Thursday, 25 March 2010

Katakan Saya Membesar Dengan Cemerlang!


Post kali ini banyak menceritakan tentang kisah-kisah seorang kanak-kanak terbuang ketika kecil.

"Munirah gigi rongak! Munirah gigi rongak!" Kawan-kawan sepermainan mengejek-ejek saya dari jauh. Mungkin sejauh 20-30 meter. Bergema di seluruh bendang. 

Saya hanya menguis-nguis rumput dari jauh. Saya pun tidak pasti kenapa saya tidak berganjak dari situ. Mungkin taktik budak-budak menagih simpati. Budak-budak kan tidak kenal erti egois...

Gigi saya memang rongak. Rongak di depan pula tu he he.

Saya teringat kisah lain. Semasa kecil, saya selalu bermain kahwin-kahwin. Dan yang tak bestnya, saya asyik dapat budak lelaki yang tak best sahaja. Saya selalu sedih sebab kawan yang lawa dapat budak lelaki yang kacak. Tapi, oleh kerana saya memang nak kahwin juga, saya pun kahwin sahajalah dengan siapa yang ada.

Ada juga kisah lain. Saya selalu tumbang semasa perhimpunan pagi gara-gara tak larat berdiri lama. Selepas tu kalau rasa nak pitam selalu tergesa-gesa jalan ke arah cikgu-cikgu dengan harapan ada cikgu yang sambut. Selalunya emak saya yang sambut =) Waktu tu dah darjah tahap dua, malu sahaja dengan adik-adik tahap satu.

Memang lemah. Kalau jalan di bazar ramadhan atau Pekan Rabu pun mesti nak pitam. Ayahlah yang kena sambut dan dukung. Selalu menyusahkan emak dan ayah. Puasa pun tak pernah penuh sampai darjah enam sebab asyik pitam sahaja.

Paling menjadi kenangan pahit, satu-satunya aktiviti sukan yang saya sertai semasa sekolah rendah adalah sukan bola jaring. Itu pun tak main langsung sebenarnya, sebab jadi pemain simpanan. Kiranya dapat pingat buta lah ni he he. Pernah sekali, saya berbangga kerana dapat lari di padang dan kononnya laju. Saya ingat saya dah menang. Rupanya saya banyak kali dipotong oleh orang lain dan sebenarnya saya hanya ganti seorang kawan dalam sesi rehearsal.

Bayangkan saya ketika itu, seorang budak yang rendah dan kurus pula dalam masa yang sama. Emak saya kata, saya ni kategori C -kategori tak sihat. Dahlah kurus kering tak cukup zat, pendek pula tu. Seingat saya, semasa darjah 6, berat saya hanya 24kg. Muka pun aduh, hitam sunburn sebab suka main di luar rumah. Mujurlah Allah bagi saya cemerlang dalam UPSR. Ada modal, fikir saya.

Segala ketidakmampuan saya menyumbang kepada suatu kehidupan yang penuh dengan kesepian dan rendah diri, sehinggalah saya masuk ke tingkatan satu. Saya masih lagi orang yang sama macam sekolah rendah, tetapi ditambah dengan sifat 'keceriaan' yang berlebih-lebihan dengan sangkaan untuk membahagiakan diri sendiri walhal dibenci orang lain. Saya pun bertambah-tambah kecewa dengan diri pada ketika itu, tak tahu lagi nak buat apa untuk menyebabkan diri normal macam orang lain agaknya.

Segala puji bagi Allah. Segala puji bagi Allah. Segala puji bagi Allah, walaupun pada ketika itu saya tidaklah begitu mengenal siapa Tuhan saya, Allah itu.... subhanallah... sangatlah Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Macam magik atau biskut, entahlah yang mana satu, secara tiba-tiba saya menjadi seorang yang berlainan daripada saya yang dulu. Sudah aktif sedikit bersukan, tidak lagi sakit buah pinggang kalau berlari-lari, alhamdulillah dapat sahabat-sahabat yang setia, bijak dan baik. Saya sudah tinggi, Saya juga melibatkan diri dalam aktiviti ko-ku macam pertandingan nasyid, jadi pengawas perpustakaan dan krew Ilham (bolehlah tu kan untuk first timer nak hidup :P)

Cuma cuma cuma....

Ketika itu saya masih lagi di takuk lama. Saya begitu tidak ada keyakinan dengan diri, takut dengan komitmen, takut melakukan semua perkara kerana takut melukakan diri sendiri (saling tidak tumpah macam Will Hunting).
Sehinggalah datangnya Allah dengan kiriman kitabnya yang menaungi saya. Al-quran mengajar manusia untuk menghargai dan mencintai diri sendiri, juga mengangkat martabat manusia berdasarkan hubungannya dengan Tuhan, bukan kerana kegemilangan tubuh badan. 

Allah mengajar saya supaya hidup untuk mencari keredhaan-Nya semata-mata, bukannya berpenat lelah mencari pujian dan penghargaan manusia lagi. Allah juga memberitahu, modal kemuliaan sebenar adalah jiwa kita sendiri -modal yang paling mudah dan sedia ada untuk menjalankan tujuan sebenar hidup. Tidak perlu cari apa yang saya kejarkan selama ini -penghormatan manusia, kecantikan, kemewahan.

Kenapa saya tiba-tiba bercerita tentang semua ini?

Sebab saya tersedar, kisah silam saya masih menyumbang kepada salah satu sifat saya sekarang. Saya seorang yang menitikberatkan akhlak yang mulia. Saya begitu mudah jatuh cinta kepada hal itu, dan pada kebanyakan masa saya menilai orang daripada aspek 'external' itu.

Dahulu, saya sering terlebih penilaian dan berprasangka dengan orang walhal saya sendiri tahu yang manusia tidak sempurna. Saya tidak boleh expect setiap orang tersenyum setiap masa ketika bertemu, saya tidak boleh berfikiran bahawa manusia haruslah sempurna. Dan sekali lagi al-quran mengajar, supaya menerima manusia seadanya, dan bahawa penilaian akhlak itu hanyalah suatu bahagian daripada pembinaan iman.

Tak boleh harapkan perkara external sebagai sumber untuk mendekatkan diri kepada Tuhan. Apabila datang sifat-sifat manusia atau perkara-perkara external lain yang tidak membantu kebasahan hati, saya mula menjadi seorang yang suka menyalahkan orang lain. Tangan ini mula menunjuk-nunjuk kesalahan itu ini. Sedangkan hakikatnya, saya yang tidak tahu menilai semula hubungan saya dengan Tuhan.

Kesibukan dengan hal dunia, yang pada asalnya diniatkan untuk seruan kepada Allah, menyebabkan saya berlaku tidak adil kepada diri sendiri. Hati saya kering. Saya pula berpura-pura biasa sebab kononnya sedang menjadi 'khalifah' Allah.

Dia (Muhammad) bermuka masam dan berpaling, kerana telah datang seorang buta kepadanya.

Ketika Rasulullah sibuk berbicara dengan pemimpin-pemimpin Quraisy, datang seorang lelaki buta dan memotong perbualan Baginda. Lalu, Baginda berasa tidak senang. Kemudian turunlah ayat-ayat daripada surah 'abasa ini untuk mengecam Baginda kerana perlakuan itu.
Tahukah kamu barangkali ia ingin membersihkan dirinya (dari dosa).  Atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran, lalu pengajaran itu memberi manafaat kepadanya.

Betapa Allah menekankan kepentingan nilai-nilai ini, yang juga disebut sebagai neraca-neraca Tuhan. Betapa pentingnya pembersihan hati itu dilaksanakan. Dan darjat manusia bukanlah penyebab keimanan seseorang kepada Allah, sehingga Allah juga mengecam sesiapa yang melangkaui neraca-neraca ini.

Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup, maka kamu melayaninya.

Sedangkan Rasulullah pada ketika itu bukanlah sedang bersuka-suka, tetapi sedang menyeru pemimpin-pemimpin besar Quraisy ini kepada Islam. Ini kerana jika mereka beriman, betapa mudahlah jalan dakwah Islam kerana pangkat-pangkat mereka akan menjadi pembela Islam. Namun, sekali-kali ia tidak menjadi alasan untuk mengabaikan nilai-nilai neraca agung ini.
Dakwah juga tidak boleh melangkaui nilai-nilai dan neraca-neraca ini. Sekarang saya faham kenapa saya rasa begini. Nak salahkan akar masalahnya yang datang dari masa silam?

Jangan.

Jangan salahkan perkara external. Lagipun, saya sangat bersyukur masa silam saya begitu. Apalah yang hebat sangat kahwin dengan budak kacak atau tahu/hafal lagu-lagu Backstr*etboys?

Ini saya eeee....

No comments: