Sunday, 27 December 2009

Masih Ada Kasih Sayang

"Psst...pssst"

"Pergilah!"

"Kak lah pergi!"

"Abanglah!"

Saya dan adik beradik saling bertengkar bisik tentang siapa yang nak melayan nenek yang datang ke rumah.

Itulah tabiat kami semasa kecil. Takut atau malas melayan orang tua. Tidak pandai mencari bual bicara yang sesuai dek jarak usia, atau kerana malas menunggu dia diam saja dengan lamunan dan cerutnya. Lebih baik main game atau tengok televisyen.

Sesetengah orang dibesarkan dengan budaya yang amat berbeza. Ada yang takut bercakap, ada yang elak komitmen, ada yang sinis, ada yang beradat dan sebagainya. Disebabkan beberapa budaya yang wujud ini maka banyak ragam yang tidak tertanggung dan manusia saling memandang pelik dengan budaya masing-masing. Tetapi inilah hakikatnya.

Tahun 2004, nenek saya meninggal dunia.

Itulah satu-satunya nenek yang saya ada. Namun, saya tidak pandai menghargai dan melayan beliau sebaiknya. Sehingga setahun kemudian entah angin apa yang datang, tiba-tiba saya menangis di dalam kelas 5 Al-Battani ketika kami saling menceritakan tentang nenek masing-masing. Ketika itu barulah rindu datang menyerbu, penghargaan datang bertalu, tapi nenek tak mungkin lagi bertamu. Benar kata orang, bila dah tiada barulah terasa.

Mungkin sesal dan rindu itu terbawa-bawa lagi sehingga bertahun-tahun. Apabila pulang bercuti, saya berbasikal pagi-pagi ke kawasan perkuburan untuk menjengah kubur nenek yang bersebelahan dengan kubur arwah atuk yang tidak pernah saya jumpa. Seringkali saya duduk berseorangan di tengah-tengah kawasan perkuburan itu sambil entah bercakap atau berdoa saya pun tidak tahu.

Hari ini, saya telah diberi peluang untuk merasa tinggal di rumah seorang nenek. Tinggal bersama, makan bersama, bergurau senda bersama, merasa klasiknya suasana, merasa damainya persekitaran, menumpang kasih. Dan jiwa saya seolah-olah telah mendapat kembali kasih nenek yang saya abaikan beberapa tahun dulu. Manja seorang cucu datang menuntut. Keriang-keriut bunyi papan lantai sangat merdu, sunyinya rumah sangat indah, perabot lama sangat mengasyikkan mata, kasih-sayang sangat menenggelamkan. Hubungan yang 'terpisah' selama bertahun-tahun yang hanya didamba seolah-olah terbalas dengan kasih yang terhulur dalam sehari.

Dan, tanpa disangka-sangka dua ciuman singgah di pipi ketika memberi salam perpisahan, haru dan rindu menjadi satu, seperti saya beratuk-nenek kembali. Sangat indah, subhanallah. Sangat indah. Alhamdulillah.

Janganlah saya terlambat lagi untuk menyedari kasih-sayang keluarga terutamanya ibu bapa saya. Bahagiakan mereka di dunia dan di akhirat. Berikan mereka perjanjian ganjaran yang manis di akhirat dengan menjadi anak yang soleh-solehah serta menegakkan agama. Hargai mereka.

Kalau ada yang tiada sesiapa sekalipun, jangan lupa - masih ada kasih sayang....

Alhamdulillah.

Sunday, 20 December 2009

20 Dec 09


Agaknya aku memang suka bermusafir. Khamis malam memandu dari Seremban hingga ke Kajang kemudian ke Bangi. Jumaat pagi memandu dari Bangi ke Parit Buntar. Sabtu pagi memandu dari Parit Buntar ke Kuala Lumpur. Ahad petang memandu dari Kuala Lumpur ke Seremban. Esok memandu ke ofis.... err...

Aku betul-betul rindukan memori beberapa tahun lepas, ketika kami berjalan kaki ke universiti sambil membaca ma'thurat. Ketika kami mengisi masa lapang dengan membaca Qur'an di perpustakaan. Dan kami saling rindu untuk menziarahi di antara satu sama lain. Bersenyum santai berluluh derai dengan kisah iman, Tuhan, nabi dan para sahabat. Aku rindu solat berjemaah kami di ruang-ruang sempit, aku damba sila kami di atas lantai sejuk.

Semua masih sama tapi entah tak jadi sebab orang, masa, atau jarak yang memisahkan. Permusafiran -suatu dunia baru yang mencampakkan kita entah di mana. Tapi kita masih orang yang solat, kita masih orang yang tunduk, kita masih optimis dan saling mencintai. Kita juga masih diterikkan dengan matahari yang sama, masih menghirup udara yang sama, masih menyimpan nama yang sama, dan memikul beban tujuan hidup yang sama.

Ingat ya?

Monday, 7 December 2009

Jurnal Nogori : Hari 0 (For Publishing)

Ada peristiwa yang pasti tidak akan saya lupakan pada hari ini. Tapi ah, waktu itu hujung sekali untuk diceritakan. Tapi kesannya paling hebat sekali berbanding semua. Saya ingin juga menceritakan hal ini di sini, walhal saya telah bertekad untuk tidur tepat pada masa sekarang.

Nur,

Saya malu dengan diri sendiri. Saya malu kerana telah membuat kesilapan. Saya malu dengan orang yang mentertawakan. Saya malu dengan Tuhan. Saya telah berusaha untuk menyejukkan hati dengan cerita hakikat takdir dan ujian, tapi asyik saja air di mata ini meleleh permai dan laju seolah-olah hulu sungai. Selalu saja hati ini luluh. Entah dari mana datang habuknya saya tidak jumpa. Serta merta saya rindu segala habibi yang saya ada -saya rindu tamu bayu, saya rindu qalbi, saya rindu 'aini, saya rindu yamini dan saya rindu nur wajhi. Oh!

Nur,

Kuda putih itu datang menengking saya. Merah atau hijau apa kamu tidak nampak, katanya (baca: jerkahnya). Saya cuba beralasan tapi dengan alasan yang benar. Saya sama sekali tidak bermain kata atau jeling manja. Boleh haram hukumnya, Nur. Saya kata saya keliru. Ini pertama kali saya ke negeri ini - tidak asing suasananya, asing perentasannya. Ah, apa si kuda putih itu tidak lihat tag nombor saya. P, lihat P itu? Bukannya N. Namun, mujur pula tidak mengikut nombor pengenalan diri saya yang sememangnya 05 di tengahnya. Alih-alih saya orang negeri ini. Ah, terima kasih kerajaan negara kerana tidak meletakkan nombor itu mengikut nombor pengenalan diri.

Walau apa pun, kuda putih itu suka saja mengikut saya, Nur. Dihentikan saya ke tepi. Ditengkingnya lagi. Katanya, kenapa kau terketar-ketar aku bukan nak makan kau! Saya lihat di seperti mahu telan saya sudah. Saya lihat tangan saya. Tup, terus mata saya terimbau kisah semalam. Tatkala saya senyum sinis apabila melihat gambar sang kuda putih di tiang lebuh raya, dengan pose merakam halaju. Ala-ala betul tapi hanya kertas leper penipu si kutu lebuh raya yang suka bawa laju. Saya juga kutu. Itu sebabnya saya senyum sinis. Nah, sudah ditegur oleh Tuhan. Dihantar-Nya kuda putih misai tebal satu inci.

Kau mahu ke mana datang sini untuk apa, marahnya lagi. Kali ini lebih perlahan sebab kasihan agaknya. Melihat tangan saya menggeletar, mata saya berkaca tahan getar tengkingnya. Sa..sa...sa...saya nak cari te...teman saya, balas saya sesempurna mungkin. Akhirnya, berbekalkan kemurahan Tuhan diikat dengan simptom menggeletar tangan, kuda putih melepaskan.

Dan akhirnya Nur, saya bertamu di negeri ini dengan merah mata. Selamat Datang Nur.

Nur,

Ingin saya jelaskan di sini, saya telah berlaku sombong dalam pemikiran. Ketika meluncur laju lalu terserempak dengan kertas leper kuda putih. Saya kata tak apa, saya tidak takut kuda putih. Saya takut Tuhan. Saya kata lagi, buatlah tindakan. Bagilah kertas resit bayaran banyak-banyak kerana saya hanya takut Tuhan. Tup tup padan muka sampai menggeletar kepala lutut dibuatnya. Mahu dikata sudah ditegur mahupun diuji oleh Tuhan kedua-duanya sama saja. Kesimpulannya saya telah mendapat pengajaran besar. Menusuk dan lekat di hati.

Nur pernah bilang, ingat, kita ingin jadi contoh teladan, hormati ketua. Sekurang-kurangnya sayangi usia, jangan hilang dek yang sia-sia. Sayangi yang menyayangi usia. Bingung juga ayatnya.

Nur,

Itulah sahaja cerita saya ketika ini. Mahu dikata sedih tidak juga. Mahu dikata marah tidak betul juga. Mahu dikata bahagia tidak sama sekali juga. Semua perasaan ada tapi bersatu menjadi suatu perasaan enak bak masam-masam manis hendaknya.

Pendek sahaja penutup saya ini, semoga Nur sentiasa penuh dengan nur, habib, rahmah. Begini sajalah akhiran warkah ini buat manusia mutaakhirin yang solehah hendaknya inshaAllah.

p/s: terngiang-ngiang lagu alalalala tok, alalalala tok, jangan saman.

Salam daripada yang jauh.

Saya.


2/12/09

Saturday, 5 December 2009

Mencari Mus'ab


"Kau pilih cerita Korea ke Mus'ab bin Umair?" Tanyanya.

Aku menongkat dagu di atas meja sambil memandangnya. "Apa?"

"Cerita Korea ke Mus'ab bin Umair?" Ulangnya lagi, dengan lebih teratur dan kuat. Aku melihatnya menuang kopi ke dalam cawan di hadapanku. Mataku memandang cawan dan wajahnya bergilir-gilir. Aroma kopi menjalar masuk ke dalam hidung. Aku menghirup tidak sabar selepas membaca basmallah.

"Apa kau merepek ni?"

"Pilih sajalah yang mana-mana. Cakap je," gesanya sambil menggoncang sikuku. Seleraku untuk menjamah mati serta-merta. Bahulu terakhir yang kutelan terasa tawar.

"Biarlah munasabah sikit. Kucing atau anjing ke... Banglo atau teres ke... Obama atau Clinton ke..."

"Tadi, masa aku pergi ke pejabat, aku ternampak seorang lelaki ala-ala hartawan yang sangat..."

"Kacak bergaya?" Tekaku malas-malas. "Kacak bergaya. Dan dia pergi ke masjid!" Dia mengangguk-angguk meyakinkan. "Jadi, emm... apa yang cerita Korea atau Mus'ab bin Umairnya?"

"Aku membayangkan dia macam Mus'ab bin Umair yang kau gila-gilakan tu," balasnya selamba sambil menyuap bahulu lalu melemparkan pandangan ke luar tingkap. Hampir tersedak aku dibuatnya. "Astaghfirullah. 'Gila' aku ni, gila nak iman sama macam dia, bukan gila yang macam kau maksudkan tu."

"Ye ke?" Dia mula menduga. "Setahu aku, banyak lagi sahabat nabi yang kuat iman. Mus'ab tu terkenal sebagai anak orang kaya dan kacak kan? Kenapa Mus'ab?"

"Entah, tak pernah terfikir pula," balasku cepat, malas memanjangkan isu.

Dia tersengih sinis lalu bangun untuk pergi ke ruang tamu. Mungkin tanda kemenangan.

"Eh, yang cerita Korea tu apa pula?" Tanyaku.

"Oh ya, rupa-rupanya encik kacak itu adalah pegawai yang akan bertemujanji dengan aku esok. Tentang kontrak terbaru syarikat aku tu.." Dia muncung-muncung berangan seolah-olah sudah mahu terbang aku melihatnya. "Cuma esok, episod akhir cerita Korea kegemaran aku tu."

Aku tergelak, "Kau biar benar, meletakkan kontrak syarikat setanding dengan drama Korea?!"

"Suatu hari akan kau akan faham juga," dia mengangkat bahu, dengan riak wajah tertanya bercampur berharapan. Aku menggelengkan kepala.

Kalau disuruh jawab tanpa usul periksa, awal-awal lagi akan kupilih Mus'ab ibn Umair (klik sini). Namun, kalau bermaksud untuk disandarkan kepada lelaki kacak ala-ala hartawan yang pergi ke masjid, dua-dua pun aku tak hendak.

"Aku harap aku tak akan faham," balasku.

14/11/09

Tuesday, 10 November 2009

Berapa Harga Kelisa?


Ketika soalan ini dijawab, ternganga juga mulut saya apabila mendengar jawapannya. Pada mulanya, logiklah jika nilai RM sebanyak 5 digit ditaruhkan kepada kereta perodua kelisa tapi bukan kelisa ini yang sedang menjadi tajuk perbualan.

Semasa dalam perjalanan pulang ke kampung, saya singgah ke tapak projek kolam ikan kelisa. Ketika mula-mula saya membelok kenderaan ke simpang yang dimaksudkan, lorong berkenaan sudah penuh dengan kenderaan-kenderaan besar seolah-olah menteri-menteri sedang bermesyuarat di situ. Rupa-rupanya inilah pelabur-pelabur untuk projek ikan kelisa ni.



Ikan-ikan kelisa yang bakal dilepaskan ke dalam kolam. 

Ikan kelisa merupakan makhluk Allah yang sangat unik. Ini kerana ikan kelisa jantan akan menelan telur-telur ikan kelisa dan menyimpannya sehingga anak-anak kelisa menetas. Kemudian, anak-anak ini akan diluah keluar dari mulut si bapa. Wow si bapa sangat baik! Sepanjang saya melintas setiap kolam, saya akan ternampak sepasang kelisa berenang beriringan. Rupa-rupanya sekarang musim mengawan. Maha Suci Allah yang cipta jadual alam dengan begitu teratur tanpa perlu menggunakan percetakan mahupun pengumuman. Ikan-ikan itu tahu sahaja masanya.

Ikan kelisa yang terbaik di dunia dikatakan datang dari kawasan ini. Ini kerana mungkin faktor air kolam itu sendiri yang sesuai dengan pertumbuhan ikan kelisa. Air kolam ini diambil daripada air tasik Bukit Merah sendiri. Kemudian, ikan-ikan ini pula akan diimport ke luar negara seperti China dan sebagainya.

Sebenarnya, yang paling unik di sini adalah harga ikan kelisa itu sendiri yang mencapai RM 13,000.00 seekor! Saya juga diberitahu bahawa harga anak ikan kelisa yang panjangnya seinci itu pun sudah mencecah RM 1,500.00 seekor. Pelaburan untuk kolam kecil seperti dalam gambar sebenarnya bernilai RM 260,000.00!! Garu kepala saya dibuatnya.

Nilai ni... manusia yang letak sedangkan Allah cipta secara percuma sahaja. Kalaulah ikan itu tahu dia begitu bernilai di mata manusia. Saya renung saja ikan dalam beg plastik itu. Mulutnya muncung-muncung belaka sambil memandang saya. Dan kalaulah bicaranya boleh kedengaran, tentu akan terdengar, "Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar!"

Sebelum ini ketika saya belum tahu cerita sebenar, saya telah pun berjenaka yang saya boleh melabur sebanyak RM 1,000.00. Namun sekarang, telan air liur sajalah sebab ekor pun tentu tak dapat!

p/s: Anda ingin melabur? Jomlah melabur bantu akhawat lain yang lebih memerlukan dalam perjuangan =)

Saturday, 7 November 2009

Baju


Aku jejak kaki ke tempat yang aku pernah datang tiga tahun dulu. Lepas beberapa jam aku sedar - aku memakai set pakaian yang sama seperti aku tiba di sini dahulu! Apakah? Setelah banyak perubahan yang berlaku dalam hidup setelah tiga tahun?

Aku tersilap tengok jadual final presentation project (jadual yang silap). Lalu, di hari presentation yang sepatutnya penuh formal dan bersedia, aku pula memakai 'abaya hitam yang besar dan labuh. Sedangkan sejak berminggu-minggu lalu aku sudah menyiapkan baju presentation sebenar di dalam almari. Dan sudah tentu aku tidak bersedia!

Tidak mungkin ada istilah kebetulan. 'Kebetulan' itu melawan hakikat takdir. Allah yang tetapkan semua ini. Mungkin aku ditakdirkan memakai baju yang sama supaya aku menilai diri aku pada kedua-dua rentetan masa. Apa perubahan yang aku alami, adakah aku gembira dengan diri aku sekarang (?). Dan mungkin aku disuruh supaya tidak fobia dengan tempat itu lagi disebabkan kisah kecil tiga tahun dahulu.

Mungkin aku ditakdirkan untuk berdiri di hadapan kelas dengan penampilan begitu. Mungkin sekali Allah ingin memelihara aku daripada benda buruk. Atau mungkin baju di dalam almari itu tidak bagus untuk aku. Allahu a'lam.

Aku hanya mampu meneka 'mungkin dan mungkin'. Yang pasti, 'mungkin' itu datang dengan keyakinan dan redha.

Monday, 2 November 2009

Sayang, Tapi Tak Guna


Aku menekan brek mengejut. "Bodoh," marahku kepada kereta yang memintas secara merbahaya di hadapan keretaku tadi. Tertanya aku juga terkejut dengan sasulku sendiri. Bodoh? Apa itu bodoh. Tidak, aku tidak maksudkan 'bodoh' seperti ejekan kanak-kanak itu tapi yang aku maksudkan adalah perlakuan dia itu bodoh. Ah, sama saja maksudnya.

"Astaghfirullah, kenapa saya kata bodoh tadi," kataku sambil mengusap-ngusap mulut.

"Itulah yang aku pelik juga. Setahu aku, aku tak pernah dengar kau kata macam tu," kata co-driver.

Benar juga. Aku tidak suka dan tidak pernah suka menyebut perkataan itu walaupun semasa kecil dulu. Namun, hari ini pagi-pagi lagi aku sudah memecahkan rekod. Sepanjang masa aku buntu memikirkannya.

mendengar perkara baik/buruk, efek pada hati dan akhlak

Rupa-rupanya beberapa hari itu, aku asyik mendengar bodoh, bodoh, bodoh serta kata-kata kesat yang lain. Walaupun aku tak perasan pun kehadiran suara-suara itu atau tidak ambil perhatian, ia telah lekat di hati dan otak. Wahh hebat rupanya kuasa minda manusia ini.
Kuasa minda manusia memang tak dijangka. Sebagai contoh, anda duduk dalam suatu tempat bersama seseorang yang sedang menyanyi lagu A. Tidak lama kemudian, apabila anda sedang rasa ingin berehat-rehat, terpacul lagu A itu daripada mulut anda juga tanpa anda sedari. Fuh, seperti fenomena menguap.



Macam mana nak berubah?


Soalan itu sangat biasa didengari daripada orang-orang yang ada keinginan untuk jadi lebih baik, yang baru mengenal erti taqwa. Yang ingin jadi berhati-hati dalam menjaga hubungan dengan Tuhan dan orang-orang yang ingin dikurniakan jiwa yang basah sentiasa dengan unsur-unsur ketuhanan.

Sudah cuba untuk jadi baik, tapi tak boleh juga. Sekejap sahaja kesannya. Jadi macam mana ni?

Aku juga pernah mengalami krisis perasaan yang sama, yang akhirnya meninggalkan rasa berputus asa untuk menjadi muslimah yang baik seperti yang lain kerana aku fikir aku telah banyak berdosa sehingga aku begitu hina dan tidak layak untuk kembali kepada Tuhan. Berubah itu sesuatu yang luar biasa mustahilnya! Fikirku. Lalu, semangat untuk berubah itu terpadam dan dibawa pergi arus semasa.

Hakikatnya, sama ada aku belum jalankan bersungguh-sungguh atau aku belum jalankan dengan cara yang betul.

kena tinggalkan perkara yang tidak berguna walaupun nampak kecil

Perkataan 'jahiliyyah' itu popular dalam buku sejarah, apabila kita menggambarkan masyarakat arab dahulu sebelum kedatangan Islam. Jahiliyyah itu bunuh anak, zina, arak, judi, sembah berhala. Itu sahajakah? Jadi bagaimana jahiliyyah itu boleh dikaitkan dengan orang-orang seperti kami yang ingin berubah sedangkan kami tidak bunuh anak, berzina, minum arak, berjudi apatah lagi menyembah berhala?

Aku pernah berasa seperti munafik sekali, apabila di ceramah atau kelas agama aku menitis air mata keinsafan lalu ingin bertaubat tetapi apabila pulang aku kembali jadi seperti biasa seolah-olah tidak menangis sebelumnya. Apa yang menghalang hati aku daripada terus basah mengingati Tuhan? Apakah yang menghalang aku daripada menjadi seseorang yang sentiasa berjiwa bertaubat??

Rupa-rupanya, aku yang belum tinggalkan perkara-perkara yang tidak berguna buat aku. Perkara-perkara yang tidak berguna itu adalah termasuk ke dalam jahiliyyah  dan mampu menghalang kita untuk memulakan langkah pertama untuk berubah - sama ada kita sedar atau tidak.


Perkara-perkara biasa mampu jadi jahiliyyah. Beli-belah, komputer, menonton, muzik, sosial, sukan, berekreasi, hatta belajar sekalipun.  Apabila semua perkara yang bermula dengan keperluan atau keharusan ini mula termasuk ke dalam ketagihan dan menjadi fokus, hatta nasyid juga boleh jadi melalaikan, hatta drama cinta islamik juga boleh jatuh ke dalam kategori yang menghalang kita berubah jika ia sampai telah membawa perhatian kita semakin jauh daripada Tuhan.

Seperti kes aku sebut 'bodoh' tadi, adalah kerana 'bodoh' itu telah terperap lama dalam lubuk hati. Maka aku juga jadi tidak sabar untuk menyebutnya. Semudah itu sesuatu perkara boleh menjadi sebati di dalam jiwa. Sesenang itu ia dihadam dalam jiwa.

Aku sibuk melayan, muzik dan drama cinta islami tapi akhirnya aku sedar aku telah terjatuh ke dalam dunia kejiwangan lalu mula melara dan mendamba sedih pilu dok teringat kisah cinta lama. Bukannya semakin islami malah lupa terus pada Tuhan. Aneh. Lalu, aku kena tinggalkan, sebab itu yang menghalangku. Mungkin orang lain tidak selemah aku baguslah. Namun, tugasku ialah menjauhi semua itu. Lalu, selepas itu aku boleh kekal berjiwa dengan jiwa sepatutnya.

Sebagaimana Allah telah berfirman dalam surah al-mu'minun (ayat 1-3):
"Telah berjayalah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang khusyu' dalam solatnya, dan yang menjauhkan diri daripada (perkataan dan perbuatan) yang tidak berguna." 

Bagaimana juga mahu khusyu' jika hati tidak ada di tempat solatnya, memikirkan perkara-perkara lain? Perkara-perkara itu lalu jatuhlah kategorinya sebagai perkara yang tidak berguna buatnya juga sebagaimana yang dinyatakan pula dalam ayat ketiga.

Jadi, hati-hati dengan apa yang kita lihat, dengar, cakap, dan rasa. Jauhi yang tidak berguna dalam menjana perubahan jiwa. Ia boleh memalingkan hati sekelip mata sahaja. Semudah paculan 'bodoh' dengan hanya terdengarnya di jalanan. Yang penting untuk diambil kira, untuk meninggalkan semua yang tidak berguna itu kita perlukan tekad yang kuat kerana meninggalkan perkara yang memang sebati dengan jiwa memang sukar dan menyedihkan. Tapi apa gunanya sayangkan semua perkara atau habit itu jika ia tidak beri harapan yang baik untuk kita selepas mati?

p/s: Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian..... (sambunglah sendiri)

Friday, 23 October 2009

Nyamuk Ajar Al-Quran


"Wahai nyamuk, aku berlindung kepada Tuhan kita daripada kemudaratan olehmu. Jauhilah aku. Aku berada di sini demi Allah!" Bisikku dalam kegelapan malam.

Aku tidak tahu sama ada nyamuk faham bahasa melayu atau tidak. Namun, dengan maksud sebenarnya bisikku itu adalah permintaanku kepada Allah.

Aku tunggu lima minit. Belum ada dengung nyamuk atau rasa pedih gatal. Subhanallah, Allah raja segala kebaikan dan kemurahan. Tak ada nyamuk datang. Aku rasa sangat bahagia dan senyum-senyum kerana doaku termakbul.



Kemudian, satu soalan terilham di kepalaku, "Layakkah aku berbangga?"

Astaghfirullahal 'azim! Apakah yang telah aku fikirkan ini? Aku telah berbangga dengan doaku yang sekecil kuman penuh kotoran. Aku telah merasa bahawa doaku itu yang menyelesaikan segala masalah. Aku fikir doaku itu yang melindungiku? Apa aku sudah merasakan bahawa doaku itu yang menjauhkan nyamuk daripadaku, bukannya kemurahan Allah?

Astaghfirullahal 'azim. Maha Suci Allah.

Aku sangat kesal dengan riak yang aku cipta tadi. Hinanya aku rupa-rupanya, ya Allah. Hakikatnya manusia tidak pernah melakukan apa-apa kerana Allah itu Esa, Allahu ahad. Hanya Allah Al-Wujud. Manusia tidak wujud sama sekali, manusia dicipta. Bukan manusia yang mengangkat gelas untuk minum tetapi Allah-lah yang mengangkat gelas itu. Bukan manusia yang menaip di komputer tetapi Allah yang melakukannya. Bukan aku yang mengangkat tangan untuk berdoa, tetapi Allah yang mengangkatnya!

Ya Allah, jika gigitan nyamuk dan luka berdarah itu lebih baik untukku supaya Engkau redha padaku, aku redha ya Allah. Datangkanlah nyamuk-nyamuk itu dengan segera.

Iiiiiiii....iiiiuuuu.... Bunyi nyamuk kedengaran dan kakiku mula merasa sentuhan jarum makhluk penghisap darah itu. Entah bagaimana dapat aku gambarkan perasaan aku ketika itu apabila telah terbukti Allah sedang mendengarkan aku, dan Allah redha padaku ketika itu, dan aku redha pada-Nya ketika itu. Dan paling menakjubkan, aku langsung tidak merasa sakit atau pedih. Lalu hatiku menjadi sangat redha.

Tidak lama selepas itu, tiada lagi tanda-tanda kehadiran nyamuk di situ.
Yang tinggal, hanya aku dan Allah. Aku dan Allah. Aku dan Allah.


Aku telah terlupa, siapalah aku untuk berasa gembira bangga dengan doa yang hina  daripada seorang hamba yang tiada apa-apa. Dan Allah mengilhamkan aku untuk menyedari dosaku itu, dan aku pula dikurniakan saat yang indah untuk berbicara dan berkenalan dengan-Nya. Maha Suci Allah, yang hanya daripada-Nya seseorang boleh menerima hadiah selepas menyedari dosa!

Subhanallahil 'azim.

Inilah bagaimana nyamuk mengajarkan aku, 'Qulhu Allahu Ahad!'

p/s: Cerita pendek (Cerpen).

Monday, 12 October 2009

Ingin Langkah Bermula


Nur,

Maafkan saya, Nur. Setelah sekian lama hati kita bertaut, entah kenapa rindu baru menyinggah apabila hati saya ingin mengejar cahaya. Mungkinkah kerana nama awak 'nur'? Gurau saja. Saya percaya, ukhwah tu mula dirindui apabila hati kita basah mengingati Allah. Saya telah menzalimi diri sendiri dengan kelalaian saya selama ini dan mujurlah dengan kehadiran awak mampu mengingatkan untuk kembali kepada-Nya dengan cinta yang tiada berbelah bahagi. Jazakillah.

Kalau Nur baca ni, saya rindu sangat pada Nur. Sekarang ni saya sudah berada di tahun ketiga. Nur sedang buat apa sekarang? Saya rasa teruk. Bukan sepenuhnya kerana pelajaran tapi mungkin pelajaran yang menyumbang kepadanya. Awak tahu Nur, sejak awak duduk jauh, saya hilang sumber nasihat, seolah-olah hati saya hilang separuh. Kalau awak baca ni Nur, mesti awak ketawa kan? Malu saya.

Saya sudah disibukkan dengan hal dunia. Belajar itu penting dan amanah, jadi saya berusaha kerana Islam, Islam, Islam. Namun, saya telah menjadi jahat -kerana menggunakan nama Islam bagi menutup ketakutan saya pada bayang-bayang sendiri. Dan saya sangka, saya benar. Lalu, saya mungkin telah menyebabkan rasa hormat terhadap Islam itu pudar atau mungkin lenyap daripada pandangan orang lain. Seperti saya sendiri yang menabur fitnah terhadap Islam di muka sendiri ketika mengenal erti menjadi seorang da'i. Jadi sekarang, saya cuba membuang salah faham saya terhadap konsep itu, lalu cuba mengubah apa yang tidak kena. Kerja mengubah diri untuk diterima ini adalah suatu seni, dan seni itu sungguh asyik dan melekakan. Awak paling tahu tentang seni, Nur. Tidak perlu lagi saya terangkan. Dan fokus ini membawa saya mencari sesuatu yang kreatif lalu secara halusnya matlamat asal saya telah terlapik dengan matlamat seni ini. Tambahan pula semakin lama saya rasa semakin munafik. Di hadapan orang itu, saya bertaqwa, di hadapan orang itu, saya biasa, di hadapan orang itu pula, saya pelalai.

Nur kata, itu juga perasaan yang biasa berlaku walaupun di kalangan sahabat nabi saw. Nabi kata, iman manusia bertambah dan berkurang. Lalu selalukanlah bertanya, apa khabar imanmu? Dengan itu, hati saya jadi lebih tenang. Patutlah Nur suruh baca sirah -banyak teladan daripada kehidupan nabi saw dan para sahabat.

Nur, apa khabar iman? Tentu iman awak sedang menggemuk sihat. Dan syaitan suka untuk menjatuhkan orang yang memiliki iman yang lebih berisi. Gemukkan lagi, Nur! Selepas itu kemikkan syaitan itu semua. Semoga Nur tetap 'menggemuk' di sana sebab Nur menundukkan pandangan, menjaga hati dan hubungan, tenang dan menenangkan, saya paling suka Nur sebab awak membimbing saya membaca al-quran dengan hati, bukannya akal. Sekarang, saya harap awak tak baca semua ni. Nanti awak marah saya sebab puji awak. Saya pun cuba nak gemuk juga, fizikal, mental dan terutamanya rohani.

Semoga Nur merindui juga saya. Bila Nur mahu datang ke sini agaknya? Kita lost contact kah? Semoga Nur selamat, bahagia dan disayangi Allah.

Kita akan bawa himmah itu sehingga mati. Sekarang saya sedang semangat. Kena suntikan ubat tarbiyyah, ketagih bergerak dengan langkah yang bermula.

Salam rindu,
Auni el-Monashi

Thursday, 1 October 2009

Arachnophobia


Pertama kali saya dengar istilah quran buruk ialah ketika saya tingkatan satu dahulu. Dalam banyak-banyak benda atau secara spesifiknya buku, kitab quran dipilih atas kemuliaannya. Namun, saya kerap kali membayangkan quran buruk ini sebagai dilema. Dilema yang dibawa quran buruk ini -atas nama kemuliaan alquran hatta yang menyentuhnya pun mesti menyucikan diri dahulu lalu dikaitkan quran buruk itu dengan orang tua. Mahu disimpan, tiada guna. Mahu dibuang, sayang. Itu maksud yang ditulis dalam buku.



Gara-gara seekor labah-labah, solat isya' saya tertangguh beberapa jam. Selepas saya siap mengambil wudu', saya singgah sebentar di komputer riba untuk menyemak fail yang sedang dimuat turun. Ketika itu, seekor labah-labah melintas dari dapur menuju ke karpet. Saya menjerit kepada adik saya supaya menjauhi karpet. Lalu, sepanjang beberapa jam kami berdua ketakutan walaupun labah-labah itu telah lama menghilang. Saya pula tak masuk ke dalam bilik untuk solat kerana kali terakhir dilihat labah-labah itu melewati pintu.

Labah-labah sahabat Nabi, yang menghalang penjahat memasuki pintu gua lalu menyelamatkan Nabi s.a.w. dan sahabat baginda Abu Bakr r.a.

Namun, labah-labah pula yang menghalang saya memasuki pintu untuk solat lalu tidak 'menyelamatkan' saya kerana melewatkan solat.

Labah-labah menyebabkan saya berada dalam dilema ala-ala dilema quran buruk. Betulkah apa yang saya buat dengan menjauhkan adik saya dari labah-labah itu lalu menakutkannya? Saya mungkin menyebabkan dia mengalami krisis jiwa masa kecil lalu menjadi arachnophobia macam saya. Atau patutkah saya mengelak untuk menjadi terlalu melindungi sebab labah-labah itu mungkin tidak berbahaya pun? Saya mungkin pula mengambil risiko mendedahkan dia kepada bahaya.

Atau saya je yang fikir complicated? Labah-labah tu rileks je.

          "Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,

                     (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa mushibah, mereka mengucapkan: “Innaa Lillaahi Wa Innaa ilaihi Raaji’uun”.
  
           Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk."

(Al-Baqarah 2:155-157)

Sunday, 27 September 2009

Terima Kasih Kedah


Hari ini sudah menjelang jam 1:52 pagi Ahad, 27 September 2009. Ketika ini saya sedang berada di kampung halaman. Ada peluang saya ikut ibu bapa saya berjalan-jalan.

Mula-mula majlis perkahwinan kawan sekolah rendah saya, kemudian rumah terbuka kawan ayah. Makan. Kemudian saya memulakan perjalanan ke negeri Darul Aman untuk menghantar adik saya kembali ke sekolahnya MRSM (hari ahad hari bersekolah. Jumaat cuti.)

Seronoknya tengok keadaan sekolah berasrama, rasa rindu pada sekolah.

Kedah.

Kedah memberikan banyak kenangan buat saya. Di Kedahlah saya mendapat pengalaman dikejar anak lembu kerana baju merah. Saya juga boleh naik lori padi di bahagian belakang. Saya naik motosikal dengan Pak Long melawat padang (sawah padi) dan pergi melawat kilang beras.

Semasa kecil, saya sangat kerap ikut ayah dan Pak Long pergi tengok bola di Stadium Darul Aman. Saya sentiasa sokong Kedah, selalunya melebihi Perak. Saya masih ingat bagaimana saya bersorak apabila bola masuk gawang pasukan lawan. Paling seronok buat sorakan berombak (bangun dan angkat tangan tinggi-tinggi apabila giliran datang macam ombak)

Dan tadi, kedatangan saya disambut oleh alunan lentok pokok padi, langit luas dan sekerat pelangi yang cantik. Namun, saya dah lama tinggalkan Kedah. Perasaan sudah jadi lain.

Perasaan saya melarut-larut melihat sawah padi di sepanjang lebuh raya semasa perjalanan pulang. Mulalah datang satu persatu perkara lepas itu ini. Sedih dan sunyi pula.

Rasa malu dan bodoh pula apabila merasa sedih disebabkan semua itu. Kerana apabila hati sunyi, maksudnya hati sedang jauh dari mengingati Allah. 

Perasaan ini datang dan membebani. Hati ini menagih taqwa tetapi mungkinkah kurang usaha atau kerana tidak mahu berusaha dan menunggu suapan Tuhan semata. Jiwa kacau.

Mulakan pembaharuan. Mulakan hidup baru. Selamat Hari Lahir.

Sunday, 13 September 2009

Di Meja Persatuan 2


Sedang aku promosikan keahlian kepada kawan-kawan melayuku, tiba-tiba aku nampak dia datang semula ke meja kami. Kali ini dia bawa buku nota dan sebatang pen bersamanya. Aku terkejut juga dengan kesungguhan dia untuk mengenal islam. Dalam masa yang sama aku berasa sangat malu, terpukul kerana aku fikir selama ini mereka di universiti ini tidak berminat mengenali islam.
Aku menjemputnya ke tepi meja supaya perbualan kami tidak terganggu dengan pengunjung meja persatuan yang lain. Dia mengangguk senyum.

"Boleh ulang kembali apa yang anda ceritakan kepada saya tadi? Saya mahu catatkannya."
Terkejut yang aku alami tadi semakin dikejut-kejut. Memang dia bersungguh-sungguh. Aku rasa sangat terharu dan berdebar-debar.

Aku ada masalah memori. Aku pernah terlupa membuat assignment. Aku pernah menyebut nama orang dengan nama yang lain setelah berkenalan dengannya baru beberapa saat. 

Aku dah lupa apa yang diceritakan kepadanya tadi. Namun, aku cuba mengingat kembali dengan susah payah. Mujurlah dia yang banyak mengingatkan aku apa point utamanya. Jadi, tugasku cuma menerangkan kembali sambil tersengih-sengih malu.


Kemudian, aku lihat dia mencatat apa yang aku katakan. Buat pertama kali aku terasa seperti ditemuramah wartawan akhbar Utusan.


"Tolong terangkan kepada saya, tentang syurga dan neraka," soalan baru ditanya.


"Syurga itu sangat indah, buat mereka yang membuat kebaikan. Dan neraka itu sangat menakutkan dan menyakitkan, untuk mereka yang membuat dosa" jawabku dengan penuh ekspresi.


"Jika saya tidak beriman, saya akan masuk neraka?"


"Secara teorinya, orang yang tidak beriman akan masuk neraka. Namun, semua keputusan di tangan Tuhan. Manusia tidak mampu membuat apa-apa kesimpulan."

"Saya pernah dengar, orang Islam yang berdosa akan masuk neraka. Namun, akhirnya mereka akan masuk syurga juga."


"Benar, tapi anda harus tahu satu hari di neraka itu sangat panjang. Bersamaan 60 tahun di dunia. Dan manusia tidak mampu bertahan walaupun sesaat."


Dia mengiakan.


"Apa yang harus saya lakukan supaya saya masuk ke syurga? Adakah manusia akan masuk syuga jika melakukan kebaikan?" Tanyanya lagi.
Tak semena-mena aku senyum.


"Anda harus tahu, kebaikan yang paling besar dan utama adalah beriman kepada Allah. Kebaikan selain itu, yang datang tanpa iman dan tidak bermatlamatkan Allah sebagai Tuhan, telah digambarkan Allah seperti debu-debu berterbangan. Tidak bermakna langsung."

Dia mengangguk.


"Bagaimana jika orang yang tidak pernah tahu tentang islam? Adakah dia akan masuk neraka juga?"

"Secara teorinya, ya. Kerana dia bersalah kerana tidak berusaha mencari kebenaran. Namun, dalam masa yang sama orang-orang islam akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti. 'Mengapa mereka tidak menyampaikan tentang islam kepada orang-orang ini?' " Ketika ini aku bersa sangat terpukul dengan jawabanku sendiri. Hati aku berdebar-debar dengan pertanggungjawaban yang aku ambil remeh. Aku rasa malu padanya ketika itu tapi aku tahan saja.



"Jika saya masuk Islam (beriman), adakah Tuhan akan maafkan dosa saya supaya saya boleh terus masuk ke syurga?"

Aku terasa seperti mahu melonjak kegembiraan pada ketika itu. Aku memiliki perasaan yang kuat untuk memeluknya ketika itu. Tapi aku tahan sahajalah dulu.



"Sudah tentu!"


"Walaupun dosa saya banyak?" Dia nampak ragu.



"Ya. Allah itu Maha Pengampun, Dia akan mengampunkan dosa kita walaupun sebesar gunung sekalipun, walaupun sebanyak lautan, selagi kita bertaubat dengan sebenar-benarnya."


Aku nampak matanya berkaca. Ternyata dia hampir menangis ketika itu.


"Anda harus tahu, Allah itu Maha Berkuasa, Dia Maha Mengetahui. Tidak ada sehelai daun pun yang gugur ke bumi tanpa pengetahuan-Nya. Dia tahu perkara tersembunyi walaupun seekor semut hitam kecil di atas batu hitam di dalam malam yang gelap gelita. Dan kalam Tuhan itu... sangat banyak. Walaupun semua air di lautan ini digunakan untuk menulis kalam Allah, air laut itu akan habis walaupun kita ganda dengan lautan yang sama banyak dengannya."


Aku pun hampir menangis. Ketika itu aku baru tersedar, perasaan orang yang islam sejak kecil seperti aku sangat tak sama dengan yang lambat memeluk islam. Kita sungguh bangga dengan title islam itu sehingga mendengarkan cerita tentang kebesaran dan kekuasaan Allah pun tidak membawa apa-apa perasaan. Mungkin disebabkan kita telah mendengarkan perkara yang sama sejak kecil. Aku ingin ucapkan terima kasih kepada gadis ini kerana disebabkan dia, aku telah meletakkan diri aku ke dalam diri yang lain serta memahami islam dari kaca mata orang yang baru mengenali Tuhan.


Subahanallah. Indahnya perasaan itu. Seolah-olah mendakwahi diri sendiri.



p/s: Cerita ini bukan untuk pujian. Saya hanya ingin beri perkongsian kepada orang lain bahawa tugas kita di dalam hidup ini bukanlah semudah berfoya-foyaan tapi bukanlah sesusah dakwah Rasul Allah. Peristiwa ini benar-benar memberi motivasi dan keyakinan kepada diri saya untuk hidup sebagai hamba Allah yang 'lurus' walaupun terperangkap sebagai orang asing di dalam sebuah universiti antarabangsa. - Tidak perlu jadi sekular.

Monday, 7 September 2009

Air Mata Angah


Tadi sebelum solat isya', tiba-tiba fikiran saya asyik melayang teringatkan angah. Selalunya apabila terkenangkan adik-beradik, saya lebih cenderung untuk flash back kisah-kisah lama berbanding kisah sekarang. Oleh kerana saya seorang yang agak visual, kisah-kisah itu seperti ditayangkan semula di skrin mata lalu saya pulang ke masa lampau tanpa perlu menggunakan mesin kartun doraemon.

(Filem masa lampau ni nakal juga -dia pilih kisah-kisah dramatik untuk ditayangkan. Misalnya, apabila saya terkenangkan adik saya Siti, mesti saya teringat satu kisah kami semasa kecil-kecil dahulu. Saya bergaduh dengan dia sebab dia pukul adik kami yang kecil tu. Masa tu Siti baru nak makan nasi. Saya membentak lalu ikan goreng dalam pinggan dia terjatuh atas lantai tanpa sengaja. Dia pun menangis kesedihan. Saya rasa bersalah sebab saya tak pernah nak marah dia sebelum ini. Niat saya hanyalah supaya dia tidak mengganas sangat pada adik-adik. Tak sangka dia disakiti oleh saya sampai tahap macam tu. Hati saya terguris sampai sekarang setiap kali teringat kisah itu.)

Kisah dramatik yang terpilih adalah kisah angah di hari konvokesyennya. Hari itu saya rasa sangat bahagia. Sebab kali pertama saya berharap agar angah akhirnya menyedari dan merasai perasaan belonging dalam keluarga. Saya harap dia tahu betapa saya sangat bangga kepadanya. Begitu juga emak dan ayah.

Tetapi cara manusia memahami sesuatu perkara itu berbeza. Dan disebabkan itu tercetus salah faham yang menyusahkan dan tak terelak. Salah faham itu tidak menuding jari kepada mana-mana pihak kerana tidak ada sesiapa yang bersalah. Namun, semua pihak jadi terkesan.

Angah lurus juga orangnya. Dia beratur panjang untuk memulangkan jubah konvokesyen kerana dia fikir semua orang harus melakukan begitu. Sedangkan kami menunggu di luar untuk meraikan bersama-samanya. Akhirnya, lima belas minit, setengah jam, satu jam kami menunggu, dia tidak muncul-muncul. Kami hanya mampu melihat orang lain bergambar dan bergembira dengan keluarga dan kawan-kawan masing dengan jubah graduan. Ayah dan emak sudah semakin penat dan kecewa kerana dibiarkan begitu.

Dan angah tidak tahu tentang itu.

Ketika angah datang dengan gembira untuk meraikan bersama kami, kami semua telah pun berada di dalam kereta dan bersedia untuk pulang. Ayah dan emak telah penat menunggu. Muka angah berubah ketika dia masuk ke dalam kereta. Saya dapat melihat kegembiraan yang berkecai di wajahnya. Saya cuba ceriakan suasana dengan ucapkan tahniah kepadanya dan memberikan kepadanya jambak bunga yang kami beli.

Angah mungkin menyesal kerana ketidaktahuannya bahawa jubah boleh dipulangkan kemudian. Dia kecewa kerana hari bahagianya pergi begitu sahaja, tidak seperti yang dirancangnya. Tidak ada walaupun sekeping gambar, pelukan tahniah, atau ciuman kasih sayang. Semua orang ada kekecewaan mereka masing-masing ketika itu. Tidak semena-mena saya lihat ada air meleleh perlahan di pipinya. Angah!

Buat pertama kalinya saya lihat itu. Betapa sedihnya angah.

Ketika itu, barulah saya sedar betapa halusnya hati seorang lelaki bernama angah. Ketika itu dia seolah-olah telah membuat kesimpulan tentang penderitaannya selama ini. Yang mungkin datang dengan prasangka atau rendah diri.

Oh Angah.

Saya harap angah tahu, saya sangat bangga dengan angah dengan dirinya yang seadanya. Saya sayangkan dia walaupun dia jarang bersama-sama keluarga di rumah, walaupun dia tidak menonjol kerana tidak memasuki universiti. Masih, kakak sayang sangat angah. Tidak langsung berbelah bahagi antara angah dan along.

Angah tidak seharusnya cemburu apa-apa. Itu hanyalah prasangka orang yang merendah diri dan melara dengan keadaan diri. Kasih-sayang tiada batasan dengan kata-kata, senyuman, tahap pelajaran atau masa. Ia ada mendalam walaupun manusia tak menyedarinya.

Angah sekarang sudah bekerja dan berumahtangga. Saya lega kerana dia bahagia dan semakin bahagia serta makin matang alhamdulillah.

Memori Sedih

Saya tak suka mengingat kembali. Namun hikmahnya semua ini juga mengajar dan mendewasakan kita semua. Sekarang semuanya berubah menjadi semakin baik. Baru-baru ini bahu angah patah sebab dia kemalangan lagi. Angah ini sungguh kasihan orangnya.

Angah adalah abang rempit yang paling saya sayang. Saya suka bila membonceng motosikal angah apabila kami sama-sama mengambil lesen memandu di Bukit Mertajam dulu.

Memori sedih merupakan di antara perkara yang paling ditakuti manusia. Ia sering datang bersama malam dan kegelapan. Lalu kita tenggelam di dalamnya bersama hati yang lara.

Macam baru-baru ini ketika saya pergi ke LCCT untuk pick up sisters dari Jakarta untuk pergi ke program, sepanjang masa saya kesedihan kerana terkenang suatu memori sedih yang berlaku suatu masa dahulu di KLIA. Ketika itu jam 4 pagi, saya duduk berseorangan dan cuba membuang memori lama tapi ia datang juga menghimpit.

Berlindung

Bagaimana menjauhkan memori sedih dalam kegelapan malam ini? Saya teringat firman Allah dalam surah yang sering kita baca:

Qul a'uzubirobbil falaq...

Falaq. Subuh, waktu perantara siang dan malam. Perantara gelap dan cahaya. Siapakah Penguasa yang mampu menukarkan kegelapan kepada cahaya itu? Berlindunglah pada Penguasa itu.

"Daripada segala perbuatan makhluk-Nya. Dan daripada malam apabila gelap-gelita."
(ayat 2-3)

Hanya Allah pelindung daripada segala kegelapan dan kesedihan. Lagipun, semua kegelapan dan kesedihan itu makhluknya juga!

Jadi, sudah-sudah. Jangan cengeng ya semua!


Angah di hari bahagia.

p/s: Segala puji bagi Allah yang ada penawar dan penyelesaian bagi segala-galanya.

Tuesday, 18 August 2009

Astable


Telah lama saya merasa bagaikan telah menjadi bangkai bernyawa. Nak berjalan kena mengengsot basau seperti tak ada kaki apabila mahu ke kelas. Makan tak lalu, mandi tak basah tapi tidur sangat lena. Tidur sunat seolah-olah wujud pada waktu dhuha, sebelum asar dan selepas maghrib. Amboi! Perasaan berat apakah ini, seperti torsional force memulas jasad saya seperti memerah kain basah, lalu saya berkecai dalam keadaan yang sangat rapuh.

Kesusahan demi kesusahan.

Sejak melangkah ke tahun ketiga, segala-galanya kelihatan begitu sukar buat saya. Bermula dari kuliah yang tidak berkesan sehinggalah terlupa akan adanya tugasan yang perlu dihantar, saya telah mula panik.

Saya ini ialah manusia yang telah menjejakkan kaki ke tempat asing. Di negara yang dipenuhi lelaki-lelaki. Seringkali saya menghadapi kesukaran dan berputus asa. Saya selalu bertanya kepada Allah, "Ya Allah, apakah hikmahnya saya berada keseorangan di sini?"

"Sungguh, Kami telah menciptakan manusia itu berada di dalam susah-payah." (Al-Balad)

Benar, ya Allah.

"Apakah dia mengira bahawa tidak ada sesuatu pun yang melihatnya?"

Oh.

"Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan (kebajikan dan kejahatan). Tetapi dia tidak menempuh jalan yang mendaki dan sukar itu?"

Begitu.

"Mereka adalah golongan kanan."

Wah, benarkah? Subhanallah.

Saya terlupa yang hakikat kesusahan itu memang sudah sebati dengan hidup setiap manusia. Jalan yang lurus itu kebanyakannya adalah jalan yang sukar dan mencabar. Dan golongan kanan itu berpesan-pesan kepada kebenaran dan berpesan-pesan kepada kesabaran.

Akal fikiran 'dewasa' saya telah membantutkan/menaifkan motivasi diri sendiri. Sedangkan sejak kecil kita semua adalah juara. Siapa yang berjaya mendapat tempat di dalam rahim ibu berbanding jutaan applicant lain? Saya. Siapa yang berusaha untuk keluar dari perut ibunya, kemudian berusaha untuk bernafas buat pertama kalinya dengan susah-payah? Saya. Siapa yang tidak berputus asa belajar untuk meniarap, merangkak kemudian berlari tanpa paksaan? Saya!

Oh sayalah si tidak-putus-asa sejak dulu. Mengapa kini, setelah dikurniakan ilmu, akal, iman, kekuatan dan kelebihan, saya memilih untuk menarik diri? Porah!

Susah-payah itu sudah sebati dengan fitrah manusia. Namun ada yang bersusah payah kepada perkara yang tidak berguna, kejahatan atau lebih sedap disebut sebagai susah-payah untuk ke neraka. Dan alangkah indahnya apa yang dikatakan susah-payah untuk ke syurga yang tidak tergambar keindahan rupanya. Dan paling hebat, bertemu dengan-Mu ya Allah. Apakah yang lebih indah daripada itu untuk kami, untuk bertemu Yang Menciptakan, Yang Maha Berkuasa, Yang Maha Mengetahui. Berikanlah saya peluang itu, ya Latif.

Saya mengibaratkan kehidupan yang dilalui manusia sebagai perjalanan merintis anak sungai di dalam hutan. Sekali-sekala kita terpesong sedikit dari jalan lalu termasuk ke dalam hutan yang semakin tebal. Lalu kita berusaha mencari semula laluan anak sungai yang selamat tadi. Adakalanya, kita tersasar lebih jauh ke dalam hutan lalu bertemu dengan pelbagai cabaran yang kritikal seperti harimau atau ular sawa. Lantas pada ketika itu baru kita tersedar yang kita sudah tersasar jauh. Kemudian, kita berusaha pulang ke anak sungai.

Terima kasih kepada kesukaran hebat tadi. Jika bukan kerananya, sudah tentu kita leka dan berjalan ke dalam hutan tebal, sesat dan tidak menemui jalan pulang selama-lamanya. Ingat, tidak semua orang yang sedar akan kesesatannya dan tidak semua berjaya kembali ke anak sungai kerana hutan juga ada tarikan indahnya yang tersendiri.

Seharusnya saya bersyukur Allah berikan saya kesukaran demi mengukuhkan hati saya berbanding memberi kesenangan sehingga saya jauh terpelanting daripada-Nya. Kami telah banyak menzalimi diri sendiri, ya Allah. Dengan rahmat dan kasih sayangmu, ampunilah kami, terimalah taubat-taubat kami, kekalkanlah penyesalan dalam hati-hati kami.

Saya harap saya dapat sampai ke muara.

'Astable' merupakan istilah baru yang dipelajari semalam. Ia merujuk kepada situasi 'neither stable nor unstable'. Situasi ini tidak dikehendaki ketika menganalisis tindak balas sesuatu model. Kita hanya mahu stable, stable! "You know the science, but design is an art!" You love art? Chayuk2! We love mechanical engineering!

Tuesday, 11 August 2009

Di Meja Persatuan 1

Setelah sekian lama aku duduk di meja persatuan itu, akhirnya aku membulatkan hati untuk menjadi proaktif. Aku sudah tidak tertahan melihat mereka di sebelah begitu ramah menyapa orang yang lalu-lalang tapi aku pula seperti patung busana muslimah yang didudukkan di atas kerusi sebagai pameran tambahan di meja persatuan.

Mula-mula aku senyum dan berusaha mengangkat pandangan kepada orang yang lalu-lalang. Senyum aku perlu lebih sikit sebab ia dinilai dari ekspresi mata sahaja. Dan bukan semua orang senang nak memahami senyuman mata. Disebabkan ramai sangat orang, mulut aku sangat lenguh jadi aku sepetkan mata sepuas hati sahaja supaya aku dikatakan sedang senyum he he.

Namun mungkin masih belum cukup. Tak ada orang singgah lagi ni. Kena proaktif lagi.

"Hye! Would you like to joint us?" Itu ayat pertama yang terpacul dari mulutku kepada seorang perempuan cina yang kelihatan berminat membaca artikel di meja persatuanku. Akhirnya ada yang menyinggah. Dalam hati aku menggelabah dan menyumpah, 'Buatlah ayat bunga-bunga sikit dulu aduh kau ini.'

"Tak mengapa. Saya cuma nak melihat-lihat," katanya dalam bahasa Inggeris.

Aku fikir. Tak mengapa. Teruskan! Proaktif! Proaktif!

"Sekarang persatuan ini dibuka untuk semua. Walaupun anda bukan beragama Islam."

"Ya, saya tahu," katanya sambil tersenyum.

Tapi aku lihat dia lebih cenderung kepada islam itu sendiri berbanding persatuan Islam. Sedangkan dalam kepala aku ketika itu sibuk merancang untuk meramaikan orang dalam persatuan Islam. Sampai jadi terlupa matlamat hakiki untuk meramaikan orang dengan Islam. Jadi cepat-cepat aku bertanya kepadanya mungkinkah dia ingin tahu tentang Islam.

Dia kelihatannya berfikir dahulu.

"Sebenarnya saya mempunyai seorang sepupu yang telah masuk islam," katanya membuka cerita.

"Oh."

"Bolehkah saya bertanya sesuatu?"

"Ya, silakan."

"Jika saya bertanya kepada anda 'Apa itu Islam?', apakah yang akan anda katakan?"

Kepalaku penuh berisi tapi lidah Inggerisku karat macam besi. Aku berdoa dahulu semoga Allah memudahkan urusanku.

"Aa..er..hmm.."

"Anda boleh bertutur dalam Bahasa Melayu? Jika ya, silakan. Dalam mana-mana bahasa yang memudahkan anda," ujarnya.

"Oh, ya, ya." kataku, malu. "Islam itu maksudnya tunduk dan patuh pada perintah Allah seluruhnya. Kita menyerahkan diri kita kepada Allah semata-mata. Kamu tahu, sebenarnya Islam itu bukan sekadar 'agama' dari sudut yang manusia selalu pandang. Ia menyeluruh. Islam itu ekonomi, politik, sosial, akhlak, dan semuanya. Sehinggakan cara kita bercakap dengan orang lain seperti sekarang ini, juga diajarkan dalam Islam."

Ketika itu tidak semena-mena orang ramai berkumpul untuk melihat perbualan kami seperti berkumpul melihat keraian. Yalah, aku pun bersemangat tanpa disedari apabila mula bercakap dari hati. Siap dengan gaya tangan ke langit. Mungkin itu menarik perhatian semua orang. Semoga mereka tahu, Islam itu terbuka untuk mereka dan semua.

Dia juga bertanya soal purdah yang aku pakai. Aku dengan berbesar hati bercerita tentang isu itu kepadanya.
Dan kami terus bersoal jawab satu dua soalan lagi. Dan akhirnya berkenalan. Bersalaman.

"Sebenarnya saya juga pergi ke meja-meja persatuan agama lain untuk bertanya. Saya tidak berpegang dalam mana-mana agama pun."

"Oh. Silakan bertanya lagi bila-bila masa sahaja jika anda mahu lebih mengenali islam."

Selepas dia pergi, mereka di meja sebelah-menyebelah masih memandang-mandangku dengan wajah ingin tahu berbaur cemburu. Semoga mereka cemburu untuk mengenali islam juga.

Dan selepas itu, aku semakin bersemangat untuk menguasai Bahasa Inggeris. Aku juga semakin yakin untuk bersosial. Ya, aku ada Islam yang paling haq jadi mahu takut apa jika kita di pihak yang benar. Yakin! Proaktif!

Aku kemudian berjalan dengan rasa bahagia berkembang, dengan rasa 'izzah akan Islam yang mencelup seluruh jiwaku sambil merasa aura cemburu mata yang memandang. Alhamdulillah.

Tuesday, 28 July 2009

Doa


Sedang elok menadah tangan untuk berdoa, si kecil Afi yang duduk di sebelah saya tiba-tiba membetulkan kedudukan tangan saya. Mungkin kerana saya dilihat menangkupkan tangan saya ke mulut ketika membaca doa lalu dia menarik tangan saya supaya lebih kelihatan seperti sedang menadah.

Betul juga, fikir saya. Nak menagih sesuatu buatlah cara seperti seorang penagih (bukan dadah).

Nak minta buatlah cara macam nak minta. Waktu berdoa sepatutnya lebih kemas dan rasmi daripada waktu menghadap menteri dan raja atau temuduga. Namun, orang lebih kerap garu-garu, berbual, tengok sini sana dan menguap apabila sedang berdoa. Kalau kita tengok temuduga macam itu pun dah rasa macam nak tolak awal-awal. Apatah lagi Tuhan?

p/s: Syukurnya Allah itu Maha Pemurah.

Friday, 24 July 2009

Che Abe

Ayah mengusap jambul saya dengan gembira tertahan-tahan.

Saya memandangnya dengan malu. Bukan malu kerana isu itu tapi kerana kali ini saya hilang kata-kata untuk membalas usikan ayah. Saya dapat rasakan hormon-hormon menular laju ke pipi saya, sehingga wajah merah merona di pipi sendiri dapat dilihat dari cermin muka ayah.

Beginilah keadaan sekutum bunga yang baru sahaja diminta izin untuk dipetik oleh seekor kumbang. Kemudian, dia jadi tidak tentu arah, jatuh cinta, rindu, .... walaupun mereka belum berkenalan.

Jejaka, lelaki, atau apa sahaja istilahnya -tidak dinafikan sangat penting dalam kehidupan suatu kaum bergelar kaum hawa. Dengan kehadirannya, kehidupanku yang belum lengkap kini telah dipenuhi, dan jiwa kita mula berkenal dengan perasaan aman yang baru. Kita juga mengenal istilah sempurna dengan method saling melengkapi... Wow, sungguh indah.

Awak memikirkannya sehingga terbatas aturan kehidupan yang sedang dijalani. Salahkah jika kita berawang-awangan, dirgantara? Atau bolehkah kita menyusun jadual impian masa hadapan dalam imaginasi kita?

Soalan cepuk emas.

Biar saya soal kembali kepada awak. Layakkah kita mengisi di dalam hati kita mengatasi Yang Maha Esa, Yang Paling Layak Dicintai? Bolehkah awak mengabai perjuangan-perjuangan sekarang disebabkan sedikit hilang fokus dek kerana menyusun impian-impian rindu awak? Bolehkah kita bertaut pada si ajnabi walaupun hanya dengan hati?

Susah bagi aku si gila bayang untuk menghadam soalan-soalan di atas kerana tautan hatiku di cangkuk yang lain. Biar tampar diri sendiri sekali supaya cangkuk itu cabut. Janganlah longlai mengikut arus.

Hakikatnya, kita sukar fokus pada dua perkara yang kita kejar dalam satu masa yang sama. Kita sedang kejar cinta Allah tetapi dibawa tarikan che abe dari suatu sudut. Akhirnya, kita harus tumpukan fokus pada salah satunya. Dan aneh, saya juga mungkin ditarik sudut che abe. Terbukti sukar!

Suami -yang disayang, dikasih, dimiliki. Tidak perlu berkejaran. Apatah lagi suami yang menarik tangan kita laju untuk bersama-sama mengejar cinta Tuhan. Fokus. Fokus. Pada Yang Esa. Dengan tangan dan pandangan terpandu oleh kekasih. Oh!

Insaflah wahai hati. Isi dengan yang hakiki, kalau tidak -sesat jiwa. Syahdunya.

Hentikan ayam yang masih bersabung.
Pergi jauhkan che abe!

p/s: Mabruk Ukht Shida atas walimah!

Wednesday, 15 July 2009

Pantun Orang Jatuh Cinta (Yang jatuh dalam cinta)

Menabur onar tidak dipinta,
Cerita sengau mengata sahaja,
Adakah benar ini cinta,
Bukan angau anak remaja?

Cerita sengau mengata sahaja,
Kelak peluru kena pemburu,
Rasa angau jangan dimanja,
Akal meluru hati terburu.

Kelak peluru kena pemburu,
Tanpa disuruh tersentap lidah,
Jika berguru mengikut nafsu,
Jiwa keruh tersilap langkah.

Tanpa disuruh tersentap lidah,
Kena batang hidung kita,
Hati yang penuh cahaya Ilah,
Makin hilang perit cinta.

Kena batang hidung kita,
Minta ampunan orang tak hendak,
Ingat ulang itu bisa,
Serah milikan pada yang berhak.

Minta ampunan orang tak hendak,
Fitnah berbisa selama-lama,
Cinta disimpan pada yang layak,
Pada Yang Esa mesti pertama.

Sunday, 21 June 2009

Ayah Saya Ramai


Saya mengakui bahawa saya hanya memiliki seorang ayah kandung. Dia merupakan seseorang yang istimewa baik dari sudut seorang lelaki atau seorang ayah. Dia suka mencuba pelbagai perkara baru dalam masa yang singkat. Dan saya sebagai seorang pendampingnya sejak lebih 20 tahun lalu juga mewarisi sifat-sifat sebegitu. Mungkin orang lain juga sama. (Sifat boleh diwarisi oleh keturunankah?) Sebenarnya boleh. Kalau orang teliti betul-betul, andai kata saya ni suka ketawa kuat atau cepat emosional atau sopan-santun, kemungkinan besar ia diperturunkan daripada ibu atau bapa atau sesiapa yang membesarkan saya. Kaji ya?

Menjelang hari bapa ini, saya juga tidak mahu ketinggalan daripada melafazkan lafaz yang tersimpan kepada ayah melalui sms. Tapi, dalam banyak-banyak ayah, saya hanya mampu hantar kepada ayah kandung saya. Ayah lain tak ada handphone.

Ayah mertua ke?

Mungkin ya bagi orang lain. Namun, saya belum lagi he he. Ayah yang saya maksudkan adalah orang lain. Saya suka untuk mengajak semua merenung suatu hadith:

"Sesungguhnya diriku bagi kalian bagaikan seorang ayah bagi anaknya." (h.r. al-Darimi)

Selain meraikan ayah kandung, ayah angkat, ayah tiri atau ayah mertua, marilah kita meraikan ayah kita yang lebih agung, Rasulullah s.a.w. Baginda merupakan ayah yang terbaik. Yang telah membantu kita di dunia dan pasti membantu kita di akhirat. Baginda merupakan ayah kita yang paling baik akhlaknya, paling hebat taqwanya. Oh ayahku Rasulullah..

Saya merasa rindu dengan ayah. Saya ingin berdamping bersama ayah-ayah saya.

Saya ada lagi satu ayah yang lebih besar. (Banyaknya ayah kau) He he.

Ingat semasa perang Badar, perang pertama dalam sejarah Islam. Ia tidak dirancang sebagai sebuah perang. Bermula dengan perjalanan 313 orang rijal ke arah kafilah kafir quraisy dengan niat untuk mengambil semula harta rampasan milik mereka. Puak kafir quraisy Mekah pula salah anggap. Namun, dengan bantuan Allah melalui kedatangan seribu malaikat, perang Badar berakhir dengan kemenangan di pihak Islam.

Apa yang unik dalam perang Badar? Umat Islam yang 313 tadi menentang ayah, abang, adik, anak, pak cik, datuk, cikgu, dan semua orang terdekat yang pernah mereka cintai dahulu. Oleh kerana mereka menentang Islam, umat Islam tanpa rasa lemah bangkit berlawan dengan mereka kerana Islamlah ayah mereka, Islamlah keluarga mereka!

Mari kita nilai kembali tangga cinta kita. Siapa yang berada di atas? Allah, Rasul kemudian Ibu bapa atau Ibu bapa, Allah kemudian Rasul? Muhasabah cinta. Mari meraikan bapa-bapa kita pada hari ini. Dan hari-hari.

Walau apa pun, cinta pada ibu bapa paling tinggi antara manusia-manusia lain. Bukan ehem-ehem atau fulan atau fulanah.

(Gambar Hiasan)

p/s:Selamat Hari Bapa untuk bapa-bapa.
p/s/s : Islam keluargaku. Islam bangsaku. Islam Tanah Airku.

Thursday, 18 June 2009

Pemanasan Enjin. Perlu Ke?


Upacara memanaskan enjin adalah antara amalan yang sinonim dengan hampir semua pengguna kenderaan di seluruh negara. Tak kiralah sama ada pemandu kereta, lori, van, bas sekolah, kereta kebal, motosikal berkuasa rendah dan sebagainya termasuk helikopter. Biasanya amalan ini dilakukan pada waktu pagi sebelum ke tempat kerja atau ke sebarang destinasi.

Ada yang memanaskan enjin selama satu minit. Ada yang memanaskan selama 5 minit. Ada yang keluar rumah, hidupkan enjin kereta, masuk rumah, sarapan, pakai stokin, pakai kasut, kunci pintu dan baru terhegeh-hegeh masuk kereta untuk memulakan perjalanan. Gua syak makan masa dalam 15 minit juga. Brader-brader macam tu gua ingat mesti bangun awal punya. Semua ini dilakukan kononnya demi untuk menjaga enjin. Demi untuk memastikan jangkahayat enjin panjang dan sentiasa berprestasi tip top.

Masalahnya sekarang, di manakah pelajaran tentang memanaskan enjin ini diajar? Kalau tak silap gua, masa sekolah dulu pun tak ada pun cikgu-cikgu yang pandai-pandai ajar pasal benda ni. Masa pergi ambil kursus memandu di JPJ pun tak ada belajar benda-benda macam ni. Di univesiti pun tak ada belajar. Sekolah-sekolah agama rakyat pun tak ada menyediakan tajuk ini di dalam silibus pembelajaran mereka. Jadi di mana?

Berdasarkan pemerhatian gua dengan sedikit kajian, upacara pemanasan enjin telah dilakukan sejak zaman-berzaman. Mula-mula mungkin datuk gua start panaskan enjin kereta dia sebelum pergi sekolah kerja guru besar. Kemudian bapa gua pula bila dah pakai kereta, teringat pula amalan datuk gua masa nak pergi sekolah dulu. Jadi bapa gua pun setiap pagi sebelum nak pergi kerja panaskanlah juga enjin Volvo kegemarannya.. . Kemudian bila gua dah besar, dah pakai kereta sports dua pintu, gua pula ikut panaskan enjin kereta. Tapi sebenarnya gua tak buat. Sebab gua ada ilmu pengetahuan tentang enjin. Tambah lagi biasanya gua bangun lambat. Soalnya sekarang adakah pemanasan enjin ini perlu dilakukan? Apa kebaikannya dan apa keburukannya? Lagi satu kalau anda bijak laksana, siapa orang yang mula-mula panaskan enjin kenderaan di Malaysia ni?

Di negara-negara yang mementingkan penjagaan alam sekitar untuk kehidupan dunia yang lebih baik di masa mendatang, pemanasan enjin adalah tidak digalakkan dan sesetengahnya ditegah. Negara Kanada telah memulakan kempen nasional mereka untuk mengurangkan pemanasan enjin yang tidak diperlukan. Kempen yang sama turut dilakukan di Jepun, United Kingdom dan di Amerika Syarikat. Ada di antaranya sudah menetapkan satu undang-undang bahawa enjin kenderaan tidak boleh dibiarkan hidup dalam keadaan pepura (idling) melebihi 5 minit atau 3 minit bagi kenderaan ringan. Kenapa perkara ini ditegah?

The Canadian Office of Energy Efficiency telah bersetuju bahawa cara yang terbaik untuk memanaskan enjin adalah dengan memandunya. Walaupun suhu persekitaran berada di takat -20 darjah selsius, mereka menyarankan enjin kenderaan hanya perlu dipanaskan pada sekitar 15-30 saat sebelum meluncur ke jalanraya. Bayangkanlah berapa agaknya suhu di Malaysia? Gua rasa memang dah tak payah nak panaskan enjin lagi dah. Start kereta terus jalan saja.

Salah seorang jurutera penghantaran kuasa di Ford, Amerika Syarikat iaitu Les Ryder berkata, "Engines run best at their design temperature" . Berdasarkan kenyataan Encik Les Ryder itu, operasi enjin yang cekap, bersih dan efisien hanya berlaku pada suhu enjin di tahap 85-90 darjah selsius. Oleh itu membiarkan enjin lu orang di dalam keadaan pepura (idling) adalah bukan cara yang terbaik atau terpantas untuk memanaskan enjin. Lebih baik jika memandunya atau dengan kata lain stail Amerika, lagi 'gentle' kalau pandu terus.

Tabiat memanaskan enjin atau membiarkan enjin berada di dalam keadaan pepura (idling) dikatakan adalah satu perkara yang tidak baik dan berfaedah. Pertamanya ia menyebabkan pembakaran bahanapi tidak dapat dilakukan dengan sempurna. Pembakaran tidak lengkap membawa kesan buruk kepada dinding silinder. Sisa bahan api yang tidak terbakar akan turun ke dinding silinder lalu membersihkan minyak pelincir yang berada di dinding silinder. Maka apa yang terjadi adalah dinding silinder akan mengalami kehausan akibat tiada pelinciran di bahagian sepatutnya. Bahan api yang tidak terbakar juga boleh jadi akan turun perlahan-lahan ke bahagian takung minyak pelincir. Apabila ia bergaul, sifat minyak pelicir akan berubah dan hilang kecekapannya.

Di samping itu, tabiat ini juga boleh mendatangkan masalah kepada palam pencucuh. Ia akan menganggu suhu kerja palam pencucuh. Palam pencucuh yang tidak berada di suhu sepatutnya akan menjadi kotor. Oleh yang demikian ia akan mendatangkan kesan kepada peningkatan bahan api sebanyak 5%.

Pada waktu pagi, sesetengah kenderaan biasanya akan mengeluarkan wap dari ekzos. Wap itu bukanlah wap minyak daripada enjin yang mengalami kehausan. Ia adalah wap air normal yang terhasil daripada enjin yang sejuk. Jadi apabila terlalu lama enjin dibiarkan dalam keadaan pepura (idling), bertambah lama untuk enjin mengambil masa untuk panas. Ini menyebabkan wap air akan sentiasa berada di dalam sistem ekzos yang mana akan menjadikan paip ekzos cepat berkarat.

Kenderaan pada masa kini biasanya akan terdapat sebuah komponen yang dinamakan Catalytic Converter pada sistem ekzosnya. Kereta-kereta Malaysia pun gua tengok dah mula pakai. Komponen ini disediakan bertujuan untuk mengurangkan tahap toksik yang terdapat pada sisa atau hasil pembakaran sebuah enjin pembakaran dalaman. Antara kerja yang dilakukan komponen ini termasuklah men-convert karbon monoksida kepada karbon dioksida, mengurangkan nitrogen oksida kepada nitrogen dan air, mengoksidakan hidrokarbon yang tidak terbakar kepada karbon dioksida dan air dan sebagainya. Jadi faedah yang boleh diperolehi daripada komponen ini ialah pencemaran udara dapat diminimakan.

Walaubagaimana pun, masalah yang timbul jika enjin berada di dalam keadaan pepura (idling), komponen ini tidak berfungsi. Maka enjin dengan sesuka hati dapat mencemarkan udara. Komponen ini akan berfungsi hanya pada tahap
suhu 400 - 800 darjah selsius yang dimana adalah pada satu kadar suhu yang sangat panas berbanding enjin. Semasa suhu itu ia akan bertindak menukar bahan tercemar dari sisa pembakaran enjin kepada bahan yang kurang berbahaya kepada alam sekitar. Bagi memastikan komponen ini cepat dan dapat berada di suhu yang mana ia boleh beroperasi, lu orang perlulah memandu. Bukan meninggalkan kereta hidup terbiar. Semakin lama enjin dibiarkan dalam keadaan pepura (idling) maka semakin lama juga Catalytic Converter ini tidur dan tak bekerja. Lu orang syak apa agaknya yang terjadi kepada alam sekitar?

Sekarang kita sudah mengetahui serba sedikit tentang keburukan memanaskan enjin. Ada tiga kesan yang penting di situ iaitu membazir bahan api, mencemarkan alam sekitar dan memunah wang ringgit. Mari kita lihat apa pula kebaikkan memanaskan enjin. Khabar-khabar angin mengatakan memanaskan enjin juga ada faedahnya. Salah satu perkara yang disebut adalah semasa enjin ditinggalkan di dalam satu tempoh yang agak lama, iaitu mungkin sehingga satu malam, bahan pelinciran akan turun meninggalkan komponen yang bergerak di dalam enjin ke bahagian bawah enjin. Jadi apabila kita mula menghidupkan enjin, kita perlu mengambil sedikit masa untuk memanaskannya supaya dapat memberi peluang bahan pelinciran itu naik dan beredar di setiap inci dan penjuru komponen dalaman enjin.

Ya perkara ini benar. Tetapi apa yang lu orang perlu tahu bahawa setiap enjin telah dilengkapkan dengan satu komponen yang dipanggil pam minyak pelincir. Pam minyak pelincir ini dijana oleh pusingan crankshaft. Makin laju crankshaft berpusing maka makin cepat pam bahan api berpusing seterusnya mengagihkan minyak pelincir ke bahagian dalaman enjin. Untuk memastikan crankshaft ini berpusing laju apa yang lu orang perlu buat? Adakah dengan hanya membiarkan enjin dalam keadaan pepura (idling)?

Kesimpulannya di sini tabiat memanaskan enjin di waktu pagi yang kononnya lagi lama lagi bagus adalah satu mitos yang tidak diketahui hujung pangkalnya. Perkara ikut-ikutan seperti ini bukanlah satu perkara yang asing bagi kita rakyat Malaysia. BMW sendiri pun cukup pantang kalau orang warm up enjin keretanya. Sebab dia orang tahu kalau enjin cepat rosak nanti mesti lu orang kompelin. Sebab itu kalau boleh BMW nak lepas hidup saja enjin kereta, terus blah cepat-cepat. Jangan tunggu-tunggu. Ini karang siap boleh masuk rumah pekena roti dua tiga keping, layan teh dulu sambil sembang-sembang dengan bini tapi enjin kereta terbiar hidup.

Satu perkara lagi yang boleh membantu mengurangkan pencemaran alam sekitar dan pembaziran bahan api adalah dengan mematikan enjin jika kenderaan lu orang tidak bergerak. Kalau tunggu makwe turun LRT, berhenti tepi jalan bergayut dengan telefon, tunggu bini masuk pasar mini beli barang dapur, dan tunggu anak balik sekolah depan pagar sekolah bawa bawalah matikan dulu enjin. Perkara itu tidak memberi sebarang faedah langsung malah boleh menyebabkan masalah pencemaran udara dan alam sekitar serta pembaziran wang ringgit. Sedarkah anda di dalam tempoh setahun, sikap mengurangkan enjin dibiarkan hidup dalam keadaan pepura (idling) ini mampu menjimatkan beratus ribu juta ringgit dan mampu menghentikan perlepasan jutaan tan gas rumah hijau ke atmosfera yang membawa pemanasan global.

Akhir kata setujukah anda bahawa memanaskan enjin di waktu pagi boleh menjahanamkan enjin dan dunia?

Save The Planet.

far@ce

Daripada emel yang dilanjutkan daripada ukhti Bazilah. Kredit kepada abang ini yang mungkin seorang jurutera jika dilihat daripada penggunaan istilah-istilahnya. Memang menarik dan membuka mata.

Selalu kita gunakan istilah 'panaskan enjin' dalam isu membuat kerja seperti study misalnya. Dan nak 'panaskan enjin' untuk mula bagi pencerahan atau bergerak. Sekarang, dah tahu kenderaan pun tak perlu nak dipanaskan enjin -ada hati lagi nak guna istilah itu? (Nasihat untuk diri sendiri, sebenarnya.)

p/s: Jangan biarkan kenderaan anda melahu. Sayangi bumi Allah.
p/s/s: Jangan tangguh-tangguh. Selepas selesai satu urusan, bekerja keraslah untuk urusan yang lain.

Friday, 12 June 2009

From Baju Ketat To Purdah

Sejak melangkah ke alam kampus, saya telah berkenalan dengan seorang manusia yang saya rasakan sangat pelik. Saya merasakan dia terlalu aneh seolah-olah watak ini tidak pernah dijumpai di mana-mana tempat yang saya pernah pergi. Kami ditakdirkan 'benar-benar' bertemu semasa tahun pertama di universiti. Dan kami bakal menghabiskan masa bertahun-tahun bersama-sama untuk bekerja. Saya rasa dunia kami berbeza. Dengan dia yang saya anggap manusia melayu terakhir manakala saya bagaikan seekor burung kakak tua yang telah bebas dari sangkarnya!

Pada waktu itu, saya sedang menikmati kebebasan yang tiada tara seperti kehidupan remaja Malaysia yang lain. Saya suka yang saya tidak lagi terikat dengan plain white clothes! Hidupnya pula lain. Unseen and seems happy with it! Dia tidak terikat dengan mana-mana kemahuan dan keseronokan remaja.

Saya selalu nampak dia baca Al-Quran sebelum kuliah bermula. Saya terdengar dia berzikir sepanjang perjalanan berjalan kaki ke universiti. Kata-katanya berisi. Sensitif dengan keadaan teruk yang kita si otak kuning sejak sekolah selalu rasa biasa saja - sampai kita nak kata 'rileks, takkan itu pun nak bagi reaction'. Dia pernah memberi makan anjing kurap di jalanan. Kalau saya waktu itu awal-awal lagi dah pusing 360 darjah bila nampak anjing tu.

Oleh sebab saya bosan, saya pun ikut membaca Al-Quran sebelum kuliah bermula. Mula-mula saya tertarik dengan kisah Yusuf dalam Surah Yusuf, saya pun teruskan membaca kisah Yusuf sampai habis. Saya dapat lihat bagaimana kehidupan happy ending hanya berlaku jika kita beriman kepada Allah, bukan kerana paras rupa (termasuk Yusuf Si Kacak). Kemudian saya mula 'ketagih' Al-Quran. Saya pun baca kisah Ashabul Kahfi, kemudian Musa pula dan diikuti Zulkarnain. Kemudian, Nuh, Soleh, Hud, dan para Nabi yang lain sehinggalah Muhammad.

Sampai suatu ketika saya baca Surah An-Naba', saya menangis. Kemudian kawan-kawan saya di sebelah pun turut menangis membaca An-Naba'. Sampailah suatu ketika kami asyik menangis setiap kali membaca Al-Quran.

Suatu Keindahan

Saya mendapati Al-Quran itu sangat indah. Setiap kalimahnya indah, kisahnya indah, pengajarannya indah. Dan saya telah temui suatu ketenangan yang sangat nyata. Seolah-olah telah terpadam segala kabus-kabus keinginan dunia yang saya kejar selama ini. Bagaikan salju, suara Al-Quran mengalir dalam jiwa saya. Setiap bibit perjuangan, debaran, kemarahan, kasih-sayang, nasihat, pujukan atau teguran Allah di dalamnya sesuai bagaikan untuk saya seorang sahaja. Betul-betul indah. Memang, betul-betul indah. Jika tak percaya, bacalah Al-Quran sekali.

Saya mengenal apa itu Islam melalui Al-Quran. Sudah berbelas-belas tahun saya solat, mengaji, pakai tudung dan baca doa tapi itulah kali pertama saya merasakan saya mengenali apa sebenarnya Islam. Apa ertinya menjadi orang Islam. Bagaimana rasanya menjadi orang Islam.

Kali ini barulah saya rasa kebebasan yang hakiki. Rupa-rupanya kebebasan yang saya rasakan selama ini adalah palsu. Burung kakak tua yang sudah terbang itu masih terbelenggu dengan bahasa yang diajarkan tuannya. Dia tidak tahu bahasa lain jadi dia sebenarnya terpenjara dengan dunia luar walaupun dia memaksa dirinya mengaku bebas. Saya macam itu dulu.

Ketenangan

Melalui Islam, kebebasan saya tiada tandingannya. Saya tidak perlu menghambakan diri pada sesiapa atau apa-apa selain Allah. Saya tidak lagi terpenjara dengan memikirkan apa yang perlu saya pakai supaya orang puji. Saya tidak perlu lagi hidup untuk memenuhi fikiran orang lain. Saya bukan lagi hamba fesyen, kecantikan, duit, kerja, atau mana-mana manusia. Saya hamba Allah.

Yang sangat bebas.

Saya nikmati keindahan hidup di dalam celupan Islam, di bawah teduhan Al-Quran. Cari ketenangan yang hakiki itu. Yang tidak datang apabila kita menyumbatkannya hanya ketika kita memijak sejadah, melafazkan akad atau mati. Ia sesempurna seumur hidup.


p/s: Buat dia, ahli Ghuraba' yang beruntung.
p/s/s: Juga didedikasikan yang sedang bertarung nyawa. Hargai sahabat anda.