Thursday, 29 March 2012

Sinergi

There are three of us now - you, me and the synergy.

Mana mungkin seseorang yang tidak memiliki apa-apa mampu memberi kepada orang lain?

Allah yang lebih Mengetahui kemampuan kita. Kadang-kadang kita buntu apabila memikirkan kehendak dan kemahuan dunia terhadap diri kita. Dalam masa yang sama kepala menjadi serabut apabila kita sendiri pun tidak mampu menjawab soalan-soalan yang ditanyakan kembali kepada diri sendiri.

Apa yang kita kejar dalam hidup?

Perubahan dalam fasa hidup ini benar-benar membuatkan aku bermuhasabah mengenai tinggi rendah matlamat yang aku catatkan selama ini. Kalau apa yang kita kejar selama ini adalah manusia, maka apakah kita akan berhenti tatkala manusia datang membuka tangan untuk kita? Pada saat itu matlamat hidupmu sudah tercapai, jadi apa lagi yang mahu dikejar dalam hidup?

Biar apa pun keadaan, kedudukan atau perubahan yang kita alami, jangan kita merelakan masa merempuh niat dan matlamat kita. Kerana apa sahaja keadaan dirimu nanti adalah disebabkan diri sendiri, bukannya hasil tangan atau kesan daripada orang lain.

Aku gentar dengan niatku sendiri. Apakah dengan dosa dan noda sendiri ini, aku bakal menggagalkan sinergi ini dan puluhan harapan yang baru berputik di sekelilingku?

Segala-galanya mesti berteraskan Allah. Namun, seringkali kita terjatuh ke dalam niat-niat murahan kerana lalai dengan hingar-bingar manusia dan al-hawa' sendiri. Bahasa-bahasa yang dituturkan masih bersalut nada suci yang sama, tetapi nilai dalamannya sangat kotor dan telah reput dan berkecai lama dahulu tanpa kita sedari. Kita tidak pernah pun berjuang melainkan hanya kerana diri sendiri.

Astaghfirullahal'azim. Sungguh, aku takut jika kelalaianku mencacatkan perkara yang sepatutnya cantik dan sempurna.

Sedang berusaha menjadi yang terbaik -sebagai hamba kepada Tuhannya dan isteri kepada syurganya.

Tuesday, 20 March 2012

Jom!


Baca penulisan saya di majalah Jom :)

Monday, 19 March 2012

Perhimpunan Syria: Saki Baki Semangat



"Jangan risau, saya doktor," kata lelaki berbangsa Syria itu dalam bahasa melayu yang pelat. Dia memegang pergelangan tangan saya, untuk memeriksa degupan jantung.

Mata saya dibuka separuh untuk melihat apa yang berlaku. Kepala masih berpusing-pusing.

"Apa nama Encik?" Tanya sahabat saya, Maryam yang duduk di sebelah.

"Anas," jawabnya ringkas, sambil meneruskan pemanduan.

"Oh, terima kasih banyak-banyak doktor Anas," kata Maryam.

Ingatan saya masih samar-samar mengenai apa yang berlaku pada saat itu. Kali terakhir yang saya lihat, beberapa orang sahabat mengerumuni saya dan bergurau senda. Saya duduk kerana terasa lemah. Mereka memberi kata semangat kepada saya untuk bangun dan bergerak pulang dari perhimpunan. Ketika mereka mengangkat-angkat saya dengan manja, segalanya gelap.

Saya sedar ketika berada di dalam kereta doktor Anas bersama beberapa sahabat yang lain. Tidak pasti dari mana datangnya watak doktor Anas di situ pada saat itu.

Disebabkan pengalaman berada sendiri di tempat kejadian, dan kerana merasai suasananya, maka mulut saya tak habis terlopong lagi setelah menonton video tadi.

Oh, beginikah...... apa yang mereka lihat? Indahnya...

Agak berbeza dengan cuaca sebenar, tapi semangat di tempat kejadian pastilah lebih membuak-buak!

Saya pun terfikir, betapa situasi cerita sebegini sama sahaja. Perasaan mereka yang berpenat lelah, berpeluh-peluh menahan terik matahari dan sesak nafas itu hanya dirasai oleh mereka yang berada di medan berkenaan. Hasil daripada pengorbanan itulah yang dinikmati oleh penonton-penonton yang terlambat menyertai tetapi rasa cemburu dengannya.

Begitulah juga kempen mahsyur pada tahun ini iaitu KONY 2012, di mana filem dokumentari pendeknya sahaja mampu membuatkan kita semua kagum. Kadang-kadang kita cemburu kerana lambat tahu dan tidak berada di kalangan mereka yang kini meraikan kejayaan itu. Sedangkan kita tidak merasai sakit perit kumpulan yang bermula dari 3 orang itu, yang usul mereka ditolak mentah-mentah oleh warga rumah putih, serta betapa besarnya pengorbanan masa, tenaga dan fikiran mereka dalam mempersiapkan program-program untuk menyedarkan masyarakat.

Lebih 1400 tahun yang lampau, sejarah pun mencatitkan statistik yang lebih kurang sama seperti di atas, di mana sokongan tiba-tiba datang mendadak selepas sekian lama sekumpulan manusia diseksa dan dipulau oleh kafir Quraisy. Dakwah berlaku selama belasan tahun, tetapi hanya lebih kurang 3% manusia sahaja yang masuk ke dalam Islam. Anehnya, setelah pembukaan Mekah, manusia masuk ke dalam Islam berbondong-bondong  kerana mereka tertarik dengan hasil dan produk Islam -tanpa perlu didakwahi dengan susah payah!





"Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan. Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah berbondong-bondong." (An-Nasr: 1-2)

Itu adalah sunnatullah. Ia pasti berulang-ulang sehingga hari kiamat. Akan ada yang bersusah payah dalam perjuangannya sehingga bermati-matian. Kemudian, akan sampai suatu masa apabila ia mencapai kemenangan yang sangat besar. Dia tidak perlu mengajak manusia dengan susah payah lagi.

Beginilah kita!

Kita lebih suka menjadi orang-orang yang terlewat walaupun kita sudah dibukakan peluang untuk berjuang dengan lebih awal. Mereka yang berebut untuk menyahut seruan itu telah pun mencapai kemenangan mereka yang tersendiri -dijamin masuk syurga, berjaya di dunia, kenikmatan yang sebenar serta pertolongan Allah yang dekat.

Namun, kita menolak pilihan yang pertama, kerana takut risiko dan nak tengok dahulu. Dan akhirnya jadi golongan terlambat yang berupaya memujuk diri dengan saki baki semangat pejuang terdahulu.


'Takut sunburn la, minggu depan I nak kahwin tau.'

Pfft. Bukan ayat saya.

Kes saya istimewa, kerana saya puteri lilin yang pantang berjalan di tengah panas lama sedikit, terlalu manja untuk turun ke medan. Ada kanak-kanak di situ, tetapi semangat mereka lebih kental daripada orang dewasa.





Itulah pengalaman berhimpun di jalanan buat pertama kali. Saya menggenggam tangan Laili yang sejak tadi setia menemani ketika jururawat ingin mencucuk jari saya untuk memeriksa kandungan gula dalam darah. Laili, dialah yang memapah saya, menyapu muka saya, menyuap saya dan menjaga saya. Dia -ukhti dari syurga. Dia rasa bersalah kerana sebelum perhimpunan kami ada bergurau sebegini;

"Auni, kalau awak pitam nanti tak apa. Saya sediakan ambulans untuk awak."
"Baiklah, nanti saya akan pura-pura pitam." Ketawa.

Kata-kata diaminkan malaikat.

Betapa pengalaman ini mengajar kita memahami erti pengorbanan, perjuangan dan cinta kepada Islam dan saudara kita. Walaupun diberi peluang merasai babak kehidupan mereka 1/10000000000, masih saya rasa bersyukur.

Sebelum saya turun menyertai mereka atau sebelum membuat apa-apa sahaja pilihan, saya selalu mencatitkan dahulu objektif dan niat saya melaksanakannya, supaya nanti apabila saya menjadi keliru, saya tidak mudah dipalingkan. Adakah saya dikira ekstrim kerana turun berhimpun, hanya kerana cinta kepada saudara-saudara saya?

Err, tapi jangan berhimpun membuta-tuli ya.

Semoga Syria, Palestin dan negara umat Islam dipelihara Allah.
Jangan lepaskan peluang lagi, jom sertai Global March For Jerusalem! Kalau anda ada RM5,000 ke atas, anda berpeluang menyertai march dari Malaysia ke Jordan dan Jerusalem. Kalau tak ada, march di Shah Alam sahajalah. Allah lihat dan nilai keikhlasan, tahu? :)

Saturday, 10 March 2012

Untitled

Apabila sesetengah orang berkata, jangan bercerita tentang diri sendiri, saya rasa cemas. Kerana walaupun saya tak bercerita tentang apa yang saya makan hari ini, adakah ia keju atau susu, ia masih cerita-cerita tentang diri saya.

Jika kamu membaca blog ini sejak post pertama, kamu hanya akan dapat baca cerita dari satu pihak sahaja -saya. Tidak kiralah sama ada saya bercerita tentang isu semasa, pendapat, ilmu atau peringatan, ia tetap datang dari kepala dan jari saya. Maka, semua di sini tetap milik saya.

Cerita-cerita dalam blog umpama sebuah komet yang meluncur dalam dunia asing yang gharib. Jauh untuk dicapai tetapi dekat untuk dilihat.

Apabila orang-orang yang saya jumpa bertanya, kenapa kamu tak suka makan sayur. Saya akan jawab, ia adalah trend. Apabila mereka bertanya mengapa kamu tak makan ketam, sotong, siput atau kerang, saya akan jawab bahawa saya adalah jelmaan ikan duyung dan saya cintakan rakan-rakan laut saya. Dan apabila mereka bertanya, mengapa kamu tak makan epal, anggur, jambu atau betik. Saya akan jawab bahawa saya adalah makhluk asing yang merantau ke bumi semasa kecil. Di planet saya, mereka hanya import durian dan rambutan.

Jenaka. Manusia memilih untuk berjenaka kerana dua perkara: mereka malas nak ceritakan hal sebenar kerana impaknya tak bermakna pun atau mereka sebenarnya tidak mahu memberitahu jawapan dan dalam masa yang sama mereka tidak suka menipu. Jadi, apabila seseorang mula berjenaka, pastikan apa sebabnya. Kecualilah jika anda memang memilih untuk mendengar jenaka berbanding jawapan sebenar.

Rasulullah saw. juga berjenaka, tetapi dia tidak pernah menipu. Ini sangat menakjubkan, kerana tidak semua orang memiliki bakat itu. Dia, boleh membuatkan saya yang berada di abad ke 21 ini ketawa apabila mendengar jenaka yang berusia lebih 1400 tahun itu.

'Semua unta adalah anak unta.' Memang genius.

Berkenaan dengan sebab jenaka saya, ia adalah pilihan pertama. Saya tahu saya adalah manusia yang rugi kerana saya tidak pernah merasai makanan-makanan itu. Sebelum saya mendengar hujah yang sama pada mulut setiap orang, lebih baik saya mengaku dahulu bahawa saya memang adalah makhluk asing.

Saya tak menipu. Kita semua adalah makhluk. Dan saya memang asing disebabkan hal epal itu. Ya, berkenaan ikan duyung itu, itu merupakan suatu perkara yang saya perlu ubah. Saya nak menggunakan alasan bahawa saya menggunakan ayat kesusasteraan, tapi ia tetap satu penipuan.

Kesimpulannya, saya memang makhluk asing. Kadang-kadang saya mempunyai ikatan rasa sayang yang pelik terhadap barang-barang. Saya kumpulkan tiket tempat letak kereta di tempat kerja sejak hari pertama saya bekerja sehingga hari ini. Saya simpan barang-barang saya yang rosak. Dan kertas-kertas, kamu dapat bayangkan.



Disebabkan saya suka menjadi komet yang gharib, maka suka melihat dengan perspektif komet yang gharib. Maka ada orang yang menyangka bahawa saya tidak mengenali dia, sedangkan saya rasa saya lebih mengenali dia melebihi apa yang dia tahu tentang diri saya. Ia sangat mengujakan, kerana saya merasakan mereka kawan atau adik-beradik yang sangat saya sayang. Tetapi pelik, ikatan perasan yang aneh pada kenangan membaca cerita.

Itulah sebabnya, tak semestinya mereka perlu bercakap dengan seseorang setiap hari, untuk mengetahui adakah dia benar-benar sayang kepada mereka. Kadang-kadang dalam sesetengah kes, perkara elok dibiarkan tidak dibicarakan.

Dan blog ini, saya tidak tahu berapa lama usianya. Saya sendiri tidak pasti, adakah saya masih menulis lagi selepas ini. Adakah saya sendiri yang akan berhenti atau sebaliknya.

Kamu tahu, saya bercita-cita untuk menjadi seorang penulis novel sejak kecil, atau pembikin filem. Saya menulis cerpen di kertas-kertas semasa sekolah dan memberikan kepada kawan-kawan saya supaya dibaca. Ada kisah cinta, ada kisah epik. Saya masih ingat suatu kisah yang tidak ditulis habis, wataknya adalah Istika dan Kismat pahlawan wanita melayu yang handal menunggang kuda. Huh.

Sigh. Saya tak tahu dari dunia mana saya boleh berakhir sebagai seorang jurutera. Adakah ia pernah berkait pada mana-mana konsep. Mungkin hanya minat dan kesukaan yang dibina atas pengaruh media, harapan kebanyakan ibu bapa dan National Geographic. Masih, sepatutnya Civil Engineering.

Cerita hidup tidak mungkin selancar babak-babak hero dan heroin dalam televisyen. Jika ia semudah itu, umur kita sepatutnya sependek 2 atau 3 jam. Tetapi ia merupakan suatu kebodohan tatkala kita merasa ingin jadi seperti mereka. Sedangkan kehidupan kita sendiri jauh lebih baik. Kita rasa kehilangan dan selamat dalam masa-masa tertentu. Itu sebabnya, kita mereka-reka cerita indah yang habis dalam masa beberapa jam. Terbukti, manusia sukar untuk berpuas hati dengan apa yang mereka ada.


Realiti, tetap menjadi sesuatu yang terbaik.

Itu sebabnya, kita paling bijak untuk menulis tentang diri sendiri pada hari ini.

Friday, 9 March 2012

A Night to Remember

Ada sesetengah perkara yang kelihatan terlalu buruk untuk diingati.

Tetapi malam itu lain, ia perlu diingati. Walaupun waktu itu agak dramatik. Seusai pulang dari perjumpaan dengan adik-adik yang dibatalkan kerana saya diserang ketidaksihatan selepas solat maghrib di sebuah masjid di PJ, saya berjalan dengan riang gembira di kawasan apartmen saya. Kerana lantainya basah dan bertakung.

Permandangan lantai jadi berkilat-kilat. Dengan hujan yang lebat begitu, saya rasa begitu romantis sekali berjalan di dalam air sambil membayangkan saya adalah Ratu Balqis yang mengangkat kainnya sedikit ketika berjalan merentasi air. Dalam kes saya, ini adalah air betul. Maka anda tidak dapat bayangkan betapa basahnya stokin saya.

Tapi itu bukannya cerita utama...
Apabila saya dikejutkan dari tidur dengan bunyi bising suara manusia dan alarm kereta, saya turun ke bawah basement untuk melihat kawasan itu dah menjadi tasik yang sangat... ya, besar.


Saya meredah kawasan banjir dan menuju ke arah kereta saya. Mujurlah, alhamdulillah, ianya tidaklah begitu teruk. Cuma beberapa inci sahaja lagi maka air akan memasuki enjin kereta (ha ha). Maka pada jam 2 pagi itu, suasana kawasan apartmen agak sibuk dengan kereta-kereta yang cuba dikeluarkan dari air dan diparkir di tempat-tempat kosong. Hanya pada jam 3 pagi, bunyi bising sedikit reda.



Inilah rupa kereta saya. Air mencecah bumper, maka belum teruk lagi. Alhamdulillah.



video

Menjelang subuh air surut dan terus kering. Subhanallah. 

Anyway...
Malam itu ingin saya ingati bukan sahaja kerana peristiwa banjir tetapi peristiwa yang berlaku sebelum itu. Oleh disebabkan ketidaksihatan saya, saya membuat keputusan untuk tunggu di masjid sehingga masjid ditutup. Maka, saya tunggu sehingga pengisian habis dan solat isya'. Ada momen yang bermakna pada waktu itu. Terlalu mendalam sehingga saya tidak tahu cara nak ceritakan semula di sini. Anda tentu pernah merasai perasaan itu, apabila anda merasakan suatu hikmah yang sangat besar, dan Allah sedang menyampaikan sesuatu kepada anda. Ia perasaan yang hebat. Ia sangat bermakna sehingga saya rasa terus sihat selepas itu dan berjalan pulang dengan gembira sambil menyepak-nyepak air di lantai apartmen. 

Mungkin kerana saya suka dengan perkara-perkara baru, saya rasa dua cerita besar dalam malam itu cukup sempurna untuk memotivasikan dan mematangkan diri saya. Menarik cara Allah mentarbiyah kita. Kan?

Ianya memang -suatu malam untuk diingati. 

Selamat hari Jumaat!

p.s. Perasan tak yang post ini sepatutnya ditulis dalam bahasa inggeris? :P

Wednesday, 7 March 2012

Cinta & Prejudis

Hidup memberi dua pilihan, cinta atau benci. Tiada jalan tengah. (kredit)

Segala puji-pujian bagi Allah yang menguasai langit dan bumi dengan kebesaran-Nya, dan menguasai hati-hati manusia dengan kekuasaan-Nya. Dialah yang mengilhamkan cinta dan benci. Dan Dia jugalah yang menggerakkan setiap urat saraf dan sendi hamba-hamba-Nya bagi menjalankan kehidupan mengikut jalan-jalan yang mereka pilih.

Dalam derasnya jari ini yang menaip, semoga perasaan yang mengalir dalam deras yang sama ke seluruh jasad merupakan perasaan yang benar.



Adikku,

Ada suatu tajuk, yang kebanyakan di antara kita malu nak sebut atau bincangkan kerana takut dicop oleh pihak yang lain. Dalam masa yang sama, tajuk itulah yang berlegar-legar dalam kepala kebanyakan antara kita terutamanya pihak yang suka mengecop itu sendiri. Tajuknya ialah perkahwinan.

Berkenaan tajuk ini, ramai di kalangan kita yang mengalami krisis makan dalam dan rendaman air mata tatkala melihat satu persatu rakan yang kita kenali melangkah ke alam rumahtangga. Kita mengucapkan tahniah dalam senyuman, tetapi hati kita menangis kecemburuan. Saya tidak bercakap tentang anda, tetapi diri saya sendiri.

Disebabkan sikap-sikap tegas yang diajar terhadap perhubungan, kita tersilap menghukum perasaan cinta itu sendiri. Kita terpaksa bersetuju bahawa cinta itu hanya menjadi halal selepas waktu sekian-sekian -sebelum itu haram, dosa besar, tak boleh.

Kita menyekat terus perkataan cinta. Hanya dibenarkan pada masa tertentu. Sehinggakan jiwa kita merasa begitu sakit dengan peraturan ini. Sakit kerana berlagak suci dan menipu diri sendiri; mahu bertarung dengan fitrah menggunakan peraturan-peraturan yang disalahertikan.



Adikku,

Apakah cinta itu bisa dihalalharamkan?

Cinta itu tiada halal atau haram, tetapi bagaimana melaksanakan cinta itu yang ada halal haramnya.

Sayangnya, kita tidak diajar cara untuk bercinta dan menguruskan rasa cinta. Kita membesar dengan melihat perasaan cinta dihukum dan disekutukan dengan nafsu. Ini sangat menyedihkan.

Akhirnya hari ini, kita berjaya menghasilkan pemuda pemudi yang pandai ‘menjaga diri’ mereka tetapi jiwa mereka telah gagal awal-awal lagi. Jiwa mereka sakit setiap masa. Terkurung dalam penjara penipuan diri sendiri.

Pada suatu tahap, krisis ini menimbulkan pelbagai penyakit hati.

Mereka menjadi orang-orang yang suka mempertikai tentang semua perkara. 'Dia tu tak beramal pun, kenapa dia dapat kahwin dulu?' atau yang seumpamanya. Hati-hati mereka menghukum/menilai orang-orang yang terlibat dengan cinta, sama ada yang berlaku secara halal atau haram. Mereka tersilap membanding-bandingkan nasib mereka berbanding nasib orang lain dan kadang-kadang tersilap menggesa Allah dalam doa-doa mereka.

Kedengaran seperti suatu protes terhadap qadar Allah? Ini adalah produk-produk pemuda pada hari ini.

Inilah realiti yang berlaku dalam jiwa kebanyakan di antara mereka; walaupun mereka enggan mengakuinya.



Maka adikku,

Saya tidak mahu menulis untuk menghalang jiwa-jiwa daripada cinta. Kerana nanti walaupun saya nampak anda mengangguk bersetuju dengan syarah-syarah itu, hanya Allah sahaja yang tahu betapa terlukanya jiwa anda pada saat itu.



Adikku,

Belajarlah bercinta dengan cara yang benar.

Kekecewaan soal itu bukanlah segalanya dalam hidup. Pada saat ini kita masih lagi gelisah menanti ketentuan indah itu, walhal kegelisahan itu boleh disorok-bawah-karpet-dan-sibukkan-diri-dengan-perkara-penting-lain sehingga kita terlupa akan kisah ini. Hanya apabila ia datang mengetuk pintu hati kita, saat itu barulah syahdu apabila berperasaan dengan perasaan yang betul pada masa yang betul.

Hmm, mungkin semua orang dah hadam dengan syarah-syarah begini.

Tetapi kalau kita benar-benar meletakkan pengharapan pada Allah dan menguruskan kehidupan dengan betul, insyaAllah kita mampu tersenyum setiap kali mengenangkan soal jodoh, kita tahu dia ada di sana, suatu tempat yang kita tak tahu. Tetapi dia pun sama-sama menunggu pertemuan dengan kita. Pada saat ini, kita akan tertawa kerana Allah adalah pihak tengah kita (yang Maha Berkuasa pula tu). Kita tanyakan khabar si dia melalui Allah. Kita mendoakan semoga dia itu berada dalam keadaan iman dan islam etc. etc. Err.

Belajarlah bercinta, dengan cara yang benar. Yakni cinta yang tidak perlu disekat dan dihalang, kerana cintanya ternyata mulia. Inilah yang dikatakan cinta Allah dan kerana Allah. Tidak terpisah dengan Allah.

Maka, semuanya perlu berbalik kepada Allah.

Pengharapan dan doa kepada Allah memang sangat penting. Betul ni.


Adikku,

Saya menulis ini bukan kerana saya merasakan saya ini bijak pandai dalam hal ini, tetapi kerana saya melihat ada sesuatu yang tidak kena dalam hati-hati kita (yang mungkin saya juga lebih memahami hal ini kerana saya terlebih dahulu melalui cerita yang sama).


Adikku,

Jangan lupa hafal dan amalkan doa-doa ini:

1. Al-Furqan : 74, maksudnya:

"Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa."

2. Ibrahim : 40, maksudnya:

"Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku."

3. Ali 'Imran : 38, maksudnya:

"Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisi-Mu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan."

Berdoalah! Semoga Allah permudahkan.


p.s. Saya tidak sesekali bermaksud untuk menghalalkan apa yang telah diharamkan!