Aksara al-


"Kegagalan sebenar seorang penulis bukannya terletak pada sedikitnya bilangan pembaca yang membaca kata-katanya, tetapi apabila ia gagal menjadikan pembaca obses kepada Allah berbanding obses kepada dirinya sendiri."


Secantik-cantik bidadari adalah para pemudi yang mengotorkan jari-jemari lembut mereka ke dalam lumpur dunia untuk menarik manusia daripada penyembahan sesama manusia kepada penyembahan Allah semata-mata.

Mereka adalah bidadari yang berpenat lelah pada waktu siangnya untuk menyeru manusia kepada Allah. Dan mereka mencari kerehatan pada waktu malamnya dengan munajat memohon keampunan kepada Tuhan mereka atas segala kekhilafan mereka.

Lambung mereka jauh dari tidur yang nyenyak serta rumah yang selesa demi menyahut seruan Tuhan mereka.

Hati mereka khusyuk ketika duduk atau berbaring, berjalan atau berlari. Mereka adalah bidadari-bidadari Allah yang kehebatan hati mereka tidak terjangkau dalam minda atau fantasi manusia biasa.

...dan ternyata aku bukanlah bidadari itu.

Aku hanyalah seorang pemudi yang duduk menulis di sudut ini dengan harapan dapat memberi sedikit penawar kepada penyinggah-penyinggah yang kehausan hikmah.

Dan aku menghulurkan bekas cinta supaya saki-baki cerita dapat dikutip di tengah-tengah jalan yang panjang ini supaya di akhir masa nanti, segala bekalan yang kita kutip menjadi persembahan untuk mendapatkan cinta Allah semata-mata yang kita idamkan.