Sunday, 18 September 2011

Jurutera Bersenandung

Bismillahirrahmanirrahim.


Updates.

Alhamdulillah. Aku telah menjejakkan kaki ke alam pekerjaan -yang sekali lagi, menghidangkan babak ala-ala novel dalam kehidupan aku. Aku pernah begitu ingin sekali memiliki kehidupan sebegitu suatu masa dahulu. Namun, babak yang agak menarik ini telah aku tandakan sebagai satu noktah sepi di atas sebuah dinding putih yang besar.

Letakkan aturan hidup mengikut aturan keperluan orang lain. Jika keperluan itu menginginkannya berada jauh dari kesenangan demi orang lain, maka aturan persoalan pekerjaannya apa, tempat tinggalnya mana, suasana sekelilingnya bagaimana, temannya siapa, perlu diatur sebegitu.

Pergh! Kalaulah ia semudah yang disebut. Medan berfikir lebih luas daripada medan bicara. Medan bicara lebih luas daripada medan amal.

Aku khuatir, jika cita-cita yang aku panjatkan ini terjatuh ke dalam harapan senda gurau dan materialistik. Mungkinkah benar aku berasa takut jika tidak menjadi jurutera, aku akan menjadi fitnah kepada dakwah ini? Atau sebenarnya mungkinkah hanya kerana aku takut tohmahan masyarakat yang sesetengahnya tidak percaya akan kebolehan kaum hawa menjadi jurutera? Atau aku takut jika pekerjaanku itu tidak setaraf dengan degree yang diterima? Na'uzubillahi min zalik.

Aku juga khuatir, jika karier yang aku gebang-gebangkan ini menjatuhkan aku dari jalan ini setelah menyibukkan aku dengan kesibukan 'wahn'. Aku akan mula bertanya-tanya, kenapa gaji sedikit, berbanding soalan, kenapa taqwa sedikit?

Berhenti berfikir tentang kepentingan sendiri. Jadi biarlah noktah itu bertitik di situ.

Kerja hanyalah kerja. Ia tidak meninggikan darjat atau kemuliaan seorang manusia di atas manusia yang lain.

Mohon doanya.

No comments: