Saturday, 10 December 2011

Celaka

Astaghfirullahal 'azim.

Ya Allah, sesungguhnya aku sangat jarang mensyukuri segala nikmat kebaikan yang telah Engkau berikan kepadaku. Ternyata masih tebal debu-debu jahiliyyah pada wajah ini yang selayaknya ditabur tanah. Aku khuatir, jika usaha yang aku lakukan ini hanyalah sebuah drama boneka yang dimainkan si penghibur demi mencari keredhaan manusia di atas nama ketuhanan.

Tatkala aku mencipta mahligai di dunia, apakah aqsara akhiratku telah lama runtuh kerana dibangunkan dengan batu-bata dari lembah kepura-puraan?

Sungguh ikhlas dan riak itu bermain di antara dua tali yang nipis. Dikala aku sedang leka memintalnya, tali itu terputus dan jariku terluka dengan halusnya gesekan kemunafikan.

Wahai hati yang rapuh, mengapakah engkau meminta-minta secara memaksa dan menjatuhkan semangat dirimu seolah-olah Allah tidak pernah memberimu apa-apa kebaikan? Celakalah kamu, celakalah.

Sungguh aku hina. Aku tidak layak beroleh hadiah indah kerana aku hanyalah manusia yang tamak luaran tetapi hatinya pengecut untuk merembat segala kebenaran dan kepastian. Mengapa aku tidak menyalahkan diri sendiri sebagaimana terlihat salahnya hati aku bangkit menyambut deruan itu? Tatkala mereka melangkah pergi dahulu, apakah aku layak mengharapkan panggilan yang sama?

Celakalah kamu, celakalah.

Ya Allah, Engkau lebih mengetahui apa yang selayaknya buat diriku yang hina ini. Hanya kepada-Mu aku berharap, hanya kepada-Mu aku sembah dan hanya kepada-Mu aku memohon pertolongan.
 

No comments: