Sunday, 24 July 2011

Fasa-Fasa Hidup

Bismillahirrahmanirrahim.



Aku telah mengakhiri satu fasa hidup dalam jalan kehidupan aku. Alhamdulillah. Dunia universiti sudah berakhir. Kini, aku berada dalam situasi yang sama seperti keadaan aku selepas SPM dahulu. Dalam suasana pertukaran fasa, seolah-olah duduk menunggu di dalam bilik menunggu yang dikhaskan untuk saudara-saudara kepada wanita yang bersalin. Mata hanya menatap skrin yang memaparkan nama-nama wanita yang sedang dan yang selamat bersalin. Penantian yang tidak pasti masanya tetapi diisi dengan nafas-nafas pengharapan.

Namun, dalam tempoh waktu selepas SPM dahulu aku adalah manusia yang belum mengenal erti kehidupan. Ketika itu aku masih tidak memahami mengapa aku perlu menjadi hamba Allah. Aku tiada tujuan yang pasti untuk terus belajar. Hanya ikut arus manusia. Aku masih ingat di dalam kelas Bahasa Melayu dahulu apabila Cikgu Samad bertanya, 'Siapa yang tidak mahu melanjutkan pelajaran ke luar negara?' Aku seorang yang mengangkat tangan. Ternyata aku tidak bercita-cita tinggi. Aku tidak benar-benar pasti bidang pelajaranku. Ia tempoh masa yang menyakitkan. Penuh dengan insomnia dan ketakutan.

Tapi kini aku tidak akan mengizinkan diri aku jadi sebegitu. Tempoh pertukaran fasa hidup ini mesti  dihadapi sebagai orang yang biasa ditarbiyyah dengan tarbiyyah islam. Amat memalukan (malu pada Allah) jika tempoh masa ini kita menjadi orang yang membuang masa berkawan dengan bantal dan televisyen seolah-olah tidak pernah disyarah tentang masa oleh al-Quran.

Tercampak jauh tidak akan membuatkan diri kita menjadi orang yang futur apabila kita faham bahawa perlaksanaan dan memberi kefahaman islam itu tidak terhenti dengan bicara mulut sahaja. Kita mesti menggunakan sumber yang ada secara optima.

Aku bersyukur akhawat tidak mengecop ketidakbersamaanku ini sebagai kefuturan (walaupun aku memang sedikit merudum). Semestinya mereka adalah pemudi-pemudi Allah yang telah dipersiapkan dengan hati yang besar dan mulia.

Kerja

Aku tahu esok siswa-siswi Monash bakal menyambung perjuangan di semester baru. Ya mungkin kebanyakan mereka telah mengusik-usik dengan usikan cemburu kerana telah tamatnya perjalanan aku di sana. Siapa tahu, aku juga sangat mencemburui mereka. Kerana mereka itu sedang bersedia untuk berjuang tetapi aku yang kononnya telah berada di hadapan, sekarang tiada medan pun untuk menunjukkan sebarang persediaan seperti mereka. Ehem.. jangan menyangka yang sudah sampai itu hidup dengan senang. Tapi, walaupun merindui, aku lega aku telah meninggalkan Mon Mon itu. Cuma, hati aku masih ada di sana.

Aku tidak diizinkan untuk meninggalkan rumah sehingga September. Jadi, aku menjadi tidak bersungguh-sungguh mencari kerja. Mungkin selepas transcript sampai di rumah, aku akan mulakan usaha bersungguh-sungguh. Tidak boleh harapkan application di internet sahaja. Buat masa sekarang, aku tidak lagi menganggur kerana sudah mendaftar di madrasah ramadhan :)

Kalau hendakkan sesuatu yang baik, perlu berusaha lebih keras daripada biasa.

Menikah

Ia topik yang sangat biasa didengari. Aku berasa tertekan dengan isu ini kerana mereka memandang remeh akan perkara penting dan memandang penting perkara yang remeh.

"Tidak ada terlihat indah oleh dua orang yang menjalin cinta kasih selain nikah" hr Ibnu Majah.

Tidak semestinya perlu tunggu graduation baru boleh menikah. Jangan fikirkan perkara yang remeh. Semoga ana dan kalian di Mon Mon cepat menikah :)

Tuesday, 19 July 2011

Terserahlah 2

Kita sudah punya khabar
Walaupun kita telah yakin dan telah serahkan semuanya kepada Allah,
Kita ini tidak harus lupa
yang kita harus redha
dengan apa sahaja yang keluar dari perut bumi dan kepala langit.
Atas apa sahaja alasan
kita ini tetap sahaja berserah.
Tentang ini dan ini;
Ini masanya untuk kita mengucapkan selamat jalan.
Inikah masanya untuk kita mengucapkan selamat jalan?
Itukah penyelesaiannya kita tidak tahu.
Tetapi sudah kita katakan
Maka terserahlah.

Wednesday, 6 July 2011

Samudera

Dalam melayari bahtera kehidupan ini, laut nampak luas. Kita berpusing dalam gelora mana sekalipun, kita akan sampai jika kita memegang kompas dengan betul. Jalan mana yang kita pilih, ia tetap akan sampai kepadanya walaupun ada yang lambat atau cepat berlabuh.

Destinasi.

Kalau tidak ada arah tujuan, ke manakah kita berlayar, kapankah kita sampai? Dan apa yang sebenarnya kita berbuat di atas bahtera ini?

Dalam pelayaran ini, mampukah kita mengucapkan 'cukup bagiku Allah' ketika laut bergelora menghempas lantai-lantai samudera. Kita hampir hanyut jika tidak berpaut pada tali layar.

Mampukah kita mengucapkan 'cukup bagiku Allah' tatkala kita melihat dari kejauhan layar bahtera lain mengejar di belakang, layarnya semakin mendekat berkibar-kibar. Mungkin tiga atau empat jam lagi ia sampai.

Bahtera kehidupanku.

Aku tinggal dalam tidak ketahuan bagai berserah menunggu ajal. Adakah musuh atau sahabat? Angin di sini tidak membantu layar kami. Mampukah aku mengucapkan 'hasbi Allah'?

Andai aku mati dikelar lanun itu, apakah mampu aku ucapkan 'cukup bagiku Allah' ketika aku terdampar menanti malaikat datang menjemput. Dan ketika aku berdiri di tanah besar, aku tahu itulah destinasi semua pelayaran. Mampukah aku ucapkan ayat yang sama?

Aku fikir yang dia fikir dia mahu aku berlabuh di sini. Namun aku fikir aku mahu berada di sana. Aku sedang fikir apa yang mereka fikir.

Sesungguhnya aku perlukan pimpinan dari-Mu.

p.s. Tak ada hati, sedang cari hati untuk cari kerja.

Sunday, 3 July 2011

Saturday, 2 July 2011

Althafunnisa Eh?


Hari ni aku terjumpa seseorang yang aku kenali 6 tahun lalu apabila kami sama-sama menyertai satu aktiviti rekreasi daerah. Allah takdirkan kami naik bas yang sama. Sebelum naik bas, emak pertemukan kami dan bertanya padaku, "Ingat lagi tak siapa ni?" Aku pun jawab dengan laju. Aku sendiri kagum dengan ingatanku kali ni. Aku tak mudah ingat nama orang, terutamanya yang aku jumpa dalam tempoh yang singkat sahaja.

Pasti ada ingatan istimewa mengenainya.

Sudahkah aku cakap yang dia itu seorang lelaki?

Hei, hei. Nak jealous lah tu. Sudahlah. Aku cuma nak uji level husnuzon (sangka baik) pembaca terhadap aku.

Sebenarnya, setelah aku jumpa 'pak cik' tu, ingatan aku terus terbawa ke peristiwa 6 tahun lepas, semasa aktiviti rekreasi tu. Yang aku katakan istimewa adalah program itu, bukannya dia.

Waktu tu aku pergi dengan abang sulung aku. Waktu tu memang tak ada kerja sebab baru habis SPM, maka aku sertai aktiviti di Pulau Pangkor ini atas saranan ayah dan emak. Itu pertama kali aku sertai program bersama orang umum. Bukan program sekolah lagi. Berdebar-debar.

Masa perkenalkan diri malam tu, semua orang kena jadi kreatif. Ada yang berpantun. Ada yang baca berita -> abang aku. Aku takut sangat sebab tak pandai nak buat excited macam mereka. Tak ada idea. Nak berlakon malu sebab ada lelaki sekali. Nak menyanyi lagilah tak boleh.

Tiba-tiba terlintas satu idea gila dalam kepala aku ni. Masa mula-mula aku cakap yang aku akan bacakan petikan ayat quran, semua orang macam buat aksi kagum dengan bunyi 'fuiyo' dan 'wuish'. Waktu tu, aku tahu yang ini memang bukan idea yang baik sebab aku risau orang akan ejek aku lepas tu (ini adalah contoh pemikiran negatif). Padahal tak ada salahnya.

Aku terus baca sajalah petikan surah Luqman yang kita hafal dari dalam buku teks masa di sekolah dulu. Tak sangka lepas tu semua orang nak lantik aku jadi penghuli (penghulu perempuan kot).

Ha ha.

Waktu tu aku sedar rupa-rupanya orang ramai memang masih mempunyai kepercayaan yang tinggi kepada orang yang ada ilmu agama ni. Mawi pun boleh menang AF kot masa tu.

Lepas program tu banyak pula dapat SMS dan bantal teddy bear serta pasu bunga. Grrr.. inilah dia kelemahan dikenali umum. Bayangkan macam mana nanti program apa, Solehah? Bantal teddy bear tu aku tak nak ambil sampai macam nak gaduh-gaduh ngan pak cik berkenaan. Akhirnya, abangku yang ambil kononnya bagi pihak aku. Tapi aku masih lagi tidak dapat menerima kewujudan bantal itu di rumah lalu bantal teddy tu aku hadiahkan kat sahabat aku. Dapat pahala.

Namun, aku sangat hargai program tu sebab masa tu aku buat aktiviti abseiling, kayaking dan snorkeling buat pertama kalinya. I feel tough and confident.

Tapi tapi, aku masih tidak dapat menerima kisah pasu dan bantal teddy tu. Brrr...

Aku selalu menginginkan orang lain melihat aku sebagai seorang individu. Ada personaliti sendiri, minat sendiri dan perwatakan sendiri. Aku memang gembira orang kaitkan tutup aurat dan baca ayat quran segala itu dengan muslimah yang lemah lembut dan sopan etc. Namun 'Latif' dalam Islam bukanlah semestinya gemalai bak Puteri Gunung Ledang. Latif ada ketegasannya, ada kegilaannya, ada humornya.

Aku agak susah untuk suka kartun muslimah comel dengan mata bulat ala anime yang membuatkan hati berdesir-desir. Aku juga tidak minat letak gambar baby dan kucing dalam fesbuk. (Tapi sekarang macam dah suka sikit. Adakah aku semakin feminin. Yeay!)

Whatever.

Yang ni boleh tahan juga. Kiut juga ha ha.
Yang ni? Grrr...


Sejak kecil, aku ada idea-idea sendiri yang aku nak buat. Aku nak kayuh basikal dalam hujan. Aku nak tidur atas tanah sambil tengok bintang. Aku nak buat terjunan bungee. Aku nak berdiri di cliff sambil jerit pada laut. Aku nak duduk di bahagian belakang lori. Aku nak explore semua muzium di dunia. 

Grrr... itu hanyalah impian-impian serangan pemikiran orang kafir agaknya, supaya aku lalai memikirkan masalah umat tetapi menyusun mimpi-mimpi indah sendiri. Selfish kan. Syuh impian! Syuh!

But please, lihat manusia sebagai seorang individu, bukannya klasifikasi kumpulan atau jamaah. Aku percaya kebanyakan orang ingin dilihat sebegitu. Kalau manusia dan ikan paus disamakan atas nama mamalia, maka telah banyak yang kau terlepaskan.

p.s. Aku suka Anna Althafunnisa.