Wednesday, 16 November 2011

Action wa Reaction

"That man plays with pig."

Dalam hidup, kadang-kadang kita bertemu dengan falsafah dan teori yang aneh dan lucu tetapi benar. Contohnya, sunnatullah yang berjaya diinterpretasikan oleh Newton sebagai hukum gerakan ketiga Newton (Newton's 3rd Law of Motion). Hukum ketiga Newton menyebut bahawa bagi setiap daya yang dikenakan, terdapat satu daya yang sama bertindak ke atasnya di arah yang bertentangan.

Sebagai contoh, apabila kita ingin melompat keluar daripada sampan ke tebing, kita menyedari bahawa sampan itu akan bergerak ke arah bertentangan dengan tebing. Susah nak lompat kan? Dan jika kita memakai kasut roda dan menolak seseorang, kita pun merasakan suatu daya ke atas diri kita lalu kita tertolak ke belakang. Ini dinamakan sebagai action dan reaction.


Dia menendang bola dan bola menendangnya lalu kaki pun sakit. (Sumber)

Dan saya selalu membuat ayat-ayat lucu mengenai Newton's 3rd Law of Motion seperti:

Buah epal jatuh di atas kepala Isaac Newton. Kepala Isaac Newton jatuh di atas buah epal.
Kakinya menyepak punggung kucing. Punggung kucing menyepak kakinya.
Tangannya menepuk-nepuk lantai. Lantai menepuk-nepuk tangannya.
Saya bersandar pada tunggul. Tunggul bersandar pada saya.
Saya berdiri di atas padang. Padang berdiri di atas saya.
Tangan kamu menampar pipi saya!?! Pipi saya menampar tangan kamu!!


Sumber

Dengan itu tercapailah equilibrium (keseimbangan) yakni net force equals to zero. Anda boleh duduk dengan statik (atau bergerak dengan dinamik) tanpa ada risiko disedut oleh graviti lalu terperosok ke dalam mantel bumi :D

Action Reaction Rohani

Dan sebagai seorang muslim, kita sepatutnya melihat perkara ini dengan lebih halus dan mendalam. Kita sepatutnya menyedari, setiap tindak tanduk atau lintasan hati sekalipun, adalah daya-daya yang sedang keluar dari jasad kita. Maka, menurut hukum sunnatullah melalui Newton tadi, daya akan dibalas dengan daya yang sama kuat.

Kebencian akan dibalas dengan kebencian.
Prasangka akan dibalas prasangka.
Manakala cinta pastinya akan dibalas dengan cinta.
Atau selainnya, kebinasaan akan berlaku kerana tiada keseimbangan. Seperti binasanya Abu Lahab kerana cinta Rasulullah saw. yang diberi kepadanya dibalas pula dengan kebencian.

Sahabatku,
Jangan takut untuk memberikan cinta kerana menurut ketetapan action reaction tadi,

Saat kamu mencintainya, dia mencintaimu!

Maka, jangan takut mencintai mad'u mu kerana keikhlasan itu tidak akan dibalas melainkan dengan kecintaan. Jika mad'u itu menolak cintamu, pasti akan datang cinta dari mad'u yang lain kerana daya cinta itu perlu ada action reactionnya.

Action reaction juga ada disebut dalam al-Quran,

“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur :26)

Dan ketika kita memberi dengan ikhlas tanpa mengharapkan balasan, sebenarnya akan dibalas juga dengan suatu daya lain yang seimbang dengannya berupa ketenangan, kebahagiaan dan sebagainya. Dari sudut yang lain, prasangka akan dibalas kembali dengan prasangka. Jika kamu membenci seseorang, kebencian itu akan kembali kepadamu. Kemudian, ia boleh membawa kebinasaan seperti yang disebutkan dalam al-Quran,


Matilah kamu kerana kemarahanmu itu!! (Ali-Imran: 119)

Ternyata manusia bisa mati kerana kemarahannya sendiri. Kemarahannya berbalik kepada jiwanya sendiri.


Tabayyun


Bersangka baiklah (husnu dzon) terhadap saudaramu. Dalam surah al-Hujurat, Allah menyuruh manusia mendamaikan antara dua pihak yang bertelagah. Dan dalam surah yang sama, Allah memerintahkan kita agar meneliti (tabayyun) dahulu berita-berita yang diterima. Bererti mendengar daripada semua pihak.

Dan selagi mana kita benar-benar ikhlas, Allah tidak akan membiarkan diri kita larut di dalam fitnah orang-orang yang fasik. Tegasnya diri kita terhadap berita-berita yang tidak diketahui kebenarannya (dari kedua-dua belah pihak) perlu seperti tegasnya Abu Ayub al-Ansori apabila isterinya membawa cerita Aisyah ra. difitnah bersama Sofwan;

"Aisyah ra. jauh lebih baik daripada kamu!"

Para ulama' termasuk Imam Shafie rahimahullah juga mengakui yang boleh jadi ia benar, boleh jadi ia salah. Itu ulama' agung, lalu kita sesempurna mana?

Dalam zaman yang semakin berkembang ini, ijtihad memainkan peranan yang sangat penting. Dan dalam pemilihan jalan-jalan yang tidak jelas, barangkali terdapat khilaf dalam menentukan yang mana benar dan yang mana salah. Namun, tidakkah kita tahu, ijtihad itu ada pahalanya walaupun ia salah?

Itukan jauh lebih baik daripada menggunjing kerana tentu-tentu sahaja ada dosanya meskipun ia betul! Maka telitilah. Fatabayyun! Dan jauhilah prasangka kerana kebanyakan prasangka itu dosa!

Apabila ada yang berkata, "I play with pig," atau "I am pigging,", telitilah dan bersangka baiklah kerana mungkin ia maksudkan PIG (Pipeline Inspection Gadget) dalam konteks pipeline. Adakah anda telah husnu dzon?

PIG
 Mungkin saya yang su'u dzon terhadap kamu yang husnu dzon :P

No comments: