Thursday, 25 November 2010

Makan Sireh Hu Ha

Esok saya akan berangkat ke Kuala Lumpur.

Uh! Maaf untuk mengatakan ini, tetapi saya sudah terlalu muak untuk memandu. Berseorangan. Dan jauh. Oh jiwa bersabarlah.
  
Dalam aspek yang lain, saya lega juga untuk pergi balik ke sana. Lega kepala daripada mendengar isu kahwin yang berdengung saban hari di telinga ni. Pergi ceruk ni cakap pasal kahwin, pergi ceruk nu pun cakap pasal kahwin. Sampai post dalam blog pun dah termasuk isu kahwin heh. Apa-apa pun tahniahlah abang-abang, sepupu-sepupu, jiran-jiran dan kawan-kawan!
   
Kepercayaan
   
Cuti-cuti ni kerja mengambil gambar wedding. Ada satu perkara yang menarik perhatian saya ketika melihat kebanyakan orang yang refused ambil gambar bertiga. Ini kerana takut salah seorang akan mati. Funny juga. Hakikatnya semua orang akan mati ya tak.

Saya dipaksa makcik-makcik untuk makan sireh hantaran pengantin, supaya cepat sampai jodoh. Hu hu. Juga diusik dengan kata-kata yang mengatakan kalau suka benda masin-masin maka maksudnya nak dekat kahwin dah.

Huuu... Sungguhlah tiada penjelasan saintifik atau dari al-Quran dan as-Sunnah.

Dan ada juga kepercayaan semasa nak masak nasi. Ketika nak masukkan beras dalam periuk, kena masukkan balik sedikit beras ke dalam tong beras. Ini dipercayai supaya rezeki akan datang berterusan, tidak terhenti. 

Kira macam tahyul pun ada juga. Kalau macam tu kiranya dari kecil saya memang dah nak kahwinlah kot sebab dari kecil saya suka makanan yang masin. :-D

Sedangkan usaha pun bukan tangga kejayaan.

Sedangkan sesuatu perbuatan manusia itu pun tak mendatangkankan hasil. Hasil itu anugerah daripada Allah. Kalau Allah nak beri maka Allah akan beri, sama ada kita berusaha atau tidak. Contohnya, resultnya exam yang bakal keluar 3hb Dis ni sudah tertulis lamaaaa dahulu di Luh Mahfuz. Sama ada saya berusaha atau tidak, tidak akan mengubah result yang sudah tertulis. Jadi buat apa saya berusaha? Yang saya usahakan ialah untuk mendapatkan title 'telah berusaha' itu sebagai hamba dan khalifah Allah. Dan saya juga wajib berusaha, kerana usaha itu adalah suatu jalan yang Allah tunjukkan untuk mendapatkan sesuatu. Saya tidak boleh beroleh sesuatu langsung jika tak masuk dewan periksa. Apa hak saya untuk tidak berusaha?

Firman Allah dalam surah Maryam ayat 25:

"Dan goyangkanlah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, nescaya (pohon) itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu."

Berapa besar punya saiz pohon kurma, bolehkah Maryam yang sedang lemah selepas melahirkan Isa a.s. itu mampu menggoyangkan sampai gugur kurmanya? Kalau ikut logik akal, memang tak logiklah. Namun, oleh kerana hasil itu anugerah Allah, bukannya disebabkan usaha, maka kurma tu gugur. 

Namun, Allah menyuruh Maryam menggoyangkan pangkal pohon kurma itu juga kerana itu sunnatullah atau jalan kerja yang Allah tunjukkan supaya manusia berusaha. 

Macam tu jugalah kita-kita yang dok pulun study ni. Study adalah satu jalan kerja untuk berusaha, untuk beroleh pahala dan mendapat redha Allah. Bukannya untuk menentukan result. Jadi, jika manusia benar-benar faham akan hal ini, jikalau result teruk pun, dia akan redha walaupun dia sangat telah berusaha, sebab itu takdir Allah kali itu untuknya. Jikalau result baik,  maka dia akan bersyukur dengan kurniaan itu, tidak riak kerana ia datang bukan kerana usahanya. 

Inilah kefahaman yang telah tersusun dengan indah dan baik.

Sesuatu perbuatan tidak mengakibatkan implikasi. Maka, usaha bukanlah tangga kejayaan.

Apatah lagi tahyul.

Boleh pula dikaitkan biawak dengan sial? Makan sireh menentukan jodoh? Simpan beras untuk rezeki berterusan? Tidak bergambar bertiga untuk elak mati? Lagilah bercanggah dengan takdir Allah. Tanpa sebarang kaitan logik pula tu. Lebih-lebih teruklah ia ke arah kesyirikan na'uzubillah.

Kalau nak berbalah tentang adakah usaha mencari jodoh itu yang menghasilkan jodoh dengan adakah anugerah/takdir Allah itu yang menghasilkan jodoh itu, tak apa lagi. Orang begini masih boleh dibetulkan kefahamannya. Tapi kalau berbalah tentang makan sireh untuk dapatkan jodoh.... entah tang sudut mana nak bahaskan.

Mari berdoa supaya tidak terpengaruh dengan kepercayaan-kepercayaan ini yang kebanyakannya sudah sebati dengan masyarakat. Kadang-kala kita tidak sengaja mengikutinya kerana sudah terbiasa. Astaghfirullah 3x.
   
p/s: Akhir kalam, saya tidak makan pun sireh itu. Dan saya memerlukan pemandu.

Misi makan dan makan akan terhenti bila balik sana. Maka, target menggemuk tidak akan tercapai dalam minggu ini. Mari menggemuk untuk sihat!

Tuesday, 23 November 2010

Opocot!


Pembuluh jantung bagai dipotong, inspirasi dan imaginasiku bagai disekat. Jiwa aku meronta-ronta menagih kasih dari langit. Ada sesuatu yang aku tidak bisa hidup tanpanya. 

Aku harus lebih berani dan kuat.

"Tanpa keberanian, mimpi tidak akan menjadi kenyataan!" Suatu jeritan minda bergema tanpa suara di sudut-sudut bilik. Gemanya macam menempeleng pipi sendiri. Aku tidak mahu mengalah dengan kesilapan lalu tatkala aku sering melatah setelah terhantuk dengan kesalahan sendiri. Aku mahu menjadi seseorang yang tajam mata hatinya, sehingga ia bisa mengesan tanda-tanda kedatangan noda itu berkilometer sebelum ia sampai.

Namun, realitinya hati ini masih bertatih mencari kasih itu. Hati ini masih tidak setajam itu. Lalu, banyak hantukan yang aku terima sebelum menyedari diri sedang hampir lemas dalam lautan keindahan dunia.

Ada kalanya, aku bermusuh dengan diri sendiri. Aku tidak boleh lagi memanjakan diri sendiri. Kelalaian harus diberikan sedikit denda. Dan dalam masa yang sama, aku tidak boleh lagi sering tersilap merasa kasihan dengan bahagian diri yang lain yang merengek meminta belas kasihan. Ini kerana yang merengek itu panggilan dosa, meminta memanjakan diri. Jikalau aku terlalu menyayangi diri sendiri maka aku pasti melayaninya. Hasilnya lama-kelamaan aku akan mulai mencintai dunia. Lalu lalai dan jiwa menunggu lama dalam rendaman untuk terhantuk. Dan kembali tersedar untuk memarahi diri.

Aku nampak al-hawa' itu sering dalam samar (menyamar). Ia perlu diikat kuat-kuat. Tahap ikatan itu bergantung pada kekuatan hati pula, bukannya kekuatan otot. Maka ia bergantung pula dengan kekuatan hubungan aku dengan Tuhanku yang di langit. Maka bergantung pula pada kekuatan aku yang berani melawan dan menolak al-hawa' itu tadi. Maka ia berpusing-pusing maka begitulah. Godaan ini seperti anjing, dihalau pun ia julurkan lidah, dibiarkan pun dijulurkan lidah (rujuk 7:176). Maka, aku perlu meletakkan kewaspadaan penuh kepadanya.

Dahulu, aku memandang kasih Tuhan dengan pemikiran yang singkat lalu ia terhenti hanya sebagai suatu madah singkat pula. Aku anggap jika perlu, maka aku minta. Jika tidak perlu, maka aku lupa. Ketika itu syaitan sedang bertepuk tangan melihat aku. Kini aku sudah mengetahui. Namun, seringkali juga lalai dan  aku seolah-olah ingin menjadi orang yang ingin bertuhan jika perlu. Syaitan ketawa lebih kuat. Juga mentertawakan segala usaha pentarbiyyahan selama ini yang entah manjadi bagaikan debu-debu berterbangan.
"Dan bacakanlah kepada mereka, berita orang yang telah Kami berikan ayat-ayat Kami kepadanya, kemudian dia melepaskan diri dari ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang yang sesat." Al-A'raf ayat 175.

Na'uzubillahiminzalik.

Aku membina mimpi indah
Untuk bersama dengan Tuhanku
Siapa dapat menyangka
Sehasta lagi untuk ke syurga
Tapi kerana ada sedikit tersilap
Yang aku remehkan dahulu
- memanjakan al-hawa'
Takdirku berbeza
Ya Allah,
Hamba memohon kepada-Mu
Jadikanku hamba yang mengerti,
Bukannya yang menyalaherti.

Kalau pun mengantuk, hantuklah sekarang. Sekurang-kurangnya aku diberi peluang untuk menyedari kelemasan aku. Jangan sampai aku menghantuk diri dengan penuh penyesalan di akhirat kelak kerana tidak pernah terhantuk dan melatah di dunia.

p/s: Saya rindu Nur. Tak nak datang untuk terkejutkan saya ke? Kena ajar saya cara nak pilih kain ela. Emak kata taste saya teruk betul.

Tanpa keberanian, mimpi tak akan menjadi kenyataan. Sila ambil risiko dan bertindak sebelum menyedari mimpi hanya kekal  sebagai mimpi. (Nasihat nenek-nenek)

Mujhe Nahin Pata Tha Ki...

Bulan siang - penuh rahsia.
Berapa banyak anda yakini bahawa anda cukup mengenali diri anda? Bagaimana pula orang terdekat anda? Anda mengenali saya? Sebenarnya, baru-baru ini saya baru mengetahui bahawa saya sendiri belum cukup mengenali diri saya. Jadi, jika anda kata 'ya' tadi, anda silap agaknya :-P

Kisahnya, saya terkejut apabila mengetahui bahawa semua orang memanggil saya dengan nama Siti Munirah sehinggalah saya memasuki alam persekolahan. Sebelum ni saya ingat nama tu nama timang-timangan sahaja. Apabila emak menceritakan kisah dan sejarah nama saya ini, barulah saya tahu halnya. Boleh disimpulkan, jika saya tidak didaftar sebagai Auni Nur Fatin dalam surat lahir, sudah tentu saya masih lagi dikenali di sekolah sebagai Siti Munirah sehingga kini (daftar nama di sekolah kan ikut nama dalam sijil kelahiran - Auni).

Sebenarnya, terlalu banyak yang tidak kita ketahui dalam hidup kita ini. Emak-emak dan ayah-ayah akan menceritakan, tetapi mungkin tidak semua. Kita juga tidak melalui segala perasaan yang dialami mereka dalam setiap situasi dalam proses membesarkan kita. Sehingga kita besar pun, banyak pengorbanan orang sekeliling yang tidak kita ketahui.

Saya tidak tahu ketika emak begitu menunggu-nunggu kelahiran saya dahulu. Saya tidak tahu yang emak pernah merantau hampir satu semenanjung ni sebab nak cari ubat ketika saya sakit dulu.

Saya tidak tahu ketika ayah mencatit segala tarikh penting jadual saya di dalam telefon bimbitnya. Saya tidak tahu ketika ayah mendaftarkan nama saya dalam setiap pertandingan mewarna dan melukis.

Saya juga tidak tahu siapa yang pernah mendukung saya.

Dan sehingga kini, saya belum tentu tahu siapa yang telah mengorbankan banyak perkara di belakang (tanpa pengetahuan saya) untuk saya. Semakin bertambah umur, semakin berkembang hubungan dan kenalan, maka persoalan ini menjadi semakin rumit. Kita tidak akan tahu siapa yang mencintai kita. Kita tidak tahu semua perkara yang orang lakukan untuk kita.

Namun, apa yang saya tahu, Allah akan membalas segala apa yang dilakukan setiap manusia. Dan bagi diri sendiri, saya mesti berusaha untuk menjadi manusia terbaik untuk orang lain. Ada banyak perkara tersembunyi yang kita tidak tahu. Tambahan lagi, ada juga perkara yang masih kekal rahsia walaupun telah dilafazkan.

Kita ada Allah untuk 'membalas' kebaikan dan keburukan orang kepada kita. Allah Maha Mengetahui sehingga ke lubuk hati manusia. Jadi, kalau nak menjawab persoalan-persoalan yang tersembunyi dan misteri seperti bulan siang ini, mintalah kepada Allah.

Ya Allah, saya memohon kepada-Mu akan limpahan cinta dari langit dan bumi. Ya Allah, cintailah saya dan orang-orang yang mencintai saya selama saya pernah berada di muka bumi-Mu.

Amin ya Rabbal 'Alamin. 

p/s: Sedang berasa sedikit sedih, ditabur baja-baja tidak sihat serta dicampur dengan sedikit perisa luar biasa. Mungkin, ada juga sedikit gembira yang membantu (nama saya siap tercetak di kad kahwin. Auni ya bukan Munirah lagi.)  Kembang hidung.... :-)

Mujhe nahin pata tha ki woh mere saath hamesha hai. Isi liye... he he. Phir milenge!

Thursday, 18 November 2010

Pada Suatu Titik

Pernahkah kamu sampai pada suatu titik, apabila kamu melihat sesuatu dengan pandangan yang berbeza. Dan kamu tersedar yang suatu benda bukanlah suatu benda, sehinggalah kamu meletakkan nilai padanya.

Sedangkan pada ketika itu kamu sendiri tidak dapat mengenal pasti apa yang kamu rasa. 

Akhirnya kamu tersilap hukum nilai itu sebagai suatu kesalahan, kerana suatu tafsiran sangsi.
Padahal benda itu ada seadanya, sehinggalah kamu meletakkan nilai padanya.

Sekarang, kamu terasa ingin mengulang baca kisah yang berlaku
Dengan benda yang sama, tetapi nilai bacaan yang berbeza.

Sesungguhnya, aku merasa perasaan itu
Sesungguhnya, sama seperti kamu.

Sunday, 14 November 2010

Hikayat Orang Salah Niat

Aku ingin membuat karipap tetapi tiada bahannya, aku jumpa tanah liat lalu aku bikinkan karipap. Akhirnya aku termenung kerana nggak bisa makan...

Friday, 12 November 2010

Saya dan Tariq

Wa la gholib illAllah (Tiada penakluk selain Allah). Ditulis di sudut-sudut istana Al-Hambra (Sepanyol) sebagai peringatan kepada umat Islam yang sedang memerintah empayar Islam yang gilang-gemilang.- Gambar replika Al-Hambra di Putrajaya.

Thursday, 11 November 2010

Semangat Yang Hilang

Pensel yang berbakti sejak tahun pertama. Telah menitipkan karbonnya pada semua kertas peperiksaan. Jadilah macam pensel ini.

Ini adalah pre-lim post sempena cuti selama lebih tiga bulan yang sudah bermula.


Sunday, 7 November 2010

pintu diri

pintu diriku terbuka -
lihat, daunnya berkata,
masuklah,
di dalamnya kau mungkin temui
manusia lebih lebar
perasaan yang lebih lembut
dari marah siang,
yang dibingkai tingkap penglihatanmu.
masuklah,
istirahatlah pada cahaya dalam
pada lengkung buaian pelanginya.
bacalah kata-kata pedar masa,
simpullah,
sebagai buah tangan
seberkas hakikat.

(muhammad haji salleh)



Friday, 5 November 2010

Banjir Oh Bella!

Aloq Setaq, 4 Nov - Seorang pelajar tingkatan tiga di sebuah MRSM berasa terkilan apabila ibunya tidak dapat menghadiri majlis graduasi PMR di sekolahnya gara-gara tersekat di Aloq Setaq kerana bah (banjir). Ibunya, Fatimah, 49, yang juga telah merancang untuk membawa pelajar tersebut pulang ke rumah setelah tamat tempoh pembelajaran di sekolah tersebut akhirnya meminta abang iparnya yang tinggal berhampiran Tunjang untuk membawa pelajar tersebut tinggal bersamanya buat sementara waktu sehingga bah surut.

 
"Saya akan mai ambik anak saya apabila jalan ke utara bukak semula. Kami (ibu dan kakak pelajar) bertolak sebelum subuh untuk menghadiri majlis tersebut namun jalan ke utara semuanya telah ditutup termasuk lebuhraya dan jalan kampung," katanya. Ibu pelajar tersebut telah menghabiskan masa selama beberapa jam di dalam bandar Aloq Setaq untuk mencari jalan ke Jitra tetapi malangnya air naik sehingga beberapa kaki menyebabkan kereta kecil tidak dapat melepasinya.

"Jalan-jalan terpaksa ditutup kecuali untuk lori dan bas sahaja," kata polis trafik bertugas yang menjaga laluan masuk ke Kangar di lampu isyarat utama. "Namun, masih ada yang berdegil untuk melepasi dan kami tidak dapat berbuat apa-apa."

Beberapa buah kenderaan telah berusaha mencari jalan inisiatif melalui jalan-jalan kampung dengan bantuan penduduk kampung berhampiran. Ini kerana kesesakan dan bah di jalan utama tidak dapat ditanggung sesetengah pihak. "Kami mencapai keuntungan besar pada hari ini. Cuma bekalan air di sini tidak ada menyebabkan tandas-tandas terpaksa ditutup," kata seorang pekerja di sebuah stesen minyak yang terletak di sepanjang jalan tersebut.

Oleh kerana menemui jalan buntu, Fatimah telah pun pulang ke Sungai Petani namun apabila dihubungi pelajar tersebut dengan mengatakan bahawa ada ibu bapa yang berjaya melepasi jalan yang bah itu dan tiba di sekolah berkenaan, ibu pelajar tersebut telah berpatah balik ke Aloq Setaq untuk mencari jalan ke sana. Kebanyakan kereta terpaksa melalui Mergong sehingga ke Kuala Kedah dan ceruk kampung nelayan untuk ke Jitra. Dilaporkan ibu pelajar tersebut telah gagal tiba di destinasi walaupun telah berhempas-pulas mencari jalan sehingga jam tiga petang.

"Ayaq semakin naik la ni (sekarang ni). Jadi kami macam dah tak ada harapan. Jadi kami rasa elok kami balik sahaja. Biaq dia (pelajar tersebut) duduk dengan Pak Long dia di Tunjang," kata Auni, 22, kakak pelajar tersebut yang telah mencapai rekod pemanduan paling lama dalam sejarah hidupnya. "Sampai saya kena berhenti empat kali di Hentian Gurun. Dua kali untuk berehat kerana terlalu penat," katanya lagi yang bakal menghadapi peperiksaan universiti minggu hadapan. "Saya tak study la hari ni," balasnya lagi sambil ketawa.

Berita-berita juga melaporkan bahawa mangsa bah telah pun meningkat sehingga mencecah 41,000 orang. Ambulans dan para petugas telah pun dikerah untuk berada di seluruh kawasan bah. Walau bagaimana pun, keadaan menjadi susah kerana ambulans tidak dapat melepasi air. "Kami akan gunakan bot," ulas seorang petugas di jalan Hutan Kampong.

Sumber

"Saya pernah datang ketika bah tahun 2005 tapi kali ini memang lebih teruk. Kami berharap semuanya akan jadi semakin baik," kata salah seorang pemandu yang datang dari Kuala Lumpur untuk ke Kangar untuk menghadiri mesyuarat penting syarikat.

Nota: 
- Yang penting, usaha. Allah tidak melihat hasil. Kalau benar niatnya, setiap usaha akan dibalas dengan balasan baik yang sempurna. 
- Walau bagaimana pun, kasihan buat pelajar tersebut, Bella, yang sentiasa berharap ibunya akan sampai dan menelefon setiap lima minit. Semoga setiap ujian menghapuskan dosa kita.

Tuesday, 2 November 2010

Jom Pandu Laju

Gambar hiasan Sumber

Semalam saya balik ke kampung melalui lebuhraya PLUS. Macam-macam ragam yang anda boleh jumpa apabila memandu di lebuhraya ni. Saya hanya menilai seluruh populasi berdasarkan dari segmen Subang Jaya sampai Parit Buntar. Dalam kata lain, ini merupakan teknik sampling. Ye dop? Anda suka memandu laju? Kalau ada dalam planning anda, maka ini saya sediakan di antara teknik-teknik yang boleh anda pilih ;-P