Friday, 27 January 2012

Saya Menggatal Kerana Allah

Sememangnya aku tidak dapat menyalahkan manusia atas segala pertimbangan yang mereka lakukan, kerana mereka dilahirkan dengan fitrah. Punya kelemahan dan saling bergantung kerananya. Namun, disebabkan pengaruh-pengaruh kehidupan mereka ini, mereka payah untuk menghayati nilai-nilai luhur yang diperturunkan dari langit.

Kadang-kadang nilai kebaikan itu menjadi murah atas dasar kepentingan diri.

Kita masih tidak terlepas daripada melihat kebaikan pada seseorang melalui keturunannya, kekuatannya atau kekayaannya. Bayangkan seorang pemuda yang cukup pakej yang diidam-idamkan gadis muslimah seluruh Malaysia kerana beliau sungguh cool, malah seorang pendakwah. Pemuda-pemuda lain ingin menjadi seperti beliau. Dibandingkan dengan seorang lagi pemuda yang hebat juga dakwahnya tapi oleh kerana beliau kurang lucu atau kurang tampan, maka yang 'like' juga kurang.




Belum lagi cerita tentang selebriti dakwah lain yang popular kerana kelebihannya bercakap, sama ada di vlog atau televisyen, semua orang mengikuti kata-katanya. Apa yang di'post' pasti mendapat ribuan 'like' atau 'retweet'.

Di dalam kehidupan harian kita juga, jika memilih di antara dua orang wanita solehah, kita akan pandang yang lebih berbakat atau lebih cantik. Wanita lain simpan cemburu dalam hati. Kalaulah aku secantik dia... Kalaulah aku pandai menulis seperti dia... Kalaulah... Kalaulah...


Pengaruh realiti kehidupan manusia menyulitkan mereka untuk menghayati nilai-nilai luhur dari langit. (Tafsir Fi Zilalil Quran Surah 'Abasa)


Memang tidak salah kita memandang sesuatu pada pertimbangan dunia, kerana dengan nilai-nilai itu, kita dapat menjaga hubungan kita sesama manusia; malah dengan hal itu juga, kita dapat menarik minat manusia kepada Allah.

Wanita cantik dan solehah adalah pakej. Ustaz yang cool dan stylo memang menarik lebih ramai pendengar.

Hatta Rasulullah saw. juga bersemangat mendakwahi kaum kafir Quraisy yang kaya-raya, supaya dengan kelebihan harta mereka itu, perkembangan islam akan mendapat manfaat. Umat Islam akan terbela. 


Neraca Allah

Tetapi kisah teguran Allah (Surah 'Abasa) kepada baginda kerana memalingkan wajah dari lelaki buta yang datang bersegera kerana ingin mendengar tentang Islam itu, benar-benar menekankan kepada kita, supaya kita mengambil nilai-nilai pertimbangan dari neraca langit (neraca Allah) sebagai pertimbangan yang tunggal dalam hidup. Ya. Walaupun pertimbangan 'duniawi' yang Rasulullah saw. lakukan tadi hanyalah untuk kepentingan Islam juga yakni tiada kepentingan bersifat peribadi.

Ternyata kemuliaan Quraisy itu tidak ada bandingan berbanding keikhlasan Abdullah yang buta itu.
Soal ini soal yang besar. Kerana Rasulullah saw. juga memerlukan bimbingan ini. Persoalan ini lebih besar daripada kebesaran dan kemuliaan baginda kerana ia tidak terbanding dengan pertimbangan, nilai dan neraca yang ingin ditekankan Allah dalam kehidupan kita ini, iaitu neraca Allah.

Dan nilai yang teragung adalah taqwa.

Oleh sebab itu, Islam telah menolak segala nilai dan pertimbangan dunia, walaupun atas nama kebaikan. Dakwah juga tidak boleh menjadi mulia selagi nilai-nilai dari langit ini tidak tertegak. Di dalam kehidupan ini, dakwah tidak memerlukan pergantungan kepada apa-apa atau siapa-siapa pun. Walaupun dia kaya, hebat, berbakat dan sebagainya.

"...Janganlah kamu merasa lemah dan mengajak untuk berdamai, padahal kamulah orang-orang yang tertinggi keadaannya, lagi pula Allah bersama-sama kamu (untuk membela kamu mencapai kemenangan), dan Dia tidak sekali-kali akan mengurangi (pahala) amal-amal kamu." (Muhammad: 35) 


Maka tidak perlulah kita berasa gagal jika kita tidak punya harta dan kekuatan seperti rupa paras yang cantik, bakat-bakat khas dan apa-apa sahaja hubungan yang terbina kerana kelebihan itu. Kerana Allah sendiri mengecam perbuatan melebihkan dunia walaupun pada kerja pembaikan jiwa.

Dan tak perlulah memuja-muja manusia kerana pujian itu hanya akan mengundang penyakit-penyakit hati yang mampu merosakkan bukan sahaja anda tetapi niat dan amal manusia berkenaan. 

Aww. Dia balas komen aku lah.
Dia balas tweet aku. Yes!


Jika taqwa telah tertegak dalam jiwa, tidak wujud istilah-istilah menggatal atas nama kebaikan. Dalam kata lain, menggatal kerana Allah. Dan tidak akan ada rasa tidak malu itu kerana nak menarik perhatian manusia kerana kita gemar padanya.

Masalah ini tidak akan berlaku jika kita mempertimbangkan setiap sesuatu dengan neraca dari langit. Ayuh berusaha!

Jika anda bertaqwa, anda memang hot di mata Allah. Jika anda hot di mata Allah, masihkah ada orang yang lebih hot daripada anda?

Kalaulah taqwa itu boleh dilihat pada manusia...

Tuesday, 17 January 2012

Perubahan



Ada kepada suatu hari
Saya ke pasar berlari-lari
Terjumpa seekor si burung nuri
Sedang asyik bercerita peri.


Syair ini sering saya lagukan ketika kecil. Ia diambil daripada muka hadapan sebuah buku cerita bergambar yang sangat saya sukai. Saya masih ingat, di bawah tulisan syair itu, ada ilustrasi seorang budak perempuan yang separa berlari sambil membawa bakul, sedang tertarik kepada seekor burung yang berkicau-kicau di dalam sangkar.

Di dalam buku itu ada kisah Ikan Todak, kisah Bagaimana Gagak Berwarna Hitam, sajak Kereta Api, sajak Oh Bulan dan sebagainya. Wah, tiba-tiba rindu pula dengan buku yang dah hilang entah ke mana.

Kenangan

Kata orang, jangan hidup dalam kenangan.

Saya sendiri khuatir dengan kehidupan yang jenis bergelumang dengan memori, kerana kita nanti tidak dapat membezakan sama ada kita hidup dengan cinta atau tertipu dengan obsesi kenangan.


Namun, dalam sudut yang lain. Kenangan sangat penting bagi kita bermuhasabah. Yalah, tanpa bantuan kenangan muda-muda dulu, anak-anak sukar nak cintai ibu mereka sekarang. Juga suami isteri perlu mengenang saat muda-muda dulu untuk perbaharui (refresh) perasaan sebagaimana dahulu. Ecece.

Tanpa kenangan, saya tak akan teringat yang saya sebenarnya sangat suka membaca semasa kecil. Entah apa yang membuatkan saya terfikir saya benci buku sejak kecil. Kini rasa lebih bersemangat nak membaca :)

Jadi, kenangan ini ada pros dan cons nya. Semua perkara pun begitu. Itu sebabnya kita lebih suka dengan kesederhanaan, kita juga adalah ummatau wasata (ummat pertengahan).

Lagipun, muslim tidak susah memandang satu perkara dalam dua perspektif berbeza kerana kita memang dididik Allah sebegitu. Contohnya, perspektif kehidupan-

Bekerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup untuk selama-lamanya dan bekerjalah untuk akhiratmu seolah-olah kamu akan mati pada esok harinya.- Ibn Umar.

Bagaimana mati dan hidup boleh bertemu dalam satu masa yang sama? Boleh. Dengan didikan Allah.

Itu sebabnya muslim itu bijak dan positif setiap masa. Melihat kebaikan pun bermuhasabah, melihat dosa pun bermuhasabah.

Berubah

Kita tidak boleh hidup dalam kenangan sahaja kerana manusia sentiasa berubah. Perubahan itu fitrah. Mana ada orang yang ingin pakai baju yang sama setiap hari. Dan mana ada orang yang sanggup melalui rutin yang sama sahaja setiap hari.



Saya suka membaca blog seorang kakak tetapi dia telah berhenti menulis selepas berkahwin dan menimang cahaya mata. Kalau nak ikutkan hati, memang kecewa sebab penulisan dia memang bermakna buat saya.

Namun, tak semestinya yang baik untuk saya itu baik juga untuk dia. Kerana mungkin sahaja suami dan anaknya lebih memerlukan perhatian dan prioriti daripadanya.

Manusia berubah kerana pengalaman dan pengetahuan mereka bertambah setiap hari. Kalau dulu saya hanyalah seorang pelajar yang seronok bercerita soal susah payah belajar dan diari sendiri, kini tak boleh lagi. Kerana saya yakin diri saya sekarang patut lebih banyak mengirimkan hikmah dan pengajaran berbanding cerita kosong (bajet tak?).

Jadi, kita tak boleh expect seseorang itu kekal sama selamanya. Kalau kita cintakan manusia kerana apa yang ia miliki sekarang, barangkali Allah boleh membuat perubahan padanya, lalu cinta kita pudar (?)

Pada masa itu, adakah kita akan duduk menyesali bersama kenangan-kenangan lampau?

Jadi, cintailah apa sahaja di dunia ini kerana Allah.

Dan hanya Allah yang kekal Sempurna sifat-Nya..



p.s. Anda ingat lagi tak macam mana nak bersyair?

Thursday, 12 January 2012

Once Upon A Loser


(Lagu kegemaran masa sekolah labu labi.)

Tadi (semalam) semasa dalam perjalanan balik dari berjumpa adik-adik, terdengarlah di radio akan lagu yang dah lama tak dengar. Lagu ni memang lagu kegemaran masa sekolah tapi lepas dapat tarbiyah dah tak dengar lagu ni, lagho, simpan dulu untuk akan datang kononnya (ha ha).

Bila dah terdengar lagu ni, memang rasa rindu sangat dengan zaman sekolah. Dah sebelas tahun sejak kali pertama jejak kaki ke sekolah labu labi. Masih teringat wajah sekolah, suasana outing -yang hampir separuh masanya dihabiskan dengan hanya beratur di ATM BSN di Terminal One.

Ditakdirkan Allah baru-baru ni, saya terjumpa suatu e-surat yang saya taip selepas SPM, ditujukan kepada kawan baik saya, Farhah. Rasanya sampai sekarang dia tak pernah baca lagi pun surat tu. Bahasanya entah-apa-apa tapi isinya memang lucu (hanya kami yang faham kebanyakannya).

Saya letak sedikit isi kandungan surat tu di sini. Dan mengekalkan originaliti bahasanya untuk lebih 'feel' akan suasananya (Allah, saya pun terkejut dengan gaya bahasa saya ketika tu), tapi saya letak nota dalam tulisan berwarna merah.

Peringatan: Ini adalah saya, err, enam tahun yang lalu. Maka faham-fahamlah. Janganlah pula selepas ini jika ternampak saya anda berasa mual-mual seperti wanita hamil :(


**********************


Mende ni aku karang pukul 2.38 pagi. Susah nak tido. Tetibe teringat kat kawan aku Si Farhah. Time ni la aku mengimbas balik kenangan aku ngan Paah.. Hey, Paah.. kau dengar tak? Aku harap ko baca ni.. Hey, Paah.. macam mana kite kenal ar.. tentula kenal sebab satu form.. kenal lagi rapat masa form 3 kan.. Mula2 masuk 3 Haitham (diserap masuk kelas nombor 1 berdasarkan result akhir tahun form 2) memang menakutkan.. takde kawan.. lagipun aku ni bukan budak baik. huhu.. tetibe lak duduk sebelah ko, Paah.. mula2 aku cam tak selesa je, rupe2nye jadi kamceng lak. mana taknye.. hobi kite same.. pukul 10 malam jer, lesap le kite dari kelas.. pegi mane? huhu.. tak ramai yang tahu.. haha.. (sebenarnya kami pergi main melompat-lompat kat tiang tepi kelas.) sampai ada sekali tu kite tak kluar masa pukul 10, ada dua tiga orang pelik.. (ayat seorang budak putera: eh, dah pukul 10. takde orang nak keluar ke?) kalo nak tau, itula tebiat budak yang baru biasakan diri ngan budak2 pandai… tambah lagi kat kelas tu kite duduk dekat ngan Ku and J-lah, mak aii.. (Ku dan J-lah penduduk asal kelas Haitham, duduk di depan kami, juga bercakap dalam loghat utara) bercerite sakan.. Hey, Paah.. ingat tak istilah ******* dan *******? (yang ni di-censored sebab seriously tak ingat apa maksudnya) amende ar. huhu. yang tu waktu form 4 kan.. aku selalu sgt lepak kat bilik ko.. mase tu la wujud krisis kite ngan kak ehem2 sebab ape tah.. (seorang akak form 6, tak tahu konflik sebab apa, akak tu pun menggunakan kuasa vetonya sebagai kawan pengawas untuk mengadu kepada warden) tak pasal2 aku plak yang kena panggil jumpe puan ayu lepas perhimpunan.. (ini kali pertama dan terakhir dipanggil. saya tak suka buat kesalahan di sekolah walaupun lewat keluar gate asrama) ade ke patuuuut.. ish3.. cobaaaaan.. tapi tak serik2 jugak aku pegi bilik ko yek.. Hey, Paah.. kite ni kan macam Spongebob ngan Patrick.. huhu.. elok2 jer kite sekelas time form 4. kalo dah pukul 2.30 kite dah tak pandang cikgu mok (cikgu add maths) yg tgh mengajar tu.. tengok tingkap aje.. (rasanya sebab tunggu orang yang diminati lalu he he) cikgu mok ni.. name aku panjang2 boleh lak die singkatkan jadi ayuno fatin.. klakar tol.. masa form 4, group kite blatih nasyid kat tepi ampaian blok c. ntah semak mane la yang kite pilih.. punyela tak nak bagi orang dengar.. huhu.. (setiap tahun ada pertandingan nasyid di Aspuri) Hey, Paah.. lagu ciptaan kite tu ko ingat lagi? lagu al-____ ‘04? (tak ingat al- apa) Aku suke btol la ngan korus dier.. kreatif btol la ko ni.. asalnye aku tak minat ngan nasyid2 ni, berjangkit drpd ko la.. paling best nyanyi depan ustaz Abdullah, ngan cikgu2 lain.. (zzzzz) poyo btol.. kite ni punye le pulun tetambah lagi jadi budak Ilham lak.. (majalah tahunan sekolah. angkut DSLR sana sini.) waktu nadwah (Nadwah Kepimpinan Islam SBP) dulu, buat lawak bodoh ngan peserta dari sekolah sains pokok sena tu.. pastu pegi borak2 ngan budak mtd. (err, tak ingat) ey.. takde keje btol.. kalo waktu prep, tangga la jadi tempat kite.. (tempat melepak untuk menyanyi nasyid, ada echo) ye ar.. malassss nak study. ko la yang malas.. aku rajin jek.. huhu..apela cite kawan kite Si Kai tu.. jarang2 dpt cntct.. Hey, Paah.. kite ni macam budak hitam.. walaupun tak cukup 10, dua pun jadi la.. sape yang kawan ngan kite jadi la jugak budak itam.. huhu.. waktu form 5 dah tak sekelas.. kite pun busy study (kononnye..) naseb baik le bilik berdepan.. ada Ku ngan J-lah lagi.. Tambah ngan Amy, Nana, Rabiah kekadang.. menyembang aje.. naseb baik aku ngan J-lah, ko dengan Ku.. kalau aku ngan ko, J-lah ngan Ku.. huih.. tak ingat dunnialah.. at least budak dua orang tu mempengaruhi kite nak study untuk spm.. thanks u all.. antara aku ngan ko plak, aku la yang paling malas nak study.. asal 5 minit mengadap buku jek, dah pegi Disneyland.. kelas form 5 ni ok.. at least takde tikus macam kelas kite dlu.. ngah3.. Hey, Paah. Kat matrik tu kalo outing ingat2 le aku.. teringin lak nak makan papa roti tu. (selalu outing semata-mata nak beli ni je) waktu spm, lagi best.. takdela rasa tertekan sgt sebab peraturan dah longgar skit. pegi beraye la.. tgk cd sampai esok pagi. best... (cerita korea, jepun, hindi) alamak.. banyak lak aku tulih.. tak sedar.. kalo nak ikutkan, citer aku ni sampai 10 pages pun tak abis.. aku mengarang ni sebab bosan2 sesangat dah.. mana taknye.. duduk rumah dari dulu sampai skang. (Sebelum dapat offer Mon Mon) org lain dah pegi matrik ngan u.. Hey, Paah.. aku nak tido.. patutle mata sakit, aku tak pakai spek.. thanx to u aku berjaya sampai ke tahap ni.. ok la.. thanx tu kawan2 lain jugak.. Hey, Paah.. aku sambung lain kali yek.. kalo ko gelak suruh org tampar belakang ko yek.. (satu-satunya cara nak hentikan gelak beliau) bye.. salam.. ngantuk.. 

**********************

Mengapa mengada-ngada menayangkan surat ini di sini? 

Saya boleh sahaja menghantarkan surat ini kepada Farhah tapi saya merasakan surat ini juga sebenarnya ditujukan kepada saya kembali. Yang menghantarnya adalah diri saya sendiri pada enam tahun lepas. 'Dia' ingin mengajak saya menilai kembali betapa besarnya kemurahan dan kasih sayang Allah terhadap 'diri kami' sehingga merubah 'dia' menjadi 'saya' pada hari ini.


Berubah yang saya maksudkan itu bukanlah dengan mengatakan bahawa semua yang saya lakukan dulu buruk dan dosa semuanya. Ia lebih kepada perbandingan gambaran kehidupan sebelum dan selepas memahami matlamat hidup which is hanya diketahui setelah mendapat tarbiyah.


Dan melalui surat ini saya dapat mengingati secara spesifik perasaan dan impian saya pada masa itu, lalu dapat juga mengenang perubahan-perubahannya. Ianya berakhir dengan hanya satu kesimpulan -perancangan Allah terhadap hidup kita memang cantik. 

  • Saya bukanlah budak baik semasa sekolah. Mungkin sedikit ganas dan peminat Encik Gotcha tetapi tidaklah sosial dan menggeletis (pada level kefahaman ketika itulah). Err, kan?
  • Masa SPM saya tak sempat pun study untuk Pendidikan Al-Quran dan As-Sunnah (PQS) kerana tertidur pada malam sebelumnya. Sebelum masuk dewan rasa dah give up dan main selak saja buku teks untuk capture apa yang mampu. Allah memang sangat baik terhadap saya. Soalan peperiksaan memang exactly topik yang saya captured tadi. Bayangkan 4-5 pages berbanding puluhan pages. Betapa rendah kebarangkaliannya. Allahuakbar! Alhamdulillah dapat A1 untuk PQS.
  • Betapa loser-nya hidup saya sebelum dapat tarbiyah. Seriously main-main, malas belajar T_T
  • Saya bersyukur Allah meletakkan saya di bumi Sunway. Di situ saya jumpa tarbiyah. Di situ saya berubah menjadi lebih baik daripada dahulu. Bekalan nama 'sekolah agama' sahaja memang tak cukup untuk kita.
  • Saya tahu pelajar putera benci kepada saya. Sekarang tak tahulah (ho ho). 
  • Saya menggunakan kata ganti diri 'saya' bermula di kolej kerana tidak sengaja, akhirnya 'terperangkap', terbiasa, tak dapat nak ubah jadi 'aku' kembali. Alang-alang nak menjadi lebih lemah-lembut. Itu sebabnya kalau jumpa kawan sekolah 'saya' jadi 'aku' balik.
  • I am annoyed dengan cinta monyet. Annoyed dengan diri sendiri.
  • Saya sangat menghargai semua guru dan kawan-kawan saya di sekolah labu labi. Tanpa mereka, saya bukanlah diri saya yang sekarang ini.

Benda yang dah berlaku itulah yang terbaik untuk berlaku. Allah juga telah menyatakan,


"Dan sungguh, yang kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan." (Ad-Duha, 93: 4)


Yang bermaksud, Allah tak pandang pun kita yang dulu-dulu tapi bagaimana keadaan diri kita sekarang. Sangat rugi kalau dulu kita hebat, kelas pertama, pengawas, atlet sekolah, pergi ke peringkat antarabangsa etc. tapi end up sekarang kita tak bahagia dengan apa yang kita lalui. Malahan kita lihat kawan-kawan kita dulu yang keputusannya tak adalah baik sangat dan perangainya sengal-sengal, tapi sekarang dia lebih bahagia dengan kehidupannnya. Muhasabah kembali mengapa...


School might be something but not everything. 
True failure is when you're not able to explain why God created you.  


Gambar selepas PMR bersama J-lah, Farhah, Haliza, Ku dan Fairuz. Farhah tak habis-habis dengan gambar UNIC dia :-P

Farhah currently di tahun akhir dalam bidang 'Veterinary Medicine', J-lah currently dalam bidang 'Medicine', Ku pula sudah tamat pengajian dalam bidang 'Dentistry'. Doktor belaka. Den jo yang minat Besi.

Losers live in the past. Winners learn from the past and enjoy working in the present toward the future. (Denis Waitley)

I used to be a loser like you, then I took an arrow in the knee. He he.


p.s. Buat mereka yang ingat saya 'sesopan' ini sejak sekolah, sila cover sikit mulut anda yang terlopong itu.
p.s.s. Ya. Dulu saya dan Farhah memang suka menyanyi. Sekarang peti suara dah rosak he he.

Sunday, 8 January 2012

Per Assicurare La Migliore

Post ini bukanlah spam. Tajuknya sengaja ditulis dalam bahasa Itali.

Bismillahirrahmanirrahim.

Suatu pernyataan ringkas, sekuat teriakan kehendak. Aku tidak tahu bagaimana perasaannya menjadi diri sendiri. Kerana diri sendiri yang dicari itu tenggelam timbul dalam bayangan watak orang lain. 

Aku tidak pasti dalam keadaan apa diriku berdiri sekarang. Ada ketakutan dan ada pula cinta. Itu sebabnya aku sedikit buntu untuk menulis di sini -aku tidak gemar menulis apabila sedang buntu, kerana aku ada dorongan untuk bertukar personaliti mengikut orang sekeliling apabila sedang keliru (berikutan persoalan seseorang di formspring, jzkk).

Aku masih teringat saat itu, tatkala aku begitu gemar berjaga malam dan terlanjur masa kerana ralit menjawab soalan ujian personaliti. Jawapan-jawapannya sentiasa memberikan cahaya, dan aku terlelap kemudiannya setelah mengenali diri aku sebagai orang yang baru.

Ketika itu aku sering merasakan bahawa diri ini aneh. Aku tidak tahu warna apa yang aku sukai. Aku tidak tahu apa cita-citaku. Aku tidak pasti apa kelebihanku. Kadang-kadang aku suka biru, kemudian hijau, kemudian merah, kemudian perang, kemudian biru kembali. Dan melihat orang lain punya kepakaran dalam bidang mereka yang tersendiri, berlainan dengan diriku yang memiliki kesemuanya separuh-separuh. Ada yang sangat pandai melukis, sangat hebat bersukan, sangat cantik, sangat merdu suaranya, sangat bijak, sangat itu ini.

Aku tahu melukis tetapi pada standard hobi, aku tahu menyanyi tapi terhad, aku tahu menulis tapi kadang-kadang tidak menjadi ayatnya. Kalau orang bisa menyertai audition kerana bakatnya, orang separuh-separuh seperti aku ini mampu buat apa? Fikirku.

Aku lukis ni masa tengah jaga kedai runcit mak.

Namun, kini aku tahu ia bukanlah masalah dengan hal personaliti lagi. Degupan jantung bagai disentap beberapa ketika, nafas bagai dicuri beberapa saat, akal bagai disembunyikan dari kepala. Memang. Ada sesuatu yang tidak kena.

Aku sedang takut jika langkah yang diambil kali ini menyebabkan aku gugur dari jalan yang sedang aku pilih. Usia, fikrah dan kehebatan bukanlah jalan keselamatan untuk terus kekal kerana sejarah telah mencatitkan ramai sahaja orang-orang lama yang senyap daripada jalan ini selepas melalui fasa-fasa baru dalam hidup.

Ada yang hanya ingin suaminya sahaja yang melaju, biar dirinya duduk di rumah dan 'tarbiyah' anak-anak. Akhirnya, satu keluarga senyap begitu sahaja. Ada yang begitu faqih dalam buku-buku fikrah dan hebat bahasa arabnya, juga telah senyap. Tidak kurang yang pernah menjadi ahli kepimpinan, juga telah senyap.

Ini menyebabkan aku jadi begitu khuatir akan langkahku yang selama ini bertatih-tatih dan penuh ragu. Dengan personaliti yang masih kelabu sebegini, apa yang menjanjikan aku (yang langsung tidak ada kehebatan seperti mereka) untuk lebih kekal di jalan ini? Tidak, soalan ini bukan soal kehebatan di jalan dakwah. Ia adalah persoalan tentang hubunganku dengan Allah. Kerana jika Allah tidak menginginkan aku di sini lagi, maka aku akan lenyap begitu sahaja.

Jadi, aku begitu gentar untuk menulis, kerana aku takut, kata-kataku di sini akan menyumpah diriku kembali bersama-sama dengan sumpahan pembaca-pembacanya.

Untuk kamu, maafkan aku dengan sesungguhnya. Kerana ketakutanku terhadap hal ini melepasi cintaku pada selainnya. Maka aku bersikap acuh tidak acuh kepadamu kerana aku begitu ingin kekal di jalan ini bersama kamu di sisi aku. Mereka cakap aku bersikap psycho dan tegas kepadamu seolah-olah aku tidak melaksanakan dengan rela.

Akulah yang pentingkan diri sendiri. Akulah yang budget hot item. Aku buatkan orang rasa seperti mereka yang terhegeh-hegeh dengan respons aku. Aku buatkan mereka berasa aku sungguh ego, mementingkan pendirian berbanding tanggungjawab. 

Ianya begitu payah untuk menerangkan dan memahamkan semua orang. Aku sendiri mengambil masa bertahun-tahun untuk memahami perjuangan ini dan melalui banyak jatuh bangun untuk terus kekal bersama yang lain. Jadi terangkanlah bagaimana aku nak memahamkan masyarakat tentang 'pendirian' ini dalam satu dua ayat, seminit dua?

Mereka tidak sedar bahawa aku juga manusia biasa, punya fitrah dan perasaan. Aku merasai apa yang kamu rasa, cuma kerana kekhuatiran tadi, dan cuma kerana aku ingin kekal di jalan ini, maka ini yang kamu terima daripada aku.

Ketahuilah, tentang apa sahaja kata-kata mereka yang membuatkanmu ragu, ternyata mereka silap. Aku ini mungkin aneh pada pandangan kamu dan mereka. Dan mungkin extreme berbanding muslim yang lain. Dan aku membuat persoalan-persoalan yang tidak masuk akal. Aku menyusahkanmu. Aku mengelirukanmu.

Dan aku faham sekiranya kamu tidak mengerti semua ini. Ada satu perkara yang kamu perlu tahu, selama ini aku sangat mengagumi sikap dan keperibadianmu. Kamu begitu sabar dengan karenahku. Kamu matang menguruskan kehidupanmu dan kamu yakin dengan jalan yang kamu pilih. Dalam diam, aku sebenarnya berasa cemburu padamu. 

Aku sangat kerdil berbanding dirimu. Pada suatu sudut, sikap kekerdilan ini membuatkan aku berasa tidak berani ambil tanggungjawab. Hanya kerana keyakinan itu milik Allah, dan telah datang melaluimu, maka aku ambil pilihan ini yang sebenarnya, bukanlah suatu risiko buat diriku, tetapi buat dirimu.

Inilah aku, beginilah aku. Tiada apa lagi yang dapat aku katakan. Semoga Allah memberikan yang terbaik buat kita semua. Untuk saudaraku.

Faccio questo per assicurare la migliore. Untuk kita.

Tuesday, 3 January 2012

Target Masa Hadapan 2

Bismillahirrahmanirrahim.

Sungguh saya tak punya idea nak menulis sejak dua minggu yang lepas. Saya tidak tahu mengapa. Mungkin kerana banyak peristiwa besar gedabak jatuh dari langit tiba-tiba, menyebabkan saya terfokus di situ. Heu heu alasan basi. (sorok muka bawah langsir)

Agaknya masih tak terlambat untuk saya mengucapkan selamat tahun baru buat diri sendiri dan anda, semoga azam dan niat dimuhasabah dan diperbaharui. Dan saya juga belum lagi menyemak dengan teliti senarai target 2011 dan 2012 saya yang dilekat di tepi meja itu. Dan ohoi, nampaknya sekarang ada yang bakal dianakpanahkan (menukar target ke tahun lain dari asal). Guess what...

Ya, saya telah berjaya memberi penyampaian tentang topik di luar target saya pada minggu lepas! Hoye! Alhamdulillah (chicken dance). Adik-adik Johor memang tabah hebat mantap. Walaupun kena naik bas jauh-jauh, kemudian naik ktm, kena jalan kaki lagi, tak ada kakak yang sambut ke ribaan pun... Malam esoknya bersesatan jalan kaki sebelum berjumpa dengan akak muharikah itu. Bersempit-sempit pula. Namun, mereka masih bersemangat. Tabik spring kepada mereka.

Ditambah pula dengan kakak yang wajahnya dikatakan tiada perasaan ini (mungkin kerana wajahnya begitu cool sekali) maka perjalanan adik-adik begitu kurang ceria mih mih. Mujurlah ada akhawat Brunei yang dengan takdir Allah akan berjaulahan ke Ganu bersama Uqy, datang menyinggah untuk bersharing. Maka, lega sedikit kakak pyare ini. Ditambah pula dengan ukhti yang lagi seminggu nak due mujahidnya itu, datang dengan saratnya itu dari Johor kerana mahu meninjau adik-adiknya (apatah lagi kerana di bawah jagaan saya yang... ha ha). Ukhti memang hebat!

Mereka memang hebat!

Memang betullah. Medan amal mentarbiyyah lebih hebat dari medan kata-kata. Di alam maya ini kita pom pam pom bersyarah macam bertih jagung. Beratus-ratus orang boleh loike penulisan kita. Namun, di medan amal yang realiti manisnya pasti lebih terasa berkilo-kilo kerana cabarannya lebih memberi pengajaran. 

Dan di medan kata-kata ini kita merasakan kitalah yang terbaik. Tetapi seringkali kita jatuh terpeleot dengan kritikan dan pujian manusia. Sedangkan di dalam dunia realiti, beratus-ratus lagi akhawat yang heroic sekali berjuang di medan dakwah tanpa seorang manusia pun menyedari pengorbanan yang telah mereka lakukan. Haish!
Saya semakin faham alhamdulillah.

Dan waktu itu, Allah mengurniakan saya sesuatu yang sangat tidak disangka-sangka. Semasa berjalanan riang, rezeki datang bergolekan! Bak kata ukhti yang wajahnya seperti artis itu - 'Semasa tengah berdakwah, jodoh datang mengejar-ngejar!'  (ha ha apakah?)

Merindui ukhwah yang masem-masem manis itu.

Oh sungguhlah terkeluar tajuk. 
Sedang bersemangat nak realisasikan target ohoho.

p.s. Sungguh malas nak upload gambar (sebenarnya memang takde)
p.s.s. Mak terbaca target-target berkenaan tapi mujurlah tidak faham kerana dipenuhi istilah-istilah tarbiyah esp. BM itu ha ha.