Monday, 25 January 2010

Meletup Bom Bom

Telah tiba post yang menyayat hati daripada orang sakit jiwa. Maaf, post ini hanyalah cerita coret-coret kehidupan.

Tidak sepatutnya seorang muslimah itu menjadi sakit jiwa. Seorang muslimah perlulah ada kebergantungan yang seratus peratus kepada Allah. Namun, saya telah mengalami sakit jiwa dan saya rasa bagaikan nak meletup! Menurut kajian baru orang-orang di barat, hukuman meletupkan jasad pesalah undang-undang adalah satu cara terbaik dan paling tidak kejam. Anda sanggup meletup?



Oh Allah, saya telah hilang puitis dalam berkata-kata.

Beginilah...

Hari-hari yang saya lalui penuh dengan letupan sunyi. Saya terjebak dengan dunia yang lain dan saya rasa begitu gharib sekali. Saya telah dibukakan mata bahawa suatu perkara yang jahil itu perlulah dibenci dan dijauhi. Dan saya sebelum ini tidak pernah membenci jahiliah, cuma menjauhi. Apabila perasaan benci itu sedap tertanam, terasa seperti mendapat suatu pencerahan yang indah tetapi benci ini bukanlah benci marah membuak-buak. Benci ini halus dan tegas. Kita hanya akan dapat merasai nikmatnya membenci apabila kita sedang meninggalkan suatu perkara yang jahil dalam hidup kita.

Seperti perasaan saya semasa memakai niqab dulu. Secara simboliknya niqab itu adalah hijab saya daripada jahiliah. Dengan sehelai niqab itu, jahiliah menjauhi saya dan saya juga secara intensifnya menjauhi jahiliah. Namun, telah tiba masanya niqab 'tercabut' dari wajah kerana kepentingan perkara yang lebih penting untuk dipentingkan. For the sake of lot of things especially for me and islam, I decided to leave niqab for a while for evaluation period, even when I went back to Sunway. Saya tidak tahu selama manakah 'a while' itu atau sejauh manakah 'leaving' itu. Hakikatnya, saya harap tidak jauh sebab saya juga sangat merindui niqab itu. Bukan secara fizikalnya tetapi niqab atas nama hijab dan pemangkin pemulihan hati. Dalam masa ini, saya ingin muhasabah kembali diri, menilai kembali segala niat-niat saya ke atas niqab, serta saya ingin melihat keadaan hati dan hidup saya dengan dan tanpanya. Saya ingin menyemak semula, adakah saya ikhlas selama ini atau telah terjatuh ke dalam ruang suka-suka (na'uzubillahi min zalik).

Tinggalkan kisah niqab. Ia kisah bosan yang tiada kaitan dengan letupan.

Melihat semula kepada status letupan sunyi di dunia gharib; disebabkan didikan perasaan baru terhadap jahiliah, saya tersilap jangka bahawa semua setiap manusia mestilah sempurna atau sedang berusaha ke arah itu. Saya mula hilang rasa berlapang dada dengan orang-orang yang tabiat semulajadinya sinis dan suka berbalah, saya mula hilang ramah dengan orang-orang yang kurang cekap. Lama kelamaan ia menjadi perasaan tidak sabar dan menjadikan orang-orang yang tidak sengaja tersilap pun menjadi mangsa. Saya mula melabel orang, memilih-milih, bercerewet dan bertambah teruk dan teruk.

Saya terlupa bahawa beginilah tarikan-tarikan syaitan membawa kita semakin jauh daripada iman. Tarikan ini penuh tekad -kalau tidak kufur dijadikannya lalai, tidak lalai dijadikannya melebih-lebih dengan yang perkara kurang afdhal berbanding yang afdhal dan akhir semakin jauh jatuh ke gaung iblis. Pada mula disebabkan ingin mengelak daripada berbalah, saya diam. Namun bila terlalu diam saya banyak berfikir dan bertengkar dalam otak. Mulalah watak bahagian baik dan buruk saya bergaduh dalam kepala. Saya pun jadi bingit dan sesak. Mungkinkah terlalu banyak prasangka astaghfirullah..

Bingit dan sesak inilah yang menjadikan saya semakin memaksa dan menjadi kasar pula. Lalu datanglah penyakit-penyakit hati yang lain.

Saya mencari dan mencari, saya menangis menahan sakit jiwa. Saya sunyi tanpa jiwa yang basah, tanpa teman zikrullah.

Alhamdullilah, nikmat kasih sayang dan pertolongan Allah telah datang. Kepala saya hilang bingitnya sedikit demi sedikit walaupun berdepan dengan orang-orang sinis yang sama. Apa yang saya perlukan ialah hembusan mujahadah dan ilmu (tarbiyyah).

Banyak perkara-perkara buruk yang berlaku kepada 'lone ranger' yang tidak membiasakan diri dengan persekitarannya. Sebelumnya kita biasa duduk dengan aman dan harmoni dan telah tercampak di ruang sesak yang mendesak-desak. Kita jadi pemarah.  Jiwa kita jiwa letupan.

Saya telah terlupa bahawa kebingitan ini adalah ujian dan tarbiyyah daripada Allah. Medan ujian ini luas dan berganti-ganti. Kita sentiasa mencari penyelesaian supaya tidak gugur dan futur di  tengah jalan.  Jangan sakit jiwa. Atau jangan dibiarkan lama. Yakinlah bahawa Allah Maha Mendengar dan Maha Penyayang.

It is impossible to be good if we're alone. Sambut kebingitan dengan kasih sayang.

Allah selalu mengingatkan, Dia bersama-sama orang-orang yang sabar!



 Kini super muslimah engineer yang gembiraaa

p/s: Masa buat kerja banyak istilah explode, BOM, Boom.






2 comments:

✿qasru addini✿ said...

i like your blog..nice post,mashaAllah...

keep on writing
salam ziarah :)

aunaz fifteena said...

qasru addini,
alhamdulillah.

i like your blog too

keep on =)