Monday, 28 November 2011

Siri Hijrah: Mengubah Sifat Pasif

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram.
*Post pembangunan diri yang lama tapi diperbaharui. Tak suka tak payah baca huihui.



"Munirah gigi rongaaaaaakkk."

"Kau ni bla bla bla la! Dah la bla bla bla, bla bla bla pula tu!"

Sejak peristiwa-peristiwa lebih sepuluh tahun itu saya lebih suka diam walaupun pada asalnya saya sangat banyak bercakap. Berbanding mengambil inisiatif untuk lebih berhati-hati, saya memilih untuk menjadi pendiam dan pasif. Kasihan.

Setelah meningkat ke alam kolej dan universiti, saya ingin mengeluarkan diri dari lingkungan selamat saya itu. Saya perlu mendedahkan diri kepada risiko untuk beroleh kejayaan dan kebahagiaan (applause!).

Mana mungkin, jika tentera Palestin membina kereta kebal baru, mereka takut untuk mendedahkan kereta itu kepada peluru Israel. Kerana tanpa pengambilan risiko itu, mereka tidak akan tahu potensi, kemampuan dan kehebatan kereta kebal itu!

Kesedaran itu memainkan peranan yang penting untuk berhijrah sebagaimana telah tersentaknya Ponyboy (Novel: The Outsiders) ketika kata-kata Johnny menggerakkannya, seolah-olah berkata, 'Bangun! Bangun!!' Umat Islam tidak boleh pasif dan tertindas dengan kezaliman duniawi lagi. Personaliti lemah harus diubah, pengalah harus menjadi gagah! Atas kesungguhan dan matlamat yang betul, anda perlulah benar-benar bersemangat ingin mengeluarkan diri dari pentas tertutup anda dan keluar beraksi di Royal Albert Hall hui hui for islam.

Untuk memperbaiki kelemahan, kenalpasti kelemahan sebagaimana kamu mengawasi musuhmu. Takut? Dan... mengapa?


1. Takut sebab kurang ilmu.


Bayangkan seorang mechanical engineer nak menjual sejenis mud additive bernama Tulik yang berteknologi tinggi untuk proses cari gali bahan asli di laut. Produk ini hebat, berpotensi mengurangkan tempoh cari gali sebanyak 30% dari tempoh asal! Namun anehnya ia belum pernah didengari oleh mana-mana syarikat cari gali Malaysia termasuklah syarikat hebat Petromail. Masalahnya sekarang, bukannya engineer tu tidak menerima produk itu, cuma dia tidak yakin dengan kemampuan dirinya. Dia hanyalah lulusan mechanical engineering (ehem), tidak ada asas mengenai ilmu mencari dan menggali minyak peninggalan dinosaur itu. Minggu pertama baru nak belajar tentang drilling itu apa, takkan minggu kedua dah kena berdiri di hadapan pakcik-pakcik Petromail untuk meyakinkan kelompok yang dah berada dalam bidang ini selama puluhan tahun! Memang tak confident la Upin.

Contoh lain yang lebih mudah, anda adalah lulusan universiti yang baru bergelumang dengan perniagaan menjual popiah Kak Sal yang bermula di tepi jalan SS14. Popiah Kak Sal sangat famous di kalangan penduduk SS14 dan SS18. Malah ada penduduk SS17, SS16, PJS 9, PJS 10 dan USJ 1 pun datang jauh-jauh setiap petang untuk membeli popiah Kak Sal.



Setelah Kak Sal dipujuk-pujuk oleh mereka untuk membuka cawangan di dalam Sunway Pyramid, anda ditugaskan oleh Kak Sal untuk menyebarkan risalah mengenai kehebatan popiah Kak Sal di sekitar escalator dekat Kedai Crispy Popiah. Anda berasa tension sekali kerana dilocate di situ sedangkan semua orang merebut-rebut Crispy Popiah. Anda perlu usaha lebih daripada biasa untuk meyakinkan pelanggan atau Kak Sal akan memarahi anda kerana tiada jualan nanti. Tapi bagaimana nak promot kepada mereka, otai-otai popiah itu sedangkan anda adalah lulusan veterinar yang tidak pernah makan popiah!

:D

Sebenarnya, masalahnya bukannya produk Tulik atau Popiah Kak Sal itu yang tidak bagus, cuma kita yang belum cukup kenal dengan produk itu. Mungkin kita belum ada kesaksian (shahadah) terhadap produk itu. Kesaksian akan keberhasilannya. Mana tidaknya, segala testimoni yang diketahui hanyalah di kertas-kertas dan luahan mulut saja. Belum cukup taaruf, tafahum dan takaful agaknya.

Cara yang terbaik untuk membuang ketakutan itu adalah dengan mengenali produk itu dengan lebih mendalam. Engineer itu sepatutnya pergi ke drilling site untuk melihat sendiri bagaimana Tulik berfungsi serta mencatat/merakam bukti yang patut. Dan Popiah Kak Sal perlu dirasa tastenya dan dikaji isinya, supaya boleh dibandingkan dengan Crispy Popiah itu.

Apabila dah cukup kenal, maka pada ketika itu barulah kita yakin untuk menggerakkan diri dan orang ramai untuk berubah!

Save me from the darkness..!

Dan untuk mengubah diri sendiri atau orang lain menjadi lebih baik daripada sebelumnya, kita haruslah berusaha menambahkan pengetahuan, kefahaman, serta keimanan kita terhadap islam itu sendiri supaya islam yang kita nak tonjolkan ini dapat diluahkan dengan begitu yakin sekali - tulus ya mulus. Jiwa-jiwa haruslah sentiasa dipersiapkan dengan ilmu/iman/amal supaya kata-kata dan perlakuan mudah mengalir keluar dari hati dan meleleh masuk pula ke hati yang lain.

2. Takut sebab kelemahan diri.

Sesetengah orang telah dikurniakan anugerah ujian yang sangat tinggi daripada Allah, iaitu keunikan jasadi atau personaliti. Disebabkan kekurangan ini, sesetengah daripada kita sering sahaja berasa rendah diri lalu ingin bersembunyi di belakang orang yang tinggi (ehem) apabila panggilan volunteer aka. fastabiqul khairat dilaungkan. Itu normal, malah berlaku di kalangan para nabi.

Ingat kembali kisah Nabi Musa as., yang mempunyai masalah pertuturan dan memohon diutuskan saudaranya Harun sebagai pembantu sepertimana yang dikisahkan di dalam al-Quran.

Dia berkata, "Ya Tuhanku, lapangkanlah dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, agar mereka mengerti perkataanku, dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku- Harun, saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku, agar kami banyak bertasbih kepada-Mu, dan banyak mengingat-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Melihat kami." (Taha: 25-35)

Bagi mereka, pertolongan dan perlindungan itu adalah daripada Allah semata-mata. Tidak pula Nabi Musa as. menjadikan kelemahan baginda sebagai alasan untuk tidak melakukan perubahan untuk diri sendiri dan masyarakatnya. Tidak pula baginda meminta Allah mengutus Nabi Harun as. menggantikannya sahaja. Lebih mesra, cepat dan betul.

Kak, saya rasa bagi akhawat lain dulu kot. Saya ni ada stage fright sikit la. Belum cukup prektis lagi.

Saya bukan tak nak, tapi memikirkan adik-adik nanti dapat pengisian cair nan tidak berkualiti dari saya, baik cari ukhti yang pengisiannya dah mantop yang dah 29 kali bagi isk. hisk isk.

Booking la ukhti high level tu awal-awal. InsyaAllah dia leh datang dari UK tu. Kita tak layak argh nak bagi pengisian cam dia.

Level saya sampai sini je tau.

Siapa yang menentukan kelayakan anda untuk memberi penyampaian? Pendengar? Atau pun diri sendiri sebenarnya? Nabi Musa as. malah diejek oleh Firauni tentang masalah pertuturannya apabila ia berkata kepada kaumnya,

"Bukankah aku lebih baik dari orang (Musa) yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?" (Az-Zukhruf: 52)

Namun, kita tahu Allah pasti akan memenangkan orang-orang yang benar. Segala kekurangan kita akan ditop up oleh Allah melalui kredit tentera-tentera-Nya yang ada di langit dan di bumi.


3. Takut sebab disyaitoni (dihantui) masa lalu.

Apabila nak berubah, memang tarikan masa lalu akan menghantui diri. Soalan-soalan seperti 'Layakkah aku?', 'Mampukah aku?', 'Apa kata orang?' dan 'Bagaimana jika aku berbalik?' menari-nari balet dalam otak masing-masing.

Firauni sendiri pernah mengungkit kesalahan Nabi Musa as. yang secara tidak sengaja membunuh seorang pemuda Mesir dengan tumbukan padunya.

"Bukankah kami telah mengasuhmu dalam lingkungan kami, waktu engkau masih kanak-kanak dan engkau tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu. Dan engkau telah melakukan (kesalahan dari) perbuatan yang telah engkau lakukan dan engkau termasuk orang yang tidak tahu berterima kasih." (As-Syu'ara: 18-19)

Eeee. Kau dulu bukan ke sumpah menyampah kat orang pakai lelabuh ni?

Apsal dia tu macam baik sangat je sekarang. Ustazah pun tak macam tu. Kolot terlebih.

Hek eleh. You pun dulu siap pergi date segala bagai, apsal tiba-tiba nak sound gua.

Ko pakai lelabuh cam ni, dulu ko pun cam kitorang gak. Chill la beb.

Kesilapan masa lalu tidak akan membuatkan seseorang yang benar-benar yakin dan kuat semangat menjadi goyah dengan sedikit kata-kata menusuk kalbu daripada orang lain. Ini kerana Allah telah pun berfirman (kepada Musa dan Harun as.),

"Janganlah kamu berdua khuatir, sesungguhnya Aku bersama kamu berdua, Aku mendengar dan melihat." (Taha: 46)

Kesimpulannya, marilah kite mengeluarkan diri dari zon selesa ini demi kemaslahatan agama dan diri sendiri di akhirat kelak. Nak berubah itu seperti sedang trigger ketakutan sendiri. Payah, tetapi lumayan. Parah, tapi usaha untuk buat juga kerana kita tahu keperluan untuk menjayakan tanggungjawab masing-masing.

Macam tugas Si Engineer ejen jualan Tulik ataupun staf Popiah Kak Sal, susah tapi rasa nak buat juga kerana itu tanggungjawab mereka seperti yang diperturunkan oleh bos besor mereka. Tak ada hasil maka tak ada bonus atau elaun. Di tangan yang lain (On the other hand), Petromail akhirnya akan menuju kerugian kerana asyik gunakan teknologi lama tanpa menyedari dunia telah pun maju dengan Tulik. Promosi dia je tak sampai Malaysia sebab engineer Malaysia tak yakin dengan diri sendiri(?) Huehue.

Dan macam mana kita nak majukan industri ibu tunggal macam Kak Sal, kalau kita merendah diri dengan produknya yang kelihatan kolot tapi sebenarnya penyelamat daripada segala kolesterol tambahan dan MSG. Mananya tak geram Kak Sal pada anda.



Tak ada hasil tak apa lagi. Jangan sampai tak ada usaha.

Sunday, 27 November 2011

Siri Hijrah: Hijrah Sendiri-sendiri?

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram


     



Sesungguhnya saya terasa begitu tua sekarang. Mungkin kerana ada peristiwa-peristiwa orang dewasa yang telah pun saya lalui. Bunga-bunga majlis graduasi telahpun layu. Semasa saya kecil, melihat diri sendiri memakai topi itu adalah merupakan suatu impian yang masih jauh dari capaian minda. Dan kini sudah bekerjaya, adalah suatu sisi kelayakan matang bagi seorang manusia. Duduk di rumah sebagai orang yang bekerja, tidak sama lagi perasaannya dengan duduk di rumah semasa belajar walaupun isi rumahnya kekal sama.

Yang membuatkan saya betul-betul menginsafi usia yang meningkat ini adalah kerana peningkatan usia dan kepemudian ini tidak selari dengan sumbangan dan pengorbanan terhadap benda-benda yang diperjuangkan. Perjuangan ini perlu dilaksanakan dengan lebih proaktif. Tidak perlu berleter banyak dalam dunia maya. Jadilah manusia-manusia jahbaz, bukannya mastur yang bisu.

Apabila mengenang kembali segala kenangan dan masa yang berlalu, apa yang telah kita tinggalkan adalah apa yang terbaik untuk berlaku sebagaimana yang dirancangkan oleh Allah. Ada sesetengahnya kita menyetujui, sebagaimana bersyukurnya saya pada hari ini kerana tidak sempat berjumpa dahulu setelah berkejaran ala cerita Korea ke airport sana. Saya juga menyetujui sikap aneh dan penakut saya itu sehingga menyebabkan saya menarik diri, ternyata Allah ingin memelihara hati. Tentang itu, ya yang sohih. Alhamdulillah.

Namun, barangkali ada sesetengah perkara yang masih belum kita dapat lihat garisan peraknya di belakang setiap awan yang mendung. Maka keimanan akan ketetapan Allah akan jalan hidup kita adalah kunci kepada setiap redha dan ketenangan. Allah sesungguhnya, mencintai orang-orang yang sabar.


Kita telah melepasi masa-masa hitam itu dengan baik dengan izin-Nya. Allah telah menyelamatkan kita daripada lumpur jahiliyyah yang kotor dan busuk, serta membersihkan kita dengan cahaya iman dan islam. Lantas kita pun melihat dunia ini kecil sahaja. Apabila berdiri di atas fikrah yang baik begini, apa yang pernah kita kejarkan dahulu halus sahaja berbanding apa yang kita rasai ketika ini.

Saya kini merasa sedih, kerana adik yang kita tatang sejak kecil, yang kita manjakan dengan penuh kasih sayang, yang kita lihat betapa naifnya dia dahulu, kini jatuh ke dalam lubang yang sama yang pernah menjatuhkan saya dahulu. Ingin sangat saya memberitahunya bahawa apa yang dikejarkannya itu hanyalah perkara sia-sia.


Sudahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan yang dipuja lagi ditaati? Maka dapatkah engkau menjadi pelindungnya?  (Al-Furqan:43)


Dia menyalut segala perasaan dan kehidupannya pada keinginan-keinginannya (hawa nafsu), sedangkan dalam hidup ini, masih ada perkara yang lebih lebih besar daripada itu. Mereka seolah-olah anak-anak kecil yang leka bermain dengan bonekanya. Orang-orang yang telah dewasa fikrahnya yang telah melihat dunia dengan kaca mata yang hakiki pasti akan berasa geram melihatnya. 'Tinggalkan boneka itu! Tahukah kamu realiti kehidupan? Masih ada banyak lagi yang perlu dilakukan selain bermain dengan permainanmu itu!'




Diam. Sunyi. Masakan anak kecil bisa faham.

Panas hati orang-orang dewasa. Terfikir, penatlah kalau hijrah itu perlu berulang di takuk yang sama. Tunggu mereka dewasa baru mengerti erti cinta dan kehidupan? Ah! Penatlah begini. Mengapa kita 'orang dewasa', tidak mendidik dan membawa perubahan bermula sekarang? Supaya generasi akan datang akan membesar dalam fikrah islam dan memecut laju di alam remajanya. Lalu akhirnya, menjadi pemuda pemudi yang hebat pada umur kita ini.


Saya berharap agar hijrah saya yang pernah berlaku dahulu dan yang sedang berlaku kini, tidak hanya memberi manfaat kepada diri sendiri. Rugilah jika kita menjadi muslim soleh yang komited kepada agama tetapi berakhir sebagai seorang yang gagal pada suatu hari nanti apabila menyedari, tiada siapa yang dapat mendidik anak-anak kita. Generasi guru, siapa yang mahu mentarbiyyah? Generasi ahli professional, siapa yang mahu mentarbiyyah?

Tidak mahu menjadi da'i yang 'mandul' lagi. Tiada hasil untuk orang lain. Wahai! Berhenti bercerita tentang kisahmu. Zaman hijrahmu sudah berakhir. Mana tindakan dan perubahan?

Friday, 25 November 2011

Siri Hijrah: Niat

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram.




Tersyahdu sebentar dengan video ini. Maha Suci Allah.

Hijrah yang berkualiti datang bersama dengan niat yang tulus suci kerana Allah. Itu sebabnya hadith hijrah sesuai diriwayatkan oleh seorang pemuda yang paling-dramatik-tetapi-berkualiti hijrahnya - Saidina Umar r.a.



Melalui hadith berkenaan, ada yang pernah mempersoalkan: salahkah kita berhijrah daripada kekafiran kepada islam kerana ingin menikahi seorang wanita? Sedangkan dalam dunia realiti atau drama, kita semua didedahkan dengan kisah-kisah mereka yang berubah kerana 'jasa' seseorang yang istimewa. Maka, tidak 'sah'kah hijrah mereka itu?

Jawapannya boleh didapati dengan memahami bahasa Arab.


إنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّياَّتِ وَإنمَّاَ لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى، فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْياَ يُصِيْبُهَا أَوِ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْه

رَوَاهُ البُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ



Dalam hadith tadi, dua jenis hijrah yang diceritakan disebut dengan cara yang berbeza. Yang salah satunya (hijrah kepada Allah) menggunakan perkataan  إِلَى  (menuju) manakala yang lagi satu (hijrah keduniaan) menggunakan perkataan لِ (kerana).

Maka melalui penggunaan إِلَى (menuju), kita mentafsirkan bahawa segala perbuatan yang dilaksanakan demi mencari keredhaan Allah adalah hijrah menuju Allah, termasuklah pernikahan etc. Namun, jika hijrahnya itu disempitkan لِ (kerana) dunia yang ia inginkan, maka hijrahnya adalah untuk perkara tersebut.

Maka indahnya dan untunglah orang yang berhijrah menuju Allah, kerana ia beroleh kedua-dua nikmat duniawi dan ukhrawi. Melalui kisah Sahabat tadi, silapnya beliau yang ingin berhijrah kerana wanita yang ingin dinikahinya adalah niatnya yang salah, bukannya perlakuan ingin bernikah itu. Jika niatnya benar, yakni berhijrah dan ingin bernikah kerana Allah, maka teruskanlah!

Jadi, ketahuilah bahawa semua perbuatan kita perlu diniatkan kerana Allah. Makan, tidur, belajar dan kerja perlulah kerana Allah. Seringkali kita terlupa untuk menetapkan niat sebelum melaksanakan sesuatu. Selebihnya, kalau rasa pelik untuk meniatkan kerana Allah, maka tinggalkanlah perbuatan itu kerana dikhuatiri perbuatan itu dekat dengan dosa. Bolehkah mengumpat, membuang masa dan mengusha kerana Allah?

Ayuh. Semoga beroleh redha Allah.

Thursday, 24 November 2011

Siri Hijrah: Buruk kepada Baik

*Siri bertemakan Hijrah sempena Awal Muharram.




Tersyahdu sebentar semasa dengar lagu ni tadi.

Mengenang kisah mereka yang meninggalkan kota yang penuh kegelapan menuju kota cahaya kebenaran. Mereka tak punya apa-apa - harta atau sanak saudara. Tetapi mereka percaya hanya janji Rasul-Nya. Gelap menuju cahaya.

Hijrah boleh ditafsirkan sebagai suatu perpindahan dari suatu keadaan/tempat menuju keadaan yang lebih baik daripada sebelumnya.

Tiada hijrah yang menceritakan kisah perubahan daripada baik kepada buruk. Semuanya buruk kepada baik. Sunnah berhijrah penuh dengan rintangan, ketakutan, kepayahan dan debaran.

Apabila merenung kembali kisah hijrah ini, kita dapat melihat akan keperluan untuk melaksanakan hijrah apabila keadaan yang sediakala ini tidak membantu urusan dakwah dan tarbiyyah. Seperti penduduk Mekah. Hijrah tempat tinggal, hijrah keluarga, hijrah persahabatan, hijrah harta benda, hijrah medan perjuangan, hijrah hati. Sehingga yang terhasil hanyalah kesan-kesan taqwa mereka yang berkumpul kerana Islam, bersaudara kerana Islam, bersahabat kerana Islam, berharta untuk Islam, bekerja untuk Islam, berubah kerana Islam.

Apabila jiwa terasa kosong, mungkin ada keperluan untuk kita 'berhijrah' sebentar menuju akhawat daripada duduk mengharap petunjuk sambil memandang siling. Apabila jiwa terasa kering, mungkin juga 'penghijrahan' sejenak ke program-program atau masjid dapat mengeluarkan kita daripada kegelapan itu.

Dan jika keluarnya kita ini adalah demi mencari pengisian jiwa, ia adalah hijrah atas dasar taqwa, kita tidak akan terfikir-fikir akan kesenangan yang ditinggalkan. Hanya meyakini janji Allah dan Rasul-Nya dengan harapan penghijrahan yang telah kita lakukan ini mampu dibentangkan di hadapan Allah kelak dengan rasa lega.

Pada ketika itu semoga dinding-dinding, lantai, burung gagak, hamster, kucing pun turut tampil menjadi saksi penghijrahan itu.

Penulis merasakan dia perlu berhijrah ketika ini. Tidak termasuk bercuti balik kampung.

Monday, 21 November 2011

All Out

Berhenti.

Inilah masanya untuk kita berhenti menjadikan segala perkara di sekeliling kita ideal dan sempurna untuk membantu kita di jalan dakwah. Dan kita tidak akan menyedari hakikat ini sehingga kita diajak untuk menilai sejauh mana all out kita terhadap jalan ini dibandingkan dengan gesaan kita kepada perkara luaran untuk berubah mengikut apa yang kita perlu.

Aku sangat sedih memikirkan tumuhat yang sangat lemah dalam diri serta kurangnya ketamakan untuk berebut urusan jual beli dengan Allah. Dan aku, bagaikan langit dengan bumi dengan ikhwan itu yang sanggup menginfakkan satu-satunya harta -basikal buruknya demi dakwah. Aku dapat membayangkan, betapa tinggi dan penuhnya kemahuan dalam hatinya untuk berkorban, berebut dan memberi habis-habisan dalam urusan ketaqwaan instead of mengharapkan dia dikurniakan lebih bantuan untuk lebih maju/laju dalam dakwahnya.

Orang yang tinggi imannya seperti ini sentiasa dimotivasikan dengan harapan yang sangat manis dari Tuhan mereka. Harapan semoga segala dosanya diampunkan serta dimasukkan ke dalam syurga itu menjadikan mereka tamak untuk berebut darjat tertinggi di sisi Allah sehingga keperluan diri dan keduniaannya tidak menjadi prioriti lagi dalam pemikirannya.

Dan kita ini, belum juga memberi dengan sepenuh hati dan sehabis baik dalam dakwah malah mengharapkan pula 'benda luar' menjadi sempurna supaya kita boleh meluncur dengan lebih laju.

Ini masanya, untuk kita berhenti merengek kehausan hati kerana kurangnya program yang diadakan oleh murobbi. Atau berkeluh-kesah kerana pengisian oleh murobbi jarang-jarang sampai ke hati. Atau berharap mutarabbi lebih terbuka dan thiqah terhadap diri kita. Atau juga, mengharapkan seseorang yang dirindu-rindu dihantar cepat oleh Allah supaya baitul muslim yang dibina dapat menghasilkan du'at yang saling melengkapi untuk terus laju di jalan dakwah. 

Dan disebabkan tumpuan kita pada kekurangan hal-hal luaran beginilah, kita sering gagal untuk meletakkan obsesi yang sangat tinggi terhadap janji-janji dan ganjaran di sisi Allah. Maka kita gagal untuk memberi yang sebaik-baiknya disebabkan kita tersilap menjadikan hal luaran sebagai alasan atau escapism untuk menunda tumuhat kita.

Aku sepatutnya menyedari hal ini lama dahulu. Namun, mungkinkah hati ini telah tertutup disebabkan pengharapan dan pergantungan pada benda-benda luaran sehingga potensi yang ada pada diri terkubur dan berkarat ditelan masa? Pada masa ini, mungkinkah tarbiyyah selama bertahun-tahun ini dibazirkan begitu sahaja?

Ya Allah, kurniakanlah kami ketaqwaan dan tumuhat itu agar kami beroleh martabat di dunia supaya diganjar dengan darjat tertinggi di syurga.

Wednesday, 16 November 2011

Action wa Reaction

"That man plays with pig."

Dalam hidup, kadang-kadang kita bertemu dengan falsafah dan teori yang aneh dan lucu tetapi benar. Contohnya, sunnatullah yang berjaya diinterpretasikan oleh Newton sebagai hukum gerakan ketiga Newton (Newton's 3rd Law of Motion). Hukum ketiga Newton menyebut bahawa bagi setiap daya yang dikenakan, terdapat satu daya yang sama bertindak ke atasnya di arah yang bertentangan.

Sebagai contoh, apabila kita ingin melompat keluar daripada sampan ke tebing, kita menyedari bahawa sampan itu akan bergerak ke arah bertentangan dengan tebing. Susah nak lompat kan? Dan jika kita memakai kasut roda dan menolak seseorang, kita pun merasakan suatu daya ke atas diri kita lalu kita tertolak ke belakang. Ini dinamakan sebagai action dan reaction.


Dia menendang bola dan bola menendangnya lalu kaki pun sakit. (Sumber)

Dan saya selalu membuat ayat-ayat lucu mengenai Newton's 3rd Law of Motion seperti:

Buah epal jatuh di atas kepala Isaac Newton. Kepala Isaac Newton jatuh di atas buah epal.
Kakinya menyepak punggung kucing. Punggung kucing menyepak kakinya.
Tangannya menepuk-nepuk lantai. Lantai menepuk-nepuk tangannya.
Saya bersandar pada tunggul. Tunggul bersandar pada saya.
Saya berdiri di atas padang. Padang berdiri di atas saya.
Tangan kamu menampar pipi saya!?! Pipi saya menampar tangan kamu!!


Sumber

Dengan itu tercapailah equilibrium (keseimbangan) yakni net force equals to zero. Anda boleh duduk dengan statik (atau bergerak dengan dinamik) tanpa ada risiko disedut oleh graviti lalu terperosok ke dalam mantel bumi :D

Action Reaction Rohani

Dan sebagai seorang muslim, kita sepatutnya melihat perkara ini dengan lebih halus dan mendalam. Kita sepatutnya menyedari, setiap tindak tanduk atau lintasan hati sekalipun, adalah daya-daya yang sedang keluar dari jasad kita. Maka, menurut hukum sunnatullah melalui Newton tadi, daya akan dibalas dengan daya yang sama kuat.

Kebencian akan dibalas dengan kebencian.
Prasangka akan dibalas prasangka.
Manakala cinta pastinya akan dibalas dengan cinta.
Atau selainnya, kebinasaan akan berlaku kerana tiada keseimbangan. Seperti binasanya Abu Lahab kerana cinta Rasulullah saw. yang diberi kepadanya dibalas pula dengan kebencian.

Sahabatku,
Jangan takut untuk memberikan cinta kerana menurut ketetapan action reaction tadi,

Saat kamu mencintainya, dia mencintaimu!

Maka, jangan takut mencintai mad'u mu kerana keikhlasan itu tidak akan dibalas melainkan dengan kecintaan. Jika mad'u itu menolak cintamu, pasti akan datang cinta dari mad'u yang lain kerana daya cinta itu perlu ada action reactionnya.

Action reaction juga ada disebut dalam al-Quran,

“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur :26)

Dan ketika kita memberi dengan ikhlas tanpa mengharapkan balasan, sebenarnya akan dibalas juga dengan suatu daya lain yang seimbang dengannya berupa ketenangan, kebahagiaan dan sebagainya. Dari sudut yang lain, prasangka akan dibalas kembali dengan prasangka. Jika kamu membenci seseorang, kebencian itu akan kembali kepadamu. Kemudian, ia boleh membawa kebinasaan seperti yang disebutkan dalam al-Quran,


Matilah kamu kerana kemarahanmu itu!! (Ali-Imran: 119)

Ternyata manusia bisa mati kerana kemarahannya sendiri. Kemarahannya berbalik kepada jiwanya sendiri.


Tabayyun


Bersangka baiklah (husnu dzon) terhadap saudaramu. Dalam surah al-Hujurat, Allah menyuruh manusia mendamaikan antara dua pihak yang bertelagah. Dan dalam surah yang sama, Allah memerintahkan kita agar meneliti (tabayyun) dahulu berita-berita yang diterima. Bererti mendengar daripada semua pihak.

Dan selagi mana kita benar-benar ikhlas, Allah tidak akan membiarkan diri kita larut di dalam fitnah orang-orang yang fasik. Tegasnya diri kita terhadap berita-berita yang tidak diketahui kebenarannya (dari kedua-dua belah pihak) perlu seperti tegasnya Abu Ayub al-Ansori apabila isterinya membawa cerita Aisyah ra. difitnah bersama Sofwan;

"Aisyah ra. jauh lebih baik daripada kamu!"

Para ulama' termasuk Imam Shafie rahimahullah juga mengakui yang boleh jadi ia benar, boleh jadi ia salah. Itu ulama' agung, lalu kita sesempurna mana?

Dalam zaman yang semakin berkembang ini, ijtihad memainkan peranan yang sangat penting. Dan dalam pemilihan jalan-jalan yang tidak jelas, barangkali terdapat khilaf dalam menentukan yang mana benar dan yang mana salah. Namun, tidakkah kita tahu, ijtihad itu ada pahalanya walaupun ia salah?

Itukan jauh lebih baik daripada menggunjing kerana tentu-tentu sahaja ada dosanya meskipun ia betul! Maka telitilah. Fatabayyun! Dan jauhilah prasangka kerana kebanyakan prasangka itu dosa!

Apabila ada yang berkata, "I play with pig," atau "I am pigging,", telitilah dan bersangka baiklah kerana mungkin ia maksudkan PIG (Pipeline Inspection Gadget) dalam konteks pipeline. Adakah anda telah husnu dzon?

PIG
 Mungkin saya yang su'u dzon terhadap kamu yang husnu dzon :P

Sunday, 13 November 2011

29 July



Saya duduk di atas rumput sambil memandang ke arah tasik. Sinar petang memantul pada permukaannya sehingga menyebarkan warna keemasan. Sesekali angin suam menghembus pada wajah. Saya memandang ke arah Uncle Eric yang membelek-belek radio yang dibawanya. Tidak lama kemudian kedengaran sayup-sayup lagu Allahyarham Tan Sri P. Ramlee di corong radio itu. Indahnya, bisik saya.

Aunt Cecil pula sibuk menghidangkan lasagna yang dimasaknya. Seperti Uncle Eric yang menghidangi kami dengan lagu Melayu, Aunt Cecil tidak juga lupa menghidangkan nasi kerana dia tahu kami anak Malaysia tegar. Tiada nasi bukan makan namanya. Saya tersengih memandang Der, anak Aunt Cecil. Nampaknya petang ini kita ada menu campuran Malaysia dan Amerika.

Seusai perkelahan itu, Der meninggalkan saya bersama ibu bapanya di situ kerana dia perlu menghantar tunangnya yang ingin bergegas pulang. Saya mengambil kesempatan ini untuk beramah mesra dengan Aunt Cecil dan Uncle Eric.

Sebenarnya, niat saya ialah untuk mengorek kisah hidup Der melalui ibu bapanya kerana saya yakin kisah hidup Der sangat menarik untuk diterokai. Perasaan ingin tahu saya tentang keislaman Der membuak-buak. Soalan-soalan seperti bila, bagaimana, siapa dan mengapa berlagu-lagu dalam kepala, menunggu untuk dinyanyikan sahaja. Saya tidak berbicara banyak dengan Der kerana dia seorang lelaki.

Apa yang membuatkan saya lebih tertanya-tanya mengenai Der, dia seperti ingin tinggal selamanya di Malaysia. Mengapa? Berbalik kepada cerita yang masih misteri, sejak bila Der menjadi muslim? Di Amerika atau Malaysia? Jika di Amerika, siapakah yang mengenalkannya kepada islam? Dan adakah dia datang ke sini untuk belajar tentang islam? Sudah berapa lama Der berada di sini? Apa reaksi Aunt Cecil dan Uncle Eric dengan keislamannya? Mungkin juga kehadiran Aunt Cecil dan Uncle Eric di sini pada hari ini bertujuan untuk meninjau kehidupan Der sekaligus memujuknya pulang ke Amerika. Mungkin begitu.

Kami bertiga duduk di atas kerusi di tepi tasik tadi sementara menunggu Der. Uncle Eric kini ralit dengan novelnya. Saya tidak dapat mengenalpasti tajuknya kerana ia ditulis dalam bahasa Spanish. Aunt Cecil sibuk membungkus lasagna yang tidak habis tadi ke dalam bekas untuk kami bawa pulang. Sekali-sekala mereka bercakap dalam bahasa Spanish.

Kemudian, kami berbual tentang Amerika dan suasananya. Entah mengapa saya tiba-tiba begitu berminat tentang keadaan trafik di negara sana. Aunt Cecil dan Uncle Eric memberikan perbandingan suasana antara dua tempat itu dengan baik dan segar kerana mereka baru pertama kali tiba di Malaysia. Kami juga berbual tentang Der tapi saya tidak mendapat peluang untuk mendalami kisahnya dengan islam. Hanya kisah-kisah zaman remajanya sahaja. Itu sudah cukup baik bagi saya.

Aunt Cecil seronok bercerita tentang kereta mini milik Uncle Eric dahulu. Uncle Eric menokok tambah cerita Aunt Cecil dengan kisah yang lebih tepat manakala saya mendengar kisah-kisah lucu mereka sambil ketawa. Saat itu memang menyenangkan.

Apabila Der tiba selepas itu, saya menyedari itulah masanya untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Aunt Cecil dan Uncle Eric. Saya merasakan masa berlalu dengan begitu pantas. Cukup menyedihkan untuk menamatkan saat indah itu sekarang.

Saya menyalami Aunt Cecil seperti mula-mula kami berjumpa tadi. Tiba-tiba dia memeluk dan menciumi pipi saya. Kali pertama dipeluk dan dicium orang putih. Dan saat itu juga menjadi seperti guruh yang berdentum dalam jiwa saya tatkala Uncle Eric juga berbuat perkara yang sama. Muka saya memerah. Der ketawa sambil meminta maaf dalam bercanda.

Selepas itu, mereka pun berangkat pergi dengan kereta Der. Der mengeluarkan tangannya dari tingkap dan melambai. Entah mengapa saya merasa kehilangan. Suasana keemasan tadi sudah menjadi sepi.

Kini, setelah beberapa lama, saya tidak tahu Der berada di mana. Saya yakin dia masih berada di negara ini, dan masih kekal kuat dengan kecintaannya kepada Allah. Saya merindui saat-saat manis bersama ibu bapanya. Dan masih menyimpan harapan agar kami akan bertemu kembali untuk duduk bercerita seperti ibu bapa dan anak lagi.

Manusia bagaikan mutiara yang tersimpan di dasar lautan. Mereka adalah jiwa yang unik dan berharga. Dan jiwa-jiwa yang unik ini saling berhubung melalui cinta dalam lorong sejarah masing-masing. Sejarah mereka adalah suatu permata yang dimiliki oleh mereka sahaja. Orang lain tidak dapat mencuri sejarah itu melainkan terpancar dek silauan dan keindahannya yang dikongsi pada setiap yang ingin melihat.

Kita berjumpa dengan mutiara dan permata ini untuk berkongsi keindahan dan harganya. Tidak kira sama ada ia khazanah baru atau lama, jauh atau dekat, sama atau berbeza.


Thursday, 10 November 2011

Cinta

Cinta bukanlah tujuan
Cinta adalah sarana untuk menggapai tujuan
Jangan kau sibuk mencari definisi dan makna cinta
Namun kau lalai terhadap Dzat yang menganugerahkan cinta
Dzat yang menumbuhsuburkan rasa cinta
Dzat yang memberikan kekuatan cinta
Dzat yang paling layak dicintai Allah, Sang Pemilik Cinta
Cinta memang tak kenal warna
Cinta tak kenal baik buruk
Cinta tak kenal rupa dan pertalian darah
Memang begitulah adanya
Karena yang mengenal baik buruk, warna dan rupa
Adalah sang pelaku cinta yang menggunakan akal pikirannya
Cinta bukanlah kata benda
Cinta adalah kata kerja
Cinta bukan sesuatu tanpa proses
Cinta itu butuh proses
Jangan mau kau terjatuh dalam cinta
Namun, bangunlah cinta itu
Bangunlah cinta dengan keimanan
Maka kau akan mengorbankan apa saja
Demi meraih keridhaan Sang Pemilik Cinta
Bangunlah cinta dengan ketakwaan
Maka kau tak kan gundah gulana
Ketika kehilangan cinta duniawi
Karna kau yakin Yang kau cari adalah cinta dan ridha Allah
Bukan cinta yang sementara

Sumber: sini

Monday, 7 November 2011

Hikayat Peluncur Dirgantara II

Beberapa jam lagi saya akan bertolak pulang ke Petaling Jaya. Memandu 4-5 jam. Berseorangan. Gelap. Jauh. Bosan. Psycho. Saya lalui perkara ini hampir 3 tahun. Dalam kegelapan itu saya akan melalui kawasan perkuburan di kampung saya. Saya akan melalui kubur ayah saya. Saya akan nampak nisan ayah saya (kalau siang).

Sunyi

Kita menceritakan kesunyian masing-masing pada langit, dengan harapan kita dinampakkan dengan sesuatu yang indah lagi menceriakan. Menunggu hiburan daripada Tuhan. (Falsafah Hikayat Peluncur Dirgantara)

Pergi dan pulang dari tempat kerja seorang diri memang membosankan. Setiap hari menyibukkan diri untuk bersegera masuk ke dalam kereta untuk mendengar doa dhuha di radio ikim. Kalau rajin pandang ke kereta di kiri dan kanan untuk melihat gelagat pemandu lain.

Excited lumba dengan train


Di tempat kerja begitulah. Kita duduk bagaikan robot di kerusi itu. Kemudian pulang sambil berfikir menu makanan. Tiba di rumah pada waktu Maghrib.

Di rumah kena fikirkan urusan rumahtangga. Ada beberapa jam untuk beraktiviti sebelum tidur. Tidak seperti ahlul rumah yang lain, kerana mereka adik-adik-pelajar-universiti yang dibebankan dengan 3 hingga 4 reports yang perlu dihantar setiap minggu.

Esok, benda sama lagi...

Oh apakah aku telah terjatuh ke dalam golongan yang duduk dalam kitaran hidup kosong yang tiada matlamat hidup? Zass! Astaghfirullah..

Kerja untuk makan untuk kerja untuk makan?

Loh! Sedang merasa berdosa dengan sekelumit rasa bosan dan sunyi ini. Kerana kerja kita masih banyak. Kita seharusnya disibukkan dan dibingitkan dengan masalah umat yang beria-ia nak "merdeka" dalam segala-galanya, tetapi masih sempat berasa bosan dan sunyi. Apakah?

Tampar angin laju-laju.

Nun ayahku yang berada jauh di dalam sana. Tidakkah kamu terfikir akan kesunyiannya menunggu amal soleh daripada anak-anaknya? Ibumu, tidakkah kamu terfikir akan kesunyiannya menunggu anak-anak datang mengisi kekosongan hatinya?

Nun adik kecilmu di sana. Tidakkah kamu terfikir dia menanti kakaknya menceritakan kisah nabi Musa as. lagi, dan dia sedang merana dengan PS2nya itu? Nun ukhtmu, tidakkah kamu terfikir dia lebih memerlukan, tatkala kamu mengharapkan orang lain banyak memberi kepada dirimu?

Hati yang sentiasa khusyuk dengan ingatan kepada Tuhannya tidak akan berasa malas, bosan atau sunyi.

Diri yang banyak memberi tidak akan merasa kosong dan kehilangan, kerana Allah akan memulangkan segala pinjaman yang baik dengan pulangan berlipat kali ganda daripada yang asal.

Hmmm...

Atau mungkin sahaja aku sedih meninggalkan emak dan adik di sini. Atau sedih mengenang ayah dan kenangan-kenangannya di setiap sudut rumah ini. Atau sedih cuti akan berakhir. Atau sedih kerana tiada lagi teman berbual. Fikir apakah ia!

Graduation

Saya sangat menyesal kerana ingin menyertai majlis graduasi Mon Mon yang akan diadakan sabtu ini di Sunway. Satu sebab, emak saya pasti ingin menghadirinya tetapi ia tidak larat memandu jauh. Lalu, emak dan adik ingin menaiki bas.

Allah, ini bagaikan suatu perkara mustahil yang akan saya lihat. Oh tidak, saya tidak akan melihat perkara ini berlaku. Emak saya menaiki bas? Oh tidak.

Kemudian saya akan menjemput mereka tetapi kami menaiki LRT sambil membawa bagasi. Oh tidak, saya tidak akan melihat itu. Kemudian mereka akan berjalan kaki. Oh tidak. Kemudian, memasuki kawasan Apartment Lagoon P yang lantai bangunannya...Oh sekali lagi tidak! (Menutup mata dan telinga).

Anda semua.... silalah cintai ibu bapa anda. Betapa besar pengorbanan mereka.. isk..hisk...

Tidak seperti yang saya harapkan, ahli keluarga saya yang lain mungkin tidak hadir. Abang saya perlu belajar bersungguh-sungguh untuk peperiksaannya kerana insyaAllah dia bakal menjadi bapa kepada si kembar tiga! Yang lain semua duduk jauh-jauh di utara.

Selingan: Khairina bakal dapat 3 orang sepupu sekaligus insyaAllah.

Satu lagi sebab, majlis ini tidak akan dihadiri pun oleh orang-orang yang saya harapkan :(
(Ayat orang tak bersyukur). Rasa macam tak nak pergi je.

Alhamdulillah, ini yang terbaik yop. Bismillah.

Belum Tibakah Masanya...

Once upon a time.


Saya teringat suatu peristiwa beberapa tahun lalu di Masjid al-Husna, apabila kami ditanya dalam sesi taaruf beramai-ramai dalam bulatan gembira besar. Selain soalan-soalan asas seperti nama, tempat belajar, asal etc., soalan terakhir yang perlu dijawab adalah,

"Apa pengorbanan terbesar yang pernah anda buat (untuk mencapai redha Allah)?"

Saya terkedu. Soalan sebegitu jarang ditanya/dijawab kerana kita sering menyembunyikan amalan masing-masing untuk menjaga kelurusan niat. Namun, apabila soalan itu ditanya, saya mula terfikir-fikir dan merenung, apakah dia pengorbanan terbesar yang pernah saya lakukan itu walaupun pada setiap masa saya tekankan bahawa kita sentiasa diuji di jalan ini?


Pengorbanan sejati

Saya mengagumi sebuah kisah mahsyur, apabila seorang suami meninggalkan isteri dan bayinya yang dicintai di tengah-tengah padang pasir yang tandus atas perintah Allah swt. Si isteri bertanya dengan wajah yang sayu, "Mengapa kamu meninggalkan kami di sini?"

Siapakah yang mampu menatap wajah yang dikasihi merintih sebegitu melainkan seorang hamba yang benar-benar mencintai dan meyakini Tuhannya lebih daripada kecintaannya kepada isteri, anak dan dunia?

Ia melihat suaminya yang mulia itu diam dan bergerak pergi, kemudian ia bertanya, "Adakah ini diperintahkan oleh Allah?" Lalu suaminya mengiakan. Ia berkata, "Jika begitu, Dia tidak akan menyia-nyiakan kami."

Makkah al-mukarramah


Siapakah yang mampu meridhai suatu ketetapan sesukar itu melainkan seorang hamba yang mencintai dan meyakini Tuhannya lebih daripada kecintaannya kepada suami, anak dan dunia?

"Sayang anak tangan-tangankan. Sayang isteri tinggal-tinggalkan."


Bilakah masanya kita...?

Pengorbanan ini begitu besar. Kita semua pada waktu ini masih lagi tersangkut dengan jihad yang kecil-kecil. Kita masih belum berjaya mencintai kerana Allah semata-mata berbanding kerana hawa nafsu kita.

Cinta yang kita cuba dapatkan masih lagi cinta yang berperang di arena niat dan mujahadah menuju Allah, maka adakah kita mampu 'tangan-tangankan anak' dan 'tinggal-tinggalkan isteri' walhal perang ini masih belum dimenangi?

Saya teringat perbualan Allahyarham Ustazah Yoyoh dengan wanita Palestin, Ummu Mus'ab. Ia ditanya oleh wanita Palestin itu,

"Kamu hafal al-Qur’an?" tanya Ummu Mus'ab."Belum sampai 20 juz," jawabnya. Kemudian ditanya lagi berapa usia ustazah. Ustazah menjawab 41 tahun.
Lalu soalan seterusnya menyentap hati Ustazah, "Apa yang kamu buat selama ini sehingga di usia 41 tahun, masih belum menghafal Al Quran?" tanya Ummu Mus'ab. Tiada jawaban atau alasan yang bisa di ungkapkan.

Maka, mari menyoal diri sendiri. Pada usia kita yang mencecah puluhan tahun ini, belum tibakah masanya untuk kita berusaha sehabis baik dan memberi pengorbanan terbaik kerana Allah? Sejauh manakah keimanan kita terhadap Rob kita dan ketetapan-Nya yang ghaib itu?

Dan usaha kita untuk menghargai dan mengikut pengorbanan mereka di sekeliling kita... Takkan sampai merasai menjadi ayah atau ibu nanti baru nak menghargai pengorbanan dan wahnan 'ala wahnin mereka? Takkan sampai rasa susah didik "anak-anak" nanti baru nak hargai susah payah pengorbanan naqibah? Takkan bila dah ada dalam kesusahan baru nak hargai pengorbanan dan pertolongan sahabat?

Barakallah untuk ukhti yang bakal diijabkabulkan bersama kakashi hatinya yang ditetapkan oleh Allah di syurga cinta. Sebuah perpisahan kerana Allah yang diputuskan dahulu ternyata bukanlah sebuah pengakhiran tetapi suatu permulaan untuk berputiknya sebuah love story yang boleh tahan 'sweet' sesweet bunga sakura he he. Lihat naruto, janji Allah itu benar. Testimoni sebenar tentang sebuah pengorbanan kerana Allah :)

Yuk! Semoga aidiladha tahun ini mendorong kita untuk lebih berkorban dan bersyukur kepada-Nya.
Allahuakbar wa lillah ilhamd.