Friday, 30 July 2010

Yosh!



Hari ini hari ke sepuluh pembelajaran di universiti. Aku masih lagi seperti biasa, berusaha mengikut arus kesungguhan belajar. Aku cuba meminati orang-orang yang yang fokus menghadap lecture slides di komputer-komputer library. Aku juga berusaha menjauhi jatuhnya pandanganku ke atas orang-orang yang leka menghadap games dan komik-komik di tempat yang sama. Yang aku katakan 'orang' itu bukanlah bermaksud jasadnya, tetapi semangat dan ruhnya.

Wednesday, 28 July 2010

Casa Sisters' Super Supper! Yummy Yummy!

See you tomorrow!
p/s: Refreshing moments...

      Once upon a time...
      My life in Casa Subang....
      Oh beautiful memories....

Thursday, 22 July 2010

The 'A' List


Sejak berminggu-minggu yang lalu, saya telah mencuba beberapa kali untuk menulis di sini. Namun, yang tinggal hanyalah pos draf yang kosong. Mungkin kerana terlalu banyak yang saya ingin ceritakan dan banyak pula yang saya rasakan perlu untuk ditapis. Ia berakhir dengan hasil yang kosong. Apabila difikirkan kembali, elok sahaja jika saya menaip sahaja apa yang bermain dalam hati saya, malas memikirkan apa kesannya. Saya berharap tiada sesiapa yang membaca ini. Seperti dalam drama-drama, perasaan ini adalah perasaan fantasi seseorang yang ingin meluahkan sesuatu tetapi tidak ingin diketahui oleh orang lain. Saya ingin menulis di atas helaian kertas, memasukkannya ke dalam botol dan mencampakkannya ke tengah laut. Itu mustahil kerana laut jauh dari sini. Saya juga ingin menjerit dari atas bukit dan membuka telinga sendiri kepada gemanya. Namun itu juga mustahil kerana tidak mungkin saya mendaki bukit sendirian.

Saturday, 10 July 2010

Sell-fish


Dahulu, kita ini ingatkan orang yang menjual ikan semuanya adalah jenis-jenis yang mementingkan diri sendiri. Ini kerana tafsiran yang salah akan perkataan 'self-ish' menjadi 'sell-fish'.

Apa itu pentingkan diri sendiri? Bila waktunya kita pentingkan diri sendiri? Berapa kali dalam sehari kita pentingkan diri sendiri?

Thursday, 1 July 2010

Kesuraman ialah

Kesuraman ialah,
Apabila semua orang telah pergi selepas majlis,
Meninggalkan sepi di sini.

Kesuraman ialah,
Apabila berkumpul dan mampu ketawa,
Dan kemudian masing-masing bersembunyi di suatu sudut untuk mengesat air mata.