Friday, 18 February 2011

A Post for Myself

Cuti yang bermula pada pertengahan bulan November lalu bakal berakhir separuh bulan sahaja lagi. Cuti musim panas kali ini lebih banyak diisi dengan meluangkan masa bersama emak dan adik. Sekali atau dua sahaja aku ke selatan semenanjung untuk menguruskan urusan sendiri. 

Aku akui, aku sangat gentar untuk bersiap menghadapi semester akan datang ini kerana aku telah bercuti lama. Kelincahan telah berkarat, semangat yang turun telah renyai, keazaman ditelan masa. Kali terakhir aku bercuti lama ialah pada dua tahun lepas. Suatu tempoh yang lama yang telah membedakkan debu di atas batu. Aku harap, debu itu tidak liat untuk dibasuh hujan. Juga tidak terlalu keras lalu menghakis wajah batu yang licin.

Ini semester terakhir, insyaAllah. Apabila aku berpaling melihat diri aku suatu masa dahulu, semua cerita yang tersusun mengikut babak telah selesai dalam renungan beberapa minit. Itulah sebabnya orang kata, masa itu cepat berlalu.

Fikir. Fikir.

Aku masih ingat betapa hebatnya aku menyumpah diri sendiri dahulu. Sumpah sulit yang tersirat dalam hati saja. Akulah yang paling tidak canggih. Akulah yang paling lembab. 

Aku masih ingat interview mara, ketika aku datang tanpa sebarang persiapan. Panggilan itu begitu mengejut. Bukan kerana waktu yang singkat tetapi kerana aku tidak tahu apa yang akan disoal oleh pegawai mara. Aku tidak tahu apa itu interview. Aku tanyakan emak. Emak kata dia hanya pernah di-interview ketika mahu masuk maktab dulu. Guru itu tidak menyoal apa-apa melainkan biodata diri, katanya. Ayah pula tidak pernah melalui proses itu agaknya. Dia seorang polis. Rakan-rakan, entahlah. Aku masih buntu.

Ketika menunggu giliran di luar bilik, orang di sebelah sibuk menghafal nama-nama menteri. Senarainya sehingga berhelai-helai kertas. Mulutnya terkumat-kamit berzikirkan nama menteri. Aku sudah mula gelabah. Bila nampak orang lain lebih baik, aku 'menggagalkan diri sendiri'.

Semasa kecil, aku banyak bermain dengan budak lelaki. Budak perempuan tidak ramai. Aku pula tidak ada kakak. Aku lebih biasa tengok orang make-up basikal daripada make-up muka. Aku tak pandai nak main macam lelaki. Aku pernah jaga gol tetapi kena marah kerana berdiri di dalam gol. Aku betul tak pandai. Tapi itu sahaja yang aku ada untuk mainkan.

Agaknya itu sebabnya kini aku tak suka sangat dengan perkara yang fancy dan girly. Fashion? Lagilah. Sejak tingkatan satu sampai kolej, aku pakai baju emak aku sahaja. Masa masuk SMAP dulu, beratku 26kg dan aku pendek. Aku terpaksa gulung kain baju kurung kerana terlalu longgar dan labuh. Sehingga ada yang tegur kenapa pinggang aku kembung. Rupa-rupanya, ada gulungan macam gulungan kain pelikat ayah kat dalam. 

Kawan-kawan yang lain pandai pakai losyen, bedak, perapi rambut dan sebagainya. Aku asyik tanya, apa tu, apa tu. Bila aku nampak orang lain lebih baik, aku 'menggagalkan diri sendiri'.

Akademik, lagilah. Belum apa-apa lagi masa masuk SMAP dah gagal ujian bahasa inggeris. Duduk dalam set akhir, set lima. Mujurlah kelas itu sangat menyeronokkan. Namun, sekali lagi aku 'menggagalkan diri sendiri' apabila aku nampak orang lain lebih baik.

Ini pandangan aku masa kecil: Kalau kenal nama artis, ia membanggakan. Kalau hafal lagu, bagus. Kalau lagu inggeris, power. Kalau banyak duit dan hebat berbelanja, kaya. Kalau tinggal di Kuala Lumpur atau Selangor, educated. Malangnya, aku tak tergolong dalam golongan itu. Sudah tentu, aku  pun 'menggagalkan diri sendiri'.

Ianya hanya berubah apabila aku dibukakan mata satu persatu mengenai apa yang aku gagalkan pada diri sendiri. Banyak peristiwa yang menyebabkan aku mengerut dahi sampai tersenyum seorang diri dan berkata, 'Aku ni tak adalah teruk sangat macam yang aku selalu fikirkan.'
 
Masa tingkatan dua, aku terkejut sebab dapat tempat Top 3 (rasanya) dalam kelas. Maka alhamdulillah, aku  akan mendapat tempat di kelas 3 Ibnu Haitham  yang bagiku: kelas elit yang penuh dengan pelajar bijak yang pandai shopping yang berasal dari Kuala Lumpur. Aku mula bangkit dan menyukai diri sendiri.

Banyak lagi peristiwa yang membuatkan aku bangkit mempercayai diri sendiri. Mungkin tidak akan diceritakan di sini kerana banyak.

Bila teringatkan masa dulu, dengan apa yang aku impikan: baju yang lebih normal, hafal lagu Avril, kehebatan berbelanja RM50 untuk stok snek semasa outing, lipatan tudung yang lebih statik, diri yang kelihatan seperti orang KL - I was like.... what?!?

Berbanding dengan apa yang otak aku perahkan dahulu dengan apa yang aku risaukan sekarang, trust me, yang aku risaukan ini are just nothing! Rilekslah!

Alhamdulillah. Yang penting sekarang, di sini aku bukan sahaja telah berhenti 'memuja', aku juga telah berhenti bangkit untuk mempercayai diri sendiri. Kenapa? (Angkat kening) Terima kasih kepada Islam itu sendiri. Aku telah mengenali apa itu sibghah (celupan) Allah. Warnanya tetap sama, tak kisahlah meskipun isinya berbeza sama ada baby crystal atau cincau.
 
Selamat kembali ke Bandar Sunway! Kini dah jadi orang Selangor dan Kuala Lumpur. Educated tau. Ha ha.
 

3 comments:

Anonymous said...

~Bnyknye perubahan berlaku dr dlu hinga skrang..perubahan yg boleh ana katakan ketara..ana berbanga mempunyai kenalan sebegini..smoga Allah m'berikan hidayah serupa, ana berusaha mencarinye dan memperolehnye juge..amin..

HaYaTi said...

rindu kat auni...
nak menangis depan awak!

Munashy said...

Anon: Amin.

Hayati: Miss you too. Jgn menangis! Senyum..