Saturday, 20 August 2011

Bertanding dengan Aragorn



Bukanlah saya mahu membandingkan kehebatan orang-orang yang beriman dengan orang kafir, kerana darjat orang-orang yang beriman tentulah sangat tinggi darjatnya di sisi Allah. Allah juga telah meletakkan satu soalan yang benar-benar jelas maknanya di dalam surah Az-Zumar ayat 9:

(Apakah kamu orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadah pada waktu malam dengan sujud dan berdiri, kerana takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah, "Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat (ulul albab) yang dapat menerima pelajaran.

Cuma saya berasa lucu kerana pernah cemburu kepada watak Aragon (juga dikenali sebagai: Aragorn II) yang memiliki umur yang panjang. Umurnya sudah melebihi 80 tahun semasa menyertai the Fellowship of the Ring. Dan Aragorn bersemadi pada umur 210 tahun. Saya mendapat tahu bahawa the Hobbits (Merry dan Pippin) juga memiliki umur yang panjang.

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Quran) pada malam qadar.

Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?

Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.

Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izinnya Tuhannya untuk mengatur semua urusan.

Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar. (Surah Al-Qadr)

Seribu bulan itu bersamaan kurang lebih 83 tahun, kurang sedikit sahaja daripada umur Aragorn the Strider pada ketika itu. Tetapi 83 tahun itu dapat dicapai dalam satu hari dalam setahun, dan 83 tahun yang berpanjangan dengan ibadah soleh, dan 83 tahun sebagai orang mukmin. Tahun hadapan ada lagi tambahan 83 tahun jika kita berusaha sebetulnya dengan sebenar-benar 'kepahlawanan'.

Oh kelakarnya. Mengapalah saya membanding-bandingkan dengan Aragorn. Ternyata kita jauh lebih hebat kerana kita ada the Lord of the Alamin! Ada apa dengan sebentuk cincin kosong dibandingkan dengan Allah yang Maha Berkuasa? (Soalan sinis)

Sisipan: http://zaadut-taqwa.blogspot.com/2011/08/manifestasi-cinta-ar-rahman.html

Saturday, 13 August 2011

Simbiosis




Pada zaman saya dahulu, menjejakkan kaki ke London merupakan suatu impian yang sangat tinggi buat saya sehingga saya sendiri tidak berani untuk merealisasikannya. London dan mat salleh - dua perkara yang menonjolkan kejakunan saya dulu-dulu apabila mendengar tentangnya. Segala-galanya tentang orang putih adalah hebat dan bertamadun.

Peristiwa yang berlaku kepada Asyraf Haziq Rosli merupakan suatu peristiwa yang menggemparkan rakyat Malaysia, Britain dan dunia khususnya, setelah video kejadian itu ditayangkan di media. Dunia seolah-olah telah dibukakan mata bahawa negara hebat dan dijulang tinggi itu juga telah menjadi tidak selamat dengan jenayah rakyatnya sendiri. Yang menyedihkan, kanak-kanak lingkungan sekolah rendah dikatakan turut terlibat sama dalam rompakan ke atas Asyraf.

Dunia sudah lagi tidak selamat. Masjid jadi tempat menyamun. Tabungnya sudah pecah-pecah dikerjakan penagih. Nak beriktikaf pun sudah diberi amaran awal supaya berhati-hati. Muslimah awal-awal lagi ditegah untuk beriktikaf kerana faktor keselamatan. Ibadah di bulan Ramadhan sudah menjadi rongak disebabkan faktor masyarakat sekeliling. Nah lihat sahaja adik Asyraf Haziq, nak cari juadah berbuka puasa pun sampai patah-patah rahangnya.

Semakin lama kita tidak dapatlah menjadi muslim yang semakin baik. Sudahlah hiburan dan pemikiran kafir telah meyerap masuk minda kebanyakan orang-orang kita, kita yang baik-baik ni (insyaAllah semua pun baik) nak beribadah pun tidak selamat. Bagaimana nak sahut seruan Allah:

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku. (Az-Dzariyat: 56)

Itulah sebabnya, Allah menyeru kita supaya menjadi khalifah-Nya, kerana kekhalifahan dan kehambaan itu adalah suatu simbiosis, tidak dapat sempurna tanpa tolong-menolong. Ramai di antara kita yang menyimpan ilmu dan iman di dalam hati, dan mengambil keputusan untuk baik seorang diri kerana katanya kubur kita asing-asing. Dan mengamalkan selemah-lemah iman iaitu menolak kemungkaran di dalam hati.

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi"... (Al-Baqarah:30)

Sedangkan Allah menjadikan manusia sebagai khalifah-Nya di atas muka bumi untuk menegakkan syariat-Nya dan untuk memastikan (memimpin) seluruh makhluk untuk beribadah kepada-Nya. Termasuklah mengislah masyarakat untuk menjadi komuniti yang patuh dan taat kepada Allah.

Kita juga telah lama mengenal simbiosis. Kandang tempat kita orang-orang mukmin akan semakin mengecil jika kita membiarkan manusia di luar sana terbiar dalam kegelapan dan lambat laun menghimpit kita pula. Maka kenalah buat kerja khalifah. Tetapi untuk menarik dan berhadapan dengan mereka, kehambaan (iman) haruslah tinggi untuk terus tsabat dan tidak 'terjoin' sekali dengan mereka. Kena kuatkan iman dan beribadah. Simbiosis.

Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (At-Taubah: 71)


Sunnah Rasulullah s.a.w. yang terbesar - dakwah (seruan kepada Allah).


Mari mendoakan kesihatan adik Asyraf Haziq dan semoga peristiwa yang berlaku kepada beliau tidak akan berulang lagi kepada kita dan anak cucu cicit kita.

Tuesday, 2 August 2011

Apa di Langit, Apa di Bumi



Ramadhan kali ini diserikan dengan bintang-bintang yang bersinar indah di langit perkampungan. Pohon-pohon padi melambai dan menari ditiup angin. Suara zikrullah alam menghasilkan getaran indah yang menyeimbangkan suhu udara. Subhanallah kesemuanya berzikir! Kalau manusia dan jin dibukakan hijab pendengaran ke atas alam, maka mereka akan terpekakkan oleh 'kebingitan' zikrullah alam itu.

Whatever is in the heavens and whatever is on the earth exalts Allah , and He is the Exalted in Might, the Wise. (As-Saff, 61:1)

Setiap hari, dalam perjalanan harian kita menuju tempat belajar atau kerja, kita tidak terlepas daripada tersalah menyempitkan definasi alam kepada sebahagian elemennya. Bagaimana kita mengertikan langit dan bumi itu bergantung kepada capaian pemikiran kita pada saat itu. Kalau bersesak di dalam tren sehingga hampir putus nafas, kita begitu fokus pada kebajikan diri kita saat itu sehingga begitu bergantung kepada manusia. Pada ketika itu manusia sahaja yang kita lihat.

Sehingga mungkin ada yang pernah terlintas dalam fikiran, "Aku bersesak di dalam tren untuk pergi usrah. Orang lain bersesak tapi dapat berseronok dan melagho tanpa rasa bersalah." Terasa seperti golongan minoriti yang lemah dan tidak disokong.

Mahukah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?
Bagi orang-orang yang bertaqwa di sisi Tuhan mereka syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya... (Ali 'Imran: 14)

Hakikatnya definasi 'alam' itu bergantung kepada pengalaman individu itu sendiri. Jika elemen alam itu disempitkan kepada manusia sahaja, maka Islam jadi minoriti kerana masih ramai manusia yang lalai dalam menyempurnakan tugas mereka sebagai hamba Allah di dunia. Namun apabila kita meluaskan pandangan mata kita, iaitu jika elemen alam itu dipandang dari sudut sebenar, kita akan mendapati bahawa kita termasuk ke dalam golongan majoriti kerana pada saat itu oksigen di dalam tren, dinding dan lantai tren, bunyi bingit, hatta bau-bau peluh adalah elemen 'ma fissamawati wa ma fil ardh'. Setiap molekul dan atom dalam alam bertasbih kepada-Nya. Hamba Allah sangat ramai dan sibuk berpesta zikir! Mereka sedang menyimpan kesaksian ke atas manusia-manusia di dunia untuk akhirat. Maka berbahagialah semua orang mukmin!

Bapa kita, Nabi Ibrahim a.s. begitu yakin untuk masuk ke dalam api yang menjulang tinggi. Betapa tunduk dan sujudnya alam itu sehingga api telah keluar dari fitrahnya untuk mentaati Tuhannya. Tidak ada rasa takut padanya (Nabi Ibrahim a.s.) dan tidak bersedih hati.

Wahai orang-orang mukmin, anda berada di dalam arus perdana, maka apakah rasa selamat dan rasa kuat yang lebih baik daripada didokong Allah dan semua makhluk di langit dan bumi? Maka kobarkanlah semangat para mukmin untuk terus tsabat dan berhimmah dalam mentaati Allah!

Ya Tuhan kami, kami benar-benar beriman, maka ampunilah dosa-dosa kami dan lindungilah kami dari azab neraka.  

Katakanlah, "Mahukah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?"
Bagi orang-orang yang bertaqwa di sisi Tuhan mereka syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya... (Ali 'Imran: 14)

Juga orang yang sabar, orang yang benar, orang yang taat, orang yang menginfakkan hartanya, dan orang yang memohon ampunan pada waktu sebelum fajar. (Ali 'Imran:17)

Apa yang ada di langit, apa yang ada di bumi, bertasbih kepada Allah.