Thursday, 20 January 2011

Kerja Supaya Lapar

Dah dua hari berlalu selepas emak discharge dari hospital. Saya masih ingat hari itu, apabila saya pula yang tiba-tiba beria-ia sakit dan terbaring atas katil emak.

Saya ingat duduk di hospital ni menyeronokkan kerana dapat duduk berehat tanpa perlu memikirkan apa-apa. Makanan akan dihidang, udara berdingin hawa, menonton televisyen, katil bertirai. Ala-ala hotel 3 bintang. 

Wah, bunyinya sehebat realiti.

Jadi, disebabkan terlalu banyak duduk (sebenarnya duduk sepanjang masa) di tepi katil emak, saya tidak menggunakan banyak tenaga selain untuk membaca buku-buku. Lalu saya langsung tidak lapar sehingga lebih 12 jam. Akhirnya, tiba-tiba badan saya mogok menuntut hak makanannya. Pagi-pagi esoknya saya terkena gastrik yang.. percayalah - tak pernah lebih memeritkan dan mengejutkan daripada ini. Saya tak ada selera sebab tak lapar. Namun, untuk paksa diri untuk makan, saya terlalu sakit untuk berjalan mencari makanan. Saya cuba menjamah apa yang ada, tetapi tidak mengurangi sakit.

Akhirnya, saya terdampar atas katil emak macam kain buruk sehingga suster-suster berasa keliru bercampur geli hati melihatnya.

Hari itu emak dah boleh balik la pula. Sebelum ini kalau saya mendengarkan berita ini, saya akan gembira. Tetapi bukan pada saat ini. Oh tidak, macam mana nak memandu?

Ini memang betul-betul mengetuk jiwa. Kalau badan tak bekerja, kita tak akan rasa perlu kepada makanan. Akhirnya, badan akan sakit secara mengejut dan pada ketika itu, hanya 'padan muka' sahaja yang padan dengan muka masing-masing.
 
Maka, ini sama juga. Hanya orang yang bekerja di jalan Allah akan merasai kelazatan qiamullail dan tahajjud. Makanan terbaik bagi hamba-hamba-Nya yang lapar rohaninya setelah penat berusaha pada siang hari.

Kalau tak bekerja, tak ingin makan. Dalam masa yang sama, kalau tak makan, tak kuat langsung untuk bekerja. Tapi kalau banyak makan tapi tak bekerja, sakit keboroian. Sebaliknya kalau banyak bekerja tapi kurang makanan, sakit kekurusan. Hmm...
 
Jika dah terlanjur menyalahi jadual kerja atau jadual makan lalu jatuh sakit, perlulah makan ubat untuk betulkan keadaan. Jika tak makan ubat, sakit akan melarat dan rehat makin bertambah (Lepas tu kena gastrik?) Lebih baik makan ubat. Yaaa.... ubat manalah yang sedap. Kalau ada bagitahu saya, saya nak rasa!! :-)

[Saya benci ubat! Saya benci ubat! Benci ubat! (Saya boleh ulangi ini selama lima minit)]

Hakikatnya, ubat yang pahit itu adalah penawar 'kesakitan' kita. Kenal pasti penyakit dahulu, barulah cari ubat. Kalau gastrik minumlah ubat gastrik yang berwarna putih dan rasa seperti kapur tu. Wekk. Lepas tu lega.... 

Alhamdulillah. Allah dah tentukan segala-galanya dengan ketentuan yang terbaik. Boleh jadi yang tak seronok tu yang terbaik untuk berlaku dan boleh jadi yang seronok tu yang bukan yang terbaik untuk berlaku. 

Marilah berusaha dan bekerja. Dah tahu yang rehat itu menyakitkan dan melanggar kebiasaan. 

Chale chale.

No comments: