Friday, 31 December 2010

Sekali Lagi

Fah fuh fah fuh. Did you hear that? It was the sound of my deep hard breath... fah fuh fah.

I was trapped into a giant size trouble. I'm not able to explain now. Later later.

Fuh fah.

But for now in this moment ... I hope you can take a seat and participate into this small prayer ceremony dedicated to me and all of us. 

Fah fuh fah.

Sekarang saya minta kamu baca semula ayat berwarna merah tadi. Forgot something? Ya, kamu lupa nak doakan saya lagi. Chale chale. Doa karo first.

Saya minta baca sekali lagi sebab saya tahu kadang-kadang manusia terlupa untuk memahami kehendak bahan bacaan kerana mereka telah terdidik untuk terlalu serius. Makan serius. Membaca pun serius. Please. Enjoy your meal yaar.

Buang serius yang saya maksudkan ialah buang tabiat kerut dahi 24 jam macam Raju Rastogi -bukannya buang serius supaya dapat bermain-main kerana Islam tidak suka orang yang tidak serius (i.e. bermain-main) dalam pekerjaannya. 

Jadi, jika kamu baru sahaja menatap wajah emak kamu seketika tadi, tataplah lagi sekali kerana mungkin kamu telah terlepas sesuatu yang penting atau akan beroleh sesuatu yang baru pada pautan mata kedua. Ini juga boleh juga diaplikasikan pada orang-orang lain yang kamu cintai. Mesti ada sesuatu yang baru, setiap hari, walaupun kamu menatap wajah orang yang sama selama 20 tahun. (Tips: Mulakan dengan memandang guna mata hati.)

The Outsiders. Turut difilemkan beberapa puluh tahun yang lalu. Tom Cruise jadi Sodapop ha ha.

Macam dalam novel The Outsiders, Ponyboy baru terperasan akan warna mata Sherry setelah sekian lama kenal. Bukan bermaksud kena tenung muka orang. Peristiwa ini menunjukkan Ponyboy melihat Sherry dengan perspektif yang baru.

Selain itu, ada babak ketika Johnny mengatakan kepada Ponyboy bahawa Darry seperti emaknya dan Sodapop lebih kepada ayahnya. Pada saat itu, Ponyboy tersedar bahawa Darry merupakan seorang abang yang sangat sayangkannya. Selama ini, mungkin dia beranggapan bahawa Sodapop seperti emak-emak manakala Darry, ketua keluarga yang garang dan mengongkong bak bapak-bapak.

Justeru, kata-kata orang lain sangat membantu untuk memberikan suatu perspektif. Ramai yang telah melalui proses perubahan yang banyak disebabkan mereka mereflek diri mereka pada orang-orang di sekeliling. Dalam filem sangat banyak yang macam ini (lebih jelas dalam filem omputih sebab mereka banyak menekankan personal growth).

Fah fuh fah. Now please don't ask about the giant size trouble. Later later.

p/s: Nak baca The Outsiders, pinjam daripada budak MUFY.

Thursday, 30 December 2010

Apa yang menggelikan hati?


Apabila melihat hidung Yubaba atau Zeniba
Apabila terkejut dengan fizikal Bo sehinggalah habis cerita
Juga wajah comel Haku yang sebenarnya seekor naga
River spirit yang lapang?
atau o-ne-chan yang bernama Rin yang baik.
Apabila perasaan takut terhadap Kamaji hilang pada kebaikannya.
dan tidak lupa - binatang kecil hitam pengangkut arang
comelnya ouch-ouch!
Apabila No-face terasa mendapat perhatian (dengan kait benang) setelah kesunyian yang lama
Apabila bunyi 'oit-oit-oit' 3 raksasa-kepala-lelaki-bermata-bulat bersahutan
Menggelikan hati sungguh.

Apabila dikaitkan dengan dakwah.
Terasa lebih menggelikan hati:
rupa-rupanya.

Chak De! Villa Pale Neighbourhood

Aku sedang melihat suatu keraguan
Jika aku tiba di batu depan sana
Mampukah aku berbisik tegar
'Aku bukan berpusing balik'

Hati gentar pada bunyi langkah
Mengaku penakut
Kepada diri yang sekarang ini
Serta yang berpantang padu untuk terjawab
Apakah sebabnya ia mahu berangkat?

Aku mahu mencari nuruddin
Aku rindukan suasana itu
Aku impikan haruman hujan
Dan dia - cinta yang aku cari;

Ini yang aku bawa dalam bekas niat

Ya Allah Al-Malik,
Jika benar maka benarkanlah.
Jika salah maka salahkan
Jika benar dan salah,
Tunjukilah sempadan yang baik.

Aku yakin tidak berlari
Gambar bergerak menfitnahku dengan niatku sendiri,
Aku juga kaget
Kerana Engkau lebih tahu ia sampai atau tidak.

Ya Allah Al-'Aziz
Kirimkan untukku ansari;
'Isymah azhari menurutku -
terkapai-kapai,
Supaya apabila aku berpaling atau mengangkat kaki
Ia bersandar di bahuku lalu menenangkan.

Bismillahi tawakkaltu 'alaLlah.
Kaki kanan sudah di depan.


Run Forrest run!

Sunday, 26 December 2010

Cerpan: Serangan

Sambungan 'Orientasi'.

"Semalam, Ros nampak 'benda tu' depan bilik Hafsah," cerita itu tersebar di kalangan pelajar tingkatan satu. Setelah jawapan kepada semua soalan yang bertalu-talu datang dikumpul kemudiannya, latar kisahnya ialah pada jam 5 pagi di blok A dan B aspuri tingkat 2 - apabila Ros keluar dari bilik air dan ternampak 'benda' berwarna putih berambut panjang itu duduk bertenggek di koridor bilik Hafsah sambil merenungnya.

Naik demam aku mendengar kisah Ros. Dormku berada betul-betul di atas bilik Hafsah, dan katil aku berada di kedudukan bertepatan pintu. Dekatnya, fikirku.

Kemudian, tersebarlah bermacam-macam lagi cerita angker yang menyebabkan pelajar-pelajar perlukan peneman untuk ke setiap sudut aspuri terutamanya tandas, bilik basuh baju, stor dan ampaian. Kisah-kisah lain mula berantai. Terdengar bunyi bayi menangislah, kena tindih tiap-tiap malamlah, dengar bunyi rantai diseretlah, nampak budak main suis lampulah, kisah pak guard nampak perempuan rambut panjang dukung anaklah, dan tidak terkecuali kisah-kisah di aspura yang digambarkan lebih 'high level' menakutkan daripada di aspuri.

Pelajar-pelajar tingkatan satu beratur panjang di pondok telefon bagi mengadu rasa takut yang dialami setiap malam. Dan aku, masih lagi pelajar 'blur' yang takut-takut kerana aku belum pernah terserempak jin dan syaitan seumur hidupku. Aku tidak pernah menjangka hal sebegini adalah sinonim di mana-mana asrama. Sepanjang hari langkahku ke kelas diisi dengan kekesalan yang separuh tentang keputusanku untuk mendaftar di asrama.

Tambahan lagi, jika aku terjaga pada tengah malam untuk ke tandas, aku kasihan kerana asyik mengejutkan Farah untuk menemani aku. Lama-kelamaan, aku memberanikan diri untuk pergi ke tandas seorang diri setiap malam. Dalam kepalaku hanya membayangkan pelbagai kemungkinan nampak itu dan ini. Dalam hati pula penuh harapan supaya ada kakak-kakak yang masih berjaga di kawasan berhampiran untuk 'stay-up study' atau seterika baju. Selalunya harapan hancur berkecai. Kesemua pintu dorm telah pun tertutup rapat. Perlu melalui bilik study yang panjang dan gelap-gelita. Juga stor blok B itu ... Mujurlah Allah kurniakan rasa mengantuk kepadaku setiap kali terjaga pada waktu malam, lalu aku tidaklah terlalu takut atau aktif 'berperasaan'.

Alhamdulillah, tidak pernah jumpa apa-apa yang aneh.

Kemuncak kisah ini datang akhirnya pada suatu malam, apabila kesemua pelajar tingkatan satu ditugaskan untuk membersihkan musolla pada waktu prep malam. Jadi, selain musolla, kawasan asrama sedikit gelap dengan hanya diterangi lampu koridor sahaja. Aku sedang ralit mengelap tingkap apabila kekecohan berlaku di luar musolla bahawa suara jeritan wanita yang sangat kuat telah didengari tetapi oleh hanya beberapa orang rakan. Anehnya, jeritan itu dikatakan sangat kuat sehingga didengari pelajar tingkatan lima di kelas mereka berhampiran kantin, walhal aku yang berada di dalam musolla tidak mendengarnya. Setelah Hafizah mengatakan ia ternampak bayang hitam berjalan di kawasan berhampiran dan menghilang sejurus jeritan itu bergema, tahulah kami bahawa jeritan itu bukannya datang daripada mana-mana pelajar.

Bersambung... (bila rajin)

Thursday, 23 December 2010

Ajnabee

Orang selalu tanya, macam mana nak menerima orang asing dalam hidup.

Mari kita lihat beberapa situasi

Apabila kita nak solat di stesen bas Puduraya, beg disimpan pada pak cik kaunter beg dengan tukaran sekeping kad bernombor sahaja.

Kita pernah makan atau minum di restoran yang tukang masaknya tidak dikenali.

Kita meminta orang yang tidak dikenali untuk menguruskan wang kita di bank.

Kita menaiki pesawat lalu terbang beribu-ribu kaki di udara tanpa mengetahui siapa juruterbangnya.

Kita dirawat di klinik apabila demam tanpa perlu mengenali siapa doktornya.

Mereka orang asing. Yang membantu melancarkan urusan hidup kita setiap hari.

Kenapa nak berkira-kira?

p/s: 
-'Post' ini bertentangan dengan apa yang sebenarnya saya sedang fikirkan.
-Alhamdulillah, adik saya dapat '8A' dalam PMR.

Friday, 17 December 2010

Puting Beliung

Kita akan terserempak dengan suatu puting beliung yang sangat besar. Ia sampai hingga di hadapan rumah kita, menerbangkan semua benda yang ia langgar. Apabila terperangkap di dalamnya, keadaan begitu cemas dan gila. Kita terdedah kepada segala-galanya tetapi kita tidak mampu melihatnya kerana ribut terlalu deras dan kabut. Kita melayang dan tertolak di dalamnya.

Puting beliung itu telah sampai ke sini. Dalam versi maya. Kita tertarik dalam arus angin kencang dan terperangkap di dalamnya.

Tidak, tidak. Sebenarnya ia yang terperangkap di dalam kita. Walaupun nampak seperti tenang.

Ia seperti perasaan seseorang ketika ia melarikan diri sebentar daripada tempat kerjanya untuk pergi melancong bagi merehatkan minda. Sedangkan tekanan itu sentiasa ada walaupun ia dapat bergembira sekejap. Dan apabila ia keluar daripada tempoh pelancongannya, tekanan itu datang berlonggok.

Manusia sentiasa ditekan dari semua bahagian walaupun ia tidak merasakannya. Seperti berada di dalam guli yang jatuh ke dalam air, kita tidak merasakan bahawa udara di dalam guli sedang bergelut dengan tekanan air dari luar kaca guli.

Bukan dipaksa tetapi terpaksa berfikir - Makan minum apa hari ini. Nak buat apa hari ini. Nak pilih saluran tv apa. Pukul berapa nak tidur dan bangun.

Yang peritnya, apabila puting beliung datang, kita bukan sahaja terdedah dengan amukan perasaan. Kadang-kadang kita perlu menggunakan banyak daripada masa kita untuk menyembunyikan amukan itu daripada orang lain. Dan untuk kebanyakan masa - daripada diri sendiri.

Terpaksa berpura-pura gembira walaupun sedang marah atau sedih. Seolah-olah hanya ada istilah gembira dalam akhlak. Apa tidak bisakah marah dan sedih dalam akhlak? Jika tidak, maka hipokritlah semua yang mengaku berakhlak kerana ia berhujah bahawa ia tidak mempunyai fitrah marah dan sedih. Apa tidak gila? Bahkan menipu diri sendiri.

Kebebasan daripada tekanan itu hanya terdapat di syurga. Tak ada puting beliung. Tak ada sakit. Tak ada kecewa. Tak ada cemburu, rindu atau marah. Semua manusia mesti merindui kebebasan itu. Kalau tidak rindu bagaimana nak masuk syurga?

Ini kerana siapa-siapa yang tidak merasa peritnya kehidupan di dunia, tidak merasa sakit dengan puting beliung dunia ini, masakan ia boleh merindui syurga tatkala ia sudah pun lega dengan kehidupannya di dunia.
Seperti sudah mencintai keadaan dirinya seadanya di dalam puting beliung itu, lalu rasa rindu pada kebebasan di luar sana akan lenyap. Walhal berada di luar puting beliung sangat melegakan!

Wednesday, 15 December 2010

Baru dan Lama




Alhamdulillah. Majlis walimatul urusy kakanda saya Azrul Aminurashid bersama isterinya Ku Nadiah telah selamat diadakan pada 5.12.2010 di Kuala Lumpur dan pada 12.12.2010 di Perak. Semuanya berjalan lancar alhamdulillah.

Semasa sesi photo shoot ini, saya juga berada di lokasi berkenaan. Dengan berasa 'honour' sekali, saya turut mengambil kesempatan untuk mengambil beberapa keping gambar namun hasilnya tidaklah cantik seperti encik photographer punya gambar. Bolehlah setakat untuk dibuat kenang-kenangan.

Semasa sehari sebelum kenduri, saya baru dapat tahu tentang moyang saya di sebelah ayah, Aris. Dia merupakan orang Bugis yang mengahwini seorang gadis dari Pantai Remis. Anak mereka bernama Mohamad. Cucu mereka daripada Mohamad ialah Harun. Cicit mereka daripada Harun yang mengahwini gadis bernama Che Ah pula ialah Mohamad Zainal. Itu ialah ayah saya. Saya adalah piut kepada yang bernama Aris yang merantau dari Sumatera ke Tanah Melayu. 

Ternganga saya mendengarnya. Saya ini hanya sempat berjumpa dengan nenek saya Che Ah sahaja. Yang disebelah emak pula langsung tak dikenali kecuali nama.

Datuk dan nenek saya di sebelah emak ialah Md. Isa dan Sharifah. Emak kata tok wan (Md. Isa) adalah dari keturunan Siam. Ayahnya Siam original. Tok wan pula boleh berbahasa melayu dan siam. Emak saya tak pandai berbahasa siam. Saya lagilah tak boleh.

Dalam dua malam sahaja, saya dah jadi keturunan Bugis dan Siam. Menarik betul dunia ni. Datuk, nenek, moyang dan poyang terasa begitu jauh. Namanya pun tidak diketahui kecuali sedikit. Anehnya, Rasulullah s.a.w., para sahabat dan para tabi'in terasa begitu dekat kerana lebih dikenali walaupun jarak antara saya dan mereka melebihi 1400 tahun. Dengan poyang? Mungkin hanya 100 tahun atau lebih sahaja. 

Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. Namun, seorang pejuang akan terus diingati. Darah, semangat dan jasanya bagaikan terus mengalir zaman demi zaman.

Kini, rasa syahdu pula apabila melihat kedua-dua abang-kesayangan-Bugis-Siam saya sudah berumahtangga. Yang menariknya, majlis akad nikah untuk kedua-duanya diadakan pada 11.4.2009 dan 11.4.2010 supaya sama dengan tarikh akad nikah emak dan ayah pada 11.4.1984. Masa berlalu dengan sangat cepat. Seolah-olah baru setahun atau dua tahun yang lalu kami bermain stunt, rumah hantu, kahwin-kahwin dengan sepupu, rakam video filem hindi, dan main 'selle-selle'.

Kemudian, segala-galanya sedikit keruh dengan kehadiran unsur-unsur luar yang mempengaruhi personaliti masing-masing. Ditambah lagi dengan perpisahan jarak, semuanya sudah menjadi sedikit berbeza. Kami bagaikan sudah lupa akan masa indah yang kami habiskan bersama. Tiada lagi 'selle-selle' atau game mario. Yang ada hanya makhluk di dalam dunia yang dibina sendiri-sendiri. Masing-masing mungkin hanya menunggu masa untuk mengubati keadaan. Berjaya. Kami kembali rapat dan semakin rapat saban hari bertahun-tahun kemudian. Mungkin semua orang telah lebih matang dan menerima keadaan diri masing-masing.

Kini, semua orang bermula dengan kehidupan yang baru dengan bertambah dan berkurangnya ahli dalam keluarga ini. Kenangan pahit dan manis disimpan dalam kotak ingatan sebagai inspirasi untuk meneruskan langkah ke hadapan.

Inilah famili. Ada benda baru dan lama.


Semasa masih berlima. Azrul Aminurashid, Siti Nabilah, Siti Nazihah, Mohd Khir Izwan (pakai tudung), Auni Nur Fatin.






Tuesday, 14 December 2010

Insomnia

Insomnia dicirikan dengan ketakupayaan bertidur dan/atau ketidakupayaan bertidur selama tempoh yang munasabah. Penghidap insomnia biasanya merungut kerana tidak berupaya menutup mata atau "merehatkan minda" buat melebihi beberapa minit setiap kali. Kedua-dua insomnia organik dan insomnia bukan organik merupakan gangguan tidur. Insomnia biasanya diakibatkan oleh ketakutan, tekanan, kebimbangan, ubat, herba, kafeina, kemurungan atau kekadangnya tanpa sebarang sebab yang ketara. Minda yang terlalu aktif serta sakit fizikal juga boleh mengakibatkannya. Mencari sebab yang mengakibatkan insomnia biasanya diperlukan untuk merawatnya. - Sumber Wikipedia.

(Miss Angela tak benarkan pelajar-pelajar beliau menggunakan sumber Wiki untuk merujuk sesuatu perkara tetapi carian di Google mempamerkan Wiki dahulu. Saya pula tidak rajin untuk mengklik pada link yang lain.)

Saya pernah mengalami penderitaan insomnia ini beberapa tahun yang lalu. Seperti yang digambarkan di atas, saya bukan sahaja merungut malah berasa sakit jiwa raga kerana hanya mampu melelapkan mata pada jam tiga pagi walaupun masuk tidur pada jam sebelas. Dan ini berlanjutan selama setengah tahun, iaitu selepas SPM sehingga menyambung pelajaran di SyUC tujuh bulan kemudian.

”Dan Kami jadikan tidurmu untuk istirahat” (An-Naba : 9)

Tidak dapat istirahat itu :-( Saya tidak tahu apa yang menyebabkan saya mengalami insomnia pada ketika itu. Yang saya tahu, setiap malam amat memeritkan dan hari-hari yang saya lalui penuh dengan doa supaya malam tidak kunjung tiba. Saya dah buat macam-macam persediaan supaya saya boleh tidur. Saya kemas tempat tidur cantik-cantik, suhu bilik pun dah diselesakan, masuk tidur awal, minum susu etc. etc. Namun semuanya berakhir dengan renungan 'tension' ke arah adik yang sudah nyenyak tidur dalam keadaan aman sentosa.

Keadaan orang ni sebijik macam saya.

Saya rasa ianya disebabkan tekanan kerana 'menganggur tahap maksima' pada ketika itu. Dan  kerana minda yang terlalu aktif berfikir tentang apa dan apa yang akan berlaku pada masa hadapan dan yang telah berlaku pada masa lalu. Juga mungkin kerana berasa murung kerana rakan-rakan yang lain sudah pun menyambung pelajaran di institusi-institusi pengajian tinggi masing-masing sedangkan berita yang pasti untuk saya masih tidak muncul.

Atau mungkinkah murung memikirkan perpisahan dengan ehem-ehem rakan-rakan yang bakal terbang ke luar negara untuk bertahun-tahun lamanya? =P

Setiap malam saya habiskan masa menaip cerpen atau melukis potret jika tidak mampu tidur. Kadang-kadang sudah jadi mindset bahawa saya tidak akan mampu lena pun sebelum pukul tiga, jadi lebih baik tidak cuba tidur. Saya juga duduk merenung mentol lampu atau membayangkan kambing biri-biri melompat jika keadaan sudah menjadi psycho tahap kritikal.

Huh, sungguh trauma akan penyakit itu. Saya amat menggeruninya.

Di sini saya belajar erti syukur. Tidur itu nikmat dan anugerah Allah yang best, tidak semua dapat menikmatinya. Ada yang boleh tidur tetapi 'dipaksa' berjaga seperti pak guard dan DJ radio shift malam. Ada pula yang dipaksa tidur tetapi tidak boleh tidur seperti budak yang bernama Auni Nur Fatin.

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah tidurmu di waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebagian dari karunia-Nya.” (Ar-Rum : 23).

Dan apabila terjaga dari tidur, manusia sepatutnya bersyukur kerana mampu membuka mata pada hari itu dan telah dilengkapkan rehat fizikalnya dengan sempurna. Macam mana manusia boleh terlelap, itu suatu proses yang susah diterangkan. Proses peralihan antara dua dunia dalam tidur manusia itu merupakan suatu kuasa Allah yang patut direnungi kita semua. Ianya suatu proses yang sukar saya kecapi selama beberapa bulan itu.

“Dan Dialah yang menidurkan kamu di malam hari ….” (Al-An’am : 60).

Untuk mengelakkan insomnia, aktifkan diri anda pada waktu siang supaya badan anda akan tidak sabar-sabar lagi untuk tidur menjelang malam. Belilah mesin senaman TAKASIMA! he he.

Ok saya sangat mengantuk dah ni :-)

*Alhamdulillah, setelah menjejakkan kaki ke SyUC, tiada lagi masalah insomnia :-)

Tuesday, 7 December 2010

Saya Okay!

Seminggu tidak menulis di sini. Masa yang agak lama bagi seseorang seperti saya yang terlebih rajin mencoret kisah hidup di sini. Di saat sahabat-sahabat lain menulis bermacam-macam kisah yang penuh dengan ilmu dan sarat dengan pengajaran, saya hanya reti menaip cerita Doraemon saya di sini. Ruangan sempit yang penuh dengan belenggu Nobita dan masalah-masalahnya setiap hari. Fuh... bosannya hidup Doraemon. Tidak. Tidak. Saya tidak mahu jadi Doraemonlah.

Saya nak jadi Sam. Sam cerita the Lord of the Ring ha ha ha. Apa-apa sahajalah.


Ingin menjadi seseorang yang mempertahankan akhawatnya daripada kejahatan sebagaimana Sam mempertahankan Frodo daripada kejahatan Gollum.

Saya masih kaget di sini, apabila menyedari tirai Disember 2010 sudah longgar ikatannya. Sekejap sahaja lagi ia akan berlabuh, meninggalkan dengung-dengung suara akhawat yang terjerit kecil pada 1 Januari 2010 yang lalu kerana terpaksa menambah satu tahun dalam umur mereka dalam sesi taaruf. Suasana yang masih segar-bugar. Saya terfikir, apakah waktu ini - di saat saya menulis ini, masih segar ketika saya mengenangkannya lima tahun nanti?

Masa
Bagaikan suatu hadiah dibalut berlapis-lapis
Setiap hari kami mencarik-carik pembalutnya
Demi melihat apa di dalam.
Tangan masih laju mencarik
Tapi hati berdebar-debar.

Salam Maal Hijrah!

Saya di sini masih belajar erti suatu lintasan jiwa yang sangat bermakna. Saban hari semakin mendalam. Saya sedang berusaha memperdalamkan suatu perasaan bernama cinta. Yang melintas dan berumah di dalam sukma. Datang ketika mengenang Tuhan dan makhluk-makhluk.

Aku soroti mata ke pelusuk alam
Tiadalah ini dicipta dengan sia-sia
Aku memandang ke langit
Terpampang makna ikhlas

Aku ingin seperti Imam Ahmad ra
Yang ikhlas dalam pengabdian penanya
Hatta banjirnya satu Baghdad
Tidak mencairkan tinta-tinta di kitabnya

Aku ingin seperti Imam Malik ra
Yang ikhlas dalam pengabdian penanya
Hatta zaman menghasilkan berbagai jenis Muwatta'
Muwatta'-nyalah yang tersemat dalam jiwa para ulama

Alhamdulillah. Keputusan peperiksaan yang Allah kurniakan pada saya menyebabkan saya terkena dengan jenaka persoalan hidup sendiri. Termangu-mangu seperti orang yang ditegur ketika duduk termenung, saya tersedar dengan soalan ghaib, "Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

Aku bersyukur ya Allah, atas kurniaan-Mu yang tidaklah disangka-sangka. Aku telah menyaksikan. Aku telah memegang shahadah itu. Shahadah Allah sebagai Tuhanku yang Maha Pengasih. Tatkala aku meredhai impian yang tidak tercapai, Engkau beri yang lebih baik.

Sesungguhnya ia jauh lebih baik!

Saya baru nak 'settle down' di rumah. Bak kata orang - baru nak keluarkan kuali dan periuk. Sedang bersiap-siap untuk kenduri abang long pada hari Ahad nanti. Pada masa yang sama, sekarang sedang dibebel Arif yang memaksa saya makan nasi. Laptop sedikit rosak dan internet agak terhad, maka beginilah.

Untuk yang rindukan 'updates', saya di sini, 'okay' sahaja. Doakanlah saya, semoga saya sentiasa istiqamah, kerana itu sahajalah punca hidup yang terlihat di mata ini. Terang bagaikan matahari. Jelas bagaikan imej cermin bersih.

Saya sangat okay!

Buatmu ukhti, kenangkan juga wajahku dalam ma'thuratmu, qiammu dan doamu semoga kuasa telepati ukhwah itu boleh terasa dalam tidurku meskipun benua kita berbeza sekalipun. Saya sedang bermain cinta dengan buku dan kuali. Doakan perhubungan kami berkekalan - ya'ni tiada bunyi dengkur-dengkur cinta atau bau hangit-hangit cinta :-)

Thursday, 25 November 2010

Makan Sireh Hu Ha

Esok saya akan berangkat ke Kuala Lumpur.

Uh! Maaf untuk mengatakan ini, tetapi saya sudah terlalu muak untuk memandu. Berseorangan. Dan jauh. Oh jiwa bersabarlah.
  
Dalam aspek yang lain, saya lega juga untuk pergi balik ke sana. Lega kepala daripada mendengar isu kahwin yang berdengung saban hari di telinga ni. Pergi ceruk ni cakap pasal kahwin, pergi ceruk nu pun cakap pasal kahwin. Sampai post dalam blog pun dah termasuk isu kahwin heh. Apa-apa pun tahniahlah abang-abang, sepupu-sepupu, jiran-jiran dan kawan-kawan!
   
Kepercayaan
   
Cuti-cuti ni kerja mengambil gambar wedding. Ada satu perkara yang menarik perhatian saya ketika melihat kebanyakan orang yang refused ambil gambar bertiga. Ini kerana takut salah seorang akan mati. Funny juga. Hakikatnya semua orang akan mati ya tak.

Saya dipaksa makcik-makcik untuk makan sireh hantaran pengantin, supaya cepat sampai jodoh. Hu hu. Juga diusik dengan kata-kata yang mengatakan kalau suka benda masin-masin maka maksudnya nak dekat kahwin dah.

Huuu... Sungguhlah tiada penjelasan saintifik atau dari al-Quran dan as-Sunnah.

Dan ada juga kepercayaan semasa nak masak nasi. Ketika nak masukkan beras dalam periuk, kena masukkan balik sedikit beras ke dalam tong beras. Ini dipercayai supaya rezeki akan datang berterusan, tidak terhenti. 

Kira macam tahyul pun ada juga. Kalau macam tu kiranya dari kecil saya memang dah nak kahwinlah kot sebab dari kecil saya suka makanan yang masin. :-D

Sedangkan usaha pun bukan tangga kejayaan.

Sedangkan sesuatu perbuatan manusia itu pun tak mendatangkankan hasil. Hasil itu anugerah daripada Allah. Kalau Allah nak beri maka Allah akan beri, sama ada kita berusaha atau tidak. Contohnya, resultnya exam yang bakal keluar 3hb Dis ni sudah tertulis lamaaaa dahulu di Luh Mahfuz. Sama ada saya berusaha atau tidak, tidak akan mengubah result yang sudah tertulis. Jadi buat apa saya berusaha? Yang saya usahakan ialah untuk mendapatkan title 'telah berusaha' itu sebagai hamba dan khalifah Allah. Dan saya juga wajib berusaha, kerana usaha itu adalah suatu jalan yang Allah tunjukkan untuk mendapatkan sesuatu. Saya tidak boleh beroleh sesuatu langsung jika tak masuk dewan periksa. Apa hak saya untuk tidak berusaha?

Firman Allah dalam surah Maryam ayat 25:

"Dan goyangkanlah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, nescaya (pohon) itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu."

Berapa besar punya saiz pohon kurma, bolehkah Maryam yang sedang lemah selepas melahirkan Isa a.s. itu mampu menggoyangkan sampai gugur kurmanya? Kalau ikut logik akal, memang tak logiklah. Namun, oleh kerana hasil itu anugerah Allah, bukannya disebabkan usaha, maka kurma tu gugur. 

Namun, Allah menyuruh Maryam menggoyangkan pangkal pohon kurma itu juga kerana itu sunnatullah atau jalan kerja yang Allah tunjukkan supaya manusia berusaha. 

Macam tu jugalah kita-kita yang dok pulun study ni. Study adalah satu jalan kerja untuk berusaha, untuk beroleh pahala dan mendapat redha Allah. Bukannya untuk menentukan result. Jadi, jika manusia benar-benar faham akan hal ini, jikalau result teruk pun, dia akan redha walaupun dia sangat telah berusaha, sebab itu takdir Allah kali itu untuknya. Jikalau result baik,  maka dia akan bersyukur dengan kurniaan itu, tidak riak kerana ia datang bukan kerana usahanya. 

Inilah kefahaman yang telah tersusun dengan indah dan baik.

Sesuatu perbuatan tidak mengakibatkan implikasi. Maka, usaha bukanlah tangga kejayaan.

Apatah lagi tahyul.

Boleh pula dikaitkan biawak dengan sial? Makan sireh menentukan jodoh? Simpan beras untuk rezeki berterusan? Tidak bergambar bertiga untuk elak mati? Lagilah bercanggah dengan takdir Allah. Tanpa sebarang kaitan logik pula tu. Lebih-lebih teruklah ia ke arah kesyirikan na'uzubillah.

Kalau nak berbalah tentang adakah usaha mencari jodoh itu yang menghasilkan jodoh dengan adakah anugerah/takdir Allah itu yang menghasilkan jodoh itu, tak apa lagi. Orang begini masih boleh dibetulkan kefahamannya. Tapi kalau berbalah tentang makan sireh untuk dapatkan jodoh.... entah tang sudut mana nak bahaskan.

Mari berdoa supaya tidak terpengaruh dengan kepercayaan-kepercayaan ini yang kebanyakannya sudah sebati dengan masyarakat. Kadang-kala kita tidak sengaja mengikutinya kerana sudah terbiasa. Astaghfirullah 3x.
   
p/s: Akhir kalam, saya tidak makan pun sireh itu. Dan saya memerlukan pemandu.

Misi makan dan makan akan terhenti bila balik sana. Maka, target menggemuk tidak akan tercapai dalam minggu ini. Mari menggemuk untuk sihat!

Tuesday, 23 November 2010

Opocot!


Pembuluh jantung bagai dipotong, inspirasi dan imaginasiku bagai disekat. Jiwa aku meronta-ronta menagih kasih dari langit. Ada sesuatu yang aku tidak bisa hidup tanpanya. 

Aku harus lebih berani dan kuat.

"Tanpa keberanian, mimpi tidak akan menjadi kenyataan!" Suatu jeritan minda bergema tanpa suara di sudut-sudut bilik. Gemanya macam menempeleng pipi sendiri. Aku tidak mahu mengalah dengan kesilapan lalu tatkala aku sering melatah setelah terhantuk dengan kesalahan sendiri. Aku mahu menjadi seseorang yang tajam mata hatinya, sehingga ia bisa mengesan tanda-tanda kedatangan noda itu berkilometer sebelum ia sampai.

Namun, realitinya hati ini masih bertatih mencari kasih itu. Hati ini masih tidak setajam itu. Lalu, banyak hantukan yang aku terima sebelum menyedari diri sedang hampir lemas dalam lautan keindahan dunia.

Ada kalanya, aku bermusuh dengan diri sendiri. Aku tidak boleh lagi memanjakan diri sendiri. Kelalaian harus diberikan sedikit denda. Dan dalam masa yang sama, aku tidak boleh lagi sering tersilap merasa kasihan dengan bahagian diri yang lain yang merengek meminta belas kasihan. Ini kerana yang merengek itu panggilan dosa, meminta memanjakan diri. Jikalau aku terlalu menyayangi diri sendiri maka aku pasti melayaninya. Hasilnya lama-kelamaan aku akan mulai mencintai dunia. Lalu lalai dan jiwa menunggu lama dalam rendaman untuk terhantuk. Dan kembali tersedar untuk memarahi diri.

Aku nampak al-hawa' itu sering dalam samar (menyamar). Ia perlu diikat kuat-kuat. Tahap ikatan itu bergantung pada kekuatan hati pula, bukannya kekuatan otot. Maka ia bergantung pula dengan kekuatan hubungan aku dengan Tuhanku yang di langit. Maka bergantung pula pada kekuatan aku yang berani melawan dan menolak al-hawa' itu tadi. Maka ia berpusing-pusing maka begitulah. Godaan ini seperti anjing, dihalau pun ia julurkan lidah, dibiarkan pun dijulurkan lidah (rujuk 7:176). Maka, aku perlu meletakkan kewaspadaan penuh kepadanya.

Dahulu, aku memandang kasih Tuhan dengan pemikiran yang singkat lalu ia terhenti hanya sebagai suatu madah singkat pula. Aku anggap jika perlu, maka aku minta. Jika tidak perlu, maka aku lupa. Ketika itu syaitan sedang bertepuk tangan melihat aku. Kini aku sudah mengetahui. Namun, seringkali juga lalai dan  aku seolah-olah ingin menjadi orang yang ingin bertuhan jika perlu. Syaitan ketawa lebih kuat. Juga mentertawakan segala usaha pentarbiyyahan selama ini yang entah manjadi bagaikan debu-debu berterbangan.
"Dan bacakanlah kepada mereka, berita orang yang telah Kami berikan ayat-ayat Kami kepadanya, kemudian dia melepaskan diri dari ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang yang sesat." Al-A'raf ayat 175.

Na'uzubillahiminzalik.

Aku membina mimpi indah
Untuk bersama dengan Tuhanku
Siapa dapat menyangka
Sehasta lagi untuk ke syurga
Tapi kerana ada sedikit tersilap
Yang aku remehkan dahulu
- memanjakan al-hawa'
Takdirku berbeza
Ya Allah,
Hamba memohon kepada-Mu
Jadikanku hamba yang mengerti,
Bukannya yang menyalaherti.

Kalau pun mengantuk, hantuklah sekarang. Sekurang-kurangnya aku diberi peluang untuk menyedari kelemasan aku. Jangan sampai aku menghantuk diri dengan penuh penyesalan di akhirat kelak kerana tidak pernah terhantuk dan melatah di dunia.

p/s: Saya rindu Nur. Tak nak datang untuk terkejutkan saya ke? Kena ajar saya cara nak pilih kain ela. Emak kata taste saya teruk betul.

Tanpa keberanian, mimpi tak akan menjadi kenyataan. Sila ambil risiko dan bertindak sebelum menyedari mimpi hanya kekal  sebagai mimpi. (Nasihat nenek-nenek)

Mujhe Nahin Pata Tha Ki...

Bulan siang - penuh rahsia.
Berapa banyak anda yakini bahawa anda cukup mengenali diri anda? Bagaimana pula orang terdekat anda? Anda mengenali saya? Sebenarnya, baru-baru ini saya baru mengetahui bahawa saya sendiri belum cukup mengenali diri saya. Jadi, jika anda kata 'ya' tadi, anda silap agaknya :-P

Kisahnya, saya terkejut apabila mengetahui bahawa semua orang memanggil saya dengan nama Siti Munirah sehinggalah saya memasuki alam persekolahan. Sebelum ni saya ingat nama tu nama timang-timangan sahaja. Apabila emak menceritakan kisah dan sejarah nama saya ini, barulah saya tahu halnya. Boleh disimpulkan, jika saya tidak didaftar sebagai Auni Nur Fatin dalam surat lahir, sudah tentu saya masih lagi dikenali di sekolah sebagai Siti Munirah sehingga kini (daftar nama di sekolah kan ikut nama dalam sijil kelahiran - Auni).

Sebenarnya, terlalu banyak yang tidak kita ketahui dalam hidup kita ini. Emak-emak dan ayah-ayah akan menceritakan, tetapi mungkin tidak semua. Kita juga tidak melalui segala perasaan yang dialami mereka dalam setiap situasi dalam proses membesarkan kita. Sehingga kita besar pun, banyak pengorbanan orang sekeliling yang tidak kita ketahui.

Saya tidak tahu ketika emak begitu menunggu-nunggu kelahiran saya dahulu. Saya tidak tahu yang emak pernah merantau hampir satu semenanjung ni sebab nak cari ubat ketika saya sakit dulu.

Saya tidak tahu ketika ayah mencatit segala tarikh penting jadual saya di dalam telefon bimbitnya. Saya tidak tahu ketika ayah mendaftarkan nama saya dalam setiap pertandingan mewarna dan melukis.

Saya juga tidak tahu siapa yang pernah mendukung saya.

Dan sehingga kini, saya belum tentu tahu siapa yang telah mengorbankan banyak perkara di belakang (tanpa pengetahuan saya) untuk saya. Semakin bertambah umur, semakin berkembang hubungan dan kenalan, maka persoalan ini menjadi semakin rumit. Kita tidak akan tahu siapa yang mencintai kita. Kita tidak tahu semua perkara yang orang lakukan untuk kita.

Namun, apa yang saya tahu, Allah akan membalas segala apa yang dilakukan setiap manusia. Dan bagi diri sendiri, saya mesti berusaha untuk menjadi manusia terbaik untuk orang lain. Ada banyak perkara tersembunyi yang kita tidak tahu. Tambahan lagi, ada juga perkara yang masih kekal rahsia walaupun telah dilafazkan.

Kita ada Allah untuk 'membalas' kebaikan dan keburukan orang kepada kita. Allah Maha Mengetahui sehingga ke lubuk hati manusia. Jadi, kalau nak menjawab persoalan-persoalan yang tersembunyi dan misteri seperti bulan siang ini, mintalah kepada Allah.

Ya Allah, saya memohon kepada-Mu akan limpahan cinta dari langit dan bumi. Ya Allah, cintailah saya dan orang-orang yang mencintai saya selama saya pernah berada di muka bumi-Mu.

Amin ya Rabbal 'Alamin. 

p/s: Sedang berasa sedikit sedih, ditabur baja-baja tidak sihat serta dicampur dengan sedikit perisa luar biasa. Mungkin, ada juga sedikit gembira yang membantu (nama saya siap tercetak di kad kahwin. Auni ya bukan Munirah lagi.)  Kembang hidung.... :-)

Mujhe nahin pata tha ki woh mere saath hamesha hai. Isi liye... he he. Phir milenge!

Thursday, 18 November 2010

Pada Suatu Titik

Pernahkah kamu sampai pada suatu titik, apabila kamu melihat sesuatu dengan pandangan yang berbeza. Dan kamu tersedar yang suatu benda bukanlah suatu benda, sehinggalah kamu meletakkan nilai padanya.

Sedangkan pada ketika itu kamu sendiri tidak dapat mengenal pasti apa yang kamu rasa. 

Akhirnya kamu tersilap hukum nilai itu sebagai suatu kesalahan, kerana suatu tafsiran sangsi.
Padahal benda itu ada seadanya, sehinggalah kamu meletakkan nilai padanya.

Sekarang, kamu terasa ingin mengulang baca kisah yang berlaku
Dengan benda yang sama, tetapi nilai bacaan yang berbeza.

Sesungguhnya, aku merasa perasaan itu
Sesungguhnya, sama seperti kamu.

Sunday, 14 November 2010

Hikayat Orang Salah Niat

Aku ingin membuat karipap tetapi tiada bahannya, aku jumpa tanah liat lalu aku bikinkan karipap. Akhirnya aku termenung kerana nggak bisa makan...

Friday, 12 November 2010

Saya dan Tariq

Wa la gholib illAllah (Tiada penakluk selain Allah). Ditulis di sudut-sudut istana Al-Hambra (Sepanyol) sebagai peringatan kepada umat Islam yang sedang memerintah empayar Islam yang gilang-gemilang.- Gambar replika Al-Hambra di Putrajaya.

Thursday, 11 November 2010

Semangat Yang Hilang

Pensel yang berbakti sejak tahun pertama. Telah menitipkan karbonnya pada semua kertas peperiksaan. Jadilah macam pensel ini.

Ini adalah pre-lim post sempena cuti selama lebih tiga bulan yang sudah bermula.


Sunday, 7 November 2010

pintu diri

pintu diriku terbuka -
lihat, daunnya berkata,
masuklah,
di dalamnya kau mungkin temui
manusia lebih lebar
perasaan yang lebih lembut
dari marah siang,
yang dibingkai tingkap penglihatanmu.
masuklah,
istirahatlah pada cahaya dalam
pada lengkung buaian pelanginya.
bacalah kata-kata pedar masa,
simpullah,
sebagai buah tangan
seberkas hakikat.

(muhammad haji salleh)



Friday, 5 November 2010

Banjir Oh Bella!

Aloq Setaq, 4 Nov - Seorang pelajar tingkatan tiga di sebuah MRSM berasa terkilan apabila ibunya tidak dapat menghadiri majlis graduasi PMR di sekolahnya gara-gara tersekat di Aloq Setaq kerana bah (banjir). Ibunya, Fatimah, 49, yang juga telah merancang untuk membawa pelajar tersebut pulang ke rumah setelah tamat tempoh pembelajaran di sekolah tersebut akhirnya meminta abang iparnya yang tinggal berhampiran Tunjang untuk membawa pelajar tersebut tinggal bersamanya buat sementara waktu sehingga bah surut.

 
"Saya akan mai ambik anak saya apabila jalan ke utara bukak semula. Kami (ibu dan kakak pelajar) bertolak sebelum subuh untuk menghadiri majlis tersebut namun jalan ke utara semuanya telah ditutup termasuk lebuhraya dan jalan kampung," katanya. Ibu pelajar tersebut telah menghabiskan masa selama beberapa jam di dalam bandar Aloq Setaq untuk mencari jalan ke Jitra tetapi malangnya air naik sehingga beberapa kaki menyebabkan kereta kecil tidak dapat melepasinya.

"Jalan-jalan terpaksa ditutup kecuali untuk lori dan bas sahaja," kata polis trafik bertugas yang menjaga laluan masuk ke Kangar di lampu isyarat utama. "Namun, masih ada yang berdegil untuk melepasi dan kami tidak dapat berbuat apa-apa."

Beberapa buah kenderaan telah berusaha mencari jalan inisiatif melalui jalan-jalan kampung dengan bantuan penduduk kampung berhampiran. Ini kerana kesesakan dan bah di jalan utama tidak dapat ditanggung sesetengah pihak. "Kami mencapai keuntungan besar pada hari ini. Cuma bekalan air di sini tidak ada menyebabkan tandas-tandas terpaksa ditutup," kata seorang pekerja di sebuah stesen minyak yang terletak di sepanjang jalan tersebut.

Oleh kerana menemui jalan buntu, Fatimah telah pun pulang ke Sungai Petani namun apabila dihubungi pelajar tersebut dengan mengatakan bahawa ada ibu bapa yang berjaya melepasi jalan yang bah itu dan tiba di sekolah berkenaan, ibu pelajar tersebut telah berpatah balik ke Aloq Setaq untuk mencari jalan ke sana. Kebanyakan kereta terpaksa melalui Mergong sehingga ke Kuala Kedah dan ceruk kampung nelayan untuk ke Jitra. Dilaporkan ibu pelajar tersebut telah gagal tiba di destinasi walaupun telah berhempas-pulas mencari jalan sehingga jam tiga petang.

"Ayaq semakin naik la ni (sekarang ni). Jadi kami macam dah tak ada harapan. Jadi kami rasa elok kami balik sahaja. Biaq dia (pelajar tersebut) duduk dengan Pak Long dia di Tunjang," kata Auni, 22, kakak pelajar tersebut yang telah mencapai rekod pemanduan paling lama dalam sejarah hidupnya. "Sampai saya kena berhenti empat kali di Hentian Gurun. Dua kali untuk berehat kerana terlalu penat," katanya lagi yang bakal menghadapi peperiksaan universiti minggu hadapan. "Saya tak study la hari ni," balasnya lagi sambil ketawa.

Berita-berita juga melaporkan bahawa mangsa bah telah pun meningkat sehingga mencecah 41,000 orang. Ambulans dan para petugas telah pun dikerah untuk berada di seluruh kawasan bah. Walau bagaimana pun, keadaan menjadi susah kerana ambulans tidak dapat melepasi air. "Kami akan gunakan bot," ulas seorang petugas di jalan Hutan Kampong.

Sumber

"Saya pernah datang ketika bah tahun 2005 tapi kali ini memang lebih teruk. Kami berharap semuanya akan jadi semakin baik," kata salah seorang pemandu yang datang dari Kuala Lumpur untuk ke Kangar untuk menghadiri mesyuarat penting syarikat.

Nota: 
- Yang penting, usaha. Allah tidak melihat hasil. Kalau benar niatnya, setiap usaha akan dibalas dengan balasan baik yang sempurna. 
- Walau bagaimana pun, kasihan buat pelajar tersebut, Bella, yang sentiasa berharap ibunya akan sampai dan menelefon setiap lima minit. Semoga setiap ujian menghapuskan dosa kita.

Tuesday, 2 November 2010

Jom Pandu Laju

Gambar hiasan Sumber

Semalam saya balik ke kampung melalui lebuhraya PLUS. Macam-macam ragam yang anda boleh jumpa apabila memandu di lebuhraya ni. Saya hanya menilai seluruh populasi berdasarkan dari segmen Subang Jaya sampai Parit Buntar. Dalam kata lain, ini merupakan teknik sampling. Ye dop? Anda suka memandu laju? Kalau ada dalam planning anda, maka ini saya sediakan di antara teknik-teknik yang boleh anda pilih ;-P


Sunday, 31 October 2010

Mungkinkah Aku Cinta

"Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku." (51:56) Sumber gambar

Setiap manusia hidup dalam sangkaan yang dicipta sendiri-sendiri. Mereka memandang ikhlas itu dengan analisa sendiri kerana tahap kesucian jiwa manusia adalah berbeza-beza. Yang haq dan batil telah jelas. Solat itu kepatuhan, tidak solat itu kekufuran. Yang tinggal tidak jelas itu ialah niat dan keikhlasan. 

Apakah sama orang yang solat kerana mencari ketenangan hati dengan yang solat kerana mencari keredhaan Tuhan? Apakah sama ingin bernikah kerana cinta pada kesolehan dengan yang ingin bernikah kerana cinta pada Tuhan? Apakah serupa yang bercakap kerana inginkan pendengar dengan bercakap kerana ingin menyampaikan?

Aku mencorong lidah ke langit.
Aku pertaruhkan nyawa dan harta.
Mana mungkin aku mencintai-Mu.
Sambil membina berhala manusia.

Telah aku kembalikan jiwa raga.
Dengan anggapan paling sempurna.
Mana mungkin aku mencintai-Mu.
Dengan hantaran debu dunia.

Aku tuangkan segala cinta.
Sambil mata menadah ke langit.
Mana mungkin aku mencintai-Mu.
Lantaran prasangka yang dipuja-puja.

Telah aku padamkan rasa.
Demi mengejar sinar abadi.
Mana mungkin aku mencintai-Mu.
Tatkala aku mendamba diri sendiri.

Taburkan pasir.
Pada wajah.



Nota:
- Wahai du'at, waspadalah!
- Dan mana mungkin aku mencintaimu (muhasabah hadith 1).

Tuesday, 26 October 2010

Menuju Perubahan

Assalamualaikum.

Saya telah kembali di 'Cerita Kita'. Sebenarnya saya baru sahaja melepasi masa sibuk yang kritikal. Namun, saya yakin saya merindui masa sibuk itu kerana ada kata-kata berbunyi, 'Hanya orang sibuk yang ada masa lapang.' Saya menyetujuinya. Sangat.

Saya telah banyak terhanyut dalam permainan senda gurau dunia. Telah banyak ketawa ria dan bergurau senda. Walhal, orang yang berjuang tidak ada masa untuk semua ini. No sia-sia, no bersuka ria.

Tuesday, 19 October 2010

Padat

Exam timetable
Berdasarkan jadual di atas, peperiksaan pada semester ini akan berakhir pada tarikh 10 November. Kemudian saya akan pulang ke kampung halaman dan bercuti sehinggalah bulan Mac.

Minggu ini baru saya terfikir bahawa saya belum merancang aktiviti saya untuk cuti summer kali ini (summer break referring to summer in Australia. Malaysia hari-hari summer). 

Saya sedang berkira-kira nak buat apa tapi masih belum ada jawapan yang pasti. Nak buat apa ya? Ada cadangan? 

All the best untuk semua yang bakal menduduki peperiksaan terutamanya warga Monash University. Saya sarankan duduklah belajar di rumah. Jangan padatkan library.

p/s: Saya baru tersedar melalui komen seorang rakan saya bahawa post saya yang sebelum-sebelum ini sangatlah panjang dan meleweh. Penat nak membacanya. Mungkin saya patut usahakan post yang lebih pendek tetapi padat. Dalam masa yang sama saya akan usahakan untuk menjawab dengan panjang dan meleweh dalam Section B kertas Marketing pada 28 hb nanti. Wish me all the best! ;-)

Monday, 18 October 2010

Pengajaran: Umur dan Kesederhanaan


Saya nak buat post dalam format ala-ala literature review final year project progress report.

Umur

Pagi ini saya dikejutkan dengan bunyi letupan yang sangat kuat. Sampai terjaga dari tidur. Rupa-rupanya bunyi letupan tu datang daripada table fan yang saya lihat sudah hancur bilah kipasnya apabila saya cepat-cepat matikan suis. Bahagian-bahagian kecil yang hancur berselerakan di dalam bilik. 

Alhamdulillah, saya selamat walaupun hampir-hampir 'disembelih' serpihan-serpihan tersebut. Bunyi letupan ni jadi ringtone alarm saya pada hari ini kerana instead of bunyi music box pada jam 4.55 pagi, 'alarm letupan' ni berbunyi pada jam 4.52 pagi. Dapat bonus tiga minit untuk buat scene investigation.

Saturday, 16 October 2010

Cerpan: Orientasi


     "Hye everybody. My name is Amy Mastura," kataku sambil malu-malu lalu kembali ke tempat duduk. 

     Aku lihat Puan Maria senyum.

     Sebenarnya aku bukannya sengaja nak memperkenalkan diri dengan nama Amy Mastura tetapi itu 'requirement' oleh Puan Maria pada hari pertama di dalam Set 5 Bahasa Inggeris. Set 5 merupakan set tercorot dalam seluruh tingkatan satu. Tidak mengapa kerana aku percaya ada hikmahnya mengapa Allah selalu memulakan perjalanan aku dari bawah. Aku selalu berharapan lalu berbisik kepada diri sendiri, "Aku akan jadi lebih baik." Dan hari ini kami tidak boleh memperkenalkan diri dengan nama sendiri, tetapi nama orang yang terkenal. Ah! Siapa yang tidak kenal dengan Amy Mastura, bintang filem 'Puteri Impian' itu?


Friday, 15 October 2010

Penutupan De Dan

Kalau orang tanya macam mana nak sebut, saya akan angkat bahu. Adakah 'dee-darn' atau 'dey-darn' atau 'dee-dayn' atau 'dee-den'. Entahlah, yang saya tahu, saya pernah kerja dekat situ. 

Macam tak percaya saya pernah duduk di kaunter tu sampai lebih 10 jam, juga pernah jaga dari 8 pagi sampai 8 malam, dan menjual rokok. Sungguhlah tidak thiqah sekali pada waktu itu. Selepas mendapat kesedaran, saya dah tak ada hati nak kerja sebab kena jual rokok Dunhill, Salem, Mild Seven, Marlboro, Gudang Garam, rokok daun dan tembakau. Siap ingat harga lagi tu!

Saya tak suka perokok. Kecuali seorang atau beberapa orang. Sebab dia memang tak boleh untuk tak disayangi. 
Ini macam teguran Allah kepada Rasulullah s.a.w. dalam surah 'Abasa. Dalam ayat pertama, Allah menggunakan kata ganti nama yang ketiga kepada Rasulullah,

"Dia berwajah masam dan berpaling."

Yang menunjukkan Allah benci kepada orang yang melakukan perlakuan itu kerana perlakuan itu salah, bukannya Allah benci kepada Baginda. Baginda kan dicintai Allah.

Dan ya. Buat kamu dan kamu. Saya sayang kamu tetapi saya tidak suka orang yang melakukan 'perlakuan merokok' itu.

Kalau kamu berhenti merokok. Saya mesti lagi sayang kat kamu.

Dan dipendekkan cerita, De Dan ditutup beberapa minggu yang lalu. Sedih sangat sebab De Dan ni ada banyak sangat kenangan pada saya sejak form 5 sampailah sekarang. Saya malas nak tulih banyak-banyak tang sini. Tengok gambar sahajalah.

Budak ni membesar bersama dengan De Dan. Ambil gula-gula free, ais krim free, keropok free.



Alat tag harga yang saya guna dengan efisyennya setiap kali stok barang baru masuk.

Peti ais De Dan -tarikan utama kedai. Dan boleh hubungi nombor tertera untuk order roti Sunshine.

Abang-abang kacak (abang-abang saya). Tengok T-shirt abang ngah tu, saya, abang ngah dan ayah yang design untuk event Kerian Bikers Club untuk jelajah Malaysia.

Saya tulis dan tampal doa memulakan perniagaan ini di sini suatu masa dulu untuk dibaca setiap kali memulakan perniagaan. Sekarang dah pudar tulisannya. Tak boleh baca. Nampak sangat diorang ni tak baca.

Untuk diletak atas mesin fotokopi. Supaya tidak akan ada lagi orang yang akan kata, "Nilah dia orang melayu berniaga." Sorry pak cik, kami dah usaha repair tapi tak boleh  juga. Pak cik orang melayu?

Area untuk buku-buku dan alat tulis. Target market: Budak-budak tuisyen kat tingkat atas.

Lorong pekerja. Nampak sangat tak buat hazard analysis.

Pandangan dari belakang. Dah kosong sebab lori dah angkut kebanyakan perabot.

Di kedai mamak kat sebelah. Siapa tak kenal uncle kat belakang ni memang bukan orang Parit Buntar.

Isu rokok tu hanya 0.1% daripada apa yang ada pada De Dan. 99.9% lagi adalah kenangan yang indah ;-)
I'll miss you De Dan.

Wednesday, 13 October 2010

He is of me, I am of him

Eksiden. (Menjadi kebiasaan untuk menamakan kereta dengan nama para sahabat. Bila aku jawab, orang akan berkata, "Julaybib, siapa tu?")

"Dia dariku, aku darinya. Aku darinya, dia dariku."

Kata-kata yang indah ini membuatkan mataku bersinar keharuan. Aku tidak nampak hal itu, cuma merasakannya. Bagaimana kata-kata yang indah ini boleh diluahkan oleh seseorang yang hebat dan dikenali kepada seseorang yang bagi orang lain tidaklah significant? Begitu indahnya akhlak yang ditunjukkan.

"Siapa yang kamu kehilangan?" "Kami kehilangan si fulan dan si fulan." "Siapa lagi yang kamu kehilangan?" "Kami kehilangan si fulan dan si fulan." "Siapa lagi?" "Si fulan dan si fulan" "Masih ada sesiapa lagi?" "Tiada sesiapa." "Sesungguhnya aku kehilangan Julaybib."

Tuesday, 12 October 2010

Qalbu


Maaf, post kali ini banyak persoalan.

Kebanyakan perkara menjadi luar biasa sejak akhir-akhir ini. Bukan kerana ada keajaiban yang muncul dari celah-celah tanah yang aku berpijak tetapi kerana aku yang sedang berasa aneh dengan diri sendiri.

Al-kisah, aku membeli air minuman untuk diri aku dan untuk Qalbi semalam. Semasa kami sedang duduk minum, aku bertanya kepadanya, "Qalbi puasa ke hari ni?"

Apa lagi terbeliaklah mata Qalbi dengan berkali-kali entah sama ada kerana dia tidak percaya dengan soalan itu atau kerana dia fikir aku bermain-main. "Apa?" Tanyaku berkali-kali.

Sunday, 10 October 2010

Gulungan Rindu Buatmu Bonda 2


Bismillahirrahmanirrahim.
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Segala puji bagi Allah yang tiadalah alam ini bertasbih melainkan kepada-Nya, serta selawat dan salam buat junjungan besar kita Nabi Muhammad Sollallahualaihiwasallam juga ahlul bait, para sahabat dan penerus sunnahnya. Semoga kita dikurniakan dengan syafaat baginda yang mulia.

Sunday, 3 October 2010

Semangat Yang Pulih


Kenapa jantung aku berdesir-desir?

Aku bergegas keluar daripada kereta. Dari jauh, kedengaran suara lelaki yang sudah hampir menghabiskan pengumumannya mengenai agenda majlis yang bakal berlangsung.

"...pada rakaat terakhir solat hajat ini kita akan sujud lama sedikit daripada biasa. Selepas itu, kita akan memulakan bacaan yasin. Sebelum itu, diminta semua untuk duduk dalam bulatan besar ya. Biar dua lapis pun tidak apa. Yang anak-anak duduk di hadapan ibu bapa..."

Friday, 1 October 2010

Langit Tujuh Setengah


Langit tujuh setengah itu samudera yang luas
Jika diperhatikan lagi tampak dalamnya
Dibantu saiz pipit yang kalah
Dengan pepatung galak yang dekat.



Aneh sekali
Kita berdirilah di zaman mana pun
Kita merantaulah di bumi mana pun
Langit tujuh setengah tetap kita junjung
Tidak bercela tiada terkoyak
Kilas kedua tidak jua memenangkan.

Takjub sekali
Apabila langit tujuh setengah di sini
Berjalan bersama awan yang menari
Meluncur bersama burung
Bercanda.

Aku seperti terdengar
Bunyi langit ketawa digeletek dedaunan
Pohon kelapa pisang dan mangga
Sedang berpesta
Aku tadahkan telinga untuk laluan merdunya.

Dan hanya terganggu
Dengan bunyi enjin yang lalu
Mengingatkan niat untuk ke pasar.




-Tanjung Piandang-
-1 Oktober 2010 7.30am-


Wednesday, 29 September 2010

26 September 2010

Terima kasih sahabat-sahabat.
Telah saya katakan ini sambutan hari lahir yang pertama bersama emak sejak sepuluh tahun yang lalu. Maka ia sangat menggembirakan.

Saya, emak dan Arif pergi ke Pulau Pinang untuk jalan-jalan. Kasihan emak dan Arif, tak jalan-jalan sebab tak ada teman sejak ayah meninggal dunia. Kami pergi 'shopping' dan makan.

Whoa!

Di kampung dalam dua hari ini, bekalan elektrik tak ada daripada jam 10 pagi sampai 6 petang. Semalam pula ribut. Habis basah sampai dalam rumah. Ranting dan dahan yang jatuh hampir menghempap kereta.

Friday, 24 September 2010

PIT! PIT!



Saya sebenarnya sedang mencari lebih banyak artikel untuk menyokong research saya mengenai tajuk 'Product Ideas Tree using TRIZ'. Buat masa sekarang, pencarian frasa 'Product Ideas Tree' sahaja pun hanya mampu menampilkan tiga jurnal dalam databases yang besar dan banyak tu. Yang 'bagusnya', kesemuanya telah pun saya baca.

Minggu lalu saya telah membentangkan mengenai hasil pencarian saya akan tool Product Ideas Tree (PIT) ini. Saya berjaya menyelitkan teori TRIZ ke dalam tool ini, dengan harapan dapat menambahbaikkan tool ini, bukan semata-mata target 'ada sesuatu' untuk ditulis dalam report.

Sunday, 19 September 2010

La Taksal

ke-'M'-an melanda
 "Mulalah tu. Mak tak suka perkataan 'M' tu. Jangan sebut!" Tegur emak semasa saya kecil dahulu.

"Haaaa....'M'!" Satu lagi ayat emak yang saya ingat.

'M' itu tidak lain dan tidak bukan adalah MALAS! Semasa kecil dahulu, saya memang malas betul. Asyik kena marah saja. Kemudian, saya pun muncung sambil membuat yang disuruh dengan tidak ikhlas dan penuh protes. Teruk betul.

Sekarang tiba-tiba saya seperti dibelenggu dengan 'M' ini. Entah apa penyebabnya saya kurang pasti. Mungkin kerana disibukkan dengan perkara yang tidak disukai. Atau mungkin telah dilonggok dengan kenikmatan seperti tikus jatuh ke beras sehingga lupa diri.

Mungkin dua-dua.

Thursday, 9 September 2010

Masa Yang Berlalu


Hari ini sepatutnya saya tiada kelas. Namun, saya menghadiri kuliah dan tutorial subjek Marketing yang sepatutnya dihadiri esok jika mengikut jadual. Ini disebabkan saya perlu pulang ke kampung dengan segera. Lagipun, semua orang pun tahu menghadiri kelas pada hari sebelum raya merupakan sesuatu perkara yang tidak diterima akal. Namun, itulah hakikatnya jika anda belajar di universiti antarabangsa. Culture yang sangat berbeza.

Melayu minoriti. Bergantung kepada kewujudan pelajar tajaan MARA dan JPA sahaja.

Monday, 6 September 2010

Isi Tempat Kosong 2



Disebabkan hal-hal tertentu, saya terpaksa memberikan sedikit sambungan kepada post 'Isi Tempat Kosong' yang menggamit otak-otak manusia membuat telahan. Petikannya berbunyi seperti ini:

"Aku telah _ _ _ _ _   _ _ _ _ _. Rasa macam loser. 
Ya Allah, ampunkan hamba-Mu yang telah lalai dan jatuh kepada dunia. Kaulah yang berkuasa ke atasku. Ampunkanlah aku.

Kalau bisa, aku nak macam nak karate _ _ _ _ _ ni. Wachaaa!"

Kamu boleh pilih,
  1. Aku telah _ _ _ _ _   _ _ _ _ _. Rasa macam loser. 

  • Kutuk orang.
  • Cinta dunia.
  • Batal puasa.
  • Malas study.
  • Rindu orang.
  • Umpat orang.
  • Marah kawan.
  • Gelak besar.
  • Mimpi indah.
  • Sepak arnab.
  • Repek besar.
  • Tuduh orang.
  • Lihat dosa2.
  • Salah masak.


  • Buang kunci.

  1. Kalau bisa, aku nak macam nak karate _ _ _ _ _ ni. Wachaaa!
  • Mulut.
  • Dunia.
  • Nafsu.
  • Cikgu.
  • Deria.
  • Kuali.
  • Pintu.
  • Orang.
  • Kakak.
  • Abang.
  • Hanum.
  • Misya.
Satu sahaja yang betul. Telahan yang lebih selamat.

p/s: Ramadhan akan berakhir L Mari gunakan sisa-sisa hari yang tinggal ini dengan sebaik-baiknya.
      Malam raya baru sampai ke kampung. L



Send via Microsoft Word 2010 ©

Saturday, 4 September 2010

Lepaskan Kau Pergi



Terima kasih ya Allah kerana telah menciptakan seseorang yang sebegitu kerana perlakuannya sangat membantu pembinaan taqwa aku dan dia. Walaupun aku 'marah' dengan apa yang terjadi, di hujung tempoh kemarahan itu, akhirnya perasaan yang aku rasakan hanyalah cinta yang terarah pada-Mu. Terima kasih ya adik. Mungkinkah kau yang satu dalam seribu itu? Alhamdulillah [1].

Saturday, 28 August 2010

Isi Tempat Kosong

9 + 2 = a
a - 1 = b
b - 7 = c.
c/3 + 1 = ____.

Soalan ini sangat payah untuk dijawab.

Aku sangat marah. Namun aku juga sangat sedih kerana yang aku marahkan itu adalah diri sendiri.

Aku telah _ _ _ _ _   _ _ _ _ _. Rasa macam loser. 

Monday, 23 August 2010

Kasihan Wanita Cantik



"Apabila manusia menyukai seorang wanita kerana kecantikannya, sering kali manusia itu tertipu."

Siapa kata wanita cantik sentiasa bahagia?

Disebabkan kata-kata di atas tadi, manusia begitu prejudis kepada perempuan cantik. Pertama kali panjang, sudah dituduh pisau cukur, dumb dan gatal. Watak-watak di dalam filem juga menampilkan wanita cantik untuk membawakan perwatakan ini. Masyarakat jadi menyampah pada perempuan cantik. Akhirnya, mereka tidak sedar yang mereka telah menjadi mangsa keadaan.

Friday, 20 August 2010

Bisakah Hidup Tanpa Lelaki


Wahhh soalan yang penuh kontroversi dan sungguh lah berbau feminisme. Pasti saya akan ditawarkan untuk menjadi ahli Sisters In Islam atau mana-mana persatuan NGO yang memperjuangkan hak wanita. Ironinya, saya juga telah bersuami, dan saya memang tidak menafikan kepentingan beliau dalam hidup saya.


Namun tulisan di bawah bukanlah untuk menafikan kepentingan mereka. Jauh sekali untuk mengatakan perempuan mampu malakukan segala-galanya. Tetapi dalam banyak hal saya terpanggil untuk menulis mengenai topik ini, lebih-lebih lagi ia adalah satu masalah yang bernanah dan menjadi barah di dalam tarbiyyah.