bergerak menzahirkan
Segala perancangan dan kata-kata
Hari ini.
Kerana esok belum tentu tersimpan buat kita
Kerana esok
Bukti jelas di hadapan Allah
Bukanlah bukti fikiran dan kata-kata lagi.


Maka laksanakanlah akhi.



Munashah
Shah Alam

Saturday, 10 December 2011

Celaka

Astaghfirullahal 'azim.

Ya Allah, sesungguhnya aku sangat jarang mensyukuri segala nikmat kebaikan yang telah Engkau berikan kepadaku. Ternyata masih tebal debu-debu jahiliyyah pada wajah ini yang selayaknya ditabur tanah. Aku khuatir, jika usaha yang aku lakukan ini hanyalah sebuah drama boneka yang dimainkan si penghibur demi mencari keredhaan manusia di atas nama ketuhanan.

Tatkala aku mencipta mahligai di dunia, apakah aqsara akhiratku telah lama runtuh kerana dibangunkan dengan batu-bata dari lembah kepura-puraan?

Sungguh ikhlas dan riak itu bermain di antara dua tali yang nipis. Dikala aku sedang leka memintalnya, tali itu terputus dan jariku terluka dengan halusnya gesekan kemunafikan.

Wahai hati yang rapuh, mengapakah engkau meminta-minta secara memaksa dan menjatuhkan semangat dirimu seolah-olah Allah tidak pernah memberimu apa-apa kebaikan? Celakalah kamu, celakalah.

Sungguh aku hina. Aku tidak layak beroleh hadiah indah kerana aku hanyalah manusia yang tamak luaran tetapi hatinya pengecut untuk merembat segala kebenaran dan kepastian. Mengapa aku tidak menyalahkan diri sendiri sebagaimana terlihat salahnya hati aku bangkit menyambut deruan itu? Tatkala mereka melangkah pergi dahulu, apakah aku layak mengharapkan panggilan yang sama?

Celakalah kamu, celakalah.

Ya Allah, Engkau lebih mengetahui apa yang selayaknya buat diriku yang hina ini. Hanya kepada-Mu aku berharap, hanya kepada-Mu aku sembah dan hanya kepada-Mu aku memohon pertolongan.
 

Tuesday, 6 December 2011

Spontan Seorang Muslim



Spontan seorang muslim itu adalah spontan sebuah akhlak mulia. Kerana dalam fikiran dan ruhnya mengalir adab-adab islami yang dipupuk dengan ilmu dan iman. Perlakuan spontannya adalah perlakuan penuh dengan ihsan. Ia adalah autogenerated akhlak.

Kalau melatah pun sebaik-baiknya keluar ayat-ayat yang baik seperti puji-pujian, ayat al-Quran atau hadith, bukannya 'Oh Doraemon!' atau lebih buruk, carutan. Orang yang melatah dengan carutan adalah orang yang di dalam mindanya terinstall readily kata-kata carut marut itu. Macam empangan, apabila pecah, keluar lajulah semua yang diempang. Tak bolehlah nak salahkan air yang kotor kalau kita empang air yang kotor.

Lalu jagalah hati masing-masing. Kerana keadaan hati akan dizahirkan oleh jasad -perlakuan dan kata-kata. Jika hati kotor maka tertayanglah segala kekotoran itu melalui akhlak walaupun kita telah berusaha menyembunyikan apa yang ada di dalam hati kita. Dan itulah sebabnya wajah orang-orang mukmin itu bercahaya dek kerana pancaran hati yang bersih itu. Wajah yang bercahaya adalah autogenerated, tidak boleh dibuat-buat oleh make-up atau kertas pasir.


“…dan barangsiapa tidak diberi cahaya oleh Allah, tidaklah ia memiliki cahaya sedikit pun." (An-Nur: 40)



Begitu juga dengan keikhwahan dan keakhwatan. Cahaya keakhwatan itu bisa hilang apabila hati kita semakin lalai dengan perkara duniawi. Apabila cahaya akhawat itu hilang daripada diri, susahlah doa rabitah daripada akhawat lain untuk sampai kepada kita. Ruh-ruh bersih akhawat lain juga akan sukar untuk mengenalpasti ruh kita yang lalai sebagaimana Rasulullah s.a.w. dan para Sahabat mengenal orang beriman dalam perang.

Dalam keadaan peperangan itu, mereka tidak mampu berhenti sekejap untuk mengenalpasti wajah -ini pihak aku atau ini musuh aku. Namun, ruh mereka saling mengenal kerana tautan aqidah, ruh yang pure dan bersih. Buktinya, dalam sejarah perang tiada orang mukmin pun yang tersilap dibunuh oleh saudaranya.


Tolerance

Dalam kejuruteraan, engineering tolerance sangat penting in designing structures contohnya. Kalau kita lihat pada lukisan-lukisan kejuruteraan, jika diameter sesuatu ukuran ditetapkan sebagai 20cm, di situ juga akan diletakkan nilai tolerance, sebanyak +-0.002cm misalnya. Jadi, ketika mesin-mesin membuat bahan tersebut, ukuran diameternya masih lulus jika ia berada di dalam julat 19.998cm hingga 20.002cm.







Macam air tin yang dijual di kedai-kedai, tidak semuanya menepati 250ml seratus peratus. Isipadu air pun ada ukuran tolerance-nya seperti yang ditetapkan dalam industri.

Akhlak seorang muslim ada tolerance-nya. Kita ada tolerance yang nilainya tidaklah ditetapkan secara mutlak tetapi bergantung kepada ilmu dan iman masing-masing. Wajah kita tidaklah perlu terlalu 'serius' atau terlalu 'ceria', tetapi bersederhana. Kerana kita adalah ummat wasata (ummat pertengahan), tidak terlalu extreme perlakuannya dalam mana-mana bahagian. Seimbang.

Allah ada memberi tolerance dalam banyak hal.

Rasulullah s.a.w. bersabda,
"Sesungguhnya Allah telah menetapkan beberapa kewajiban, maka janganlah menyia-nyiakannya. Dia telah menentukan batasan-batasan, maka janganlah kalian melanggarnya; Dia telah mengharamkan beberapa hal, maka janganlah kalian jatuh ke dalamnya; Dia telah mendiamkan beberapa hal kerana kasih sayang-Nya kepada kalian dan bukannya kerana lupa, maka janganlah kalian mencari-carinya."
(hadith hasan riwayat Daruquthni)

Ketika akhawat sedang seronok rehlah di air terjun, tolerance berseronok bolehlah diaplikasikan. Tipulah kalau nak 'hu hu' sahaja, tetapi janganlah sampai ke tahap 'wakaka'. Takkanlah sedang bermain pun nak bermuka serius (kerana kerja kita masih banyak ek)?

Dan perlakuan spontan misalnya, dikala seorang lelaki terjatuh ke dalam sungai dan sedang dibawa arus deras, takkan akhawat yang melihat kejadian itu perlu lari ambil sarung tangan dulu dan berkata kepadanya, 'Sekejap sekejap ya, saya pergi pakai sarung tangan dahulu.' Apakah? Elok sahaja sarung tangan siap dipakai, lelaki itu sudah pun hanyut ke laut.

Ketidakfahaman pada konsep tolerance ini menyebabkan kita telah banyak terlepas perkara-perkara penting.

"Macam mana? Dah jumpa sarung tangan?"


Perlu ada tolerance. Dan perlu ada ilmu, supaya sungai akhlak tu boleh disalurkan dengan sempurna.

"Hai orang-orang yang beriman bertaubatlah kepada Allah, dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam Surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan para nabi dan orang-orang beriman yang bersama dengan dia, sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan : Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami, dan ampunilah kami, sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu." (At-Tahrim: 8)

Thursday, 1 December 2011

Marriage is Not an Escapism

Assalamualaikum wbt.
Kehadapan kekasih yang aku cintai.

Ini kali pertama aku menulis warkah ini buat kekasihku. Aku tidak mengetahui apakah engkau berada di langit atau bumi. Aku juga tidak mengenal wajahmu, aku tidak tahu di mana kedudukanmu. Malah aku tidak tahu menahu kapan kita akan bertemu.
Namun aku pasti, engkau ada di luar sana, menanti pertemuan kita. Walau siapa pun engkau wahai kekasihku, sama ada bidadari langit atau pemuda bumi, aku yakin Allah akan mempermudahkan pertemuan kita sekiranya kita benar-benar ikhlas dan ridha akan ketetapan-Nya.
Sesungguhnya kekasihku, aku sering menyampaikan salam rinduku buat dirimu melalui Tuhan Penjaga langit dan bumi yang Maha Penyayang. Semoga Dia mencintaimu, memeliharamu dan melindungimu daripada segala noda dan kemaksiatan serta penyakit-penyakit hati. Jadilah engkau pemuda suci yang memelihara diri dan anggotanya dari kedahsyatan azab api neraka. Aku juga berjanji untuk berbuat perkara yang sama sambil menunggu kekasihku yang ghaib. Sesungguhnya aku mencintai dan merinduimu demi Tuhanku.
Semoga kita bertemu dalam ketaqwaan.
Kekasihmu.

Quoted (ehem). Untuk muhasabah kita yang mudah tergoyah emosi dan rohani dengan pengaruh-pengaruh luaran yang penuh psycho mengenai cinta ini. Warkah ni rasanya bukan ditulis untuk public, tetapi buat mereka yang benar-benar mencari dan melihat dengan teliti :)




Seperti tahun lepas, tahun ni pun nak bercerita tentang topik menarik bersesuaian dengan bulan Disember. Bulan walimah.

Saya tertarik untuk bercerita tentang perkahwinan ini atas 'inspirasi' daripada kisah-kisah yang melanda kebanyakan orang di luar sana. Dan apabila anda mempunyai seorang ibu yang telah siap membelikan baju nikah sebelum anda punya calon atau seorang ibu yang mula menyenaraikan nama-nama setiap kali anda berbual dengannya, itu merupakan di antara sebab yang 'tepat' untuk anda berasa stress dan kacau apabila mendengar tentang perkahwinan. Tahniah! 

Dan silapnya kita kerana tidak menguruskan dugaan-dugaan ini dengan betul, lalu akhirnya boleh terbawa-bawa dengan perasaan "Oh indahkah pernikahan?" yang terlebih-lebih. Hatta jika stress berlebih-lebihan pun akan menyebabkan anda menjadi psycho dek kerana gesaan-gesaan itu yang memaksa, seolah-olahnya anda pernah buat statement dalam mana-mana akhbar menyatakan anda tak berminat mahu kahwin!

Escapism

Yang menariknya, kebanyakan daripada kita menganggap pernikahan itu sebagai jalan untuk melarikan diri daripada masalah. Pernah tak anda mendengar jeritan kecil yang terpacul dari mulut seseorang yang sedang tension study, "Mak! Nak kahwin!" Percayalah, saya pernah dengar. He he.

Kita langsung tidak boleh menafikan bahawa pernikahan itu memang terbukti menyelesaikan banyak masalah dalam hidup. Jika tidak, masakan dikatakan separuh agama orang mukmin itu lengkap dengan pernikahan. Namun, dengan pernikahan tidak mungkin semua perkara selesai semudah pertunjukan silap mata seperti di atas (ini ialah hint). Perlulah bayangkan cabaran dan tanggungjawab yang semakin bertambah selepas pernikahan. Setelah pernikahan, keluarga mesti dipimpin oleh seorang ketua kerana ternyata menguruskan kehidupan berdua adalah lebih mencabar berbanding kehidupan berseorangan.

Seorang teman berkata, "Kahwin sajalah!" ketika saya sedang pening merancang kewangan diri.

Sebagai seorang perempuan, adakah kita benar-benar yakin pernikahan itu mampu mengurangkan beban kewangan kita? Jadi, adakah niat pernikahan itu tersempit pada kepentingan diri kerana nak ditanggung dengan duit suami? Mana nilai ketulusan dalam perhubungan itu?

Dan jika kita terlalu mengharap kehidupan kita bakal menjadi mudah kerana mendapat bantuan daripada pasangan, fikirkan apa musibahnya jika pasangan kita juga berfikiran sama. Kedua-duanya saling mengharapkan tindakan masing-masing sehingga akhirnya hancurlah perhubungan itu.

Sepatutnya ikatan itu dimulai dengan niat yang ikhlas semoga hadirnya diri kita dalam hidupnya dapat menjadikan kita dan dia saling melengkapi dalam perjuangan ini, bukannya dia melengkapi hidup kita semata-mata!

Get it?

Post macam bagus oleh orang yang macamlah dah 50 tahun hidup di dunia, kan kan? - Allahua'lam.

Monday, 28 November 2011

Siri Hijrah: Mengubah Sifat Pasif

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram.
*Post pembangunan diri yang lama tapi diperbaharui. Tak suka tak payah baca huihui.



"Munirah gigi rongaaaaaakkk."

"Kau ni bla bla bla la! Dah la bla bla bla, bla bla bla pula tu!"

Sejak peristiwa-peristiwa lebih sepuluh tahun itu saya lebih suka diam walaupun pada asalnya saya sangat banyak bercakap. Berbanding mengambil inisiatif untuk lebih berhati-hati, saya memilih untuk menjadi pendiam dan pasif. Kasihan.

Setelah meningkat ke alam kolej dan universiti, saya ingin mengeluarkan diri dari lingkungan selamat saya itu. Saya perlu mendedahkan diri kepada risiko untuk beroleh kejayaan dan kebahagiaan (applause!).

Mana mungkin, jika tentera Palestin membina kereta kebal baru, mereka takut untuk mendedahkan kereta itu kepada peluru Israel. Kerana tanpa pengambilan risiko itu, mereka tidak akan tahu potensi, kemampuan dan kehebatan kereta kebal itu!

Kesedaran itu memainkan peranan yang penting untuk berhijrah sebagaimana telah tersentaknya Ponyboy (Novel: The Outsiders) ketika kata-kata Johnny menggerakkannya, seolah-olah berkata, 'Bangun! Bangun!!' Umat Islam tidak boleh pasif dan tertindas dengan kezaliman duniawi lagi. Personaliti lemah harus diubah, pengalah harus menjadi gagah! Atas kesungguhan dan matlamat yang betul, anda perlulah benar-benar bersemangat ingin mengeluarkan diri dari pentas tertutup anda dan keluar beraksi di Royal Albert Hall hui hui for islam.

Untuk memperbaiki kelemahan, kenalpasti kelemahan sebagaimana kamu mengawasi musuhmu. Takut? Dan... mengapa?


1. Takut sebab kurang ilmu.


Bayangkan seorang mechanical engineer nak menjual sejenis mud additive bernama Tulik yang berteknologi tinggi untuk proses cari gali bahan asli di laut. Produk ini hebat, berpotensi mengurangkan tempoh cari gali sebanyak 30% dari tempoh asal! Namun anehnya ia belum pernah didengari oleh mana-mana syarikat cari gali Malaysia termasuklah syarikat hebat Petromail. Masalahnya sekarang, bukannya engineer tu tidak menerima produk itu, cuma dia tidak yakin dengan kemampuan dirinya. Dia hanyalah lulusan mechanical engineering (ehem), tidak ada asas mengenai ilmu mencari dan menggali minyak peninggalan dinosaur itu. Minggu pertama baru nak belajar tentang drilling itu apa, takkan minggu kedua dah kena berdiri di hadapan pakcik-pakcik Petromail untuk meyakinkan kelompok yang dah berada dalam bidang ini selama puluhan tahun! Memang tak confident la Upin.

Contoh lain yang lebih mudah, anda adalah lulusan universiti yang baru bergelumang dengan perniagaan menjual popiah Kak Sal yang bermula di tepi jalan SS14. Popiah Kak Sal sangat famous di kalangan penduduk SS14 dan SS18. Malah ada penduduk SS17, SS16, PJS 9, PJS 10 dan USJ 1 pun datang jauh-jauh setiap petang untuk membeli popiah Kak Sal.



Setelah Kak Sal dipujuk-pujuk oleh mereka untuk membuka cawangan di dalam Sunway Pyramid, anda ditugaskan oleh Kak Sal untuk menyebarkan risalah mengenai kehebatan popiah Kak Sal di sekitar escalator dekat Kedai Crispy Popiah. Anda berasa tension sekali kerana dilocate di situ sedangkan semua orang merebut-rebut Crispy Popiah. Anda perlu usaha lebih daripada biasa untuk meyakinkan pelanggan atau Kak Sal akan memarahi anda kerana tiada jualan nanti. Tapi bagaimana nak promot kepada mereka, otai-otai popiah itu sedangkan anda adalah lulusan veterinar yang tidak pernah makan popiah!

:D

Sebenarnya, masalahnya bukannya produk Tulik atau Popiah Kak Sal itu yang tidak bagus, cuma kita yang belum cukup kenal dengan produk itu. Mungkin kita belum ada kesaksian (shahadah) terhadap produk itu. Kesaksian akan keberhasilannya. Mana tidaknya, segala testimoni yang diketahui hanyalah di kertas-kertas dan luahan mulut saja. Belum cukup taaruf, tafahum dan takaful agaknya.

Cara yang terbaik untuk membuang ketakutan itu adalah dengan mengenali produk itu dengan lebih mendalam. Engineer itu sepatutnya pergi ke drilling site untuk melihat sendiri bagaimana Tulik berfungsi serta mencatat/merakam bukti yang patut. Dan Popiah Kak Sal perlu dirasa tastenya dan dikaji isinya, supaya boleh dibandingkan dengan Crispy Popiah itu.

Apabila dah cukup kenal, maka pada ketika itu barulah kita yakin untuk menggerakkan diri dan orang ramai untuk berubah!

Save me from the darkness..!

Dan untuk mengubah diri sendiri atau orang lain menjadi lebih baik daripada sebelumnya, kita haruslah berusaha menambahkan pengetahuan, kefahaman, serta keimanan kita terhadap islam itu sendiri supaya islam yang kita nak tonjolkan ini dapat diluahkan dengan begitu yakin sekali - tulus ya mulus. Jiwa-jiwa haruslah sentiasa dipersiapkan dengan ilmu/iman/amal supaya kata-kata dan perlakuan mudah mengalir keluar dari hati dan meleleh masuk pula ke hati yang lain.

2. Takut sebab kelemahan diri.

Sesetengah orang telah dikurniakan anugerah ujian yang sangat tinggi daripada Allah, iaitu keunikan jasadi atau personaliti. Disebabkan kekurangan ini, sesetengah daripada kita sering sahaja berasa rendah diri lalu ingin bersembunyi di belakang orang yang tinggi (ehem) apabila panggilan volunteer aka. fastabiqul khairat dilaungkan. Itu normal, malah berlaku di kalangan para nabi.

Ingat kembali kisah Nabi Musa as., yang mempunyai masalah pertuturan dan memohon diutuskan saudaranya Harun sebagai pembantu sepertimana yang dikisahkan di dalam al-Quran.

Dia berkata, "Ya Tuhanku, lapangkanlah dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, agar mereka mengerti perkataanku, dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku- Harun, saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku, agar kami banyak bertasbih kepada-Mu, dan banyak mengingat-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Melihat kami." (Taha: 25-35)

Bagi mereka, pertolongan dan perlindungan itu adalah daripada Allah semata-mata. Tidak pula Nabi Musa as. menjadikan kelemahan baginda sebagai alasan untuk tidak melakukan perubahan untuk diri sendiri dan masyarakatnya. Tidak pula baginda meminta Allah mengutus Nabi Harun as. menggantikannya sahaja. Lebih mesra, cepat dan betul.

Kak, saya rasa bagi akhawat lain dulu kot. Saya ni ada stage fright sikit la. Belum cukup prektis lagi.

Saya bukan tak nak, tapi memikirkan adik-adik nanti dapat pengisian cair nan tidak berkualiti dari saya, baik cari ukhti yang pengisiannya dah mantop yang dah 29 kali bagi isk. hisk isk.

Booking la ukhti high level tu awal-awal. InsyaAllah dia leh datang dari UK tu. Kita tak layak argh nak bagi pengisian cam dia.

Level saya sampai sini je tau.

Siapa yang menentukan kelayakan anda untuk memberi penyampaian? Pendengar? Atau pun diri sendiri sebenarnya? Nabi Musa as. malah diejek oleh Firauni tentang masalah pertuturannya apabila ia berkata kepada kaumnya,

"Bukankah aku lebih baik dari orang (Musa) yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?" (Az-Zukhruf: 52)

Namun, kita tahu Allah pasti akan memenangkan orang-orang yang benar. Segala kekurangan kita akan ditop up oleh Allah melalui kredit tentera-tentera-Nya yang ada di langit dan di bumi.


3. Takut sebab disyaitoni (dihantui) masa lalu.

Apabila nak berubah, memang tarikan masa lalu akan menghantui diri. Soalan-soalan seperti 'Layakkah aku?', 'Mampukah aku?', 'Apa kata orang?' dan 'Bagaimana jika aku berbalik?' menari-nari balet dalam otak masing-masing.

Firauni sendiri pernah mengungkit kesalahan Nabi Musa as. yang secara tidak sengaja membunuh seorang pemuda Mesir dengan tumbukan padunya.

"Bukankah kami telah mengasuhmu dalam lingkungan kami, waktu engkau masih kanak-kanak dan engkau tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu. Dan engkau telah melakukan (kesalahan dari) perbuatan yang telah engkau lakukan dan engkau termasuk orang yang tidak tahu berterima kasih." (As-Syu'ara: 18-19)

Eeee. Kau dulu bukan ke sumpah menyampah kat orang pakai lelabuh ni?

Apsal dia tu macam baik sangat je sekarang. Ustazah pun tak macam tu. Kolot terlebih.

Hek eleh. You pun dulu siap pergi date segala bagai, apsal tiba-tiba nak sound gua.

Ko pakai lelabuh cam ni, dulu ko pun cam kitorang gak. Chill la beb.

Kesilapan masa lalu tidak akan membuatkan seseorang yang benar-benar yakin dan kuat semangat menjadi goyah dengan sedikit kata-kata menusuk kalbu daripada orang lain. Ini kerana Allah telah pun berfirman (kepada Musa dan Harun as.),

"Janganlah kamu berdua khuatir, sesungguhnya Aku bersama kamu berdua, Aku mendengar dan melihat." (Taha: 46)

Kesimpulannya, marilah kite mengeluarkan diri dari zon selesa ini demi kemaslahatan agama dan diri sendiri di akhirat kelak. Nak berubah itu seperti sedang trigger ketakutan sendiri. Payah, tetapi lumayan. Parah, tapi usaha untuk buat juga kerana kita tahu keperluan untuk menjayakan tanggungjawab masing-masing.

Macam tugas Si Engineer ejen jualan Tulik ataupun staf Popiah Kak Sal, susah tapi rasa nak buat juga kerana itu tanggungjawab mereka seperti yang diperturunkan oleh bos besor mereka. Tak ada hasil maka tak ada bonus atau elaun. Di tangan yang lain (On the other hand), Petromail akhirnya akan menuju kerugian kerana asyik gunakan teknologi lama tanpa menyedari dunia telah pun maju dengan Tulik. Promosi dia je tak sampai Malaysia sebab engineer Malaysia tak yakin dengan diri sendiri(?) Huehue.

Dan macam mana kita nak majukan industri ibu tunggal macam Kak Sal, kalau kita merendah diri dengan produknya yang kelihatan kolot tapi sebenarnya penyelamat daripada segala kolesterol tambahan dan MSG. Mananya tak geram Kak Sal pada anda.



Tak ada hasil tak apa lagi. Jangan sampai tak ada usaha.

Sunday, 27 November 2011

Siri Hijrah: Hijrah Sendiri-sendiri?

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram


     



Sesungguhnya saya terasa begitu tua sekarang. Mungkin kerana ada peristiwa-peristiwa orang dewasa yang telah pun saya lalui. Bunga-bunga majlis graduasi telahpun layu. Semasa saya kecil, melihat diri sendiri memakai topi itu adalah merupakan suatu impian yang masih jauh dari capaian minda. Dan kini sudah bekerjaya, adalah suatu sisi kelayakan matang bagi seorang manusia. Duduk di rumah sebagai orang yang bekerja, tidak sama lagi perasaannya dengan duduk di rumah semasa belajar walaupun isi rumahnya kekal sama.

Yang membuatkan saya betul-betul menginsafi usia yang meningkat ini adalah kerana peningkatan usia dan kepemudian ini tidak selari dengan sumbangan dan pengorbanan terhadap benda-benda yang diperjuangkan. Perjuangan ini perlu dilaksanakan dengan lebih proaktif. Tidak perlu berleter banyak dalam dunia maya. Jadilah manusia-manusia jahbaz, bukannya mastur yang bisu.

Apabila mengenang kembali segala kenangan dan masa yang berlalu, apa yang telah kita tinggalkan adalah apa yang terbaik untuk berlaku sebagaimana yang dirancangkan oleh Allah. Ada sesetengahnya kita menyetujui, sebagaimana bersyukurnya saya pada hari ini kerana tidak sempat berjumpa dahulu setelah berkejaran ala cerita Korea ke airport sana. Saya juga menyetujui sikap aneh dan penakut saya itu sehingga menyebabkan saya menarik diri, ternyata Allah ingin memelihara hati. Tentang itu, ya yang sohih. Alhamdulillah.

Namun, barangkali ada sesetengah perkara yang masih belum kita dapat lihat garisan peraknya di belakang setiap awan yang mendung. Maka keimanan akan ketetapan Allah akan jalan hidup kita adalah kunci kepada setiap redha dan ketenangan. Allah sesungguhnya, mencintai orang-orang yang sabar.


Kita telah melepasi masa-masa hitam itu dengan baik dengan izin-Nya. Allah telah menyelamatkan kita daripada lumpur jahiliyyah yang kotor dan busuk, serta membersihkan kita dengan cahaya iman dan islam. Lantas kita pun melihat dunia ini kecil sahaja. Apabila berdiri di atas fikrah yang baik begini, apa yang pernah kita kejarkan dahulu halus sahaja berbanding apa yang kita rasai ketika ini.

Saya kini merasa sedih, kerana adik yang kita tatang sejak kecil, yang kita manjakan dengan penuh kasih sayang, yang kita lihat betapa naifnya dia dahulu, kini jatuh ke dalam lubang yang sama yang pernah menjatuhkan saya dahulu. Ingin sangat saya memberitahunya bahawa apa yang dikejarkannya itu hanyalah perkara sia-sia.


Sudahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan yang dipuja lagi ditaati? Maka dapatkah engkau menjadi pelindungnya?  (Al-Furqan:43)


Dia menyalut segala perasaan dan kehidupannya pada keinginan-keinginannya (hawa nafsu), sedangkan dalam hidup ini, masih ada perkara yang lebih lebih besar daripada itu. Mereka seolah-olah anak-anak kecil yang leka bermain dengan bonekanya. Orang-orang yang telah dewasa fikrahnya yang telah melihat dunia dengan kaca mata yang hakiki pasti akan berasa geram melihatnya. 'Tinggalkan boneka itu! Tahukah kamu realiti kehidupan? Masih ada banyak lagi yang perlu dilakukan selain bermain dengan permainanmu itu!'




Diam. Sunyi. Masakan anak kecil bisa faham.

Panas hati orang-orang dewasa. Terfikir, penatlah kalau hijrah itu perlu berulang di takuk yang sama. Tunggu mereka dewasa baru mengerti erti cinta dan kehidupan? Ah! Penatlah begini. Mengapa kita 'orang dewasa', tidak mendidik dan membawa perubahan bermula sekarang? Supaya generasi akan datang akan membesar dalam fikrah islam dan memecut laju di alam remajanya. Lalu akhirnya, menjadi pemuda pemudi yang hebat pada umur kita ini.


Saya berharap agar hijrah saya yang pernah berlaku dahulu dan yang sedang berlaku kini, tidak hanya memberi manfaat kepada diri sendiri. Rugilah jika kita menjadi muslim soleh yang komited kepada agama tetapi berakhir sebagai seorang yang gagal pada suatu hari nanti apabila menyedari, tiada siapa yang dapat mendidik anak-anak kita. Generasi guru, siapa yang mahu mentarbiyyah? Generasi ahli professional, siapa yang mahu mentarbiyyah?

Tidak mahu menjadi da'i yang 'mandul' lagi. Tiada hasil untuk orang lain. Wahai! Berhenti bercerita tentang kisahmu. Zaman hijrahmu sudah berakhir. Mana tindakan dan perubahan?

Friday, 25 November 2011

Siri Hijrah: Niat

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram.




Tersyahdu sebentar dengan video ini. Maha Suci Allah.

Hijrah yang berkualiti datang bersama dengan niat yang tulus suci kerana Allah. Itu sebabnya hadith hijrah sesuai diriwayatkan oleh seorang pemuda yang paling-dramatik-tetapi-berkualiti hijrahnya - Saidina Umar r.a.



Melalui hadith berkenaan, ada yang pernah mempersoalkan: salahkah kita berhijrah daripada kekafiran kepada islam kerana ingin menikahi seorang wanita? Sedangkan dalam dunia realiti atau drama, kita semua didedahkan dengan kisah-kisah mereka yang berubah kerana 'jasa' seseorang yang istimewa. Maka, tidak 'sah'kah hijrah mereka itu?

Jawapannya boleh didapati dengan memahami bahasa Arab.


إنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّياَّتِ وَإنمَّاَ لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى، فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْياَ يُصِيْبُهَا أَوِ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْه

رَوَاهُ البُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ



Dalam hadith tadi, dua jenis hijrah yang diceritakan disebut dengan cara yang berbeza. Yang salah satunya (hijrah kepada Allah) menggunakan perkataan  إِلَى  (menuju) manakala yang lagi satu (hijrah keduniaan) menggunakan perkataan لِ (kerana).

Maka melalui penggunaan إِلَى (menuju), kita mentafsirkan bahawa segala perbuatan yang dilaksanakan demi mencari keredhaan Allah adalah hijrah menuju Allah, termasuklah pernikahan etc. Namun, jika hijrahnya itu disempitkan لِ (kerana) dunia yang ia inginkan, maka hijrahnya adalah untuk perkara tersebut.

Maka indahnya dan untunglah orang yang berhijrah menuju Allah, kerana ia beroleh kedua-dua nikmat duniawi dan ukhrawi. Melalui kisah Sahabat tadi, silapnya beliau yang ingin berhijrah kerana wanita yang ingin dinikahinya adalah niatnya yang salah, bukannya perlakuan ingin bernikah itu. Jika niatnya benar, yakni berhijrah dan ingin bernikah kerana Allah, maka teruskanlah!

Jadi, ketahuilah bahawa semua perbuatan kita perlu diniatkan kerana Allah. Makan, tidur, belajar dan kerja perlulah kerana Allah. Seringkali kita terlupa untuk menetapkan niat sebelum melaksanakan sesuatu. Selebihnya, kalau rasa pelik untuk meniatkan kerana Allah, maka tinggalkanlah perbuatan itu kerana dikhuatiri perbuatan itu dekat dengan dosa. Bolehkah mengumpat, membuang masa dan mengusha kerana Allah?

Ayuh. Semoga beroleh redha Allah.

Thursday, 24 November 2011

Siri Hijrah: Buruk kepada Baik

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram.




Tersyahdu sebentar semasa dengar lagu ni tadi.

Mengenang kisah mereka yang meninggalkan kota yang penuh kegelapan menuju kota cahaya kebenaran. Mereka tak punya apa-apa - harta atau sanak saudara. Tetapi mereka percaya hanya janji Rasul-Nya. Gelap menuju cahaya.

Hijrah boleh ditafsirkan sebagai suatu perpindahan dari suatu keadaan/tempat menuju keadaan yang lebih baik daripada sebelumnya.

Tiada hijrah yang menceritakan kisah perubahan daripada baik kepada buruk. Semuanya buruk kepada baik. Sunnah berhijrah penuh dengan rintangan, ketakutan, kepayahan dan debaran.

Apabila merenung kembali kisah hijrah ini, kita dapat melihat akan keperluan untuk melaksanakan hijrah apabila keadaan yang sediakala ini tidak membantu urusan dakwah dan tarbiyyah. Seperti penduduk Mekah. Hijrah tempat tinggal, hijrah keluarga, hijrah persahabatan, hijrah harta benda, hijrah medan perjuangan, hijrah hati. Sehingga yang terhasil hanyalah kesan-kesan taqwa mereka yang berkumpul kerana Islam, bersaudara kerana Islam, bersahabat kerana Islam, berharta untuk Islam, bekerja untuk Islam, berubah kerana Islam.

Apabila jiwa terasa kosong, mungkin ada keperluan untuk kita 'berhijrah' sebentar menuju akhawat daripada duduk mengharap petunjuk sambil memandang siling. Apabila jiwa terasa kering, mungkin juga 'penghijrahan' sejenak ke program-program atau masjid dapat mengeluarkan kita daripada kegelapan itu.

Dan jika keluarnya kita ini adalah demi mencari pengisian jiwa, ia adalah hijrah atas dasar taqwa, kita tidak akan terfikir-fikir akan kesenangan yang ditinggalkan. Hanya meyakini janji Allah dan Rasul-Nya dengan harapan penghijrahan yang telah kita lakukan ini mampu dibentangkan di hadapan Allah kelak dengan rasa lega.

Pada ketika itu semoga dinding-dinding, lantai, burung gagak, hamster, kucing pun turut tampil menjadi saksi penghijrahan itu.

Penulis merasakan dia perlu berhijrah ketika ini. Tidak termasuk bercuti balik kampung.

Monday, 21 November 2011

All Out

Berhenti.

Inilah masanya untuk kita berhenti menjadikan segala perkara di sekeliling kita ideal dan sempurna untuk membantu kita di jalan dakwah. Dan kita tidak akan menyedari hakikat ini sehingga kita diajak untuk menilai sejauh mana all out kita terhadap jalan ini dibandingkan dengan gesaan kita kepada perkara luaran untuk berubah mengikut apa yang kita perlu.

Aku sangat sedih memikirkan tumuhat yang sangat lemah dalam diri serta kurangnya ketamakan untuk berebut urusan jual beli dengan Allah. Dan aku, bagaikan langit dengan bumi dengan ikhwan itu yang sanggup menginfakkan satu-satunya harta -basikal buruknya demi dakwah. Aku dapat membayangkan, betapa tinggi dan penuhnya kemahuan dalam hatinya untuk berkorban, berebut dan memberi habis-habisan dalam urusan ketaqwaan instead of mengharapkan dia dikurniakan lebih bantuan untuk lebih maju/laju dalam dakwahnya.

Orang yang tinggi imannya seperti ini sentiasa dimotivasikan dengan harapan yang sangat manis dari Tuhan mereka. Harapan semoga segala dosanya diampunkan serta dimasukkan ke dalam syurga itu menjadikan mereka tamak untuk berebut darjat tertinggi di sisi Allah sehingga keperluan diri dan keduniaannya tidak menjadi prioriti lagi dalam pemikirannya.

Dan kita ini, belum juga memberi dengan sepenuh hati dan sehabis baik dalam dakwah malah mengharapkan pula 'benda luar' menjadi sempurna supaya kita boleh meluncur dengan lebih laju.

Ini masanya, untuk kita berhenti merengek kehausan hati kerana kurangnya program yang diadakan oleh murobbi. Atau berkeluh-kesah kerana pengisian oleh murobbi jarang-jarang sampai ke hati. Atau berharap mutarabbi lebih terbuka dan thiqah terhadap diri kita. Atau juga, mengharapkan seseorang yang dirindu-rindu dihantar cepat oleh Allah supaya baitul muslim yang dibina dapat menghasilkan du'at yang saling melengkapi untuk terus laju di jalan dakwah. 

Dan disebabkan tumpuan kita pada kekurangan hal-hal luaran beginilah, kita sering gagal untuk meletakkan obsesi yang sangat tinggi terhadap janji-janji dan ganjaran di sisi Allah. Maka kita gagal untuk memberi yang sebaik-baiknya disebabkan kita tersilap menjadikan hal luaran sebagai alasan atau escapism untuk menunda tumuhat kita.

Aku sepatutnya menyedari hal ini lama dahulu. Namun, mungkinkah hati ini telah tertutup disebabkan pengharapan dan pergantungan pada benda-benda luaran sehingga potensi yang ada pada diri terkubur dan berkarat ditelan masa? Pada masa ini, mungkinkah tarbiyyah selama bertahun-tahun ini dibazirkan begitu sahaja?

Ya Allah, kurniakanlah kami ketaqwaan dan tumuhat itu agar kami beroleh martabat di dunia supaya diganjar dengan darjat tertinggi di syurga.

Wednesday, 16 November 2011

Action wa Reaction

"That man plays with pig."

Dalam hidup, kadang-kadang kita bertemu dengan falsafah dan teori yang aneh dan lucu tetapi benar. Contohnya, sunnatullah yang berjaya diinterpretasikan oleh Newton sebagai hukum gerakan ketiga Newton (Newton's 3rd Law of Motion). Hukum ketiga Newton menyebut bahawa bagi setiap daya yang dikenakan, terdapat satu daya yang sama bertindak ke atasnya di arah yang bertentangan.

Sebagai contoh, apabila kita ingin melompat keluar daripada sampan ke tebing, kita menyedari bahawa sampan itu akan bergerak ke arah bertentangan dengan tebing. Susah nak lompat kan? Dan jika kita memakai kasut roda dan menolak seseorang, kita pun merasakan suatu daya ke atas diri kita lalu kita tertolak ke belakang. Ini dinamakan sebagai action dan reaction.


Dia menendang bola dan bola menendangnya lalu kaki pun sakit. (Sumber)

Dan saya selalu membuat ayat-ayat lucu mengenai Newton's 3rd Law of Motion seperti:

Buah epal jatuh di atas kepala Isaac Newton. Kepala Isaac Newton jatuh di atas buah epal.
Kakinya menyepak punggung kucing. Punggung kucing menyepak kakinya.
Tangannya menepuk-nepuk lantai. Lantai menepuk-nepuk tangannya.
Saya bersandar pada tunggul. Tunggul bersandar pada saya.
Saya berdiri di atas padang. Padang berdiri di atas saya.
Tangan kamu menampar pipi saya!?! Pipi saya menampar tangan kamu!!


Sumber

Dengan itu tercapailah equilibrium (keseimbangan) yakni net force equals to zero. Anda boleh duduk dengan statik (atau bergerak dengan dinamik) tanpa ada risiko disedut oleh graviti lalu terperosok ke dalam mantel bumi :D

Action Reaction Rohani

Dan sebagai seorang muslim, kita sepatutnya melihat perkara ini dengan lebih halus dan mendalam. Kita sepatutnya menyedari, setiap tindak tanduk atau lintasan hati sekalipun, adalah daya-daya yang sedang keluar dari jasad kita. Maka, menurut hukum sunnatullah melalui Newton tadi, daya akan dibalas dengan daya yang sama kuat.

Kebencian akan dibalas dengan kebencian.
Prasangka akan dibalas prasangka.
Manakala cinta pastinya akan dibalas dengan cinta.
Atau selainnya, kebinasaan akan berlaku kerana tiada keseimbangan. Seperti binasanya Abu Lahab kerana cinta Rasulullah saw. yang diberi kepadanya dibalas pula dengan kebencian.

Sahabatku,
Jangan takut untuk memberikan cinta kerana menurut ketetapan action reaction tadi,

Saat kamu mencintainya, dia mencintaimu!

Maka, jangan takut mencintai mad'u mu kerana keikhlasan itu tidak akan dibalas melainkan dengan kecintaan. Jika mad'u itu menolak cintamu, pasti akan datang cinta dari mad'u yang lain kerana daya cinta itu perlu ada action reactionnya.

Action reaction juga ada disebut dalam al-Quran,

“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur :26)

Dan ketika kita memberi dengan ikhlas tanpa mengharapkan balasan, sebenarnya akan dibalas juga dengan suatu daya lain yang seimbang dengannya berupa ketenangan, kebahagiaan dan sebagainya. Dari sudut yang lain, prasangka akan dibalas kembali dengan prasangka. Jika kamu membenci seseorang, kebencian itu akan kembali kepadamu. Kemudian, ia boleh membawa kebinasaan seperti yang disebutkan dalam al-Quran,


Matilah kamu kerana kemarahanmu itu!! (Ali-Imran: 119)

Ternyata manusia bisa mati kerana kemarahannya sendiri. Kemarahannya berbalik kepada jiwanya sendiri.


Tabayyun


Bersangka baiklah (husnu dzon) terhadap saudaramu. Dalam surah al-Hujurat, Allah menyuruh manusia mendamaikan antara dua pihak yang bertelagah. Dan dalam surah yang sama, Allah memerintahkan kita agar meneliti (tabayyun) dahulu berita-berita yang diterima. Bererti mendengar daripada semua pihak.

Dan selagi mana kita benar-benar ikhlas, Allah tidak akan membiarkan diri kita larut di dalam fitnah orang-orang yang fasik. Tegasnya diri kita terhadap berita-berita yang tidak diketahui kebenarannya (dari kedua-dua belah pihak) perlu seperti tegasnya Abu Ayub al-Ansori apabila isterinya membawa cerita Aisyah ra. difitnah bersama Sofwan;

"Aisyah ra. jauh lebih baik daripada kamu!"

Para ulama' termasuk Imam Shafie rahimahullah juga mengakui yang boleh jadi ia benar, boleh jadi ia salah. Itu ulama' agung, lalu kita sesempurna mana?

Dalam zaman yang semakin berkembang ini, ijtihad memainkan peranan yang sangat penting. Dan dalam pemilihan jalan-jalan yang tidak jelas, barangkali terdapat khilaf dalam menentukan yang mana benar dan yang mana salah. Namun, tidakkah kita tahu, ijtihad itu ada pahalanya walaupun ia salah?

Itukan jauh lebih baik daripada menggunjing kerana tentu-tentu sahaja ada dosanya meskipun ia betul! Maka telitilah. Fatabayyun! Dan jauhilah prasangka kerana kebanyakan prasangka itu dosa!

Apabila ada yang berkata, "I play with pig," atau "I am pigging,", telitilah dan bersangka baiklah kerana mungkin ia maksudkan PIG (Pipeline Inspection Gadget) dalam konteks pipeline. Adakah anda telah husnu dzon?

PIG
 Mungkin saya yang su'u dzon terhadap kamu yang husnu dzon :P

Sunday, 13 November 2011

29 July



Saya duduk di atas rumput sambil memandang ke arah tasik. Sinar petang memantul pada permukaannya sehingga menyebarkan warna keemasan. Sesekali angin suam menghembus pada wajah. Saya memandang ke arah Uncle Eric yang membelek-belek radio yang dibawanya. Tidak lama kemudian kedengaran sayup-sayup lagu Allahyarham Tan Sri P. Ramlee di corong radio itu. Indahnya, bisik saya.

Aunt Cecil pula sibuk menghidangkan lasagna yang dimasaknya. Seperti Uncle Eric yang menghidangi kami dengan lagu Melayu, Aunt Cecil tidak juga lupa menghidangkan nasi kerana dia tahu kami anak Malaysia tegar. Tiada nasi bukan makan namanya. Saya tersengih memandang Der, anak Aunt Cecil. Nampaknya petang ini kita ada menu campuran Malaysia dan Amerika.

Seusai perkelahan itu, Der meninggalkan saya bersama ibu bapanya di situ kerana dia perlu menghantar tunangnya yang ingin bergegas pulang. Saya mengambil kesempatan ini untuk beramah mesra dengan Aunt Cecil dan Uncle Eric.

Sebenarnya, niat saya ialah untuk mengorek kisah hidup Der melalui ibu bapanya kerana saya yakin kisah hidup Der sangat menarik untuk diterokai. Perasaan ingin tahu saya tentang keislaman Der membuak-buak. Soalan-soalan seperti bila, bagaimana, siapa dan mengapa berlagu-lagu dalam kepala, menunggu untuk dinyanyikan sahaja. Saya tidak berbicara banyak dengan Der kerana dia seorang lelaki.

Apa yang membuatkan saya lebih tertanya-tanya mengenai Der, dia seperti ingin tinggal selamanya di Malaysia. Mengapa? Berbalik kepada cerita yang masih misteri, sejak bila Der menjadi muslim? Di Amerika atau Malaysia? Jika di Amerika, siapakah yang mengenalkannya kepada islam? Dan adakah dia datang ke sini untuk belajar tentang islam? Sudah berapa lama Der berada di sini? Apa reaksi Aunt Cecil dan Uncle Eric dengan keislamannya? Mungkin juga kehadiran Aunt Cecil dan Uncle Eric di sini pada hari ini bertujuan untuk meninjau kehidupan Der sekaligus memujuknya pulang ke Amerika. Mungkin begitu.

Kami bertiga duduk di atas kerusi di tepi tasik tadi sementara menunggu Der. Uncle Eric kini ralit dengan novelnya. Saya tidak dapat mengenalpasti tajuknya kerana ia ditulis dalam bahasa Spanish. Aunt Cecil sibuk membungkus lasagna yang tidak habis tadi ke dalam bekas untuk kami bawa pulang. Sekali-sekala mereka bercakap dalam bahasa Spanish.

Kemudian, kami berbual tentang Amerika dan suasananya. Entah mengapa saya tiba-tiba begitu berminat tentang keadaan trafik di negara sana. Aunt Cecil dan Uncle Eric memberikan perbandingan suasana antara dua tempat itu dengan baik dan segar kerana mereka baru pertama kali tiba di Malaysia. Kami juga berbual tentang Der tapi saya tidak mendapat peluang untuk mendalami kisahnya dengan islam. Hanya kisah-kisah zaman remajanya sahaja. Itu sudah cukup baik bagi saya.

Aunt Cecil seronok bercerita tentang kereta mini milik Uncle Eric dahulu. Uncle Eric menokok tambah cerita Aunt Cecil dengan kisah yang lebih tepat manakala saya mendengar kisah-kisah lucu mereka sambil ketawa. Saat itu memang menyenangkan.

Apabila Der tiba selepas itu, saya menyedari itulah masanya untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Aunt Cecil dan Uncle Eric. Saya merasakan masa berlalu dengan begitu pantas. Cukup menyedihkan untuk menamatkan saat indah itu sekarang.

Saya menyalami Aunt Cecil seperti mula-mula kami berjumpa tadi. Tiba-tiba dia memeluk dan menciumi pipi saya. Kali pertama dipeluk dan dicium orang putih. Dan saat itu juga menjadi seperti guruh yang berdentum dalam jiwa saya tatkala Uncle Eric juga berbuat perkara yang sama. Muka saya memerah. Der ketawa sambil meminta maaf dalam bercanda.

Selepas itu, mereka pun berangkat pergi dengan kereta Der. Der mengeluarkan tangannya dari tingkap dan melambai. Entah mengapa saya merasa kehilangan. Suasana keemasan tadi sudah menjadi sepi.

Kini, setelah beberapa lama, saya tidak tahu Der berada di mana. Saya yakin dia masih berada di negara ini, dan masih kekal kuat dengan kecintaannya kepada Allah. Saya merindui saat-saat manis bersama ibu bapanya. Dan masih menyimpan harapan agar kami akan bertemu kembali untuk duduk bercerita seperti ibu bapa dan anak lagi.

Manusia bagaikan mutiara yang tersimpan di dasar lautan. Mereka adalah jiwa yang unik dan berharga. Dan jiwa-jiwa yang unik ini saling berhubung melalui cinta dalam lorong sejarah masing-masing. Sejarah mereka adalah suatu permata yang dimiliki oleh mereka sahaja. Orang lain tidak dapat mencuri sejarah itu melainkan terpancar dek silauan dan keindahannya yang dikongsi pada setiap yang ingin melihat.

Kita berjumpa dengan mutiara dan permata ini untuk berkongsi keindahan dan harganya. Tidak kira sama ada ia khazanah baru atau lama, jauh atau dekat, sama atau berbeza.


Thursday, 10 November 2011

Cinta

Cinta bukanlah tujuan
Cinta adalah sarana untuk menggapai tujuan
Jangan kau sibuk mencari definisi dan makna cinta
Namun kau lalai terhadap Dzat yang menganugerahkan cinta
Dzat yang menumbuhsuburkan rasa cinta
Dzat yang memberikan kekuatan cinta
Dzat yang paling layak dicintai Allah, Sang Pemilik Cinta
Cinta memang tak kenal warna
Cinta tak kenal baik buruk
Cinta tak kenal rupa dan pertalian darah
Memang begitulah adanya
Karena yang mengenal baik buruk, warna dan rupa
Adalah sang pelaku cinta yang menggunakan akal pikirannya
Cinta bukanlah kata benda
Cinta adalah kata kerja
Cinta bukan sesuatu tanpa proses
Cinta itu butuh proses
Jangan mau kau terjatuh dalam cinta
Namun, bangunlah cinta itu
Bangunlah cinta dengan keimanan
Maka kau akan mengorbankan apa saja
Demi meraih keridhaan Sang Pemilik Cinta
Bangunlah cinta dengan ketakwaan
Maka kau tak kan gundah gulana
Ketika kehilangan cinta duniawi
Karna kau yakin Yang kau cari adalah cinta dan ridha Allah
Bukan cinta yang sementara

Sumber: sini

Monday, 7 November 2011

Hikayat Peluncur Dirgantara II

Beberapa jam lagi saya akan bertolak pulang ke Petaling Jaya. Memandu 4-5 jam. Berseorangan. Gelap. Jauh. Bosan. Psycho. Saya lalui perkara ini hampir 3 tahun. Dalam kegelapan itu saya akan melalui kawasan perkuburan di kampung saya. Saya akan melalui kubur ayah saya. Saya akan nampak nisan ayah saya (kalau siang).

Sunyi

Kita menceritakan kesunyian masing-masing pada langit, dengan harapan kita dinampakkan dengan sesuatu yang indah lagi menceriakan. Menunggu hiburan daripada Tuhan. (Falsafah Hikayat Peluncur Dirgantara)

Pergi dan pulang dari tempat kerja seorang diri memang membosankan. Setiap hari menyibukkan diri untuk bersegera masuk ke dalam kereta untuk mendengar doa dhuha di radio ikim. Kalau rajin pandang ke kereta di kiri dan kanan untuk melihat gelagat pemandu lain.

Excited lumba dengan train


Di tempat kerja begitulah. Kita duduk bagaikan robot di kerusi itu. Kemudian pulang sambil berfikir menu makanan. Tiba di rumah pada waktu Maghrib.

Di rumah kena fikirkan urusan rumahtangga. Ada beberapa jam untuk beraktiviti sebelum tidur. Tidak seperti ahlul rumah yang lain, kerana mereka adik-adik-pelajar-universiti yang dibebankan dengan 3 hingga 4 reports yang perlu dihantar setiap minggu.

Esok, benda sama lagi...

Oh apakah aku telah terjatuh ke dalam golongan yang duduk dalam kitaran hidup kosong yang tiada matlamat hidup? Zass! Astaghfirullah..

Kerja untuk makan untuk kerja untuk makan?

Loh! Sedang merasa berdosa dengan sekelumit rasa bosan dan sunyi ini. Kerana kerja kita masih banyak. Kita seharusnya disibukkan dan dibingitkan dengan masalah umat yang beria-ia nak "merdeka" dalam segala-galanya, tetapi masih sempat berasa bosan dan sunyi. Apakah?

Tampar angin laju-laju.

Nun ayahku yang berada jauh di dalam sana. Tidakkah kamu terfikir akan kesunyiannya menunggu amal soleh daripada anak-anaknya? Ibumu, tidakkah kamu terfikir akan kesunyiannya menunggu anak-anak datang mengisi kekosongan hatinya?

Nun adik kecilmu di sana. Tidakkah kamu terfikir dia menanti kakaknya menceritakan kisah nabi Musa as. lagi, dan dia sedang merana dengan PS2nya itu? Nun ukhtmu, tidakkah kamu terfikir dia lebih memerlukan, tatkala kamu mengharapkan orang lain banyak memberi kepada dirimu?

Hati yang sentiasa khusyuk dengan ingatan kepada Tuhannya tidak akan berasa malas, bosan atau sunyi.

Diri yang banyak memberi tidak akan merasa kosong dan kehilangan, kerana Allah akan memulangkan segala pinjaman yang baik dengan pulangan berlipat kali ganda daripada yang asal.

Hmmm...

Atau mungkin sahaja aku sedih meninggalkan emak dan adik di sini. Atau sedih mengenang ayah dan kenangan-kenangannya di setiap sudut rumah ini. Atau sedih cuti akan berakhir. Atau sedih kerana tiada lagi teman berbual. Fikir apakah ia!

Graduation

Saya sangat menyesal kerana ingin menyertai majlis graduasi Mon Mon yang akan diadakan sabtu ini di Sunway. Satu sebab, emak saya pasti ingin menghadirinya tetapi ia tidak larat memandu jauh. Lalu, emak dan adik ingin menaiki bas.

Allah, ini bagaikan suatu perkara mustahil yang akan saya lihat. Oh tidak, saya tidak akan melihat perkara ini berlaku. Emak saya menaiki bas? Oh tidak.

Kemudian saya akan menjemput mereka tetapi kami menaiki LRT sambil membawa bagasi. Oh tidak, saya tidak akan melihat itu. Kemudian mereka akan berjalan kaki. Oh tidak. Kemudian, memasuki kawasan Apartment Lagoon P yang lantai bangunannya...Oh sekali lagi tidak! (Menutup mata dan telinga).

Anda semua.... silalah cintai ibu bapa anda. Betapa besar pengorbanan mereka.. isk..hisk...

Tidak seperti yang saya harapkan, ahli keluarga saya yang lain mungkin tidak hadir. Abang saya perlu belajar bersungguh-sungguh untuk peperiksaannya kerana insyaAllah dia bakal menjadi bapa kepada si kembar tiga! Yang lain semua duduk jauh-jauh di utara.

Selingan: Khairina bakal dapat 3 orang sepupu sekaligus insyaAllah.

Satu lagi sebab, majlis ini tidak akan dihadiri pun oleh orang-orang yang saya harapkan :(
(Ayat orang tak bersyukur). Rasa macam tak nak pergi je.

Alhamdulillah, ini yang terbaik yop. Bismillah.

Belum Tibakah Masanya...

Once upon a time.


Saya teringat suatu peristiwa beberapa tahun lalu di Masjid al-Husna, apabila kami ditanya dalam sesi taaruf beramai-ramai dalam bulatan gembira besar. Selain soalan-soalan asas seperti nama, tempat belajar, asal etc., soalan terakhir yang perlu dijawab adalah,

"Apa pengorbanan terbesar yang pernah anda buat (untuk mencapai redha Allah)?"

Saya terkedu. Soalan sebegitu jarang ditanya/dijawab kerana kita sering menyembunyikan amalan masing-masing untuk menjaga kelurusan niat. Namun, apabila soalan itu ditanya, saya mula terfikir-fikir dan merenung, apakah dia pengorbanan terbesar yang pernah saya lakukan itu walaupun pada setiap masa saya tekankan bahawa kita sentiasa diuji di jalan ini?


Pengorbanan sejati

Saya mengagumi sebuah kisah mahsyur, apabila seorang suami meninggalkan isteri dan bayinya yang dicintai di tengah-tengah padang pasir yang tandus atas perintah Allah swt. Si isteri bertanya dengan wajah yang sayu, "Mengapa kamu meninggalkan kami di sini?"

Siapakah yang mampu menatap wajah yang dikasihi merintih sebegitu melainkan seorang hamba yang benar-benar mencintai dan meyakini Tuhannya lebih daripada kecintaannya kepada isteri, anak dan dunia?

Ia melihat suaminya yang mulia itu diam dan bergerak pergi, kemudian ia bertanya, "Adakah ini diperintahkan oleh Allah?" Lalu suaminya mengiakan. Ia berkata, "Jika begitu, Dia tidak akan menyia-nyiakan kami."

Makkah al-mukarramah


Siapakah yang mampu meridhai suatu ketetapan sesukar itu melainkan seorang hamba yang mencintai dan meyakini Tuhannya lebih daripada kecintaannya kepada suami, anak dan dunia?

"Sayang anak tangan-tangankan. Sayang isteri tinggal-tinggalkan."


Bilakah masanya kita...?

Pengorbanan ini begitu besar. Kita semua pada waktu ini masih lagi tersangkut dengan jihad yang kecil-kecil. Kita masih belum berjaya mencintai kerana Allah semata-mata berbanding kerana hawa nafsu kita.

Cinta yang kita cuba dapatkan masih lagi cinta yang berperang di arena niat dan mujahadah menuju Allah, maka adakah kita mampu 'tangan-tangankan anak' dan 'tinggal-tinggalkan isteri' walhal perang ini masih belum dimenangi?

Saya teringat perbualan Allahyarham Ustazah Yoyoh dengan wanita Palestin, Ummu Mus'ab. Ia ditanya oleh wanita Palestin itu,

"Kamu hafal al-Qur’an?" tanya Ummu Mus'ab."Belum sampai 20 juz," jawabnya. Kemudian ditanya lagi berapa usia ustazah. Ustazah menjawab 41 tahun.
Lalu soalan seterusnya menyentap hati Ustazah, "Apa yang kamu buat selama ini sehingga di usia 41 tahun, masih belum menghafal Al Quran?" tanya Ummu Mus'ab. Tiada jawaban atau alasan yang bisa di ungkapkan.

Maka, mari menyoal diri sendiri. Pada usia kita yang mencecah puluhan tahun ini, belum tibakah masanya untuk kita berusaha sehabis baik dan memberi pengorbanan terbaik kerana Allah? Sejauh manakah keimanan kita terhadap Rob kita dan ketetapan-Nya yang ghaib itu?

Dan usaha kita untuk menghargai dan mengikut pengorbanan mereka di sekeliling kita... Takkan sampai merasai menjadi ayah atau ibu nanti baru nak menghargai pengorbanan dan wahnan 'ala wahnin mereka? Takkan sampai rasa susah didik "anak-anak" nanti baru nak hargai susah payah pengorbanan naqibah? Takkan bila dah ada dalam kesusahan baru nak hargai pengorbanan dan pertolongan sahabat?

Barakallah untuk ukhti yang bakal diijabkabulkan bersama kakashi hatinya yang ditetapkan oleh Allah di syurga cinta. Sebuah perpisahan kerana Allah yang diputuskan dahulu ternyata bukanlah sebuah pengakhiran tetapi suatu permulaan untuk berputiknya sebuah love story yang boleh tahan 'sweet' sesweet bunga sakura he he. Lihat naruto, janji Allah itu benar. Testimoni sebenar tentang sebuah pengorbanan kerana Allah :)

Yuk! Semoga aidiladha tahun ini mendorong kita untuk lebih berkorban dan bersyukur kepada-Nya.
Allahuakbar wa lillah ilhamd.

Sunday, 30 October 2011

Dilema Nasi Penuh Sepinggan



Pernah tak anda semua berada dalam dilema 'nasi penuh sepinggan'? Ianya adalah suatu situasi apabila anda dihidangkan dengan sepinggan nasi yang sangat banyak dan anda begitu pasti yang anda tidak akan mampu menghabiskannya (terutamanya kaum hawa).

Anda teringat bahawa pembaziran itu menjadikan anda sahabat syaitan tetapi tidak boleh memaksa diri makan sehingga habis kekenyangan kerana anda perlu mengikut adab makan -berhenti sebelum kenyang. Pilihan yang sama kuat.

Kalau perlu bungkus, anda akan rasa bersalah kepada alam sekitar pula kerana anda menggunakan styro.

Jadi bagaimana?

Dan baru-baru ini, saya berdepan dengan dilema; nak bersedekah atau tidak kepada anak-anak kecil yang meminta di jalanan kerana dikhuatiri mereka terlibat dalam sindiket yang menipu orang ramai. Realitinya sindiket ini memang benar-benar wujud. Ada yang berpura-pura cacat dan comot, padahal pendapatan mereka mencecah ratusan ringgit sehari.


Disebabkan sebaran kisah-kisah ini, kita dapat melihat ramai orang meletakkan pandangan skeptikal kepada golongan ini walaupun kepada yang benar-benar pengemis. Maka kebanyakan kita ada yang mengatakan mereka berada dalam dilema 'nasi penuh sepinggan' ini. Nak sedekah takut merosakkan lagi anak kecil yang dah diajar menipu. Kalau tak nak sedekah kasihan pula; sedih juga sebab tak beroleh pahalanya.

Jadi apa penyelesaiannya?

"Hai orang-orang beriman, jagalah dirimu sendiri, dan tiadalah membahayakanmu orang yang telah sesat, bila kamu telah mendapat petunjuk." (Al-Maidah: 105)

Bukankah sedekah itu memang dikhaskan buat orang-orang yang meminta dan yang tidak meminta? Adakah kita benar-benar boleh claim bahawa mereka itu menipu sebelum kita mengelak memberi sedekah?


Dalam keadaan dunia akhir zaman yang serba-serbi samar begini, kita seringkali mengalami kepayahan dalam membuat pilihan terutamanya dalam menentukan prioriti. Ada di antara kita yang terpaksa memilih antara kelas/kerja atau program yang 'super' penting, antara family gathering atau usrah.

Dan kisah-kisah peminta sedekah menipu ini disebarkan bersama-sama pros and cons nya. Orang ramai kini lebih berhati-hati agar tidak mudah tertipu tetapi lama kelamaan, sifat berhati-hati ini terpupuk dengan begitu tebal sehingga kita menghasilkan generasi-generasi yang kedekut demi 'kebaikan umat'.



Kita tidak dapat menetapkan hukum untuk setiap perkara kerana setiap hari, dunia teknologi kita ini mewujudkan barang baru bersama permasalahannya sekali. Kalau dahulu, para ulama dibebankan dengan isu darah nyamuk: adakah membatalkan wudu', sekarang kita berdepan masalah yang lebih kurang sama cuma dengan terma-terma yang lebih kompleks.

Al-Quran juga tidak meletakkan hukum untuk setiap perkara. Tidak tertulis halal atau haram di dalam al-quran dan hadith mengenai televisyen. Al-Quran juga tiada menerangkan isu boleh atau tidak bernikah dengan orang yang berlainan prinsip. Di dalam al-Quran tiada perkataan syumul sekalipun, ia adalah istilah yang dicipta pada masa al-Banna, digunapakai untuk memudahkan penyampaian maksudnya kepada masyarakat moden.

Kita tiada jawapan untuk semua perkara. Namun, Allah telah meletakkan banyak panduan untuk kita ukur sendiri dengan akal dan mata hati kita. Dan sudah tentu, hanya hati-hati yang terbaik dan terbersih dapat membuat pemilihan yang terbaik dalam mana-mana dilema 'nasi penuh sepinggan'. Itu sebabnya mengapa Rasulullah saw. itu tiada dosa (maksum) dan orang-orang soleh kurang berbuat dosa.

Dan dari Wabishah bin Ma'bad ra. berkata: Aku datang kepada Rasulullah saw., beliau bertanya,

"Apakah engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan?" Saya menjawab, "Ya." Beliau bersabda, "Bertanyalah kepada hatimu sendiri, kebajikan adalah sesuatu yang membuat jiwa dan hatimu tenang sedangkan dosa adalah sesuatu yang menggelisahkan jiwa dan menimbulkan keraguan dalam hati, meskipun orang-orang memberi fatwa yang membenarkanmu." (hr Ahmad)

Saya pernah memilih untuk tidak bersedekah kepada orang yang dikhuatiri menipu, manusia di sekeliling bersetuju dan 'berfatwa' dengan hujah masing-masing, saya berpuas hati tetapi akhirnya jiwa saya tidak tenang dan gelisah. Ketika itu barulah saya dapat melihat apa itu kebajikan dan apa itu dosa... Mungkinkah kekhuatiran tadi bisikan syaitan?

p.s. Nasi penuh sepinggan? Nasi sepinggan penuh? Sepinggan nasi penuh? Sepinggan penuh nasi? zzzzz.....

Sunday, 23 October 2011

Bintang Utara

Asif (maaf), saya baru pulang daripada seminar 'Wanita Sejahtera di Bawah Naungan Syariat' yang diadakan di Shah Alam. Di sini saya dibukakan mata bahawa topik ini sebenarnya sangatlah cantik dan luas. Hanya saya sahaja yang menyempitkannya sebagai hujah-hujah syariah. Kehidupan bersyariat sebagai seorang wanita memang sangat indah. Maka, maaflah kerana saya terbawa-bawa mood itu lagi.




Lagu ini dijadikan topik tadabbur oleh pengucap sebagai muhasabah oleh para wanita (kebanyakannya di situ dah kahwin) akan peranan mereka sebagai seorang isteri, ibu etc.

Antara bahagian yang memberi kesan:

Kau umpama bintang utara
Penunjuk jalan yang terang
Kau beri harapan saat ku jatuh
Bangun semula

Menurut Pak Cik Wiki mengenai North Star (salah satu daripada Pole Stars):

... pole stars' apparent positions remain essentially fixed. This makes them especially useful in celestial navigation: they are a dependable indicator of the direction toward the respective geographic pole, and their angle of elevation can also be used to determine latitude.

Hebat juga tugas wanita. Umpama bintang utara yang dijadikan pedoman manusia dalam menentukan arah untuk berkiblatkan. Wanitalah bintang utara, petunjuk, harapan dan ketenangan. Dengannya si suami mempunyai kekuatan untuk bangun daripada kejatuhan. Kesetiaan wanita mengharungi cubaan bersama suami menjadikan suami semakin kuat.



Dan berikan sakti cintamu
Penawar racun berbisa
Dan ikatan kita cinta abadi hanya di syurga

Namun, atas daripada semua itu, bintang utara perlulah dihasilkan daripada seorang wanita yang taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya, kepada suami dan dia wanita yang hidup di dalam syariat Islam.

p.s. Topik ini... apakah...