Monday, 7 February 2011

Once

Hari ini, aku masih lagi mencari sebab-sebab yang kukuh mengenai apa yang telah aku pilih dahulu. Aku telah meyakinkan diri aku dengan sebab-sebab sampingan, tetapi gagal mengurangkan gejolak jiwa dan minda yang mencabar-cabar supaya mengimaninya. 

Aku tidak pernah mengimpikan posisi aku sekarang sebagai seorang pelajar kejuruteraan suatu masa dahulu. Aku pernah bercita-cita menjadi seorang guru, doktor dan apa-apa sahaja tetapi bukannya jurutera. Aku mungkin lebih menyukai pekerjaan sebagai seorang pelukis atau pelakon daripada jurutera.

Aku tidak pernah mengimpikan posisi aku sekarang sebagai seorang manusia yang memiliki jiwa seperti mana jiwa aku sekarang. Aku pernah mengimpikan babak-babak indah dalam kehidupan yang lancar bagaikan filem. Yang tergapai dalam minda hanyalah sejauh umur 23 tahun yang bagiku adalah umur yang hebat (jungkit bahu) dalam kemuncak nyawa manusia. Filem yang aku bayangkan hanya sampai situ. Sekarang, filem masih lagi dimainkan. Cuma pengarah agaknya sudah tukar skrip dan pelakon sudah menghayati erti menjadi seorang pelakon.

Aku juga tidak pernah mengandaikan wajah aku seperti yang sekarang ini. Tentang ini, memang aku tidak pernah memikirkannya. Jadi, tiada komen yang tetap.

Di saat ini aku hanya melampiaskan rasa gentar aku akan ketetapan akhirat pada hasil dunia di mata kasar kerana pemandangan akhirat sudah pasti tidak mampu dicapai melepasi akal manusia. Aku juga mencari-cari jalan untuk berjalan di jalan yang betul disamping melihat-lihat di tepi untuk mencari sebab yang aku ingin tahu tadi.

Sepatutnya, aku tak ada masa lapang.

No comments: