Thursday, 13 October 2011

Tak Menahan!


Agaknya beginilah rupa sebenar alam pekerjaan. Dahulu ramai antara kami yang suka berhujah dalam menentukan mana yang lebih menyeronokkan - belajar atau bekerja. Namun, perbahasan sering terhenti di situ sahaja kerana masing-masing belum pernah merasa alam pekerjaan ni.

Sonny Islam

Dan sekarang aku telah menjadi robot ha ha. Setiap hari sebelum aku masuk ke pejabat, aku akan terlihat seorang pekerja lelaki yang menyapu daun-daun yang gugur di jalan. Aku berasa aneh. Takkanlah dia tidak bosan (baca: cemuih) membuat perkara yang sama setiap hari? Takkanlah dia tidak pernah terfikir bahawa esok jalan itu akan dipenuhi daun lagi maka ia perlu mengulang proses yang sama lagi? Ya ampun, sudah kayak robot maassss.

Kemudian aku juga tertawa apabila terfikir, bukankah aku sama sahaja seperti lelaki tadi? Perbuatan kami diulang sama sahaja setiap hari. Mungkin sahaja projek yang datang tidak sama pada setiap kali, tapi prosesnya begitu juga. Daun baru gugur setiap hari tetapi proses menyapu itu sama sahaja. Makanya aku juga udah kayak robot dongggg.

Itu sebabnya aku berharap dunia pekerjaan ini tidak menjadikan aku jasad-jasad besi yang tersadai di meja pejabat. Mungkin sahaja jasad besiku itu mampu berjuang melengkapkan mutabaah amalnya dengan baik setiap hari tetapi aku khuatir kalau jasad sebegitu adalah robot islam yang tidak berjiwa. Aku risau jika hatiku hilang kekhusyukannya. Aku akan menyangka hatiku basah tetapi rupa-rupanya aku hanya meletakkannya di dalam air yang bertakung. Maka hati itu tiada flownya. Kaku tidak berperasaan.



Makanya kalaupun jasad dipaksa melakukan tugas bak robot, aku ingin menjadi seperti Sonny dalam filem I, Robot. Ia dicipta oleh tuannya dengan tidak mengikut peraturan penciptaan robot. Rupanya sama sahaja seperti robot lain tetapi ia istimewa kerana ada jiwa yang bebas mengalir. Walaupun merepek, ada hikmah di sebalik cerita ini he he.

Kereta hilang!?!

Sebulan bekerja, memang banyak perkara yang aku pelajari. Aku memang sengaja memilih tempat kerja ini kerana cara bekerja di sini memang memerlukan jiwa yang tahan kepada manusia lain. Apabila dimarah hatiku lebih kuat. Apabila dimalukan aku lebih tenang. Apabila dihina aku lebih memaafkan. Apabila dihujah aku lebih yakin. Apabila dibahan aku lebih berani. Apabila kereta hilang dari tempatnya aku boleh sengih!

Kualiti yang diperlukan untuk dakwah. Kerana aku kurang bercakap, kurang inisiatif, kurang berani, maka pekerjaan sebagai jurutera di sini adalah sesuai untukku kerana aku bakal bercakap dengan banyaknya dengan klien, manager dan bos.

Kesimpulannya nak pilih kerja kena berwawasan. Jadi insyaAllah, kalau kita buat sesuatu kerana Allah, kita takkan bersedih hati. Itu yang aku fikir.

"Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya." (Al-Ankabut:69)

Mohon doanya.

p.s. Esok mungkin kena pergi kerja naik bas.
p.p.s. "I'm still in a learning process so I cannot feel upset," ayat yang tak menahan telah terpacul dari mulutku kepada manager yang sangat concern dengan ketahanan jiwaku.

3 comments:

eushahida farizza said...

salam, biar betul kak auni, kereta hilang??

apa yang terjadi, eish boleh dia sengih pulak huhu

Miss Sheikh said...

betul ke keta hilang dik?

Munashah said...

salam.
huhui tak hilang tapi ditunda tanpa kebenaran. ingat dah kena curi. alhamdulillah.
sekarang sedang check apa masalah yang sebenarnya.
jzkk :)