Friday, 19 October 2012

Kekasih yang Ghaib



Kehadapan kekasih yang aku cintai.

Ini kali pertama aku menulis warkah ini buat kekasihku. Aku tidak mengetahui apakah engkau berada di langit atau bumi. Aku juga tidak mengenal wajahmu, aku tidak tahu di mana kedudukanmu. Malah aku tidak tahu menahu kapan kita akan bertemu.
Namun aku pasti, engkau ada di luar sana, menanti pertemuan kita. Walau siapa pun engkau wahai kekasihku, sama ada bidadari langit atau pemuda bumi, aku yakin Allah akan mempermudahkan pertemuan kita sekiranya kita benar-benar ikhlas dan ridha akan ketetapan-Nya.
Sesungguhnya kekasihku, aku sering menyampaikan salam rinduku buat dirimu melalui Tuhan Penjaga langit dan bumi yang Maha Penyayang. Semoga Dia mencintaimu, memeliharamu dan melindungimu daripada segala noda dan kemaksiatan serta penyakit-penyakit hati. Jadilah engkau pemuda suci yang memelihara diri dan anggotanya dari kedahsyatan azab api neraka. Aku juga berjanji untuk berbuat perkara yang sama sambil menunggu kekasihku yang ghaib. Sesungguhnya aku mencintai dan merinduimu demi Tuhanku.
Semoga kita bertemu dalam ketaqwaan.
Kekasihmu.

Surat cinta yang saya tulis kepada kekasih yang saya tidak kenal dan tahu kewujudannya. Beberapa bulan kemudian, Allah hantar kekasih itu kepada saya.

Indah kan?

Redha dalam pergantungan kepada Allah itu adalah berserta ketenangan dan tidak memaksa-maksa.

Friday, 14 September 2012

I'm back!



Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang mengizinkan saya kembali menggunakan jari-jari yang manis ini (hu hu) untuk menaip di atas nama-Nya, yang tanpa-Nya, ribuan perkataan boleh terpadam begitu sahaja kerana ketidakkualitiaannya dan sebaliknya sebaris ayat boleh membuah buku kalau ikhlas kerana-Nya.

Tsumma alhamdulillah wa tsumma alhamdulillahi ta'ala.

Saya sendiri berasa kagum dengan 'kerakusan' jari ini menaip kerana sejak beberapa bulan lalu, saya telah menganaktirikan dunia penulisan, nak membaca artikel di alam maya pun malas, dan dah 3 hingga 4 kali saya terlambat submit penulisan saya ke team editorial MJ (bukan Michael Jackson atau Masjid Jamek).

Dunia saya penuh dengan buku. Saya beri (jual) kepada orang harta ratusan helai untuk mereka kutip hikmah daripadanya. Saya juga membaca buku di dalam tren. Jadualnya begini:

Rumah - K.Lumpur                : Baca al-Mathurat
K.Lumpur - Seri Kembangan : Baca al-Quran
Seri Kembangan - K.Lumpur : Baca buku
K.Lumpur - Rumah                : Baca al-Mathurat

Cuma kadang-kadang jadual tak ditepati seperti mana kata-kata janji di dinding-dinding tren-semakin-efisen :D

Iklan - Ramai orang kata buku ni bagus. Tentang tema surah-surah al-Quran.
Itu sebabnya saya berasa pelik, mengapa saya jadi basau dan longlai bila nak menulis? Bukankah dengan banyaknya membaca, kita akan mampu menulis?

Himmah

Sehinggalah hari ini apabila saya melangkah ke alam MJ atas permintaan akak ketua pengarang aka bos MJ dan bos kedai buku, jari ini ingin meletup kerana motornya tidak sabar menaip. Hanya selepas saya membaca artikel-artikel yang dihantar oleh kolumnis-kolumnis hebat MJ, tiba-tiba jiwa ini terasa bersemangat kembali dan terasa muda semula (padahal memang terasa muda sejak dulu pun. akan diceritakan kemudian).

Baru saya tersedar, kita ingin menulis bukan kerana ingin menyampaikan maklumat dan tulisan, tetapi kita membekalkan himmah (semangat) bersama-samanya. Jadi, kalau nak menulis, tidak cukup jika terasa besar di sini (tunjuk kepala) tetapi juga besar di sini (tunjuk jantung).

Dan hey, saya dah kembali!!

p.s. Kali terakhir update masa jadi engineer. Sekarang dah jadi editor baru nak update. Masa jadi marketing executive tak pernah update :)

Monday, 11 June 2012

Cermin



Saya pernah katakan kepada si dia, bahawa dia adalah cermin saya. Melalui cermin, kita melihat imej kita yang sebenar tanpa ada unsur penipuan atau hipokrasi. Jika wajah anda ada cela dan jeragat yang besar, maka itulah yang cermin tunjukkan. Jangan marah kepada cermin kerana ia tidak mungkin menipu.

"Ya Allah! Besarnya jerawat aku!"

Ha ha.

Cermin yang terbaik adalah cermin yang tidak memantulkan imej yang palsu. Kalau kita melihat ke dalam cermin yang kurang kualiti, pemantulan cahayanya yang tak sekata menyebabkan anda salah tafsir terhadap diri anda sendiri. Terkadang anda lihat mata anda besar, cantik! Namun, bila digerakkan sedikit cermin itu lubang hidung pula yang besar macam serobong asap!

Jadi, bagaimana kita memastikan bahawa cermin itu tidak memberikan imej yang salah? Jawapannya, pilihlah cermin yang betul!

Orang yang bijak tidak akan membuang masanya memilih-milih cermin yang sempurna. Orang yang bijak adalah orang yang cuba meneliti dan mengenal sifat cermin yang ia lihat itu. Walaupun cermin yang ia lihat itu tidak sempurna kualitinya, orang itu tidak akan tertipu dengan imejnya kerana ia telah memahami sifat cermin itu awal-awal lagi. Dia akan pandai adjust pemahaman terhadap imejnya berdasarkan pemahamannya terhadap sifat cermin tadi. Ini yang dimaksudkan dengan mencari cermin yang betul.

Dan dengan sifat cermin yang tulus itu, ia hanya mampu mengajarkan dan menunjukkan kepada kita rupa kita sendiri. Apa yang kita lihat, kita nilai sendiri dan betulkan sendiri. Kita tidak boleh mengandaikan imej kita dalam cermin yang tolong membetulkan rambut kita yang serabai atau memadamkan gincu yang terlebih pekat itu. Kalau imej dalam cermin yang bergerak tiba-tiba tanpa mengikut gerakan anda, tidakkah itu sungguh angker?

Jadi, perubahan hanya akan berlaku dengan "tangan" sendiri.

Ini menjawab beberapa salah faham mereka tentang perubahan-perubahan drastik 'lagenda budak setan' kepada 'angel pakai gucci' yang berlaku setelah berkahwin.

Beberapa bulan lepas, seseorang bertanya kepada saya,

"Saya rasa nak tahulah. Apa perubahan selepas kahwin ya? Ada tak perubahan? Semakin senang ke hidup?"

Saya katakan YA, sudah tentu ada perubahan. Disebabkan 1. Dia; dan 2. Diri sendiri dengan adanya dia.

Oleh itu, ayat "Mak, saya nak kahwin!" semasa stress dengan masalah hidup memang sangat selfish kerana bergantung pada point nombor satu sahaja! (Sekali lagi isu ni) Ha ha.



Formula Baitul Muslim

Sejak zaman dahulu, saya sering mendengar tentang tambah tolak sifir pernikahan yang disebut-sebut dan diajar:

1 + 1 = 1 (atau > 1)
1 + 0 = 0

Ini memang valid dari suatu sudut, yakni supaya kita melihat betapa pentingnya baitul muslim yang dibina dengan mereka yang faham akan agama mereka. Saya sangat bersetuju dengan formula ini. Isu Baitul Muslim tidak boleh diambil sambil lewa, kerana ia penyumbang besar dalam tangga kebangkitan Islam menuju ustaziatul alam (ustaz kepada alam) heh.

Dek kerana tersilau dengan blink-blink dunia yang cantik, ramai yang menggunakan alasan bla bla itu ini untuk menyalahi prioriti ini dan menggunakan nama dakwah untuk memenuhi kehendak nafsunya. Akhirnya, kerana salah niat maka hijrahnya menuju apa yang ia kehendaki sahajalah...

Prioriti tetap prioriti.

Tetapi realiti selepas perkahwinan, 1 + 1 boleh menjadi 0, apabila mereka tersalah pandangan bahawa dengan menikahi orang yang 'faham', maka baitul muslim mereka sudah 'heaven', mereka sudah selamat dan boleh berehat. Lama kelamaan, entah siapa yang bimbing, entah siapa yang mendidik. Aku harapkan kau, kau harapkan aku, maka kes senyap. Na'uzubillah.

Dalam masa yang sama, ada banyak kes yang berlaku sebaliknya dengan formula 1 + 0. Bahkan kehidupan mereka jauh lebih baik & 'laju' berbanding yang lain kerana mereka berusaha untuk saling meningkatkan diri masing-masing. Rumah mereka berapi-api dengan semangat tarbiyah yang meletup-letup bom bom.

Hakikatnya, manusia memang hanya boleh menilai manusia lain dengan nombor berdasarkan apa yang ia lihat sahaja.. Namun, ketahuilah bahawa Allah Maha Bijaksana dan sebaik-baik Perencana. Setakat 1 dengan 0 ni, Allah boleh bolak balik macam tu saja. Boleh jadi yang disangka-sangka 0 tu adalah 0.9999999 sebenarnya.



Nombor-nombor ni hanya permainan. Dan penilaian 1 + 1 atau 1 + 0 hanya permulaan. Selebihnya, bergantung kepada usaha mereka sendiri untuk mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri, barulah Allah akan mengubah segala "nombor" yang ada pada diri mereka.

Dan ya, sebagaimana kita melihat punca masalah jerawat melalui cermin, dia adalah sumber untuk kita melihat punca masalah lalu melaksanakan perubahan itu. Tarbiyah sentiasa bermula dengan diri sendiri, kemudian barulah dilaksanakan bersama-sama. Perjalanan ke arah 1 + 1 = 1 itu bukanlah ditentukan pada permulaan perkahwinan semata-mata, ia adalah proses seumur hidup.

Semoga Allah memberkahi pernikahan kami dan mereka yang berusaha melaksanakan syariat-Nya demi mendapatkan redha-Nya.

p.s. Kegembiraan atau kegusaran yang terpancar pada 'cermin kita' adalah kegembiraan dan kegusaran diri kita sendiri.

p.s.s. Yeay! Dah update!

Sunday, 6 May 2012

Having Triplet Nephews :)

I had mentioned about my triplet twin nephews in one of my previous posts. They were born a week after my marriage, quite a time after my sister-in-law first started to feel the pain. We even asked the kadi if we could change the wali with someone else besides my brother (of course we can't). So finally brother had to come from KL and performed as the wali, leaving her wife struggling in the hospital alone. Okay it sounds tragic, but that is what I feel about it. What made the feel worst, was when I got the news that brother's father-in-law passed away 3 days after the babies were born.

My sister-in-law and her father were both detained in the same hospital for few months. She looked like a 9 months pregnant lady during the 4th month pregnancy. You can imagine the size at 7th -and why she needed to stay in the hospital early. They managed to meet each other in her ward when the father was discharged once. But at last the grandpa and the grandchildren never had a chance to meet each other. The babies heard grandpa's voice from mama's tummy, I believe.

And here they are, Dayyan Arman, Dayyan Arfan and Dayyan Aryan bin Azrul Aminurashid. Please don't ask me which one for each because even the parents don't have the answers by just-the-look he he.










(Pictures from brother's FB.)

Actually, I haven't visited them since they were discharged from the ward. I miss them. To kiss, to touch and to hold. And suddenly I become dreamy....... hi hi.

Thursday, 19 April 2012

Hipotesis

Apa tahap viscosity hidupmu? (Kredit)

Ini hanyalah suatu tarikan dari kelikatan (viscosity) yang melambatkan gerakan cecair. Gerakannya lambat, cukup perlahan untuk memberi masa yang memadai untuk menyedari keadaan sekeliling. Gerakannya tidak seberani atau serawak air biasa, supaya kekangan yang ada melatih sifat sabar.

Tetapi apabila kita sedar daripada penceritaan yang panjang ini, kita merasakan kita telah ketinggalan daripada realiti selama puluhan tahun. Maka, romantisnya perjalanan yang likat ini kadang-kadang menyakitkan dalam jiwa, lalu memberikan kita mimpi-mimpi ngeri dalam tidur.

Apabila kita mula rasa hipotesis kita salah, eksperimen yang dijalankan sudah pun hampir berakhir. Dikala jari kita menyelak kertas-kertas conteng yang penuh dengan senarai hipotesis yang tidak terpilih, ada suatu rasa besar di situ apabila kita merasakan kita telah melepaskan hipotesis yang betul.

Menyesal?

Dahulu, semasa kita bertongkat dagu untuk memilih hipotesis yang menarik, semuanya kelihatan sama sahaja. Sama baik dan sama hebat. Kemudian apabila kita berjaya memilih satu, sudah tentu kita melihat ia sebagai hipotesis terbaik.

Sehinggalah eksperimen tidak memberikan hasil yang kita inginkan, pada saat itu, hipotesis lain sangat kompetitif, semacam bangkit memerli-merli sinis kerana tidak dipilih dahulu.

Menyesal?

  Ini adalah permainan dunia. Sudah tentu itu
hanyalah alasan, walaupun manusia malas mengakuinya. (Kredit)

Sesalan akan memakan rasa untuk bangkit; ia akan mematikan sekecil-kecil harapan; ia akan menutup hampir kesemua peluang dan keyakinan; dan memudarkan makna hidup.

Menyesal?

Ada terlalu banyak untuk dilepaskan dengan menyesal.

Ianya salah besar jika kita cuba membanding-banding dengan generasi sebelumnya. Kita tidak dididik untuk mencari kejayaan dengan usaha tungkus-lumus dan kesabaran seperti mereka. Generasi kita dididik untuk mencari makna hidup, dan melakukan sesuatu yang mendorong kepadanya.

Maka, penyesalan hanya akan menambahkan kelikatan dalam perjalanan hidup yang singkat ini. Terlalu rugi untuk dibazirkan.

Dan masa yang berlalu tidak akan selamanya rugi jika kita membawanya ke eksperimen hadapan sebagai malar yang baru. Impian juga tidak pernah terkubur jika kita setia memekatkan aksara-aksaranya dalam kertas-kertas conteng kita.

Jangan patah semangat dalam mencari makna hidup.

:)

Sunday, 8 April 2012

15th Day

Beheaded. Hu hu.

Hari ke-15 bergelar seorang isteri.

Saya tidak tahu adakah bercerita tentang ini bakal memberikan manfaat kepada orang lain, kerana saya sendiri merasa agak ganjil untuk bercerita tentang fasa hidup yang baru ini.

Pada mulanya, saya merasakan cerita ini tidak perlu ditulis kerana lambakan kisah cinta yang diperdengarkan hanya akan mengganggu jiwa-jiwa remaja di luar sana. Walhal, ada banyak lagi perkara penting yang boleh dituliskan. Namun, saya lebih suka menulis tentang sesuatu yang dekat di hati saya. Walau bagaimanapun akhirnya, tidak dapat tidak, ia mengambil 15 hari untuk saya mengumpul sebab untuk menulis tentang ini.



Pertama-tamanya, alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah memudahkan urusan pernikahan kami.

Dahulu saya pernah memiliki angan-angan pelik, iaitu untuk menerima lamaran daripada seseorang yang lebih muda daripada saya. Kenapa? Entah, saya pun tak tahu. Berangan nak jadi seperti Khadijah ra. agaknya. Saya menganggap angan-angan itu tidak tercapai kerana kedua-dua kami lahir pada tarikh yang sama, 26 September 1988. Namun, apabila saya mendapat tahu bahawa saya lahir beberapa jam lebih awal daripadanya, saya rasa macam nak ketawa besar. Angan-angan tercapai!

Saya akui, sejak dahulu lagi, mulai pada zaman sekolah, saya sebenarnya susah nak mengakui kewujudan cinta. Memang, cinta itu ada, tetapi bagi saya ia hanya selayaknya dari Tuhan, untuk Tuhan, dan manusia-manusia yang terpilih. Dan untuk manusia biasa seperti kita... cinta itu tak wujud. Atau persoalan sebenar saya, cinta tu apa sebenarnya?? Macam mana nak tahu kita sedang merasai cinta atau ia sekadar perasaan normal yang dirasai dalam semua ikatan?

Adakah rasa suka yang rendah boleh diiktiraf sebagai cinta (awalan cinta mungkin) atau tidak. Pening memikirkannya.

Maka, di antara rasa ragu, keliru dan takut ini, saya menakrifkan cinta sebagai sesuatu yang sangat suci sehingga manusia biasa seperti kita tak layak memiliki cinta. Yang kita ada hanyalah perasaan-perasaan palsu yang disalahfahamkan sebagai cinta.

Disebabkan itu, saya agak alergik dengan ayat-ayat cinta islami yang dikongsi oleh kebanyakan orang dalam dunia maya seperti, "Aku mencintaimu kerana cintamu kepada Allah. Jika cintamu pada Allah hilang, maka hilanglah cintaku padamu." Lebih kuranglah hu hu. Walaupun ayat-ayat berkenaan di-quote dari hadith dan kata-kata ulama', tetapi penggunaan meluas di kalangan kita untuk melayan jiwang masing-masing menyebabkan saya sedikit anti dengan aktiviti itu (bukan anti dengan kebenaran kata-kata berkenaan).

Maka, ianya agak susah bagi saya untuk membuka pintu hati bagi seorang lelaki atau apa-apa sahaja -baik kucing, bunga, baby cute, impian. Saya percaya cinta kepada semua itu sirna, dan hanya akan melukakan diri sendiri. Saya pernah menangis selama 3 jam tanpa henti selepas dimarahi di pejabat walaupun kerana kesalahan kecil. Ini kerana saya sangat berusaha dan baru sahaja membukakan pintu hati kepada bidang ini tetapi ternyata kesannya sangat melukakan. Namun kemudian, peristiwa itu benar-benar membuatkan saya berfikir akan niat sebenar saya bekerja selama ini. Jika saya bekerja kerana Allah, perlukah saya terluka sebegini??

Dush.

Mengenali Allah melalui tarbiyah benar-benar merubah hidup saya sehingga hari ini. Dengan tarbiyah, segala yang menyakiti jadi penawar, segala yang buruk jadi indah, segala yang baik disyukuri, segala yang dilalui jadi hikmah. Tarbiyah bukanlah melalui kelas atau usrah semata-mata, ia proses penyucian hati dan pembinaan iman melalui peringatan dan ilmu. Tarbiyah bermula dari dalam diri sendiri.

Tarbiyah benar-benar mengajar saya erti cinta. Cinta kepada Allah adalah sesuatu yang tidak mungkin sirna. Dan cinta kerana Allah pula, adalah sesuatu yang lebih tinggi dan selamat daripada cinta biasa, kerana asbab cinta kita itu adalah Allah, yang tak mungkin melukakan.

Maka, setelah mengenali tarbiyah ternyata saya lebih lebih lebih mencintai ibu bapa saya dan sahabat-sahabat saya, lebih istimewa lagi cinta ini berputik di atas nama aqidah dan ukhuwah, serta tanpa rasa rugi sanggup berkorban harta kerana mereka -kerana-Nya.

Itu sebabnya jika orang berasa pelik melihat segolongan manusia yang sanggup bersusah payah pergi program dan usrah sehingga dua hingga tiga pertemuan setiap minggu, sanggup meninggalkan pakaian dan cara hidup yang seronok, dan ada sahabat saya yang sanggup bertukar kepada pekerjaan yang gajinya separuh sahaja dari pekerjaan lama demi hidup yang lebih berkat dan diredhai Allah; mereka ini.... bukan obses kepada manusia, persatuan, aktiviti atau jamaah. Tidak mungkin orang-orang yang obses kepada semua itu akan bertahan lama.

Mereka dapat mengecapi nikmat iman dan islam yang sebenar, yang menggerakkan wajah dan halatuju hidup mereka untuk mendapatkan redha Allah.

Mereka orang-orang yang dilamun cinta Allah.

Dan sungguh, saya mensyukuri tarbiyah Allah kepada saya selama ini, kerana dengannya, saya tiba-tiba boleh membuka pintu hati kepada seorang lelaki yang kini menjadi pemimpin saya. Sungguh ajaib, selepas janji diikat setia melalui lafaz akad itu, segala-galanya berubah. Saya adalah orang yang baru. Yang semakin bersemangat untuk menjalani tugas dan tanggungjawab, serta berlumba-lumba untuk berubah. Benarlah, dengan pernikahan itu, separuh daripada agama telah disempurnakan. Kami mesti bertaqwa dan bertawakal untuk yang selebihnya.




Saya mengambil masa yang lama untuk menulis, kerana kini saya tidak mewakili diri saya lagi, tetapi kami berdua. Segala apa yang saya katakan adalah kata-katanya. Segala apa yang dia katakan adalah kata-kata saya.

Sudah tentu, saya boleh katakan ini dengan senang hati kerana alergi saya telah menemukan penawarnya: "Aku mencintaimu kerana cintamu kepada Allah. Jika cintamu pada Allah hilang, maka hilanglah cintaku padamu." Beliau juga berhak melafazkan kata-kata yang sama kepada saya.

"Barangsiapa memberi, menolak, mencintai, membenci dan menikah karena Allah, maka sempurnalah imannya." (maksud hadith, riwayat Abu Daud)

Thursday, 29 March 2012

Sinergi

There are three of us now - you, me and the synergy.

Mana mungkin seseorang yang tidak memiliki apa-apa mampu memberi kepada orang lain?

Allah yang lebih Mengetahui kemampuan kita. Kadang-kadang kita buntu apabila memikirkan kehendak dan kemahuan dunia terhadap diri kita. Dalam masa yang sama kepala menjadi serabut apabila kita sendiri pun tidak mampu menjawab soalan-soalan yang ditanyakan kembali kepada diri sendiri.

Apa yang kita kejar dalam hidup?

Perubahan dalam fasa hidup ini benar-benar membuatkan aku bermuhasabah mengenai tinggi rendah matlamat yang aku catatkan selama ini. Kalau apa yang kita kejar selama ini adalah manusia, maka apakah kita akan berhenti tatkala manusia datang membuka tangan untuk kita? Pada saat itu matlamat hidupmu sudah tercapai, jadi apa lagi yang mahu dikejar dalam hidup?

Biar apa pun keadaan, kedudukan atau perubahan yang kita alami, jangan kita merelakan masa merempuh niat dan matlamat kita. Kerana apa sahaja keadaan dirimu nanti adalah disebabkan diri sendiri, bukannya hasil tangan atau kesan daripada orang lain.

Aku gentar dengan niatku sendiri. Apakah dengan dosa dan noda sendiri ini, aku bakal menggagalkan sinergi ini dan puluhan harapan yang baru berputik di sekelilingku?

Segala-galanya mesti berteraskan Allah. Namun, seringkali kita terjatuh ke dalam niat-niat murahan kerana lalai dengan hingar-bingar manusia dan al-hawa' sendiri. Bahasa-bahasa yang dituturkan masih bersalut nada suci yang sama, tetapi nilai dalamannya sangat kotor dan telah reput dan berkecai lama dahulu tanpa kita sedari. Kita tidak pernah pun berjuang melainkan hanya kerana diri sendiri.

Astaghfirullahal'azim. Sungguh, aku takut jika kelalaianku mencacatkan perkara yang sepatutnya cantik dan sempurna.

Sedang berusaha menjadi yang terbaik -sebagai hamba kepada Tuhannya dan isteri kepada syurganya.

Tuesday, 20 March 2012

Jom!


Baca penulisan saya di majalah Jom :)

Monday, 19 March 2012

Perhimpunan Syria: Saki Baki Semangat



"Jangan risau, saya doktor," kata lelaki berbangsa Syria itu dalam bahasa melayu yang pelat. Dia memegang pergelangan tangan saya, untuk memeriksa degupan jantung.

Mata saya dibuka separuh untuk melihat apa yang berlaku. Kepala masih berpusing-pusing.

"Apa nama Encik?" Tanya sahabat saya, Maryam yang duduk di sebelah.

"Anas," jawabnya ringkas, sambil meneruskan pemanduan.

"Oh, terima kasih banyak-banyak doktor Anas," kata Maryam.

Ingatan saya masih samar-samar mengenai apa yang berlaku pada saat itu. Kali terakhir yang saya lihat, beberapa orang sahabat mengerumuni saya dan bergurau senda. Saya duduk kerana terasa lemah. Mereka memberi kata semangat kepada saya untuk bangun dan bergerak pulang dari perhimpunan. Ketika mereka mengangkat-angkat saya dengan manja, segalanya gelap.

Saya sedar ketika berada di dalam kereta doktor Anas bersama beberapa sahabat yang lain. Tidak pasti dari mana datangnya watak doktor Anas di situ pada saat itu.

Disebabkan pengalaman berada sendiri di tempat kejadian, dan kerana merasai suasananya, maka mulut saya tak habis terlopong lagi setelah menonton video tadi.

Oh, beginikah...... apa yang mereka lihat? Indahnya...

Agak berbeza dengan cuaca sebenar, tapi semangat di tempat kejadian pastilah lebih membuak-buak!

Saya pun terfikir, betapa situasi cerita sebegini sama sahaja. Perasaan mereka yang berpenat lelah, berpeluh-peluh menahan terik matahari dan sesak nafas itu hanya dirasai oleh mereka yang berada di medan berkenaan. Hasil daripada pengorbanan itulah yang dinikmati oleh penonton-penonton yang terlambat menyertai tetapi rasa cemburu dengannya.

Begitulah juga kempen mahsyur pada tahun ini iaitu KONY 2012, di mana filem dokumentari pendeknya sahaja mampu membuatkan kita semua kagum. Kadang-kadang kita cemburu kerana lambat tahu dan tidak berada di kalangan mereka yang kini meraikan kejayaan itu. Sedangkan kita tidak merasai sakit perit kumpulan yang bermula dari 3 orang itu, yang usul mereka ditolak mentah-mentah oleh warga rumah putih, serta betapa besarnya pengorbanan masa, tenaga dan fikiran mereka dalam mempersiapkan program-program untuk menyedarkan masyarakat.

Lebih 1400 tahun yang lampau, sejarah pun mencatitkan statistik yang lebih kurang sama seperti di atas, di mana sokongan tiba-tiba datang mendadak selepas sekian lama sekumpulan manusia diseksa dan dipulau oleh kafir Quraisy. Dakwah berlaku selama belasan tahun, tetapi hanya lebih kurang 3% manusia sahaja yang masuk ke dalam Islam. Anehnya, setelah pembukaan Mekah, manusia masuk ke dalam Islam berbondong-bondong  kerana mereka tertarik dengan hasil dan produk Islam -tanpa perlu didakwahi dengan susah payah!





"Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan. Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah berbondong-bondong." (An-Nasr: 1-2)

Itu adalah sunnatullah. Ia pasti berulang-ulang sehingga hari kiamat. Akan ada yang bersusah payah dalam perjuangannya sehingga bermati-matian. Kemudian, akan sampai suatu masa apabila ia mencapai kemenangan yang sangat besar. Dia tidak perlu mengajak manusia dengan susah payah lagi.

Beginilah kita!

Kita lebih suka menjadi orang-orang yang terlewat walaupun kita sudah dibukakan peluang untuk berjuang dengan lebih awal. Mereka yang berebut untuk menyahut seruan itu telah pun mencapai kemenangan mereka yang tersendiri -dijamin masuk syurga, berjaya di dunia, kenikmatan yang sebenar serta pertolongan Allah yang dekat.

Namun, kita menolak pilihan yang pertama, kerana takut risiko dan nak tengok dahulu. Dan akhirnya jadi golongan terlambat yang berupaya memujuk diri dengan saki baki semangat pejuang terdahulu.


'Takut sunburn la, minggu depan I nak kahwin tau.'

Pfft. Bukan ayat saya.

Kes saya istimewa, kerana saya puteri lilin yang pantang berjalan di tengah panas lama sedikit, terlalu manja untuk turun ke medan. Ada kanak-kanak di situ, tetapi semangat mereka lebih kental daripada orang dewasa.





Itulah pengalaman berhimpun di jalanan buat pertama kali. Saya menggenggam tangan Laili yang sejak tadi setia menemani ketika jururawat ingin mencucuk jari saya untuk memeriksa kandungan gula dalam darah. Laili, dialah yang memapah saya, menyapu muka saya, menyuap saya dan menjaga saya. Dia -ukhti dari syurga. Dia rasa bersalah kerana sebelum perhimpunan kami ada bergurau sebegini;

"Auni, kalau awak pitam nanti tak apa. Saya sediakan ambulans untuk awak."
"Baiklah, nanti saya akan pura-pura pitam." Ketawa.

Kata-kata diaminkan malaikat.

Betapa pengalaman ini mengajar kita memahami erti pengorbanan, perjuangan dan cinta kepada Islam dan saudara kita. Walaupun diberi peluang merasai babak kehidupan mereka 1/10000000000, masih saya rasa bersyukur.

Sebelum saya turun menyertai mereka atau sebelum membuat apa-apa sahaja pilihan, saya selalu mencatitkan dahulu objektif dan niat saya melaksanakannya, supaya nanti apabila saya menjadi keliru, saya tidak mudah dipalingkan. Adakah saya dikira ekstrim kerana turun berhimpun, hanya kerana cinta kepada saudara-saudara saya?

Err, tapi jangan berhimpun membuta-tuli ya.

Semoga Syria, Palestin dan negara umat Islam dipelihara Allah.
Jangan lepaskan peluang lagi, jom sertai Global March For Jerusalem! Kalau anda ada RM5,000 ke atas, anda berpeluang menyertai march dari Malaysia ke Jordan dan Jerusalem. Kalau tak ada, march di Shah Alam sahajalah. Allah lihat dan nilai keikhlasan, tahu? :)

Saturday, 10 March 2012

Untitled

Apabila sesetengah orang berkata, jangan bercerita tentang diri sendiri, saya rasa cemas. Kerana walaupun saya tak bercerita tentang apa yang saya makan hari ini, adakah ia keju atau susu, ia masih cerita-cerita tentang diri saya.

Jika kamu membaca blog ini sejak post pertama, kamu hanya akan dapat baca cerita dari satu pihak sahaja -saya. Tidak kiralah sama ada saya bercerita tentang isu semasa, pendapat, ilmu atau peringatan, ia tetap datang dari kepala dan jari saya. Maka, semua di sini tetap milik saya.

Cerita-cerita dalam blog umpama sebuah komet yang meluncur dalam dunia asing yang gharib. Jauh untuk dicapai tetapi dekat untuk dilihat.

Apabila orang-orang yang saya jumpa bertanya, kenapa kamu tak suka makan sayur. Saya akan jawab, ia adalah trend. Apabila mereka bertanya mengapa kamu tak makan ketam, sotong, siput atau kerang, saya akan jawab bahawa saya adalah jelmaan ikan duyung dan saya cintakan rakan-rakan laut saya. Dan apabila mereka bertanya, mengapa kamu tak makan epal, anggur, jambu atau betik. Saya akan jawab bahawa saya adalah makhluk asing yang merantau ke bumi semasa kecil. Di planet saya, mereka hanya import durian dan rambutan.

Jenaka. Manusia memilih untuk berjenaka kerana dua perkara: mereka malas nak ceritakan hal sebenar kerana impaknya tak bermakna pun atau mereka sebenarnya tidak mahu memberitahu jawapan dan dalam masa yang sama mereka tidak suka menipu. Jadi, apabila seseorang mula berjenaka, pastikan apa sebabnya. Kecualilah jika anda memang memilih untuk mendengar jenaka berbanding jawapan sebenar.

Rasulullah saw. juga berjenaka, tetapi dia tidak pernah menipu. Ini sangat menakjubkan, kerana tidak semua orang memiliki bakat itu. Dia, boleh membuatkan saya yang berada di abad ke 21 ini ketawa apabila mendengar jenaka yang berusia lebih 1400 tahun itu.

'Semua unta adalah anak unta.' Memang genius.

Berkenaan dengan sebab jenaka saya, ia adalah pilihan pertama. Saya tahu saya adalah manusia yang rugi kerana saya tidak pernah merasai makanan-makanan itu. Sebelum saya mendengar hujah yang sama pada mulut setiap orang, lebih baik saya mengaku dahulu bahawa saya memang adalah makhluk asing.

Saya tak menipu. Kita semua adalah makhluk. Dan saya memang asing disebabkan hal epal itu. Ya, berkenaan ikan duyung itu, itu merupakan suatu perkara yang saya perlu ubah. Saya nak menggunakan alasan bahawa saya menggunakan ayat kesusasteraan, tapi ia tetap satu penipuan.

Kesimpulannya, saya memang makhluk asing. Kadang-kadang saya mempunyai ikatan rasa sayang yang pelik terhadap barang-barang. Saya kumpulkan tiket tempat letak kereta di tempat kerja sejak hari pertama saya bekerja sehingga hari ini. Saya simpan barang-barang saya yang rosak. Dan kertas-kertas, kamu dapat bayangkan.



Disebabkan saya suka menjadi komet yang gharib, maka suka melihat dengan perspektif komet yang gharib. Maka ada orang yang menyangka bahawa saya tidak mengenali dia, sedangkan saya rasa saya lebih mengenali dia melebihi apa yang dia tahu tentang diri saya. Ia sangat mengujakan, kerana saya merasakan mereka kawan atau adik-beradik yang sangat saya sayang. Tetapi pelik, ikatan perasan yang aneh pada kenangan membaca cerita.

Itulah sebabnya, tak semestinya mereka perlu bercakap dengan seseorang setiap hari, untuk mengetahui adakah dia benar-benar sayang kepada mereka. Kadang-kadang dalam sesetengah kes, perkara elok dibiarkan tidak dibicarakan.

Dan blog ini, saya tidak tahu berapa lama usianya. Saya sendiri tidak pasti, adakah saya masih menulis lagi selepas ini. Adakah saya sendiri yang akan berhenti atau sebaliknya.

Kamu tahu, saya bercita-cita untuk menjadi seorang penulis novel sejak kecil, atau pembikin filem. Saya menulis cerpen di kertas-kertas semasa sekolah dan memberikan kepada kawan-kawan saya supaya dibaca. Ada kisah cinta, ada kisah epik. Saya masih ingat suatu kisah yang tidak ditulis habis, wataknya adalah Istika dan Kismat pahlawan wanita melayu yang handal menunggang kuda. Huh.

Sigh. Saya tak tahu dari dunia mana saya boleh berakhir sebagai seorang jurutera. Adakah ia pernah berkait pada mana-mana konsep. Mungkin hanya minat dan kesukaan yang dibina atas pengaruh media, harapan kebanyakan ibu bapa dan National Geographic. Masih, sepatutnya Civil Engineering.

Cerita hidup tidak mungkin selancar babak-babak hero dan heroin dalam televisyen. Jika ia semudah itu, umur kita sepatutnya sependek 2 atau 3 jam. Tetapi ia merupakan suatu kebodohan tatkala kita merasa ingin jadi seperti mereka. Sedangkan kehidupan kita sendiri jauh lebih baik. Kita rasa kehilangan dan selamat dalam masa-masa tertentu. Itu sebabnya, kita mereka-reka cerita indah yang habis dalam masa beberapa jam. Terbukti, manusia sukar untuk berpuas hati dengan apa yang mereka ada.


Realiti, tetap menjadi sesuatu yang terbaik.

Itu sebabnya, kita paling bijak untuk menulis tentang diri sendiri pada hari ini.

Friday, 9 March 2012

A Night to Remember

Ada sesetengah perkara yang kelihatan terlalu buruk untuk diingati.

Tetapi malam itu lain, ia perlu diingati. Walaupun waktu itu agak dramatik. Seusai pulang dari perjumpaan dengan adik-adik yang dibatalkan kerana saya diserang ketidaksihatan selepas solat maghrib di sebuah masjid di PJ, saya berjalan dengan riang gembira di kawasan apartmen saya. Kerana lantainya basah dan bertakung.

Permandangan lantai jadi berkilat-kilat. Dengan hujan yang lebat begitu, saya rasa begitu romantis sekali berjalan di dalam air sambil membayangkan saya adalah Ratu Balqis yang mengangkat kainnya sedikit ketika berjalan merentasi air. Dalam kes saya, ini adalah air betul. Maka anda tidak dapat bayangkan betapa basahnya stokin saya.

Tapi itu bukannya cerita utama...
Apabila saya dikejutkan dari tidur dengan bunyi bising suara manusia dan alarm kereta, saya turun ke bawah basement untuk melihat kawasan itu dah menjadi tasik yang sangat... ya, besar.


Saya meredah kawasan banjir dan menuju ke arah kereta saya. Mujurlah, alhamdulillah, ianya tidaklah begitu teruk. Cuma beberapa inci sahaja lagi maka air akan memasuki enjin kereta (ha ha). Maka pada jam 2 pagi itu, suasana kawasan apartmen agak sibuk dengan kereta-kereta yang cuba dikeluarkan dari air dan diparkir di tempat-tempat kosong. Hanya pada jam 3 pagi, bunyi bising sedikit reda.



Inilah rupa kereta saya. Air mencecah bumper, maka belum teruk lagi. Alhamdulillah.



video

Menjelang subuh air surut dan terus kering. Subhanallah. 

Anyway...
Malam itu ingin saya ingati bukan sahaja kerana peristiwa banjir tetapi peristiwa yang berlaku sebelum itu. Oleh disebabkan ketidaksihatan saya, saya membuat keputusan untuk tunggu di masjid sehingga masjid ditutup. Maka, saya tunggu sehingga pengisian habis dan solat isya'. Ada momen yang bermakna pada waktu itu. Terlalu mendalam sehingga saya tidak tahu cara nak ceritakan semula di sini. Anda tentu pernah merasai perasaan itu, apabila anda merasakan suatu hikmah yang sangat besar, dan Allah sedang menyampaikan sesuatu kepada anda. Ia perasaan yang hebat. Ia sangat bermakna sehingga saya rasa terus sihat selepas itu dan berjalan pulang dengan gembira sambil menyepak-nyepak air di lantai apartmen. 

Mungkin kerana saya suka dengan perkara-perkara baru, saya rasa dua cerita besar dalam malam itu cukup sempurna untuk memotivasikan dan mematangkan diri saya. Menarik cara Allah mentarbiyah kita. Kan?

Ianya memang -suatu malam untuk diingati. 

Selamat hari Jumaat!

p.s. Perasan tak yang post ini sepatutnya ditulis dalam bahasa inggeris? :P

Wednesday, 7 March 2012

Cinta & Prejudis

Hidup memberi dua pilihan, cinta atau benci. Tiada jalan tengah. (kredit)

Segala puji-pujian bagi Allah yang menguasai langit dan bumi dengan kebesaran-Nya, dan menguasai hati-hati manusia dengan kekuasaan-Nya. Dialah yang mengilhamkan cinta dan benci. Dan Dia jugalah yang menggerakkan setiap urat saraf dan sendi hamba-hamba-Nya bagi menjalankan kehidupan mengikut jalan-jalan yang mereka pilih.

Dalam derasnya jari ini yang menaip, semoga perasaan yang mengalir dalam deras yang sama ke seluruh jasad merupakan perasaan yang benar.



Adikku,

Ada suatu tajuk, yang kebanyakan di antara kita malu nak sebut atau bincangkan kerana takut dicop oleh pihak yang lain. Dalam masa yang sama, tajuk itulah yang berlegar-legar dalam kepala kebanyakan antara kita terutamanya pihak yang suka mengecop itu sendiri. Tajuknya ialah perkahwinan.

Berkenaan tajuk ini, ramai di kalangan kita yang mengalami krisis makan dalam dan rendaman air mata tatkala melihat satu persatu rakan yang kita kenali melangkah ke alam rumahtangga. Kita mengucapkan tahniah dalam senyuman, tetapi hati kita menangis kecemburuan. Saya tidak bercakap tentang anda, tetapi diri saya sendiri.

Disebabkan sikap-sikap tegas yang diajar terhadap perhubungan, kita tersilap menghukum perasaan cinta itu sendiri. Kita terpaksa bersetuju bahawa cinta itu hanya menjadi halal selepas waktu sekian-sekian -sebelum itu haram, dosa besar, tak boleh.

Kita menyekat terus perkataan cinta. Hanya dibenarkan pada masa tertentu. Sehinggakan jiwa kita merasa begitu sakit dengan peraturan ini. Sakit kerana berlagak suci dan menipu diri sendiri; mahu bertarung dengan fitrah menggunakan peraturan-peraturan yang disalahertikan.



Adikku,

Apakah cinta itu bisa dihalalharamkan?

Cinta itu tiada halal atau haram, tetapi bagaimana melaksanakan cinta itu yang ada halal haramnya.

Sayangnya, kita tidak diajar cara untuk bercinta dan menguruskan rasa cinta. Kita membesar dengan melihat perasaan cinta dihukum dan disekutukan dengan nafsu. Ini sangat menyedihkan.

Akhirnya hari ini, kita berjaya menghasilkan pemuda pemudi yang pandai ‘menjaga diri’ mereka tetapi jiwa mereka telah gagal awal-awal lagi. Jiwa mereka sakit setiap masa. Terkurung dalam penjara penipuan diri sendiri.

Pada suatu tahap, krisis ini menimbulkan pelbagai penyakit hati.

Mereka menjadi orang-orang yang suka mempertikai tentang semua perkara. 'Dia tu tak beramal pun, kenapa dia dapat kahwin dulu?' atau yang seumpamanya. Hati-hati mereka menghukum/menilai orang-orang yang terlibat dengan cinta, sama ada yang berlaku secara halal atau haram. Mereka tersilap membanding-bandingkan nasib mereka berbanding nasib orang lain dan kadang-kadang tersilap menggesa Allah dalam doa-doa mereka.

Kedengaran seperti suatu protes terhadap qadar Allah? Ini adalah produk-produk pemuda pada hari ini.

Inilah realiti yang berlaku dalam jiwa kebanyakan di antara mereka; walaupun mereka enggan mengakuinya.



Maka adikku,

Saya tidak mahu menulis untuk menghalang jiwa-jiwa daripada cinta. Kerana nanti walaupun saya nampak anda mengangguk bersetuju dengan syarah-syarah itu, hanya Allah sahaja yang tahu betapa terlukanya jiwa anda pada saat itu.



Adikku,

Belajarlah bercinta dengan cara yang benar.

Kekecewaan soal itu bukanlah segalanya dalam hidup. Pada saat ini kita masih lagi gelisah menanti ketentuan indah itu, walhal kegelisahan itu boleh disorok-bawah-karpet-dan-sibukkan-diri-dengan-perkara-penting-lain sehingga kita terlupa akan kisah ini. Hanya apabila ia datang mengetuk pintu hati kita, saat itu barulah syahdu apabila berperasaan dengan perasaan yang betul pada masa yang betul.

Hmm, mungkin semua orang dah hadam dengan syarah-syarah begini.

Tetapi kalau kita benar-benar meletakkan pengharapan pada Allah dan menguruskan kehidupan dengan betul, insyaAllah kita mampu tersenyum setiap kali mengenangkan soal jodoh, kita tahu dia ada di sana, suatu tempat yang kita tak tahu. Tetapi dia pun sama-sama menunggu pertemuan dengan kita. Pada saat ini, kita akan tertawa kerana Allah adalah pihak tengah kita (yang Maha Berkuasa pula tu). Kita tanyakan khabar si dia melalui Allah. Kita mendoakan semoga dia itu berada dalam keadaan iman dan islam etc. etc. Err.

Belajarlah bercinta, dengan cara yang benar. Yakni cinta yang tidak perlu disekat dan dihalang, kerana cintanya ternyata mulia. Inilah yang dikatakan cinta Allah dan kerana Allah. Tidak terpisah dengan Allah.

Maka, semuanya perlu berbalik kepada Allah.

Pengharapan dan doa kepada Allah memang sangat penting. Betul ni.


Adikku,

Saya menulis ini bukan kerana saya merasakan saya ini bijak pandai dalam hal ini, tetapi kerana saya melihat ada sesuatu yang tidak kena dalam hati-hati kita (yang mungkin saya juga lebih memahami hal ini kerana saya terlebih dahulu melalui cerita yang sama).


Adikku,

Jangan lupa hafal dan amalkan doa-doa ini:

1. Al-Furqan : 74, maksudnya:

"Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa."

2. Ibrahim : 40, maksudnya:

"Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku."

3. Ali 'Imran : 38, maksudnya:

"Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisi-Mu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan."

Berdoalah! Semoga Allah permudahkan.


p.s. Saya tidak sesekali bermaksud untuk menghalalkan apa yang telah diharamkan!

Tuesday, 28 February 2012

Pengumuman



"Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka menjadi penolong bagi sebahagian yang lain..." 
(At-Taubah: 71)

"Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmat-Nya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikan-Nya di antara kamu perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan bagi orang-orang yang berfikir." 
(Ar-Rum: 21)

Dengan rasa penuh kesyukuran dan dengan izin-Nya, dengan ini saya ingin memaklumkan mengenai majlis pernikahan saya,

Auni Nur Fatin
dan
Mohd Akmal

pada 24 Mac 2012 (Sabtu) bersamaan 1 Jamadilawal 1433H, insyaAllah.

Semoga baitul muslim yang dibina menjadi ikatan yang diredhai-Nya. 

Amin ya Rabbal 'alamin.

Sunday, 12 February 2012

Force Majeure

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, sudah hampir lima bulan sejak pertama kali saya menjejakkan kaki ke dalam dunia pekerjaan. 

Saya mengakui, kehidupan zaman belajar memang lebih bebas daripada zaman pekerjaan -kebebasan menulis impian-impian, juga bebas mewarnai cerita-cerita... Ini kerana di dalam dunia pekerjaan ini, yang ada hanyalah seorang dewasa yang perlu mematangkan dirinya bagi menyusun hidupnya.

Saya juga mengakui, saya sangat merindui saat-saat saya menulis di blog ini dengan sengih atau dengan air mata. Mungkinkah saya merasakan 'kedewasaan' ini telah memaksa saya berfikir ke hadapan, lalu membunuh seni-seni yang pernah saya lakarkan pada masa itu?

Mungkinkah juga saya berdiri dalam ruh yang tidak perlukan solusi pada saat ini, kerana bertungkus-lumus dengan urusan-urusan di hadapan?

Tetapi situasinya di sini, saya ada kemampuan dan sangat ingin menulis setiap hari di dalam dunia maya ini. Ini bukanlah tentang kesibukan alam pekerjaan lagi. Sebenarnya pada setiap kali ketika saya ingin mencatatkan sesuatu di sini, saya berasa gentar kerana saya melihat kehidupan saya berbanding mereka memang seperti langit dan bumi.




Tak boleh hidup tanpa tarbiyah dengan tak boleh hidup tanpa dakwah merupakan dua perkara yang berbeza. Saya ini, mungkin telah menyerahkan jiwa, titik peluh serta pengorbanan di jalan ini tetapi ia masih lagi suatu penyerahan yang tidak sempurna. Komited saya ini mungkin masih terjatuh pada tampuk ‘tidak boleh hidup tanpa tarbiyah’. Dan saya telah berjumpa dengan ramai orang yang tak boleh hidup tanpa dakwah, yet mereka masih datang kepada saya dan memuji-muji Munashah dengan penulisannya.

Luluh hati saya.

Itu teguran yang sangat kuat daripada Allah swt buat saya. Masakan saya yang beramal dengan amalan seciput ke arah Allah ini layak melebihi taraf mereka yang sangat hebat amal dakwah mereka itu hanya kerana kata-kata bisu yang tertera di medan maya saya?

Tidak mungkin.

Jadi saya pun berhenti sebentar daripada menulis kerana tidak mampu menanggung perasaan sangat malu dengan iman dan amal sendiri. Kehidupan dan penulisan saya penuh dengan teori-teori yang tidak dipraktikkan. Dunia dan medan saya adalah kertas-kertas kosong, sedangkan perjuangan kita yang sebenar adalah melakar manusia di dalam usrah dan halaqah.

Down.

Muka tembok

Tetapi memilih untuk melarikan diri dari tugas sekarang hanya kerana kita bukanlah yang terbaik, bukanlah jalan penyelesaian yang baik. Saya menjaga sudut ini pada agama ini buat masa ini, maka begitulah tanggungjawab saya -yang sebenarnya datang daripada Allah.



Wajah menebal menahan malu; malah dengan pukulan di hati yang berjalan serentak dengan pukulan jari ke papan kekunci ini; ruh ini diperingatkan kembali bahawa mujahadah saya ketika ini adalah untuk merealisasikan teori-teori yang saya coretkan dulu, kini dan akan datang menjadi suatu praktikal yang saya amalkan pertama-tamanya. Kata-kata mesti berjalan seiringan dengan kerja-kerja.

Apa yang dimuhasabahkan sekarang adalah bagaimana penyerahan jiwa dan titik peluh saya pada jalan ini secara praktikalnya. Dan apa yang membuatkan saya masih belum layak mencapai perasaan ‘tak boleh hidup tanpa dakwah’ itu?

Allah.. Allah..

Saya sungguh tidak mahu menjadi orang-orang yang berhenti dan diberhentikan. 

Begitulah.

Thursday, 2 February 2012

Hebahan Program Feb 2012


Terbuka kepada semua. Gambar-gambar lawatan B2G di Palestin boleh dilihat di FB Aqsa Syarif.



Terbuka kepada semua.


Terbuka kepada semua.


Terbuka kepada semua.

p.s. Hebahan tanpa royalti melainkan daripada Allah swt heh.
p.s.s. Mari mendoakan agar Ust Abdul Halim Abdullah yang kemalangan agar segera sembuh. (Info semasa Ceramah bersama Syeikh Jumu'ah Amin)

Friday, 27 January 2012

Saya Menggatal Kerana Allah

Sememangnya aku tidak dapat menyalahkan manusia atas segala pertimbangan yang mereka lakukan, kerana mereka dilahirkan dengan fitrah. Punya kelemahan dan saling bergantung kerananya. Namun, disebabkan pengaruh-pengaruh kehidupan mereka ini, mereka payah untuk menghayati nilai-nilai luhur yang diperturunkan dari langit.

Kadang-kadang nilai kebaikan itu menjadi murah atas dasar kepentingan diri.

Kita masih tidak terlepas daripada melihat kebaikan pada seseorang melalui keturunannya, kekuatannya atau kekayaannya. Bayangkan seorang pemuda yang cukup pakej yang diidam-idamkan gadis muslimah seluruh Malaysia kerana beliau sungguh cool, malah seorang pendakwah. Pemuda-pemuda lain ingin menjadi seperti beliau. Dibandingkan dengan seorang lagi pemuda yang hebat juga dakwahnya tapi oleh kerana beliau kurang lucu atau kurang tampan, maka yang 'like' juga kurang.




Belum lagi cerita tentang selebriti dakwah lain yang popular kerana kelebihannya bercakap, sama ada di vlog atau televisyen, semua orang mengikuti kata-katanya. Apa yang di'post' pasti mendapat ribuan 'like' atau 'retweet'.

Di dalam kehidupan harian kita juga, jika memilih di antara dua orang wanita solehah, kita akan pandang yang lebih berbakat atau lebih cantik. Wanita lain simpan cemburu dalam hati. Kalaulah aku secantik dia... Kalaulah aku pandai menulis seperti dia... Kalaulah... Kalaulah...


Pengaruh realiti kehidupan manusia menyulitkan mereka untuk menghayati nilai-nilai luhur dari langit. (Tafsir Fi Zilalil Quran Surah 'Abasa)


Memang tidak salah kita memandang sesuatu pada pertimbangan dunia, kerana dengan nilai-nilai itu, kita dapat menjaga hubungan kita sesama manusia; malah dengan hal itu juga, kita dapat menarik minat manusia kepada Allah.

Wanita cantik dan solehah adalah pakej. Ustaz yang cool dan stylo memang menarik lebih ramai pendengar.

Hatta Rasulullah saw. juga bersemangat mendakwahi kaum kafir Quraisy yang kaya-raya, supaya dengan kelebihan harta mereka itu, perkembangan islam akan mendapat manfaat. Umat Islam akan terbela. 


Neraca Allah

Tetapi kisah teguran Allah (Surah 'Abasa) kepada baginda kerana memalingkan wajah dari lelaki buta yang datang bersegera kerana ingin mendengar tentang Islam itu, benar-benar menekankan kepada kita, supaya kita mengambil nilai-nilai pertimbangan dari neraca langit (neraca Allah) sebagai pertimbangan yang tunggal dalam hidup. Ya. Walaupun pertimbangan 'duniawi' yang Rasulullah saw. lakukan tadi hanyalah untuk kepentingan Islam juga yakni tiada kepentingan bersifat peribadi.

Ternyata kemuliaan Quraisy itu tidak ada bandingan berbanding keikhlasan Abdullah yang buta itu.
Soal ini soal yang besar. Kerana Rasulullah saw. juga memerlukan bimbingan ini. Persoalan ini lebih besar daripada kebesaran dan kemuliaan baginda kerana ia tidak terbanding dengan pertimbangan, nilai dan neraca yang ingin ditekankan Allah dalam kehidupan kita ini, iaitu neraca Allah.

Dan nilai yang teragung adalah taqwa.

Oleh sebab itu, Islam telah menolak segala nilai dan pertimbangan dunia, walaupun atas nama kebaikan. Dakwah juga tidak boleh menjadi mulia selagi nilai-nilai dari langit ini tidak tertegak. Di dalam kehidupan ini, dakwah tidak memerlukan pergantungan kepada apa-apa atau siapa-siapa pun. Walaupun dia kaya, hebat, berbakat dan sebagainya.

"...Janganlah kamu merasa lemah dan mengajak untuk berdamai, padahal kamulah orang-orang yang tertinggi keadaannya, lagi pula Allah bersama-sama kamu (untuk membela kamu mencapai kemenangan), dan Dia tidak sekali-kali akan mengurangi (pahala) amal-amal kamu." (Muhammad: 35) 


Maka tidak perlulah kita berasa gagal jika kita tidak punya harta dan kekuatan seperti rupa paras yang cantik, bakat-bakat khas dan apa-apa sahaja hubungan yang terbina kerana kelebihan itu. Kerana Allah sendiri mengecam perbuatan melebihkan dunia walaupun pada kerja pembaikan jiwa.

Dan tak perlulah memuja-muja manusia kerana pujian itu hanya akan mengundang penyakit-penyakit hati yang mampu merosakkan bukan sahaja anda tetapi niat dan amal manusia berkenaan. 

Aww. Dia balas komen aku lah.
Dia balas tweet aku. Yes!


Jika taqwa telah tertegak dalam jiwa, tidak wujud istilah-istilah menggatal atas nama kebaikan. Dalam kata lain, menggatal kerana Allah. Dan tidak akan ada rasa tidak malu itu kerana nak menarik perhatian manusia kerana kita gemar padanya.

Masalah ini tidak akan berlaku jika kita mempertimbangkan setiap sesuatu dengan neraca dari langit. Ayuh berusaha!

Jika anda bertaqwa, anda memang hot di mata Allah. Jika anda hot di mata Allah, masihkah ada orang yang lebih hot daripada anda?

Kalaulah taqwa itu boleh dilihat pada manusia...

Tuesday, 17 January 2012

Perubahan



Ada kepada suatu hari
Saya ke pasar berlari-lari
Terjumpa seekor si burung nuri
Sedang asyik bercerita peri.


Syair ini sering saya lagukan ketika kecil. Ia diambil daripada muka hadapan sebuah buku cerita bergambar yang sangat saya sukai. Saya masih ingat, di bawah tulisan syair itu, ada ilustrasi seorang budak perempuan yang separa berlari sambil membawa bakul, sedang tertarik kepada seekor burung yang berkicau-kicau di dalam sangkar.

Di dalam buku itu ada kisah Ikan Todak, kisah Bagaimana Gagak Berwarna Hitam, sajak Kereta Api, sajak Oh Bulan dan sebagainya. Wah, tiba-tiba rindu pula dengan buku yang dah hilang entah ke mana.

Kenangan

Kata orang, jangan hidup dalam kenangan.

Saya sendiri khuatir dengan kehidupan yang jenis bergelumang dengan memori, kerana kita nanti tidak dapat membezakan sama ada kita hidup dengan cinta atau tertipu dengan obsesi kenangan.


Namun, dalam sudut yang lain. Kenangan sangat penting bagi kita bermuhasabah. Yalah, tanpa bantuan kenangan muda-muda dulu, anak-anak sukar nak cintai ibu mereka sekarang. Juga suami isteri perlu mengenang saat muda-muda dulu untuk perbaharui (refresh) perasaan sebagaimana dahulu. Ecece.

Tanpa kenangan, saya tak akan teringat yang saya sebenarnya sangat suka membaca semasa kecil. Entah apa yang membuatkan saya terfikir saya benci buku sejak kecil. Kini rasa lebih bersemangat nak membaca :)

Jadi, kenangan ini ada pros dan cons nya. Semua perkara pun begitu. Itu sebabnya kita lebih suka dengan kesederhanaan, kita juga adalah ummatau wasata (ummat pertengahan).

Lagipun, muslim tidak susah memandang satu perkara dalam dua perspektif berbeza kerana kita memang dididik Allah sebegitu. Contohnya, perspektif kehidupan-

Bekerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup untuk selama-lamanya dan bekerjalah untuk akhiratmu seolah-olah kamu akan mati pada esok harinya.- Ibn Umar.

Bagaimana mati dan hidup boleh bertemu dalam satu masa yang sama? Boleh. Dengan didikan Allah.

Itu sebabnya muslim itu bijak dan positif setiap masa. Melihat kebaikan pun bermuhasabah, melihat dosa pun bermuhasabah.

Berubah

Kita tidak boleh hidup dalam kenangan sahaja kerana manusia sentiasa berubah. Perubahan itu fitrah. Mana ada orang yang ingin pakai baju yang sama setiap hari. Dan mana ada orang yang sanggup melalui rutin yang sama sahaja setiap hari.



Saya suka membaca blog seorang kakak tetapi dia telah berhenti menulis selepas berkahwin dan menimang cahaya mata. Kalau nak ikutkan hati, memang kecewa sebab penulisan dia memang bermakna buat saya.

Namun, tak semestinya yang baik untuk saya itu baik juga untuk dia. Kerana mungkin sahaja suami dan anaknya lebih memerlukan perhatian dan prioriti daripadanya.

Manusia berubah kerana pengalaman dan pengetahuan mereka bertambah setiap hari. Kalau dulu saya hanyalah seorang pelajar yang seronok bercerita soal susah payah belajar dan diari sendiri, kini tak boleh lagi. Kerana saya yakin diri saya sekarang patut lebih banyak mengirimkan hikmah dan pengajaran berbanding cerita kosong (bajet tak?).

Jadi, kita tak boleh expect seseorang itu kekal sama selamanya. Kalau kita cintakan manusia kerana apa yang ia miliki sekarang, barangkali Allah boleh membuat perubahan padanya, lalu cinta kita pudar (?)

Pada masa itu, adakah kita akan duduk menyesali bersama kenangan-kenangan lampau?

Jadi, cintailah apa sahaja di dunia ini kerana Allah.

Dan hanya Allah yang kekal Sempurna sifat-Nya..



p.s. Anda ingat lagi tak macam mana nak bersyair?

Thursday, 12 January 2012

Once Upon A Loser


(Lagu kegemaran masa sekolah labu labi.)

Tadi (semalam) semasa dalam perjalanan balik dari berjumpa adik-adik, terdengarlah di radio akan lagu yang dah lama tak dengar. Lagu ni memang lagu kegemaran masa sekolah tapi lepas dapat tarbiyah dah tak dengar lagu ni, lagho, simpan dulu untuk akan datang kononnya (ha ha).

Bila dah terdengar lagu ni, memang rasa rindu sangat dengan zaman sekolah. Dah sebelas tahun sejak kali pertama jejak kaki ke sekolah labu labi. Masih teringat wajah sekolah, suasana outing -yang hampir separuh masanya dihabiskan dengan hanya beratur di ATM BSN di Terminal One.

Ditakdirkan Allah baru-baru ni, saya terjumpa suatu e-surat yang saya taip selepas SPM, ditujukan kepada kawan baik saya, Farhah. Rasanya sampai sekarang dia tak pernah baca lagi pun surat tu. Bahasanya entah-apa-apa tapi isinya memang lucu (hanya kami yang faham kebanyakannya).

Saya letak sedikit isi kandungan surat tu di sini. Dan mengekalkan originaliti bahasanya untuk lebih 'feel' akan suasananya (Allah, saya pun terkejut dengan gaya bahasa saya ketika tu), tapi saya letak nota dalam tulisan berwarna merah.

Peringatan: Ini adalah saya, err, enam tahun yang lalu. Maka faham-fahamlah. Janganlah pula selepas ini jika ternampak saya anda berasa mual-mual seperti wanita hamil :(


**********************


Mende ni aku karang pukul 2.38 pagi. Susah nak tido. Tetibe teringat kat kawan aku Si Farhah. Time ni la aku mengimbas balik kenangan aku ngan Paah.. Hey, Paah.. kau dengar tak? Aku harap ko baca ni.. Hey, Paah.. macam mana kite kenal ar.. tentula kenal sebab satu form.. kenal lagi rapat masa form 3 kan.. Mula2 masuk 3 Haitham (diserap masuk kelas nombor 1 berdasarkan result akhir tahun form 2) memang menakutkan.. takde kawan.. lagipun aku ni bukan budak baik. huhu.. tetibe lak duduk sebelah ko, Paah.. mula2 aku cam tak selesa je, rupe2nye jadi kamceng lak. mana taknye.. hobi kite same.. pukul 10 malam jer, lesap le kite dari kelas.. pegi mane? huhu.. tak ramai yang tahu.. haha.. (sebenarnya kami pergi main melompat-lompat kat tiang tepi kelas.) sampai ada sekali tu kite tak kluar masa pukul 10, ada dua tiga orang pelik.. (ayat seorang budak putera: eh, dah pukul 10. takde orang nak keluar ke?) kalo nak tau, itula tebiat budak yang baru biasakan diri ngan budak2 pandai… tambah lagi kat kelas tu kite duduk dekat ngan Ku and J-lah, mak aii.. (Ku dan J-lah penduduk asal kelas Haitham, duduk di depan kami, juga bercakap dalam loghat utara) bercerite sakan.. Hey, Paah.. ingat tak istilah ******* dan *******? (yang ni di-censored sebab seriously tak ingat apa maksudnya) amende ar. huhu. yang tu waktu form 4 kan.. aku selalu sgt lepak kat bilik ko.. mase tu la wujud krisis kite ngan kak ehem2 sebab ape tah.. (seorang akak form 6, tak tahu konflik sebab apa, akak tu pun menggunakan kuasa vetonya sebagai kawan pengawas untuk mengadu kepada warden) tak pasal2 aku plak yang kena panggil jumpe puan ayu lepas perhimpunan.. (ini kali pertama dan terakhir dipanggil. saya tak suka buat kesalahan di sekolah walaupun lewat keluar gate asrama) ade ke patuuuut.. ish3.. cobaaaaan.. tapi tak serik2 jugak aku pegi bilik ko yek.. Hey, Paah.. kite ni kan macam Spongebob ngan Patrick.. huhu.. elok2 jer kite sekelas time form 4. kalo dah pukul 2.30 kite dah tak pandang cikgu mok (cikgu add maths) yg tgh mengajar tu.. tengok tingkap aje.. (rasanya sebab tunggu orang yang diminati lalu he he) cikgu mok ni.. name aku panjang2 boleh lak die singkatkan jadi ayuno fatin.. klakar tol.. masa form 4, group kite blatih nasyid kat tepi ampaian blok c. ntah semak mane la yang kite pilih.. punyela tak nak bagi orang dengar.. huhu.. (setiap tahun ada pertandingan nasyid di Aspuri) Hey, Paah.. lagu ciptaan kite tu ko ingat lagi? lagu al-____ ‘04? (tak ingat al- apa) Aku suke btol la ngan korus dier.. kreatif btol la ko ni.. asalnye aku tak minat ngan nasyid2 ni, berjangkit drpd ko la.. paling best nyanyi depan ustaz Abdullah, ngan cikgu2 lain.. (zzzzz) poyo btol.. kite ni punye le pulun tetambah lagi jadi budak Ilham lak.. (majalah tahunan sekolah. angkut DSLR sana sini.) waktu nadwah (Nadwah Kepimpinan Islam SBP) dulu, buat lawak bodoh ngan peserta dari sekolah sains pokok sena tu.. pastu pegi borak2 ngan budak mtd. (err, tak ingat) ey.. takde keje btol.. kalo waktu prep, tangga la jadi tempat kite.. (tempat melepak untuk menyanyi nasyid, ada echo) ye ar.. malassss nak study. ko la yang malas.. aku rajin jek.. huhu..apela cite kawan kite Si Kai tu.. jarang2 dpt cntct.. Hey, Paah.. kite ni macam budak hitam.. walaupun tak cukup 10, dua pun jadi la.. sape yang kawan ngan kite jadi la jugak budak itam.. huhu.. waktu form 5 dah tak sekelas.. kite pun busy study (kononnye..) naseb baik le bilik berdepan.. ada Ku ngan J-lah lagi.. Tambah ngan Amy, Nana, Rabiah kekadang.. menyembang aje.. naseb baik aku ngan J-lah, ko dengan Ku.. kalau aku ngan ko, J-lah ngan Ku.. huih.. tak ingat dunnialah.. at least budak dua orang tu mempengaruhi kite nak study untuk spm.. thanks u all.. antara aku ngan ko plak, aku la yang paling malas nak study.. asal 5 minit mengadap buku jek, dah pegi Disneyland.. kelas form 5 ni ok.. at least takde tikus macam kelas kite dlu.. ngah3.. Hey, Paah. Kat matrik tu kalo outing ingat2 le aku.. teringin lak nak makan papa roti tu. (selalu outing semata-mata nak beli ni je) waktu spm, lagi best.. takdela rasa tertekan sgt sebab peraturan dah longgar skit. pegi beraye la.. tgk cd sampai esok pagi. best... (cerita korea, jepun, hindi) alamak.. banyak lak aku tulih.. tak sedar.. kalo nak ikutkan, citer aku ni sampai 10 pages pun tak abis.. aku mengarang ni sebab bosan2 sesangat dah.. mana taknye.. duduk rumah dari dulu sampai skang. (Sebelum dapat offer Mon Mon) org lain dah pegi matrik ngan u.. Hey, Paah.. aku nak tido.. patutle mata sakit, aku tak pakai spek.. thanx to u aku berjaya sampai ke tahap ni.. ok la.. thanx tu kawan2 lain jugak.. Hey, Paah.. aku sambung lain kali yek.. kalo ko gelak suruh org tampar belakang ko yek.. (satu-satunya cara nak hentikan gelak beliau) bye.. salam.. ngantuk.. 

**********************

Mengapa mengada-ngada menayangkan surat ini di sini? 

Saya boleh sahaja menghantarkan surat ini kepada Farhah tapi saya merasakan surat ini juga sebenarnya ditujukan kepada saya kembali. Yang menghantarnya adalah diri saya sendiri pada enam tahun lepas. 'Dia' ingin mengajak saya menilai kembali betapa besarnya kemurahan dan kasih sayang Allah terhadap 'diri kami' sehingga merubah 'dia' menjadi 'saya' pada hari ini.


Berubah yang saya maksudkan itu bukanlah dengan mengatakan bahawa semua yang saya lakukan dulu buruk dan dosa semuanya. Ia lebih kepada perbandingan gambaran kehidupan sebelum dan selepas memahami matlamat hidup which is hanya diketahui setelah mendapat tarbiyah.


Dan melalui surat ini saya dapat mengingati secara spesifik perasaan dan impian saya pada masa itu, lalu dapat juga mengenang perubahan-perubahannya. Ianya berakhir dengan hanya satu kesimpulan -perancangan Allah terhadap hidup kita memang cantik. 

  • Saya bukanlah budak baik semasa sekolah. Mungkin sedikit ganas dan peminat Encik Gotcha tetapi tidaklah sosial dan menggeletis (pada level kefahaman ketika itulah). Err, kan?
  • Masa SPM saya tak sempat pun study untuk Pendidikan Al-Quran dan As-Sunnah (PQS) kerana tertidur pada malam sebelumnya. Sebelum masuk dewan rasa dah give up dan main selak saja buku teks untuk capture apa yang mampu. Allah memang sangat baik terhadap saya. Soalan peperiksaan memang exactly topik yang saya captured tadi. Bayangkan 4-5 pages berbanding puluhan pages. Betapa rendah kebarangkaliannya. Allahuakbar! Alhamdulillah dapat A1 untuk PQS.
  • Betapa loser-nya hidup saya sebelum dapat tarbiyah. Seriously main-main, malas belajar T_T
  • Saya bersyukur Allah meletakkan saya di bumi Sunway. Di situ saya jumpa tarbiyah. Di situ saya berubah menjadi lebih baik daripada dahulu. Bekalan nama 'sekolah agama' sahaja memang tak cukup untuk kita.
  • Saya tahu pelajar putera benci kepada saya. Sekarang tak tahulah (ho ho). 
  • Saya menggunakan kata ganti diri 'saya' bermula di kolej kerana tidak sengaja, akhirnya 'terperangkap', terbiasa, tak dapat nak ubah jadi 'aku' kembali. Alang-alang nak menjadi lebih lemah-lembut. Itu sebabnya kalau jumpa kawan sekolah 'saya' jadi 'aku' balik.
  • I am annoyed dengan cinta monyet. Annoyed dengan diri sendiri.
  • Saya sangat menghargai semua guru dan kawan-kawan saya di sekolah labu labi. Tanpa mereka, saya bukanlah diri saya yang sekarang ini.

Benda yang dah berlaku itulah yang terbaik untuk berlaku. Allah juga telah menyatakan,


"Dan sungguh, yang kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan." (Ad-Duha, 93: 4)


Yang bermaksud, Allah tak pandang pun kita yang dulu-dulu tapi bagaimana keadaan diri kita sekarang. Sangat rugi kalau dulu kita hebat, kelas pertama, pengawas, atlet sekolah, pergi ke peringkat antarabangsa etc. tapi end up sekarang kita tak bahagia dengan apa yang kita lalui. Malahan kita lihat kawan-kawan kita dulu yang keputusannya tak adalah baik sangat dan perangainya sengal-sengal, tapi sekarang dia lebih bahagia dengan kehidupannnya. Muhasabah kembali mengapa...


School might be something but not everything. 
True failure is when you're not able to explain why God created you.  


Gambar selepas PMR bersama J-lah, Farhah, Haliza, Ku dan Fairuz. Farhah tak habis-habis dengan gambar UNIC dia :-P

Farhah currently di tahun akhir dalam bidang 'Veterinary Medicine', J-lah currently dalam bidang 'Medicine', Ku pula sudah tamat pengajian dalam bidang 'Dentistry'. Doktor belaka. Den jo yang minat Besi.

Losers live in the past. Winners learn from the past and enjoy working in the present toward the future. (Denis Waitley)

I used to be a loser like you, then I took an arrow in the knee. He he.


p.s. Buat mereka yang ingat saya 'sesopan' ini sejak sekolah, sila cover sikit mulut anda yang terlopong itu.
p.s.s. Ya. Dulu saya dan Farhah memang suka menyanyi. Sekarang peti suara dah rosak he he.

Sunday, 8 January 2012

Per Assicurare La Migliore

Post ini bukanlah spam. Tajuknya sengaja ditulis dalam bahasa Itali.

Bismillahirrahmanirrahim.

Suatu pernyataan ringkas, sekuat teriakan kehendak. Aku tidak tahu bagaimana perasaannya menjadi diri sendiri. Kerana diri sendiri yang dicari itu tenggelam timbul dalam bayangan watak orang lain. 

Aku tidak pasti dalam keadaan apa diriku berdiri sekarang. Ada ketakutan dan ada pula cinta. Itu sebabnya aku sedikit buntu untuk menulis di sini -aku tidak gemar menulis apabila sedang buntu, kerana aku ada dorongan untuk bertukar personaliti mengikut orang sekeliling apabila sedang keliru (berikutan persoalan seseorang di formspring, jzkk).

Aku masih teringat saat itu, tatkala aku begitu gemar berjaga malam dan terlanjur masa kerana ralit menjawab soalan ujian personaliti. Jawapan-jawapannya sentiasa memberikan cahaya, dan aku terlelap kemudiannya setelah mengenali diri aku sebagai orang yang baru.

Ketika itu aku sering merasakan bahawa diri ini aneh. Aku tidak tahu warna apa yang aku sukai. Aku tidak tahu apa cita-citaku. Aku tidak pasti apa kelebihanku. Kadang-kadang aku suka biru, kemudian hijau, kemudian merah, kemudian perang, kemudian biru kembali. Dan melihat orang lain punya kepakaran dalam bidang mereka yang tersendiri, berlainan dengan diriku yang memiliki kesemuanya separuh-separuh. Ada yang sangat pandai melukis, sangat hebat bersukan, sangat cantik, sangat merdu suaranya, sangat bijak, sangat itu ini.

Aku tahu melukis tetapi pada standard hobi, aku tahu menyanyi tapi terhad, aku tahu menulis tapi kadang-kadang tidak menjadi ayatnya. Kalau orang bisa menyertai audition kerana bakatnya, orang separuh-separuh seperti aku ini mampu buat apa? Fikirku.

Aku lukis ni masa tengah jaga kedai runcit mak.

Namun, kini aku tahu ia bukanlah masalah dengan hal personaliti lagi. Degupan jantung bagai disentap beberapa ketika, nafas bagai dicuri beberapa saat, akal bagai disembunyikan dari kepala. Memang. Ada sesuatu yang tidak kena.

Aku sedang takut jika langkah yang diambil kali ini menyebabkan aku gugur dari jalan yang sedang aku pilih. Usia, fikrah dan kehebatan bukanlah jalan keselamatan untuk terus kekal kerana sejarah telah mencatitkan ramai sahaja orang-orang lama yang senyap daripada jalan ini selepas melalui fasa-fasa baru dalam hidup.

Ada yang hanya ingin suaminya sahaja yang melaju, biar dirinya duduk di rumah dan 'tarbiyah' anak-anak. Akhirnya, satu keluarga senyap begitu sahaja. Ada yang begitu faqih dalam buku-buku fikrah dan hebat bahasa arabnya, juga telah senyap. Tidak kurang yang pernah menjadi ahli kepimpinan, juga telah senyap.

Ini menyebabkan aku jadi begitu khuatir akan langkahku yang selama ini bertatih-tatih dan penuh ragu. Dengan personaliti yang masih kelabu sebegini, apa yang menjanjikan aku (yang langsung tidak ada kehebatan seperti mereka) untuk lebih kekal di jalan ini? Tidak, soalan ini bukan soal kehebatan di jalan dakwah. Ia adalah persoalan tentang hubunganku dengan Allah. Kerana jika Allah tidak menginginkan aku di sini lagi, maka aku akan lenyap begitu sahaja.

Jadi, aku begitu gentar untuk menulis, kerana aku takut, kata-kataku di sini akan menyumpah diriku kembali bersama-sama dengan sumpahan pembaca-pembacanya.

Untuk kamu, maafkan aku dengan sesungguhnya. Kerana ketakutanku terhadap hal ini melepasi cintaku pada selainnya. Maka aku bersikap acuh tidak acuh kepadamu kerana aku begitu ingin kekal di jalan ini bersama kamu di sisi aku. Mereka cakap aku bersikap psycho dan tegas kepadamu seolah-olah aku tidak melaksanakan dengan rela.

Akulah yang pentingkan diri sendiri. Akulah yang budget hot item. Aku buatkan orang rasa seperti mereka yang terhegeh-hegeh dengan respons aku. Aku buatkan mereka berasa aku sungguh ego, mementingkan pendirian berbanding tanggungjawab. 

Ianya begitu payah untuk menerangkan dan memahamkan semua orang. Aku sendiri mengambil masa bertahun-tahun untuk memahami perjuangan ini dan melalui banyak jatuh bangun untuk terus kekal bersama yang lain. Jadi terangkanlah bagaimana aku nak memahamkan masyarakat tentang 'pendirian' ini dalam satu dua ayat, seminit dua?

Mereka tidak sedar bahawa aku juga manusia biasa, punya fitrah dan perasaan. Aku merasai apa yang kamu rasa, cuma kerana kekhuatiran tadi, dan cuma kerana aku ingin kekal di jalan ini, maka ini yang kamu terima daripada aku.

Ketahuilah, tentang apa sahaja kata-kata mereka yang membuatkanmu ragu, ternyata mereka silap. Aku ini mungkin aneh pada pandangan kamu dan mereka. Dan mungkin extreme berbanding muslim yang lain. Dan aku membuat persoalan-persoalan yang tidak masuk akal. Aku menyusahkanmu. Aku mengelirukanmu.

Dan aku faham sekiranya kamu tidak mengerti semua ini. Ada satu perkara yang kamu perlu tahu, selama ini aku sangat mengagumi sikap dan keperibadianmu. Kamu begitu sabar dengan karenahku. Kamu matang menguruskan kehidupanmu dan kamu yakin dengan jalan yang kamu pilih. Dalam diam, aku sebenarnya berasa cemburu padamu. 

Aku sangat kerdil berbanding dirimu. Pada suatu sudut, sikap kekerdilan ini membuatkan aku berasa tidak berani ambil tanggungjawab. Hanya kerana keyakinan itu milik Allah, dan telah datang melaluimu, maka aku ambil pilihan ini yang sebenarnya, bukanlah suatu risiko buat diriku, tetapi buat dirimu.

Inilah aku, beginilah aku. Tiada apa lagi yang dapat aku katakan. Semoga Allah memberikan yang terbaik buat kita semua. Untuk saudaraku.

Faccio questo per assicurare la migliore. Untuk kita.